Collector Bank BNI Menyuruh Saya Menyampaikan Tagihan kepada Orang yang Tidak Saya Kenal

Sore kemarin, tanggal 23 Desember 2021, saya mendapatkan pesan whatsapp dari seorang collector BNI bernama Audi, yang menyuruh saya untuk menyampaikan pesan supaya membayar tagihan kartu kredit kepada seseorang yang tidak saya kenal. Yang saya heran, kenapa dia bisa tahu nama saya dan nomor hp saya? Padahal saya tidak pernah kenal dengan orang yang dia maksud.

Cara dia berkata pada pesan whatsapp tersebut sangat tidak beretika, mengatakan saya bukan artis sehingga saya tidak punya privasi. Bagaimana bisa seorang collector BNI menagih hutang orang yang tidak saya kenal dan bahkan saya bukan kontak darurat orang tersebut? Apakah mereka tidak di-training dahulu untuk memproses sebuah data sebelum dilaksanakan penagihan?

Sesuai pernyataan collector tersebut, apakah hanya artis yang punya privasi? Saya sangat menyayangkan kejadian ini. Terlampir bukti pesan percakapan. Saya mohon supaya pihak BNI lebih baik dalam penanganan proses penagihan, supaya tidak terjadi salah orang seperti ini lagi.

Kristian Edwin
Tangerang Selatan, Banten


Update (25 Desember 2021): Terkait surat pembaca di atas, penulis memberikan apresiasi atas tindak lanjut oleh pihak Bank BNI sbb:

 

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Bank BNI:
[Total:372    Rata-Rata: 1.7/5]

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pelaku usaha yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Kirimkan Tanggapan

161 komentar untuk “Collector Bank BNI Menyuruh Saya Menyampaikan Tagihan kepada Orang yang Tidak Saya Kenal

  • 24 Desember 2021 - (11:31 WIB)
    Permalink

    Blokir aja. Biasanya yg kek gt berani wa doank. Makin di respon. Makin senang mereka. Berarti kena mental.

    25
    4
    • 24 Desember 2021 - (17:27 WIB)
      Permalink

      Ribut ribut perihal urusan orang lain, ini Pelapor nya mana? Kok gak ada kasih tanggapan dr semua komentar dari status anda ini? Wkwkwkwkwkwk

      3
      34
      • 24 Desember 2021 - (18:53 WIB)
        Permalink

        Ini akun baru DC yg di SP. Dia ngancam untuk komen di MK. Mohon untuk yang lain abaikan. Kalau berani bikin SP sendiri, tapi itu harus pakai KTP loh. Mana berani dia, jadi ya cuma nggacor di kolom komen aja. .

        4
        1
        • 24 Desember 2021 - (19:03 WIB)
          Permalink

          Hahaha saya DC yg di SP?? Akun baru?? Lihat email saya, lengkap dgn foto asli juga kok.
          Saya pegawai aktif di Perbankan yg tau benar aturan2 nya. Kalian yg komen kan bukan pegawai Bank, ada gak disini yg pegawai bank? Rasanya saya komen di kolom yg benar. Kalian komen atas dasar apa? Keadilan? atau sama2 merasa tdk terima ditagih karena tdk mau bayar hutang?.
          Saya hanya miris melihat kolektor yg tidak ada salah nya di komplain seperti ini. Mana si pelapor? Kok gak ada reaksi? Kenapa jd kalian sibuk urusin masalah ini hahahahaa. Lebih baik anda koreksi hutang masing2 saja.

          2
          79
          • 24 Desember 2021 - (19:07 WIB)
            Permalink

            Mosok ?? Jare sopo ? Biasa ae po’o ga usah ngetril nek komen.

          • 24 Desember 2021 - (21:09 WIB)
            Permalink

            Otak udang kau, jelas2 di awal chat terbukti kau yg minta sampaikan ke orang itu ke penunggak.

            Kenapa orang lain yg kau suruh sampaikan.

            Kenapa bukan kau sendiri, laknat kau.. Kerja dari uang riba..

            Bodoh kalo kau.

            36
            2
          • 24 Desember 2021 - (21:20 WIB)
            Permalink

            Meni riweuh

          • 26 Desember 2021 - (12:33 WIB)
            Permalink

            Udah **** ***** hidup lagi ,jelas2 DC salah nagih ke bukan yg punya hutang ,kalau anda di tagih atas hutang orang lain yg g anda kenal risih ga ?di tambah Lo pikir artis doang yg punya privasi ,kasian otak ***** jadi DC BUMN tapi sekelas DC pinjol yg ***** bib *****

