Anteraja Tidak Pernah Pick-up Paket Saya!

Saya penjual di Tokopedia. Selama ini bila saya set lokasi penjemputan paket di area rumah saya, paket tidak pernah di-pickup oleh kurir Anteraja. Tanpa ada penjelasan apa-apa. Bukan sekali dua kali kejadian ini terjadi, tapi selalu begitu.

Saya sudah komplain, baik ke Tokopedia Care maunpun CS Anteraja di 02150603333. Namun jawaban berulang kali yang saya terima adalah “Maaf. Akan kami follow up untuk dimaksimalkan pickup paketnya”.

Nyatanya, batas waktu 1×24 jam pun terlampaui. Pernah terjadi bahkan 3×24 jam tidak ter-pickup. Demi menjaga reputasi toko saya, ujung-ujungnya saya yang harus mengantar paket ke Anteraja.

Pelayanan model apa ini Anteraja? Hanya maaf tanpa konsekuensi keterlambatan pelayanan Anda? Lebih buruk dari kualitas pelayanan kurir lokal offline-an.

Gideon Yusdianto
Surabaya, Jawa Timur

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Anteraja:
[Total:32    Rata-Rata: 2.3/5]
Tanggapan Anteraja atas Surat Bapak Gideon Yusdianto

Dengan Hormat, Sehubungan dengan surat Bapak Gideon Yusdianto yang berjudul: “Anteraja Tidak Pernah Pick-up Paket Saya!” di mediakonsumen.com pada tanggal...
Baca Selengkapnya

53 komentar untuk “Anteraja Tidak Pernah Pick-up Paket Saya!

    • 9 Agustus 2021 - (15:48 WIB)
      Permalink

      Saya tidak punya pilihan lain Kak Soni Chan.

      Gratis ongkir harus dibuka untuk layanan Anteraja / Si Cepat.

      Ada yang punya pengalaman buruk dengan Anteraja selain saya?
      Mari suaranya kita suarakan bersama-sama di sini.

      Terima kasih.

      • 9 Agustus 2021 - (16:35 WIB)
        Permalink

        Tahun lalu saya pernah punya kendala yang sama, ini antara emg kurir di daerah bapak malas atau memang kekurangan org untuk pick up. Dulu paket saya tdk pernah diambil sampai sore hari pdhl paketnya minimal 40-50 paket, akhirnya saya antar sendiri, selain itu saya juga komplain lgsg saya email ke anteraja dan memberikan bukti2 yg ada, dan akhirnya di daerah saya dirolling orang2nya jadi yg songong2 dan malas tdk berulah. Saran saya, bapak antar dulu paketnya ke hub terdekat, nanti bisa bicara dgn leader atau kurir dsana dan minta no HP mereka, biasa bisa tektokan untuk penjemputan tiap hari. Sekarang saya lebih mudah krn py bbrp no kurir di daerah saya, andai kata tdk dijemputpun ya saya antar de, soalnya kalau sabtu minggu mereka yg masuk bisa cuma 4 org gt.

        • 9 Agustus 2021 - (23:28 WIB)
          Permalink

          Waduh kak Wendy, kita senasib ya.

          Kalau emang Anteraja tidak mampu ya jangan pakai layanan pickup segala dunk.

          Sok-sok’an pickup malah jadi senjata makan tuan kan kalau udah begini??

          Suara yang lain mana ini, saya butuh sebagai bukti otentik. Ini tanda kepedulian kita untuk layanan publik semacam Anteraja. Stop bermain meremehkan konsumen.

      • 9 Agustus 2021 - (18:57 WIB)
        Permalink

        saya pengalaman dengan Anteraja karena 3 paket hilang dalam kurun waktu 2 minggu. sudah saya nonaktifkan dan sejak saat itu saya hanya menyisakan 1 kurir lagi yang free ongkir, dan sudah cukup sih 1 aja.

        • 9 Agustus 2021 - (19:33 WIB)
          Permalink

          Lha ini saya sudah nonaktifkan layanan kurir satunya kak Soni Chan.

          Berharap Anteraja sebagai 1 1nya eh malah begini.
          Sama parahnya.

          Duh bebas ongkir kok malah jadi begini ya pelayanan para kurir. Prihatin saya.
          Ayo suarakan rame-rame fakta yang ada di lapangan.

