Selisih Ongkir di Tokopedia Tidak Dikembalikan

Perkenalkan nama saya Herman. Pada tanggal 4 November 2021 pukul 10:02, saya membeli produk Tempo Official Store di Tokopedia, dengan nomor invoice: INV/20211104/MPL/1732485657 dengan berat produk 9 Kg.

Produk saya terima tanggal 6 November 2021 dan setelah saya cek, ternyata beratnya 5 Kg dan dimensi kardus 22,5 cmx 32,5 cmx 56,5 cm. Apabila saya kalikan dimensi volume tsb lalu dibagikan 6.000, saya peroleh berat 7 Kg. Terdapat selisih 2 Kg.

Saya komplain dengan foto bukti plus video unboxing. Dijanjikan oleh CS Tokopedia yang bernama Dira bahwa akan diselesaikan dalam waktu maksimal 5 hari kerja sejak tanggal 10 November 2021. Namun saat ini sudah tanggal 21 November 2021 dan chat diskusi saya tidak pernah ada balasan sama sekali oleh CS Dira.

Jadi saya minta CS Tokopedia agar bisa segera menyelesaikan masalah ini. Terima kasih Media Konsumen.

Herman
Tangerang, Banten

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Tokopedia:
[Total:11    Rata-Rata: 2.6/5]

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pelaku usaha yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Kirimkan Tanggapan

43 komentar untuk “Selisih Ongkir di Tokopedia Tidak Dikembalikan

  • 22 November 2021 - (19:04 WIB)
    Permalink

    Setau sy semua ekspedisi kaya gitu kalo berat kurang selisih tdk dikembalikan tapi kalo berat lebih penjual yang nombok, makanya seler buat berat produk per 1 pcs dilebihin sama paking

    2
    1
  • 22 November 2021 - (21:40 WIB)
    Permalink

    Tiap produk yg dijual, seperti yg saya lakukan, berat tiap item itu sudah hitung termasuk berat packing. Jadi kl beli beberapa item bisa jadi beratnya lebih dr perkiraan.

    1
    1
    • 24 November 2021 - (01:52 WIB)
      Permalink

      Apalagi toko official, yang produknya bermacam macam, juga bermacam dimensinya, dan official store biasanya kirim produk pesanan dimasukkan dalam kardus. Misal belanja coklat 100gr, biskuit 100gr, sekotak gula 800gr, jika satuan dihitung berat atau volume memang akurat, jika semuanya dimasukkan ke dalam 1 kardus, alhasil berat volume bisa 2kg atau jadi 3kg karena kardus yg sesuai untuk dimensi barang tersebut yg volumenya 3kg. Karena hal inilah, terutama official store, akan melebihkan berat/volume per unit produk. Jika pengiriman se-kota dengan toko, jika diinput berat volume real per produk sih gak nombok/nombok dikit. Jika buyer di beda pulau sekali beli 5 macam produk dan 12 pcs totalnya, jika digabung semua ke dalam 1 kardus, bisa selisih berkilo kilo volume berat. bisa nombok puluhan bahkan ratusan ribu jika kirimnya ke manado atau jayapura misalnya.
      Jadi, sebagai pembeli, bandingkan harga produk+ongkir pada beberapa toko. jika dirasa toko A, harga produk lebih murah + ongkir mahalan, namun secara total masih lebih murah dari toko B, ya beli saja di toko A, namun bijaksana menentukan sikap.
      * hampir semua toko besar untuk barang berdimensi besar pasti melebihkan sekian kilo datanya. Hendaknya diketahui oleh umum, sebabnya apa, dan siap menanggung beban ongkir lebih. Jika mau yang akurat? —> beli offline saja

  • 22 November 2021 - (22:29 WIB)
    Permalink

    saya pernah klaim bulan kemarin Alhamdulillah aman, enak aja berat cuma 2kg sama seller diinput 3kg. Terserah deposit siapa yg kepotong ekspedisi atau seller yg penting kita ada bukti akurat. lumayan 10rb juga.

    semoga case nya cepet beres yaa setau saya tokped itu cepet sesuai estimasi yg dibilang.