        • 24 Desember 2021 - (19:15 WIB)
          Permalink

          Bos, klo mau jd provokator bukan begini. Disana kan ada nomer Kolektornya. Saya hubungi dia, masih nyambung nomer nya.
          Klau berani hub kolektornya tanya kronologis nya. Knp jd anda sibuk mikir saya ini DC yang di SP hahahha.. DC nya tidak di SP kok, karena dia juga ceritakan kronologis dr awal kepada atasan nya. Barusan juga saya WA ke no tsb. Yg di post hanya percakapan WA saja. Padahal setelah isi pesan pertama si pelapor langsung menghubungi kolektor dan di respon. Kolektor bilang pelapor ini ngancem mau lapor OJK dan BI. Sdh di jelaskan no ini dulu milik suami debitur, sdh jelas masalahnya. Entah knp pelapor ini masih mengancam dan publish isi chat yg sdh di bahas di telp. Coba deh WA kolektornya, nanti dia screen shoot bahwa pelapor sdh telp dan di respon.

          38
          • 24 Desember 2021 - (19:19 WIB)
            Permalink

            Kalah ya ? You need watch your mouth Rosalinda ! Do you suck your mother’s c*ck with that mouth ?

            8
            4
          • 25 Desember 2021 - (02:25 WIB)
            Permalink

            iya kebiasaan emg, kadang ada WA tbtb suruh sampekan ke sini tunggakan segini, kita aja kenal kog di suruh sampaikan ! kasih saja surat kerumahnya . gusah wa org lain buat di suruh menyampaikan ke org yg bersangkutan dg utangnya tsb. klo saya jadi si korban jls saya marah.

            11
            1
          • 25 Desember 2021 - (04:09 WIB)
            Permalink

            Hmmm pegawai bank sesuai aturan.dah jelas salah orang ngotot terus..emang dah manusia klo salah pasti ngotot minta bener

            7
            1
        • 25 Desember 2021 - (07:24 WIB)
          Permalink

          Saya juga pernah diminta nagih pinjol ke teman kerja saya di tempat kerja yang lama. Sampai tak telpon, aku bilangin gak kenal, padahal kenal sih.
          Akhirnya mereka gak ganggu lagi. Ya kali kita ikut ngurusin masalah utang orang.

          8
          1
      • 25 Desember 2021 - (00:51 WIB)
        Permalink

        Ya kurang paham seluruh permasalahannya
        Cuma sepengetahuan saya pemberi pelayanan tidak benarkan menggunakan emosi dalam proses pelayanan dikarenakan memiliki SOP.

        Satu lagi
        Untuk pertanyaan apakah salah orang menawarkan mesin cuci, memang tidak salah, namun dalam kasus ini saya menyampaikan bahwa tukang cuci salah kalo langsung menawarkan produk dengan semua detail produk dan harga tanpa konfirmasi terlebih dahulu. Dan juga ini consumen tertarget bukan random.

        Bayangin kalo ada tukang mesin cuci udah tau data kita, tiba-tiba samperin kerumah tanpa persetujuan masuk dan langsung jelasin produk dan harganya, gimana kalo dirumah orangnya lagi berkabung/kumpul/kegiatan suami istri.

        Ini hanya pendapat saya
        Terima kasih

        16
        1
      • 25 Desember 2021 - (02:23 WIB)
        Permalink

        Kolektor digaji buat nagih utang ke yang ngutang. Gausa nyuruh orang lain buat nagih. Lu digaji buat apa wei ? Enak amat jadi kolektoe gaji buta, dia yg digaji malah orglain yang disuruh tagih dan ingatin. Gausa ngelawak badut

        19
      • 26 Desember 2021 - (00:50 WIB)
        Permalink

        Itu semua bukan urusan penulis, mau dia kenal sama herman atau tidak. Kecuali edwin dicantumkan sebagai emergency kontak.

      • 24 Desember 2021 - (22:19 WIB)
        Permalink

        Biasanya yg respon nya jelek terhadap penjelasan saya itu juga bermasalah dgn hutang. Apalagi yg ngotot2 dan emosi gak terima penjelasan dr saya.. hahahah
        Padahal ini adalah kronologis yg sebenar nya hahahah.. tdk bisa menerima kenyataan.
        Dr awal komen saya tdk pernah menjatukan pelapor, saya jg tidak bilang kolektor itu benar.
        Penjelasan berdasarkan saya baca baik baik secara berurutan. Klo yg paham pasti gak akan sewot baca komen saya, atau dia akan diam setelah terima penjelasan.

        1
        48
        • 25 Desember 2021 - (02:34 WIB)
          Permalink

          Nek saya dibegitukan, ajak ngomong baik2, ajak ketemuan, abis itu GEBUKIN SAMBIL DI TRAINING BERKATA2 YG SOPAN DAN SESUAI SOP SAYA, YAITU KURANG AJAR…., TONJOK. SUDAH TERIAK AMPUN2, SERET KANTOR POLISI. NGOCEH GAK SESUAI PERTANYAAN POLISI, TONJOK LAGI. PRINSIPNYA, SOP TETAP DIJALANKAN, BEN KAPOK.