          • 9 Agustus 2021 - (20:17 WIB)
            Permalink

            kebetulan di tempat saya Sicepat pelayanan oke dan bagus.. jadi cuma ini yang saya gunakan

          • 9 Agustus 2021 - (20:59 WIB)
            Permalink

            kenapa sicepatnya dinonaktifkan?

          • 9 Agustus 2021 - (22:01 WIB)
            Permalink

            Ini untuk 2 lokasi pickup yang berbeda kak Soni.

            Si Cepat baik kok pelayanan pickupnya di lokasi rumah saya. Di kantor saya aja yang kurang baik. Makanya saya nonaktifkan.

            Kalau di lokasi rumah saya, saya aktifkan Si Cepat.

        • 10 Agustus 2021 - (14:27 WIB)
          Permalink

          iya bener saya juga . udah lama ga di pick up2 kurir nya dihubungin online doang. ampe batal. giliran di pick up barang ilang amp 4 paket . 3 di hub yg sama cilangkap 1 dihub kalideres. dan tidak ada kelanjutan nya

      • 9 Agustus 2021 - (20:19 WIB)
        Permalink

        Saya sekali saja coba pakai anteraja, 2 hari baru dipickup , setelah itu saya nonaktifkan anteraja. Pakai sicepat saja untuk promo freeongkirnya

        • 9 Agustus 2021 - (20:43 WIB)
          Permalink

          Iya pembelajaran buat kita semua ya Kak Bernadete untuk coret Anteraja. Non aktifkan saja buat seller2 lainnya. Hati2 aja, dah banyak korban Anteraja ternyata.

          Mari viralkan!

          • 9 Agustus 2021 - (23:06 WIB)
            Permalink

            Setahun yg ll sy mengalami hal yang sama dan sy nonaktifkan, bbrp bln lalu sy aktifkan lagi setelah cs nya hubungi sy, ada perbaikan sedikit, tapi tetap saja tidak profesional, sepertinya kurir tidak ditraining atau recruitment nya yg kurang kompeten, paket dipickup tanpa di scan, kurir kurang ramah,,, tolong manajemen AnterAja segera berbenah diri, saat ini mungkin belum byk pesaing Anda tapi sebentar lagi akan bermunculan dan siap2 saja tutup jk tidak melakukan perbaikan

          • 10 Agustus 2021 - (00:32 WIB)
            Permalink

            Nah lohhh
            kak Hart ngalami kendala buruk dan arogannya Anteraja dalam melayani customernya.

            Ayo kita koinsumen viralkan Anteraja yang sampai hari ini tidak ada itikad berbenah diri. Paling tidak kasus saya ajalah. Sampai sekarang tidak ada tanggapan dan tindakan sama sekali dari Anteraja.

            Investigasi kesalahan siapa saja kok lambat!

      • 10 Agustus 2021 - (08:36 WIB)
        Permalink

        Bisa kok non aktifkan jasa kirim, saya juga punya toko di tokopedia dan bisa hanya pakai sicepat dan j&t. Caranya ya msk ke pengaturan jasa kirim dan pilih jasa kirim yg kita mau, selesai

        • 10 Agustus 2021 - (13:10 WIB)
          Permalink

          Baik kak Edo Rosa, terima kasih banget sarannya.

          Saya akan nonaktifkan saja Anteraja yang begitu buruk pelayanannya.

          Ayo konsumen lain, para korban layanan Anteraja yang mengecewakan, mari bersuaralah di sini.

      • 9 Agustus 2021 - (19:25 WIB)
        Permalink

        Waduh jadi divisi baru ya Kak Raffa?

        Abis ini ada divisi Pickup Aja! Hahahahaa

      • 10 Agustus 2021 - (00:38 WIB)
        Permalink

        Saya penjual dan pembeli di si hijau,merah dan oranye. Hampir 2 tahun 90% lebih transaksi lewat anteraja dan sicepat. Tidak ada kendala sama sekali. Saran saya,minta nomor kurir dan admin anteraja. Jadi enak. Kalau kurir sibuk (misal Minggu hanya sampai sore), dia bakal telpon minta diganti jadwalnya. Lokasi kota Mojokerto ya. Bagus pelayanannya.