    2
    2
    • 22 November 2021 - (23:30 WIB)
      Permalink

      Semoga gw gak ketemu sama pembeli kayak gini. Gak kejual gpp daripada dibeli sama pembeli kayak gini.

      9
      2
      • 22 November 2021 - (23:35 WIB)
        Permalink

        Amiin semoga ga ketemu yaa, hak buyer untuk klaim jika memang bukti valid dan dapat dipertanggungjawabkan😏

        • 22 November 2021 - (23:40 WIB)
          Permalink

          Yah si otong bahas hak. Kewajiban lu apa? Bayar kan? Hak lu apa? Terima paket dengan baik kan? Mana ada hak lu minta selisih 2 kilo yang lu udah setuju bayar, walau lu punya bukti.

          wkwkwkkk…. si otong bahas hak dan kewajiban. Wkwkwkw….. GOVLOK

          2
          2
          • 22 November 2021 - (23:48 WIB)
            Permalink

            dihhh sensiaan hahah, ya kalo beda selisih didiemin? ya diklaim lah. ya kali ada kelebihan ga diambil hahah. Hak gue buat bayar hak gue buat terima. disatu sisi pembeli kan ga tau real berat dan dimensi nya berapa haha.

            tokped menyediakan komplain selisih ongkir kok. hak gue komplain selisih ongkir dan disetujui tokped bagusnya.

            Buat penulis semoga haknya segera di approved oleh tokped 🤣🤣

        • 23 November 2021 - (16:59 WIB)
          Permalink

          Orang kaya kali gan, receh mah ga penting. Di Aamiin in aja doa nya semoga beliau ga dpt pembeli. 😉

        • 22 November 2021 - (23:38 WIB)
          Permalink

          Iya kak repot. Untung gak seberapa, tapi ngeribetin. Biar dah dia beli sama saingan biar saingan yang kerepotan.

  • 22 November 2021 - (23:34 WIB)
    Permalink

    Masalah nya apa ya? Lu kalau setuju 9 kilo ya kan lu dah bayar 9 kilo. Lu bayar berarti lu setuju. Lalu di resi juga 9 kilo. Gak ada korupsi. Aneh lu….

    walau menurut perhitungan lu itu 7 kilo, tapi lu bayar 9 kilo, berarti lu dah setuju.

    Semoga dia (penulis) sama keturuannya selalu dapat pelanggan yang kayak gini. Setuju bayar 9 kilo, tapi minta balikin 2 kilo. AMIN….

    5
    3
    • 23 November 2021 - (16:55 WIB)
      Permalink

      Sy jg seller, rawan banget klo nentuin berat barang terutama garmen/pakaian, kadang beratnya suka berubah-ubah, klo mepet banget bikin repot, apalagi pengiriman ke luar pulau, tadinya mau untung malah repot atau malah rugi, misal kirim ke kalimantan, tadinya ongkir 50rb an bisa kena 100rb an, tp klo kasus di atas memang umum klo barang yg ringan di packing dengan dus yg volume nya tergantung dus nya ataupun cara ngukur yg berbeda-beda, krn bentuk barang nya ber kelok-,kelok.

    • 23 November 2021 - (21:25 WIB)
      Permalink

      Yg jadi masalah ga semua orang itu kaya raya seperti elo bro, yg duit ongkir 2kg ga di anggap penting. Orang susah nyari 20rb aja setengah mati, segitu udah bisa dibilang jatah makan harian. Buyer setuju buat ngeluarin duit untuk barang 9 kg tp yg dtg kan cm 7kg, yg tandanya ga sesuai dgn apa yg dia bayar atau ada lebih bayar yg mungkin bagi buyer sangat berarti. Dan ga semua pembeli online, punya toko online yg paham detail aturan kaya duit ongkir masuknya ke siapa. Justru gw malah heran kenapa pembeli complaint gara2 masalah antara tokopedia – tempo scan – jne, tp malah
      elo yg nge gas bgt? Apa elo karyawan tempo scan, atau karyawan tokped? Atau bisa juga pemilik agen JNE kali ya? Yang terakhir kemungkinannya elo jualannya yg model lebih2in ongkir, kan lumayan kalo pas pake kurir yg bayar cash dpt cuan..hehehe.
      Kalo tajir ga perlu lah ngebully org yg kurang beruntung, apalg pake nyumpahin keturunannya segala. Emang elo udah lama jomblo sampe idup stress dan segitu sensinya tuh emosi.. liburan lah sekali kali bro, coba baca komik gitu sekali kali, jgn MK mulu. Coba Cari temen dan ngobrol di kehidupan nyata bukan di MK, biar bisa tau realita rejeki org beda2.
      Sorry kalo gw aga sewot, paling kesel kalo ada yg anggap kecil duit receh. Di atas langit msh ada langit sob