          11
          2
        • 26 Desember 2021 - (06:08 WIB)
          Permalink

          Hihihi pas baca judulnya jengkel sama collectornya. Tp pas baca chat WA yg pertama udah lgsg gagal paham sama jawaban pelapor.

          Tinggal jawab aja. Maaf saya tidak kenal org itu. Ini nomer saya baru. Udah titik gak pake koma. Trus blokir.

          Untung aja bank BUMN. Jadi masih merespond positif.

    • 24 Desember 2021 - (21:51 WIB)
      Permalink

      Ya sudahlah.Tidak usah ribut.

      Kalau memang tidak kenal dgn si peminjam ini yauda bilang saja tidak kenal ,Kalau merasa terganggu sekali ya sudah blokir.

      Cuman ya,DC juga kerja.Namanya orang punya utang banyak,ya wajarin aja kalo mungkin agak gaenak nagihnya.udah dr 2015 juga nunggak.Toh kan cuman titip pesan DC tsb.

      Ya kalau memang anda gakenal dengan nama tersebut bilang saja tidak kenal.Kalau menganggu ya blokir SJ.Tidak usah perpanjang masalah.Karena sebenernya yang punya masalah seharusnya si peminjam dengan DC ini.

      5
      11
      • 24 Desember 2021 - (22:23 WIB)
        Permalink

        Setuju bang, skrng pelapor diam. Tapi kolektor terus di hujat akibat berita yg tidak bertanggung jawab ini. Kolektor tidak pernah menyuruh, hanya titip pesan tidak ada paksaan. Disampaikan syukur engga juga gak masalah. Sdh di jelaskan panjang lebar knp pelapor bisa di hub dan di titipi pesan oleh kolektor. Masih aja yg emosi baca komen saya makin menggila hahahha

        1
        27
        • 24 Desember 2021 - (23:22 WIB)
          Permalink

          Halah lambemu.. ketahuan DC di SP saiki golek simpati. Kono nyemplung sumur ae, kumkum. Kiamat baru mentas.

          16
          1
        • 26 Desember 2021 - (18:54 WIB)
          Permalink

          Setelah saya dengan seksama isi percakapan WA antara DC dan pelapor….rasanya sih pihak pelapor harusnya hubungi pihak Bank BNI atau otoritas terkait……Dan ketidaksopanan dimulai dari pihak pelapor

  • 24 Desember 2021 - (11:48 WIB)
    Permalink

    sy tidak mengerti di awal pembicaraan. kenapa penulis tiba2 langsung mengancam akan post di media konsumen tanpa memberitahu bahwa dia salah alamat/salah org?

    16
    6
    • 24 Desember 2021 - (11:55 WIB)
      Permalink

      Karena dia bisa tau nama lengkap saya dan nohp saya. Padahal saya ga kenal yg dia cari. Jika didiamkan bisa2 data saya makin disalahgunakan dan akan makin intens menghubungi saya yang jelas akan sangat mengganggu

      36
      • 24 Desember 2021 - (12:37 WIB)
        Permalink

        Blokir az beres. Sy juga pernah dpt kasusnya sama persis cuman beda apk. Semakin Anda kendor semakin d teror.

        2
        1
        • 24 Desember 2021 - (13:36 WIB)
          Permalink

          Saya gak pernah di WA salah alamat kayak gini tapi takut juga suatu saat kejadian jadi jaga2 saja..menurut bapak kalau dapat wa kayak gini langsung blokir saja tanpa perlu dibalas atau balas saja bilang gak kenal terus lngsung blokir? Kalau main asal blokir nanti dikira kita pura2 gak kenal orang yg lagi ditagih gak tuh?

      • 24 Desember 2021 - (14:11 WIB)
        Permalink

        Anda ini pribadi yg rumit… Jangan bikin repot diri sendiri… Simpelnya tidak kenal y blokir… Anda masih terbilang beruntung… Gimana artis coba… Banyak yg kenal…

        4
        4
      • 24 Desember 2021 - (14:52 WIB)
        Permalink

        Tinggal bilang salah sambung beres…
        DC salah sih malah via wa bukan tlp, tp edwin jg salah main post nomer hp dc ga disensor, menyebarkan data pribadi seseorang ada pasalnya wkwkwk

        Eh nomer dc paling jg nomer sekali pake wkwk

        7
        1
        • 24 Desember 2021 - (15:06 WIB)
          Permalink

          Utk proses sensor nomor sudah disunting pihak mediakonsumen. Dan saya rasa itu perlu ditunjukkan supaya pihak bni jg bs langsung proses ke pihak terkait