        • 10 Agustus 2021 - (07:05 WIB)
          Permalink

          Nah ini masalahya awalnya bagaimana saya bisa tahu nomer WA kurir, kalau mereka tidak pernah koordinasi menghubungi saya?

          Setelah menghubungi, call saya tiba-tiba diputus ama kurir.

          Ini kurir atau preman ya Anteraja?

    • 10 Agustus 2021 - (15:06 WIB)
      Permalink

      Tahun lalu saya pakai anteraja,awal ok pickup cepat.kemudian ga di pickup lagi.wa bapak kurirnya ternyata dia tugas anter kiriman juga,jadi ga kepegang buat pickup paket.akhirnya off in aja.ampe supervisor nya ke rumah buat minta aktifin lagi,katanya janji akan selalu dipickup.br bulan lalu saya aktifin lagi.hari pertama ok,hari kedua ga d pickup.sampai 3hari.buka aduan ke cs.akhirnya datang juga kurirnya,bpk2 agak tua.tadinya mau marah2,ga jadi deh.cuma ya tetap aja dah kecewa.off in lagi langsung ampe sekarang.jadi gratisongkir cuma dari sicepat.klo disini sicepat bagus.tapi teman saya di sunter,sicepat jelek,anteraja bagus,ampe sehari 3kali kurirnya dtng ambil.sebenarnya tergantung wilayahnya kali ya.apes apes dapat yang malas.j&t pun juga gitu.sering ga di pickup,pas disamperin ke agen nya trnyata mas nya lagi leha leha ngopi.ngeliat saya aja ga mau dia.ya sudah off in juga

    • 11 Agustus 2021 - (11:44 WIB)
      Permalink

      Malah paket yg saya beli , gak nyampe” jelas ” tertera di alamat saya tinggal di Badung Bali, ini malah pihak antar aja nyasar ke Bandung, dan pengiriman tertunda

      • 11 Agustus 2021 - (11:49 WIB)
        Permalink

        Wah kalau paket penting bagaimana itu Kak Resa?

        Mungkin perlu diseleksi bagian penyortiran yang punya mata sehat kali ya Anteraja?

        Atau memang faktor keteledoran?

        Please Anteraja berbenah diri!

        Konsumen lain mana ini suaranya tentang pelayanan Anteraja di daerah Anda?
        Sharing dunk!

    • 9 Agustus 2021 - (17:00 WIB)
      Permalink

      Tokopedia Care

      Apa perlu DM kalian saya capture dan tampilkan di sini?

      Apa gak malu ya jawaban DMnya seperti itu??

      Kasus belum selesai ya Tokopedia dan Anteraja.

      • 10 Agustus 2021 - (20:36 WIB)
        Permalink

        Sebenarnya team Tokopedia Care ini udah ditraining gak ya untuk menjawab persoalan?

        Kok jawabannya ngaco begitu TOKOPEDIA CARE?

        Setali tiga uang ama Anteraja rupanya!

    • 10 Agustus 2021 - (15:34 WIB)
      Permalink

      Tokopedia Care, helllo….

      Mana tanggung jawab kalian untuk 2 point kesalahan yang Tokopedia lakukan?

      Hingga saat ini tidak ada jawaban ke saya.

      Perlu saya ungkap di sini ya kesalah Barel Tokopedia?

      Pelayanan kok lambat sekali!

    • 10 Agustus 2021 - (15:35 WIB)
      Permalink

      Saya masih menunggu itikad baik dari Tokopedia care sesuai deadline.

      Kerja yang profesional dunk Tokopedia!

      Malu-maluin aja CSnya!

    • 10 Agustus 2021 - (20:29 WIB)
      Permalink

      Tim Tokopedia Care
      8 Agu pukul 19:01

      Mohon maaf untuk keterlambatan pick up nya ya Kak. Perihal kendala Kakak, jika pihak kurir tidak kunjung pick up dan apabila Kakak tidak berkenan menunggu proses pick up oleh pihak kurir,

      Barel sarankan untuk Kakak dapat melakukan perubahan kurir maka Kakak dapat ubah kurir ke kurir konvensional lain yang bekerjasama dengan Tokopedia ya, untuk

      info lengkapnya Kakak bisa buka link berikut : https://www.tokopedia.com/help/article/layanan-pengiriman-di-tokopedia .