  • 23 November 2021 - (01:32 WIB)
    Permalink

    Ikhlas kan saja, toh barang juga sampai dgn selamat, anggap aja asuransi, siapa tau rejekinya ntar diganti 2x lipat dr selisih ongkir. Setau saya seller di tokped gak dapat untung juga kalopun ada kelebihan ongkir. Karena dana penjualan yg dicairkan dari tokped murni hanya harga barang, dipotong biaya admin. Jika memang ada kelebihan ongkir sekalipun, itu hanya pihak ekspedisi yg tau. Sedangkan tokped hanya meneruskan pembayaran antara pembeli dan penjual. Saya malah pernah, dana penjualan dipotong karena ternyata berat paket melebihi dari yg tertera di aplikasi (saya lupa input berat packing), dan itupun yg tagih dari ekspedisinya, melalui tokopedia. Contoh lain, ada pembeli memesan box dgn berat 600gram dan berat volume 2kg, dan barang lain yg berukuran kecil dgn berat kurang dari sekilo, alhasil saat pembeli membeli barang pasti kena ongkir 3kg. Saat packing, barang yg kecil ini saya masukan dalam box, agar lebih aman. Saat masuk ekspedisi pastinya berat yg dihitung ekspedisi hanya 2kg(berat volume). Nah, setelah transaksi selesai, dana penjualan dicairkan dari tokped pun penjual hanya menerima murni harga barang saja, dipotong biaya admin, gak ada tuh biaya kelebihan bayar ongkir dikasih ke seller. Dan bisa jadi juga tokped gak tau soal ini, karena kan tergantung ekspedisinya, berapa ongkir yg ditagihkan. Kalo kurang, seller yg nombok(potong dari dana penjualan), kalo lebih ya pihak ekspedisi diam diam aja

    • 23 November 2021 - (02:44 WIB)
      Permalink

      “Ikhlas kan saja, toh barang juga sampai dgn selamat, anggap aja asuransi, siapa tau rejekinya ntar diganti 2x lipat dr selisih ongkir.”

      Hellow… secara penulis pelit nya minta ampun. Udah deal 9 kilo, eh minta balikin 2 kilo. Tipe orang kayak gini seret rejeki kak.

      “Setau saya seller di tokped gak dapat untung juga kalopun ada kelebihan ongkir.”

      penulis orang nya bebal kak. Dikasi tau, nuntut hak terus. Dia mah mana peduli. Yang penting dapat refund 2 kilo

      • 23 November 2021 - (16:54 WIB)
        Permalink

        Bro, ga perlu lah sampe bilang buyer pelit bahkan smp nyumpahin turunannya segala. Bagi anda yg mampu ongkir 2kg (anggap 20rb) itu cm receh ga penting, tp bagi org yg kurang beruntung 20rb itu bisa berarti bisa makan 1 hari. Kita ga ada yg tahu kondisi buyer, bisa aja si buyer susah payah nabung buat pembelian ini. Anda yg kaya raya tidak akan tahu gmn sangat bernilainya duit receh. Syukuri kekayaan anda, kalo tidak mau berbagi kpd yg kurang mampu cukup bantu mereka dgn jgn menghina. mungkin saja disini malah anda yg pelit krn tidak pernah berbagi.