          • 24 Desember 2021 - (16:41 WIB)
            Permalink

            itu no yg 0877*** ga disensor, misal sy iseng wa dia “open bo mbak” bagaimana? wkwk… situ merasa privasi terganggu dijapri tp privasi orang (no HP) disebar, kan ga konsisten.. (meski sy yakin sih itu nomer dc nomer sekali pake/bukan nomer utama wkwk)
            trus juga bni ngapain langsung proses ke dc, nunggak udah lama udah dihapus buku, ada di pihak ketiga penagihannya. bni udah lepas tangan

            6
            5
        • 24 Desember 2021 - (16:05 WIB)
          Permalink

          biasa nya DC sudah menghubungi tapi tdk di respon makanya titip pesan lewat WA. Selama tdk ada unsur SARA dll sih kayanya gak ada salah nya

          3
          26
          • 24 Desember 2021 - (16:48 WIB)
            Permalink

            titip pesan apa nyuruh? ada sebagian org ngerasa terganggu dijapri oleh org ga dikenal. ini udah ga kenal, nyuruh2 pula

            lalu pake diinfokan brp utangnya.. mau mempermalukan nasabah yg macet? urusan herman dgn edwin apa? kan bisa “..bla…bla…sy kesulitan menghubungi herman, apakah ada nomer ybs yg bs di hub?” emang udah SOP dc mempermalukan nasabah selama tidak SARA ya ga salah wkwk

            15
            3
          • 24 Desember 2021 - (23:20 WIB)
            Permalink

            Jujur saya benci mengatakan ini. Saya adalah orang yang benci dengan DC. Tapi setelah saya liat WA pertama dari DC nya ke si pelapor. Saya masih tidak paham mengapa pelapor langsung bilang akan meng-post hal tersebut ke media konsumen? Kenapa tidak jelaskan saja dulu kronologinya?. Saya rasa jika memang anda tidak bermasalah cukup bilang saja tidak kenal atau blokir. Sesimple itu saja anda tidak bisa. Saya juga mendapat pengalaman tadi pagi dapat nomor DC dengan kreditur mencatutkan nomor saya tapi saya jelaskan kronologinya bawah itu bukan saya lalu saya blokir dan sampai sekarang tidak terjadi apa-apa.

            2
            5
          • 25 Desember 2021 - (16:27 WIB)
            Permalink

            Risih melihat mbak membalas komentar dengan menggunakan kata hahahaha dan wkwkwkwk….cukup membalas komentar yang mengedukasi mbak, dengan ada kata hahaha dan wkwkwkwk, itu berisi makna seolah2 mbak sedang meremehkan orang lain….kurang pantas rasanya petugas Bank yg notabene sangat terpelajar, dikit2 hahahaha dan wkwkwkwk. Maaf jika menyinggung….

          • 26 Desember 2021 - (16:39 WIB)
            Permalink

            Ganggu orang aja, besok” kalo keluarga lo diganggu diem aja ya gausah bcd

        • 24 Desember 2021 - (17:16 WIB)
          Permalink

          Penghapusan buku itu tidak pernah ada. Yg benar itu bunga denda dihapuskan. Tagihan sesuai pemakaian tetap ada. Hahahaha enak bener hutang klo kelamaan gak di bayar bisa lunas. Ajaran siapa itu wkwkwkwk.
          Perihal titip pesan kepada orang yang tidak di kenal, mmg nya anda tau pasti Pak Edwin itu tidak kenal dengan Debitur nya? Hahaha pihak bank banyak juga di tipu sama oknum macam ini bilang gak kenal tau2 orang tua sendiri wkwkwkw.
          Lagian tidak ada unsur pemaksaan juga kok saya lihat, kolektor pun jelas sebutkan nama, dari perusahaan apa, dan tujuan nya apa. Tidak ada unsur untuk menjatuhkan nama debitur dr isi WA kolektor, ini fakta hutang, kalian tau hal ini karena edwin publish kemudian anda berkomentar. Lagian hutang segitu banyak dr 2015 gak dibayar2 mah ya penjahat hahaha..

          4
          26
          • 24 Desember 2021 - (17:34 WIB)
            Permalink

            Hadehh hapus buku aja ga paham… Cari tau dulu apa arti hapus buku baru komen wkwk. Ajaran siapa hapus buku = lunas? Jgn cm bs nagih dong, malu ah wkwkwk

            Memangnya situ tau pasti edwin kenal sama herman? Tidak ada unsur menjatuhkan? Jelas2 disebut total hutang brp. Klo pun kenal apa urusannya utang herman sama edwin? Niat utamanya, seperti kebanyakan dc, ya bikin malu debitur. Udh SOP wkwkwk

            17
            1
          • 24 Desember 2021 - (17:51 WIB)
            Permalink

            Makin kenceng aja

        • 24 Desember 2021 - (17:25 WIB)
          Permalink

          Budayakan membaca sampai selesai bung apa hub antara Edwin dgn Herman.
          Sedikit koreksi, Nasabah itu orang yang menabung atau punya deposito di suatu Bank. Jelas kalau Nasabah perlu di hargai dan di hormati.
          Kalau pemegang kartu kredit itu di sebut Debitur, karena diberikan Dana di didepan dan mereka status nya berhutang.
          Paham ya bos hehehehhee…
          Rasanya klo ada oknum yg sdh merugikan segitu banyak hrs di apain?? Kalau merasa di permalukan ya di bayar lah.. Dc di hire kan mmg untuk mencari tau di mana keberadaan debitur macet.