      Semoga infonya membantu Kak 🙂

      >>> INI JAWABAN TOKOPEDIA CARE bener gak sih? Jelas-jelas kurir tidak bisa diubah untuk layanan Gratis Ongkir kok saya disuruh merubah. Helllo Tokopedia????

    • 10 Agustus 2021 - (20:33 WIB)
      Permalink

      Tim Tokopedia Care
      Kemarin pukul 15:58

      Kami sangat menyayangkan kendalanya terjadi kepada Kakak. Melanjutkan percakapan melalui sambungan telepon sebelumnya bahwa Kakak masih menunggu kepastian terkait kendalanya ya.

      Kemudian Barel cek Kakak melakukan request pickup pada 07-08-2021 pukul 19:20 WIB, sesuai dengan syarat dan ketentuan AnterAja https://www.tokopedia.com/help/article/anteraja :

      “Cut Off Time atau batas waktu request pick up untuk Reguler dan Next Day Service adalah pukul 10.00 – 18.00 WIB, sementara untuk Same Day Service adalah 08.00 – 15.00 WIB. Jika request pick up dilakukan di atas jam tersebut, maka penjemputan barang hanya akan dilakukan ke-esokan harinya pada periode penjemputan pertama.”

      Sehingga kami sarankan agar kedepannya tidak ada kendala pada proses pickup dari kurir AnterAja, sebaiknya melakukan proses pickup pada pukul 10.00 – 18.00 WIB untuk layanan Reguler dan Next Day Service.

      Untuk kendala Kakak perihal layanan Anteraja, akan kami sampaikan ke pihak Anteraja agar kendala seperti ini tidak terulang kembali ya Kak. Kami juga sudah bantu laporkan ke Tim Investigasi Tokopedia Care agar dapat ditangani lebih lanjut. Semoga sehat selalu ya Kak.

      >> HELLO TOKOPEDIA. Ini jawaban bodoh gak sih? Masa Tokopedia Care menjawab begini? Saya salah berarti ya request pickup di jam 19.17? Demi menjaga kecepatan proses kok malah saya yang disalahkan?

      Saya juga ga minta malam itu dipickup. Kan besok harinya emang dipickup. Tapi nyatanya Anteraja tidak melakukan itu kan?

      Lha kok saya yang malah disalahkan.
      Bagaimana ini Tokopedia kok gak care ama Seller?

  • 9 Agustus 2021 - (16:46 WIB)
    Permalink

    Iya Kak Wendy.

    Di daerah saya kurir Anteraja punya bad attitude.

    Sepertinya emang bener. Males atau kekurangan SDM pickup,

    Parah nih Anteraja seluruh Indonesia!

    • 9 Agustus 2021 - (18:09 WIB)
      Permalink

      Tinggal daerah Wiyung/Kedurus ? Kl daerah situ memang kekurangan pegawai jadi sering terlantar untuk pickup paket. Bisa seminggu baru di pick up, tmn saya yg ngalami. Akhirnya saya tny kurir langganan, dpt jawaban seperti itu. Mngkin daerah lain juga, untungnya daerah saya tidak. Lancar dan tepat waktu

      • 9 Agustus 2021 - (19:26 WIB)
        Permalink

        Saya di Keputih Sukolilo Surabaya kak Smin Lisianto.

        Parah banget nih Anteraja di sini.

        • 9 Agustus 2021 - (21:09 WIB)
          Permalink

          Menurut saya gak ppkm juga tetap saja itu hanya alasan anteraja,saya pake sicepat dari jkt ke bdg kurang 24 jam nyampe paket nya

          • 9 Agustus 2021 - (21:59 WIB)
            Permalink

            Iya betul kak Adwi.

            Ngaku salah aja saya dah lega kok. Lha ini malah tidak ada jawaban sama sekali dari Anteraja. Tokpedia Care yang malah repot hubungi saya by phone 2x minta maaf.

            Parah nih Anteraja, Pertimbangkan baik-baik memakai layanan Anteraja.