    • 23 November 2021 - (06:49 WIB)
      Permalink

      Benar. Utk mempertegas saja. Di ecommerce apapun, duit ongkir tdk akan pernah masuk ke dompet seller, meski seller salah input data berat berpuluh kilopun. Ktika dklik brg sudah diterima, dana pembelian lgsg terpotong otomatis utk jasa kirim, biaya admin, biaya layanan free ongkir, & uang seller.
      Utk kasus di atas lebih baik konsul dgn jasa kirim yg bersangkutan, apakah dana bisa direfund, hotline & email mereka biasany kan ada jk sdh masuk ke klas ecommerce besar

    • 23 November 2021 - (17:02 WIB)
      Permalink

      Belum tentu kikir, bagi sebagian orang receh sekalipun bisa jd uang makan hari itu. Bisa aja buyer udah nabung dgn susah payah buat beli ini.

  • 23 November 2021 - (10:49 WIB)
    Permalink

    seller melebihkan beratnya untuk antisipasi jika ekspedisinya men-charge lebih, seringnya seller nombokin jika ada kekurangan ongkir.

    mungkin benar iklasin saja, lain kali sebelum order bandngkan dulu berat dari beberapa seller supaya bisa pilih yang paling ringan dan tidak merasa rugi seperti sekarang

  • 23 November 2021 - (11:37 WIB)
    Permalink

    setauku official store memang suka melebihkan berat. sy pernah mau beli ciki chitato yg mana cuma ratusan gram per bungkusnya, tp diinput oleh tokonya 1.5kg, beli 4 bungkus jadi 6kg, padahal kalo ditotal ga sampe 1kg, kata admin tokonya kena volume, padahal 4 bungkus mah masih bisa packing biasa dan tarif biasa. akhirnya, ga jadi beli wkwkkwkw

  • 23 November 2021 - (12:39 WIB)
    Permalink

    Bener tuch lain kali klu beli produk jgn cuma bandingin hrgnya aja tp jg berat produk! Produk yg sama beda seller beda masukin dimensi barangnya, si bpk blm terlalu paham liku2 beli produk online kayaknya

  • 23 November 2021 - (14:45 WIB)
    Permalink

    huh sos cleaning free kompor listrik??? beli sabun pel dapat kompor listrik?? harga cuma puluhan ribu?

  • 23 November 2021 - (16:44 WIB)
    Permalink

    Salut sama effort si buyer. Biasanya buyer kalo paket dtg yang di cek kondisi dan fungsi barang yg dibeli, tapi kalo ini paket dateng malah ditimbang ulang, bahkan smp itung volume, luar biasa. Tapi gimanapun memang itu hak buyer, mungkin bagi buyer uang 2kg ongkir sangat berarti, yg untuk beli produk ini bisa aja dia sdh susah payah nabung. Jadi ga perlu di bully buyer pelit atau apa. Bagi anda yg kaya anggap 20rb receh, tp bagi org yg ga mampu 20 rb itu artinya masih bisa makan

      • 23 November 2021 - (21:36 WIB)
        Permalink

        Nilai duit buat org beda2 gan. 20rb ada yg anggap receh, tp banyak jg yg anggap segitu sangat berharga. Orang tajir mau sombong bebas2 aja, tp kalo udah anggap remeh dan ngejelekin yg kurang beruntung namanya kurang ajar. Apalagi disini buyer ga salah dan cm mempertanyakan yg memang hak nya. Yang pasti kalo orang kaya beneran sih malah diem2 aja, beda sama yg nanggung ato belaga kaya. 😁😉

        • 23 November 2021 - (21:40 WIB)
          Permalink

          yaapp bener. apalagi sampe ngejelekin buyer yg engga² sumpah serapah semua dikeluarin haha😀

          • 23 November 2021 - (21:43 WIB)
            Permalink

            Bahahaha….kesinggung biasa ngelebihin berat kali om. Ato punya usaha kurir

        • 24 November 2021 - (02:15 WIB)
          Permalink

          Oh ya dan satu lagi ya gan.
          Lu jangan melenceng jauh dengan bawa masyarakat susah, makan seharian lah.
          Masih banyak orang yang kehidupannya dibawah ts tapi masih gemar berbagi, gemar bersedekah, jangan karena dia gak mampu lantas lu anggap dia kekurangan duit dan harus bersikap seperti ts.