          2
          24
          • 24 Desember 2021 - (17:37 WIB)
            Permalink

            menurut Otoritas Jasa Keuangan, nasabah adalah perseorangan atau badan yang menggunakan atau menerima fasilitas bank, baik dalam bentuk produk maupun jasa.

            jd nasabah itu bs yg melakukan simpanan dan peminjam… belajar lg yak

            16
            1
          • 24 Desember 2021 - (19:33 WIB)
            Permalink

            “Rasanya klo ada oknum yg sdh merugikan segitu banyak hrs di apain?? Kalau merasa di permalukan ya di bayar lah.. Dc di hire kan mmg untuk mencari tau di mana keberadaan debitur macet.”

            Ada aturannya mbak. Kalau gak mau ngikut aturan ya apa bedanya dengan lembaga pinjaman ilegal. Tidak ada namanya praktik mempermalukan baik kepada debitur maupun kreditur untuk alasan apapun yang diperbolehkan secara hukum

            6
            3
          • 25 Desember 2021 - (12:14 WIB)
            Permalink

            Menurut saya ini pelapor nya yg gak jelas tiba² bilang mau dilaporin ke media konsumen dan bilang penyalahgunaan data dan privasi, gmana gak kesel tiba² balas nya begitu. Kyak nya ini orang emang pengen memancing keributan dan sensasi.

            2
            3
        • 24 Desember 2021 - (18:10 WIB)
          Permalink

          Biasanya model begini hutang nya juga banyak dan gak di bayar wkwkkw.. Hallo OJK! Hahahaha
          Kolektor jelas tujuan nya hub pelapor itu apa, sebutkan nama, no kk, nominal artinya itu fakta dan jelas WA itu dari mana dan bisa di pertanggung jwb kan. Kalau isi WA tanya debitur tanpa menjelaskan tujuan dan dr mana itu lebih salah lagi.
          Masalah nama baik penghutang ngapain di pikirin hahahah.. capek amat, debitur nya aja gak mikir abis pakai dana nya trus kabur hahaha. Nama baik yg wajib di jaga itu adalah Nasabah Prioritas, kalau debitur yg sdh blacklist BI dan OJK ya tagih aja teruuusssss…

          23
          • 24 Desember 2021 - (18:46 WIB)
            Permalink

            wkwkwk
            sekalian aja pampang fotonya biar jelas..

            nih kan ngaku sendiri, di atas sy udah singgung2 tujuan utama dc itu bikin malu debitur. klo bs seluruh dunia tau herman ngutang biar bayar
            “Masalah nama baik penghutang ngapain di pikirin hahahah.. ”
            lagian jg mana bs dc mikir wkwkwk… masa hapus buku = lunas, debitur itu bukan nasabah wkwkk
            tagih terussss, ga bayar ya ga makan… cari duit gini2 amat wkwk

      • 24 Desember 2021 - (15:44 WIB)
        Permalink

        Bantu jawab. Karena kesalahan mba sendiri memakai nomor pribadi untuk 52 Laundry bahkan sayapun tau nama lengkap mba dan juga nomor hpnya.

        Sebenarnya yang salah bukan pihak collector melainkan yang punya hutang, karena collector dapat data mba dari yang punya hutang.

        Dan untuk system pinjaman menurut saya nomor kontak darurat harus dikonfirmasi dulu agar ketika kejadian begini tidak terjadi lagi.

        8
        6
      • 24 Desember 2021 - (15:53 WIB)
        Permalink

        Kalau dia bisa tau nama anda artinya data yang dia dapat itu tepat dan tidak salah orang. Waspada boleh tapi tidak perlu memfitnah. Bisa jadi yang hub anda itu bukan kolektor jalanan atau seperti Pinjol. Titip pesan untuk di sampaikan itu tidak salah, selama tdk ada unsur penipuan, kolektor tsb baru sekali kirim pesan untuk anda kan? kenapa langsung publish ke media konsumen? semoga kolektor yang anda publish ini tidak menuntut balik seperti yg kolektor bilang di isi chat nya.