        • 11 Agustus 2021 - (12:00 WIB)
          Permalink

          Saya d daerah PTC, disini kurir ramah dan cepat. Hampir semua kenal sebelumnya, mereka rata2 mantan driver Grab yg sering dapat order di resto saya. Memang benar kurang SDM nya di beberapa wilayah, sering kurir dari daerah sini diperbantukan untuk wilayah lain. Jadi usaha sudah ada, tapi memang overload dan tidak mencukupi SDM nya. Dan setahu saya mereka prioritas konsumen yg order langsung dari aplikasi mereka sendiri, padahal juga sama2 gratis. Sudah pesan 10X lewat aplikasi Anteraja,keluar kota semua. Mungkin total ongkir cuma 5ribu saja, hampir gratis…

          • 11 Agustus 2021 - (12:05 WIB)
            Permalink

            Wahh….wah
            Kurang SDM toh Anteraja!

            Yayaya.
            Kalau begitu gak usah ada layanaan pickup, kalau layanan anteraja masih kewalahan.

      • 10 Agustus 2021 - (14:32 WIB)
        Permalink

        depok, jakarta payah . coba aja cek maps anteraja nanti liat aja buntang2nya rata2 di bawah 3 apa 2 malah

        • 10 Agustus 2021 - (14:43 WIB)
          Permalink

          Ya ampun Anteraja!
          Prihatin Kak City

          Pesaing banyak loh!

          Para seller & buyer, pertimbangkan masak-masak ya sebelum pilih kurir Anteraja untuk paket Anda.

          Makin banyak korban!

  • 9 Agustus 2021 - (21:39 WIB)
    Permalink

    Kalo daerah bandung, kurir nya songong, banyak bikin aturan sendiri, ga pernah bawa scaner, ada kejadian paket same-day engga dikirim hari yg sama, gara2 mereka gak bawa scaner jadi ga ke scan, malah nyalah2in kita.
    Paket lain nya, Next day nyampe nya 8 hari. Set dah. Kurir nya paling parah dan bad-attitude 👎

    • 9 Agustus 2021 - (21:57 WIB)
      Permalink

      Waduh kak Herry. Prihatin ya dengan layanan Anteraja yang seperti itu.

      Ini sama persis, bad attitude yang saya alami.

      Ayo kita suarakan ramai-ramai di sini. Viralkan tentang buruknya pelayanan Anteraja!

      Jangan takut menyuarakan suara konsumen kalau kita pegang data otentik.

      • 10 Agustus 2021 - (09:42 WIB)
        Permalink

        Anteraja emang paling parah paling lelet lemot dsb lah, paling males kalo belanja pake gratis ongkir eh kurirnya si anteraja, mending gw bayar yg lain yg pasti² aja.

        • 10 Agustus 2021 - (13:14 WIB)
          Permalink

          Iya enak yang pasti-pasti aja lah.

          Gratis minta aman dan beres.
          Mana ada Kak Zens? Hehehehehe!

          Saya setuju dengan Anda.

  • 10 Agustus 2021 - (10:11 WIB)
    Permalink

    sekedar tambahan saja, seharusnya pihak “AnterAja” ini membuka agak banyak beberapa gerai utk drop point sehingga layanan pickupnya tidak kacau, karena layanan pickup itu tidak akan efektif jika 1 toko bisa berkali2 request pickup, karena kan order masuk tidak selalu sama jam nya…sehingga layanan pickup lebih baik ditiadakan dan diganti dengan membuka gerai2 drop point tersebut, seperti “SICEPAT” sebagai pelopor harga murah dan layanan serba cepat, kasus kehilangan pun langsung diganti tanpa meminta ID KTP dll, tidak spt JNE yg paling ribet selama ini, karena klaim kehilangan / kerusakan itu sdh terdata dari resi / invoice, jadi kalo jasa layanan kurir yg menghilangkan paket, seharusnya secara otomatisnya pihak ekspedisi harus langsung mengganti nominal yg sesuai tertera pada invoice juga tanpa alasan apapun, baik diasuransi maupun yg tidak asuransi.
    Terima kasih atas sharing-sharingnya, semoga bermanfaat dan membuat layanan “AnterAja” dan “SICEPAT” bisa lebih baik kedepannya..

    • 10 Agustus 2021 - (13:11 WIB)
      Permalink

      Anteraja, bagaimana dengan saran Kak Devina ini?

      Anteraja masih arogan tidak mau berbenah diri?

      Prihatin saya!

    • 10 Agustus 2021 - (14:35 WIB)
      Permalink

      mending ribet kalo balik. paket ilang dianteraja ga bakal ditanggung jawab. paket rusak aja kmren ga ada konfirmasi . ampe berminggu2. trus giliran di komplai ga direspon.