          Masalah ts ini bukan tentang uang, tapi tentang mental.
          Kalau orang udah mentalnya kikir bin pelit gak peduli dia mau tajir atau miskin.

          Mau ada duit satu koper pun, hilang 100 perak aja pasti dia cari. Nah kelakuan ts yang model begitu, dan uniknya lu malah bela.

          Sebelum lu bawa analogi masalah yang sebenernya juga melenceng, lu pahami dulu kasus ini.
          – apa ts dirugikan? Nggak, karena dia juga udah nikmatin subsidi bebas ongkir.
          – apa ts dapet gratisan? Iya, tuh baca (free kompor listrik)
          – apa ts egois? Iya, tuh baca (terserah mau deposit siapa yang dipotong, yang penting kita punya bukti)

          Justru gue sebagai seller juga bersyukur gak dibeli sama konsumen macam ts. Daripada udah nikmatin subsidi, nikmatin gratisan, dikirim barangnya kondisi baik, packing aman, pengiriman cepat tapi ujungnya kasih review buruk karena masalah begini, sama aja dengan buang-buang waktu.

          Masih banyak konsumen dan rejeki lainnya yang jauh lebih baik dari ts. Toh seller juga jualan di TOPED bayar biaya admin & layanan & iklan kok, gak serba gratisan & subsidi seperti mentalnya ts. 👍

          • 26 November 2021 - (22:21 WIB)
            Permalink

            Kenal sama ts?kalo kenal ya brarti gw salah..ko ga kenal..ahh…sudahlah

    • 24 November 2021 - (01:59 WIB)
      Permalink

      Segitunya amat lu belain ts cuma karena duit 20 ribu.
      Biar gue kasih paham ya, ts dalam transaksi ini beli pakai kurir Anteraja, lu bisa zoom foto dia yang ada labelnya, tertulis kode “TKAA…” itu punya kurir Anteraja.

      Anteraja masuk ke kurir bebas ongkir, yang bisa dapet subsidi 20 ribu (dalam pulau) atau 40 ribu (antar pulau)

      Dalam hal ini ts sebenernya gak rugi sama sekali.
      Ongkir tertera 9kg, totalnya memang 90 ribu.

      Tapi jangan lupa, dia juga pasti dapet subsidi senilai 20 ribu (karena pakai kurir yang bisa bebas ongkir tadi) jadi sebenernya dia cuma bayar 70 ribu. Pas toh untuk berat 7kg? Gak dirugikan sama sekali kan?

      Toh, yang 20 ribu sisanya, yang diminta sama ts ini, yang lu bela-belain dengan bawa analogi lebay dengan masyarakat susah lah, makan sehari lah, apa lah itu ditanggung TOPED. Inget, ditanggung TOPED, karena dia juga udah pakai SUBSIDI itu.

      Jadi wajar kalau dia di bilang pelit dll. Karena yang dia tagih sampai masuk ke media konsumen ini sebenernya subsidi ongkir yang udah dibayar pihak TOPED.

      Dalam hal duit, dia ga ada dirugikan sama sekali.
      Orang model kek ts begini gak mungkin gak pakai subsidi bebas ongkir, kembalian 100 perak hasil belanja aja pasti dia tagih. Dan tentunya dibela orang macam elu. Ok sekian.

      • 26 November 2021 - (22:24 WIB)
        Permalink

        Ya bagi elu 20rb sih sampah ya, bagi org lain ada yg anggap harta bro. Janganlah tajir aja nanggung, tp laganya macam punya pohon duit. Diatas langit msh ada langit bro, lo udah ngerasa kaya, ya bagi konglomerat ttp aja miskin. Intinya saling menghargai. Ingat roda berputar, skrg ga butuh 20rb, tp suatu saat bs ngarep punya 20rb

        • 26 November 2021 - (23:33 WIB)
          Permalink

          Capek deh, masih gagal paham juga lu.
          Gue udah jelasin diatas ye.
          Dalam hal ini, ts ga dirugikan sama sekali.
          Duit 20 ribu yang dia tagih itu udah disubsidi TOKOPEDIA karena dia pakai ANTERAJA yang masuknya ke kurir bebas ongkir.