        2
        20
        • 24 Desember 2021 - (17:31 WIB)
          Permalink

          Hadehh hapus buku aja ga paham… Cari tau dulu apa arti hapus buku baru komen wkwk. Ajaran siapa hapus buku = lunas? Jgn cm bs nagih dong, malu ah wkwkwk

          Memangnya situ tau pasti edwin kenal sama herman? Tidak ada unsur menjatuhkan? Jelas2 disebut total hutang brp. Klo pun kenal apa urusannya utang herman sama edwin? Niat utamanya, seperti kebanyakan dc, ya bikin malu debitur. Udh SOP wkwkwk

          2
          1
        • 24 Desember 2021 - (18:50 WIB)
          Permalink

          Ini akun baru DC yg di SP. Dia ngancam untuk komen di MK. Mohon untuk yang lain abaikan. Kalau berani bikin SP sendiri, tapi itu harus pakai KTP loh. Mana berani dia, jadi ya cuma nggacor di kolom komen aja ya

        • 24 Desember 2021 - (18:51 WIB)
          Permalink

          Ini akun baru DC yg di SP. Dia ngancam untuk komen di MK. Mohon untuk yang lain abaikan aja.Kalau berani bikin SP sendiri, tapi itu harus pakai KTP loh. Mana berani dia, jadi ya cuma nggacor di kolom komen aja

        • 24 Desember 2021 - (18:51 WIB)
          Permalink

          Ini akun baru DC yg di SP ya. Dia ngancam untuk komen di MK. Mohon untuk yang lain abaikan. Kalau berani bikin SP sendiri, tapi itu harus pakai KTP loh. Mana berani dia, jadi ya cuma nggacor di kolom komen aja

          • 24 Desember 2021 - (19:32 WIB)
            Permalink

            Biasanya yg model begini maling teriak maling ya pak simin hahahahha.. paham saya kok. Tidak semua kolektor tidak bertika, justru menurut saya anda yg tdk beretika. Media konsumen itu untuk berdiskusi, bukan menghakimi. Berbagi pengalaman supaya kita bisa waspada.
            Saya bekerja di dunia perbankan sdh 20th. Manusiawi kalau saya gerah liat laporan yg mengada ngada di media begini. Kan ada BNI call 1500046, keuntungan nya apa publish isi chat ini. Kan tidak ada yg salah dr percakapan. Wajar kolektor kesal karena di tuduh penyalah gunaan data, wajar kesal karena di ancam ancam. Yang waras sih pasti paham isi penjelasan saya. Klo yg gak waras yg kasihan aja hahaha.. silahkan chat kolektor ya untuk info lebih jelas nya. Wanita baik kok, lulusan sarjana, suami nya polisi, usia 35th, dan itu nomer asli bukan no kolektor yg langsung di buang. Kolektor nya bilang saya cm ketawa isi komen di media konsumen. Pelapor dan kolektor nya mereka malah gak pusing. Kalian masih sibuk hahaha.. baiklah selamat weekend.

            1
            12
        • 24 Desember 2021 - (18:52 WIB)
          Permalink

          Ini akun baru DC yg di SP. Dia ngancam untuk komen di MK. Mohon untuk yang lain abaikan. Kalau berani bikin SP sendiri, tapi itu harus pakai KTP loh. Mana berani dia, jadi ya cuma nggacor di kolom komen aja.

        • 24 Desember 2021 - (18:52 WIB)
          Permalink

          Ini akun baru DC yg di SP. Dia ngancam untuk komen di MK. Mohon untuk yang lain abaikan. Kalau berani bikin SP sendiri, tapi itu harus pakai KTP loh. Mana berani dia, jadi ya cuma nggacor di kolom komen aja

          • 25 Desember 2021 - (13:40 WIB)
            Permalink

            opo opo sing komen e kontra karo liyane kok mbok kiro DC to kang kang

        • 24 Desember 2021 - (18:53 WIB)
          Permalink

          Ini akun baru DC yg di SP. Dia ngancam untuk komen di MK. Mohon untuk yang lain abaikan. Kalau berani bikin SP sendiri, tapi itu harus pakai KTP loh. Mana berani dia, jadi ya cuma nggacor di kolom komen aja..

      • 24 Desember 2021 - (15:53 WIB)
        Permalink

        Makin gila ya, yg legal aj dah kaya ilegal, parah udh ini mah, mba tukg tagih , itu kerja bgtu enak di telen y hasilny, debatin org trs yg gk tau apa2, emak lo tau kerja lo debatin sma neken org?

        4
        1
        • 24 Desember 2021 - (15:57 WIB)
          Permalink

          menurut saya sih tidak gila, yg gila itu hutang gak bayar giliran di tagih galakan yang berhutang wkwkwkwkwkw

          5
          10
      • 24 Desember 2021 - (15:55 WIB)
        Permalink

        lebih tepatnya pelapor ini pernah gunakan no HP si penunggak. Info nya no Recycle

        1
        13
        • 24 Desember 2021 - (16:28 WIB)
          Permalink

          Carany bosku, okay bosku. Tetp yg hutang lah salh tp ap penagihan jd kmna2 bgtu bos ku, dah mkan?