      • 10 Agustus 2021 - (14:45 WIB)
        Permalink

        Nah bahaya juga ya berarti pake Anteraja!

        Mana nih suara konsumen pengguna Anteraja yang lain?

        Makin banyak aja korban-korban kalian Anteraja!

  • 10 Agustus 2021 - (16:31 WIB)
    Permalink

    Sama mas gideon. Dilema berjualan di Toped. Jasa pengiriman dua duanya kurang bagus untuk penjual yang benar benar menjaga performa toko. Kita yang capek anter barang untuk di drop. Dan dua duanya tidak memiliki sistem pengawasan yang bagus. Jadi, percuma dilaporkan ke pusatnya, tidak ada perbaikan. Saya sudah dari setahun yang lalu melaporkan hal yang sama.

    • 10 Agustus 2021 - (20:25 WIB)
      Permalink

      Wah percuma ya Kak Fakfak?

      Aduh kok arogan sekali ya Anteraja ini?

      Saya perlu tulis nama-nama oknumnya gak ya di sini?

      Anteraja tolong ditindak tegas ya Satria, asisten SS leader, SS keader dan SS coordinator untuk SS PJSRO Surabaya.

      Area Managernya juga bagaimana ini?

      Saya udah pegang data-data namanya.

  • 10 Agustus 2021 - (22:08 WIB)
    Permalink

    Halo Kak Husni dan Ko Gideon ( saya salah satu penggemar di online ) pengaalaman pribadi toko seller saya selama di Tokopedia cukup baik dengan AA dibandingkan SCP, termasuk satria2 / kurir2 nya cukup akrab dengan kami jadi tiap hari di jam tertentu sudah pasti standby pick up ontime bahkan jika berlebih bisa ditungguin ( tp ga terlalu sering karena banyaknya shipper2 yang nunggu jadwal pick up )

    Pengalaman saya tidak menggunakan bebas ongkir SCP karena beberapa kali mereka terbukti melalukan pelanggaran di perbedaan berat barang padahal semua item yang kami posting sudah kami timbang karena selain Tokopedia km juga ada e-commerce yang lain yang wajib menyertakan p x L x T x Berat Barang nya berapa.

    Setelah beberapa kali kami komplain dan lengkap bukti2 nya maka kami putuskan hanya pake AA.

    Ini hanya sharing pribadi tidak menjadi acuan bagi kakak2 seller lainnya. Thx semoga dapat mendapatkan solusinya yah Kak Husni dan Ko Gideon. Gbu all

    • 11 Agustus 2021 - (11:20 WIB)
      Permalink

      saya rasa ini oknum saja di beberapa staging store.

      Buktinya kalau saya set di lokasi lain, juga baik-baik saja kok Anteraja. Pelayanan cepat dan memuaskan.

      Jadi saya rasa Anteraja pusat harus mentraining teamnya agar standard pelayanan tiap Staging Store (SS) itu sama baiknya.

      SS yang bernasalah ini di SS PJSR0 Surabaya.

      Mohon Anteraja Pusat menertibkan semua oknum di SS yang saya sebutkan.

  • 13 Agustus 2021 - (14:22 WIB)
    Permalink

    Kamis 12 Agustus 2021, pukul 19.28, Sdri Dessy dari CS Anterja Pusat Jakarta, telah menghubungi saya.

    Saya mengapresiasi itikad baik Anteraja untuk menyampaikan permohonan maafnya, disertai dengan perbaikan-perbaikan ke depannya agar tidak terjadi masalah serupa, dalam hal pickup paket shipper.

    Demikian pula, terima kasih kepada Tokopedia Care yang telah menghubungi saya, diwakili oleh Sdr Donny, selalau Operational Manager Tokopedia Care yang telah juga meminta maaf atas solusi-solusi dari Tokopedia Care yang makin membingungkan seller.

    Semoga ke depannya, kita masih bisa menjalin hubungan kerjasama yang baik dan profesional. Sukses selalu buat Tokopedia Care dan Anteraja.

    Terima kasih.
    Gideon Yusdianto.

 Apa Komentar Anda mengenai Anteraja?

Ada 53 komentar sampai saat ini..

Anteraja Tidak Pernah Pick-up Paket Saya!

oleh Husni Yusdianto dibaca dalam: <1 menit
53