          Jadi, gak ada yang namanya kerugian.
          Dia cuma bayar 70 ribu, sisanya 20 ribu udah termasuk layanan bebas ongkir dan itu ditanggung TOKOPEDIA. untuk apa lagi minta duit 20 ribu? Gak perlu.

          Gimana? Udah paham?
          Kalau masih gagal paham, capek deh.

          • 29 November 2021 - (03:31 WIB)
            Permalink

            Mas bro yg paling paham sedunia, tp malah ga paham inti komen ane yg atas. Yg gw masalahin di atas ada yg komen ts pelit duit segitu diributin bahkan smp nyumpahin keturunannya bakal susah. Jadi begini di ceritain dr awal, yg gw ga setuju itu ke org yg anggap kalo nilai duit segitu ga ada harganya, receh, dll. Sedangkan buat org yg kurang beruntung duit 20 rb sangat bernilai bro, dan disini emang ada yg tau kondisi ts gmn?silakan komen ketidak setujuan anda thdp tindakan ts yg ributin ongkir lebih, tp ga perlu pake ada omongan duit segitu aja diributin lo, pelit lo. Itu yg gw bela disini, bahwa yg mampu mengeneralisir kalo duit 20rb itu receh ga guna. Gw ngga secara khusus belain ts mas yg ngaku paham. Kalo msh ga paham juga gw ringkas yg gampang. YG NGERASA TAJIR GA USAH SOK GA BUTUH RECEH, DAN MENGHINA YG KURANG BERUNTUNG. DUNIA BERPUTAR. Gitu loh mas pintar maksud saya. Gw juga seller di toped kok, tau kalo complaint ts salah alamat, tp ya ga pake ngatain ts pelit duit segitu aja ribut, kenapa?krn gw ga tau tuh kondisi ts gmn, kalo dia mampu ya berarti memang kebangetan pelit, nah tp kalo dia memang org yg kurang beruntung ekonominya dan bagi dia 20rb itu sgt berharga apa pantes malah kita hina? Kalo brader ga butuh duit segitu ya monggo disumbangin ke yg lbh butuh. Lagian gw sih yakin bgt yg pada ngehina disini cm belaga tajir alias nanggung, kalo tajir beneran ya gjd seller di toped lah…, kalo msh blm paham jg kapan2 kita jalan bareng ke daerah kumuh biar tau gmn susahnya org nyari duit jd ente bisa lbh menghargai uang receh. Liat gmn respon mrk diksh duit 5rb aja deh, jgn 20rb.Kalo brader tajirnya selevel hotman trus sombong ane paham deh. Paham ya bos?yg gw masalahin itu org yg menyepelekan nilai duit. Coba dibaca dr komen yg paling atas, baru nimbrung yah mas paham

          • 29 November 2021 - (03:37 WIB)
            Permalink

            Trus nyautin komen ane ga usah pake ngegas bro, keliatan bgt kalo idup ente tegang mulu dan kurang bahagia. Sekali kali liburan gih biar happy, sm ngelemesin syaraf biar pedal gas nya bisa dikendorin gitu. Yg deket2 aja liburannya kalo sibuk. Kalo marah2 mulu ga ada yg mau jd tmn ente brader. Okeh bro?cari temen trus liburan ke pantai biar santai. Bagi ente mah ongkosnya receh..pasti ga masalah kalo mau liburan

        • 29 November 2021 - (04:56 WIB)
          Permalink

          Yaelah jadi lu tersinggung keluarga ts disumpahin? Makanya nyerocos bak jadi menteri sosial di thread ini? Dan ts pun gak muncul sejak postingan ini dibuat, apa jangan-jangan elu lagi yak? Makanya kalau gamau diprotes dan dibilang miskin dll, cuma perkara duit 20 ribu ga perlu ditulis di media konsumen. Tim TOPED pun ketawa baca postingan ini, makanya nihil respon sampai gue ketik komentar ini. Wkwkwk 😂