          • 24 Desember 2021 - (17:01 WIB)
            Permalink

            Tidak ada yg salah dr cara kolektornya, kan si pelapor mengakui pernah pakai no hp milik debitur tsb. Tidak pernah ada yg tau pelapor dan debitur ini saling kenal atau tidak. Tp kolektor hub no pelapor alasan kaitan nya jelas. Hanya terlalu lebay saja menurut saya si pelapor.

            15
          • 24 Desember 2021 - (17:33 WIB)
            Permalink

            Kemana mana nya masih pihak terkait seperti nya. Pengakuan pelaporkan pernah gunakan no hp debitur tersebut. Perihal ternyata no itu sdh berpindah tangan ya bukan urusan Bank.

            1
            10
        • 24 Desember 2021 - (18:49 WIB)
          Permalink

          Ini akun baru DC yg di SP. Dia ngancam untuk komen di MK. Mohon untuk yang lain abaikan. Kalau berani bikin SP sendiri, tapi itu harus pakai KTP loh. Mana berani dia, jadi ya cuma nggacor di kolom komen aja

          • 24 Desember 2021 - (20:39 WIB)
            Permalink

            Si nyonya jelas akun fake dari foto dan bahasa nya aja gitu

        • 24 Desember 2021 - (20:40 WIB)
          Permalink

          Prihatin mk ada model akun kaya gini komen nya itu tidak mencerminkan karyawan bank hahahaha

      • 25 Desember 2021 - (08:00 WIB)
        Permalink

        Utk pelapor di media konsumen hal yang sangat bagus. Kalo mau pendampingan harusnya dilanjutkan, pembuatan pelaporan ke pihak kepolisian dan ke OJK. Dugaan masalah privasi data dan dugaan penyalahgunaan data serta dugaan uu ITE di media sosial serta dugaan perbuataan tidak mengenakkan, dan dugaan Penagihan tidak sesuai aturan OJK oleh pihak perbankan. Dugaan kesalahan berlapis ini. Jadi bila ingin pendampingan gratis silahkan balas komentar ini

    • 24 Desember 2021 - (20:57 WIB)
      Permalink

      DC nya minta data dari BNI, mungkin kerja sama dengan orang dalam antara bagian collection – IT untuk cari menggunakan kata kunci nomer hp, kemudian muncul data nama nasabah (TS) yg saat ini memakai nomer tersebut. Seharusnya pihak bank BNI tidak boleh memberikan data nasabah tanpa konfirmasi dulu. Jadinya ya seperti ini, orang tidak ada sangkut pautnya di WA DC diminta ini itu. Pemilik nomer tentu khawatir ini DC kok bisa dapat akses nama dsb.

  • 24 Desember 2021 - (12:04 WIB)
    Permalink

    Kl nawarin mesin cuci sah sah aja, tapi kl suruh jualin mesin cuci ke orang lain itu masalahnya…
    Sikat terus

    9
    1
  • 24 Desember 2021 - (13:13 WIB)
    Permalink

    Diamkan, blok, selesai.

    Mudah kan, nda usah didebat, simpan energi anda utk hal positif.

    Nda usah ngurus hal2 nda jelas

    7
    3
    • 24 Desember 2021 - (15:10 WIB)
      Permalink

      Klo diam malah akan dihubungi dari nomor lain dan terus berkelanjutan. Saya berharap jika disampaikan dimediakonsumen akan stop. Karena nilai hutang yg ditagih sangat besar.

      11
      2
      • 24 Desember 2021 - (15:59 WIB)
        Permalink

        yang benar itu lapor ke BNI nya langsung bos 1500046, pusihment bisa sampai pemecatan kok kalau keterlaluan di luar SOP. Kalau ke media konsumen anda menjatuhkan nama Bank BUMN nya, apalagi katanya anda nasabah dari Bank tersebut. Bersikaplah lebih bijak

        3
        18
        • 24 Desember 2021 - (18:49 WIB)
          Permalink

          Ini akun baru DC yg di SP. Dia ngancam untuk komen di MK. Mohon untuk yang lain abaikan. Kalau betani bikin SP sendiri, tapi itu harus pakai KTP loh. Mana berani dia, jadi ya cuma nggacor di kolom komen aja

          3
          2
  • 24 Desember 2021 - (13:32 WIB)
    Permalink

    Saya pernah kok di telpon DC BNI nanyain kenalan saya, pdhal saya ga kenal kenal amat, dan ga merasa jd kontak darurat, awal ngomong emang agak ngotot tp masih biasa aja, besok2 nya tiba2 WA dengan bahasa sok orang timur, saya ajak berkelahi sekalian

    19
  • 24 Desember 2021 - (14:57 WIB)
    Permalink

    saya pernah, cuma saya jawab “tidak kenal” terus blokir, sudah tidak dihubungi lagi.