        • 29 November 2021 - (04:59 WIB)
          Permalink

          Lah yang ngegas siape? Gue sih selow aja. Justru yang keliatan ngebela banget ts kan elu. Lihat nih komentar disini, yang pro segitunya cuma elu. Inget ye cuma elu. Sekali lagi gue ulang, cuma elu. Wkwkwk

          Sorry bos, udah belagak jadi menteri sosial, sekarang kepo banget lagi soal hidup gue, pake bilang ga bahagia segala, gak liburan segala. Njirr kocak, kenal secara personal aja kagak. Mending ente yang liburan, nih gue kasih 20 ribu buat ongkos. Biar ga terus reply gabut postingan ini. 🤣😂

  • 23 November 2021 - (22:00 WIB)
    Permalink

    Pernah coba beli bantal merk sama ukuran sama, seller yang ga promo cuma kena ongkir 1 kg. Seller yg lagi promo kena ongkir 4 kg. Padahal pengemasan sama, cuma divacum trus dilipat. Kurir pun sama SiCepat, trus yg benar mana ? Untung harga akhir jatuhnya sama. Apa bisa seller kongkalingkong dgn pihak kurir ? Kurang tahu karena saya ga punya toko online di ecommerce

  • 23 November 2021 - (22:51 WIB)
    Permalink

    Artikel ini mengingatkan penjual input data berat yg GK bisa dipastikan Krn tebal tipisnya paking (jgn main prkiraan). 2kg bisa membahagiakan orang lain. Semoga masala anda bisa terselesaikan. 🙏🙏🙏

  • 23 November 2021 - (23:35 WIB)
    Permalink

    Iya betul sih memang itu hak buyer kalo memang bisa di klaim (baru tau saya bisa klaim selisih ongkir).

    Tapi kalo saya liat “perang kata” awal2 nya sih mungkin dari kalimat

    “enak aja berat cuma 2kg sama seller diinput 3kg. Terserah deposit siapa yg kepotong ekspedisi atau seller yg penting kita ada bukti akurat. lumayan 10rb juga”. Terkesan memojokan seller dan tidak peduli, mungkin sebagai seller agan steven seperti “terpanggil”.

    Dari sisi seller pertimbangannya untuk antisipasi terkait packingnya kali dan “error” penimbangan di ekspedisi, karena kadang tiba2 ada biaya ongkir berlebih di bebankan ke seller ketika pesanan di selesaikan.

    Dari sisi buyer ya kalo bisa di klaim ya monggo hakny buyer,

    Semoga case selesai dan aman tentram. 🙂

  • 24 November 2021 - (01:35 WIB)
    Permalink

    Dilihat dari label kurirnya itu punya anteraja.
    Gue sih cuma mau bilang aja ya, kurir anteraja itu gak nimbang ulang berat real barangnya.
    Jadi yang pickup tinggal input sesuai yang ada di aplikasi, mau lu komplain sampai berbusa pun akan kalah, karena di resi yang tertempel beratnya tetap 9kg.

    Tapi, jangan lupa juga ya.
    Anteraja itu kurir yang masuk fasilitas bebas ongkir.
    Jadi lu gamungkin bayar full tarif 9kg, karena ada subsidi dari Toped 20k (dalam pulau) atau 40k (luar pulau)

    Paling mahal lu bayar kurirnya itu 70 ribu, 20 ribunya ditanggung Toped, yaudah sih kenapa juga harus di komplain? Toh, anggep aja subsidi itu nggak ada. Gue sih ragu model orang kek ts ini gak pake fasilitas bebas ongkir, palingan dia pake tapi ngakunya bayar full 9kg. Pretttt ah.

  • 24 November 2021 - (16:37 WIB)
    Permalink

    Kalau sellernya buka expedisi wahana express yang pilih wahana saja 5000/kg jabodetabek

 Apa Komentar Anda mengenai Tokopedia?

Ada 43 komentar sampai saat ini..

Selisih Ongkir di Tokopedia Tidak Dikembalikan

oleh Herman Ssi dibaca dalam: 1 menit
43