  • 24 Desember 2021 - (14:58 WIB)
    Permalink

    Lebay banget pak, tinggal blokir aja hadeh. Ente kan bukan konsumen ngapain komplain di mediakonsumen ahahahah

    3
    9
    • 24 Desember 2021 - (15:09 WIB)
      Permalink

      Saya nasabah bni bosku.. dan itu yg ditagih sangat besar nilainya.. saya tidak mau malah berkelanjutan penagihannya jadi saya terus nanti yg dihubungi. Tau sendiri kan mulut debt collector kayak gimana?

      7
      1
      • 24 Desember 2021 - (16:01 WIB)
        Permalink

        Kalau anda bukan pemegang kartu kenapa harus takut terus di hubungi? kan nanti bisa di cek dr print out pemakaian kartu kredit nya selama anda benar tidak perlu takut, jangan2 mmg sebenarnya anda kenal dengan debiturnya ??? wkwkwkwk

        2
        12
        • 24 Desember 2021 - (18:49 WIB)
          Permalink

          Ini akun baru DC yg di SP. Dia ngancam untuk komen di MK. Mohon untuk yang lain abaikan. Kalau betani bikin SP sendiri, tapi itu harus pakai KTP loh. Mana berani dia, jadi ya cuma nggacor di kolom komen aja

          2
          2
  • 24 Desember 2021 - (15:03 WIB)
    Permalink

    Masalah cicak jadi Gajah.. Kalo emang gk kenal blokir ajaaa dach beres.. Btw, itu tagihan koq gede2 bgt 90jt dan 120 jt sejak 🐔2015 pula..

    2
    5
    • 24 Desember 2021 - (15:07 WIB)
      Permalink

      Masalahnya itu tagihan tunggakan besar. Jika tdk di blow up, pasti akan terulang kejadian ini. Klo sdh begini saya yakin tdk akan menghubungi saya lg perihal orang yg dicari tsb

      8
      1
      • 24 Desember 2021 - (17:36 WIB)
        Permalink

        Ya mgkn anda akan di hubungi untuk tagihan hutang anda sendiri wkwkwkwk. Pebisnis gak mgkn gak berhutang bos wkwkwkwk

        1
        16
        • 24 Desember 2021 - (18:48 WIB)
          Permalink

          Ini akun baru DC yg di SP. Dia ngancam untuk komen di MK. Mohon untuk yang lain abaikan. Kalau betani bikin SP sendiri, tapi itu harus pakai KTP loh. Mana berani dia, jadi ya cuma nggacor di kolom komen aja

          4
          2
  • 24 Desember 2021 - (15:16 WIB)
    Permalink

    Ngomong sih gampang,main blokir juga gampang ,tapi data kita udah di sebar ,gw ajah data gw dari Tokopedia ,dan lain lain telah bocor ,puluhan juta data orang telah dijual belikan di situs underground,dan yg gak tau apa apa kena rugi nya!dan di blokir mereka tetap bisa nelp atau wa,karena nomor spam bisa puluhan ribu nomor atau jutaaan , paham?solusi nya pihak yg berkompeten harus membasmi yg namanya meganggu privacy orang!!! Paham Lo Lo yg sok hebat!!???

    11
    • 24 Desember 2021 - (17:39 WIB)
      Permalink

      Berarti yg salah siapa? Jgn karena kelalaian anda sendiri semua di di salahkan. Saya yakin untuk data Bank rasanya aman. Penyalahgunaan data itu lebih banyak dr situs belanja online atau Judi online

      11
    • 26 Desember 2021 - (11:11 WIB)
      Permalink

      Hadapin aja realita internet dan data anda di cloud. Tidak ada data di cloud yg tidak bisa dibobol. Sekelas pentagon yg banyak ahli yg jagain aja bisa dibobol apalagi data di e commerce. data contact di smartphone itu bisa diketahui kalau sih nasabah install aplikasi dan izinkan read contact. Kalau dia pernah save contact dari sih TS entah untuk urusan apa, ya pasti bisa dihubungi.

  • 24 Desember 2021 - (15:27 WIB)
    Permalink

    kalau anda mau punya privacy jangan anda post no telp anda di google, kalau ada di google artinya semua orang bisa telp anda, saya lihat anda jualan online disana wajar kolektor bilang anda artis, artis saja melalui manager. Anda sendiri dari awal melakukan pengancaman, kolektor sdh menjelaskan bahwa dia hanya titip pesan, mgkn dr hasil penelusuran anda kenal dekat dgn debiturnya. Anda fitnah Bank BNI menyalah gunakan data anda, padahal hasil dr pengakuan anda sendiri bahwa anda pernah pakai no HP RECYCLE dari debitur tsb, tidak semua kolektor itu rendah seperti dipikiran anda. Dari bahasa kolektornya pun sangat baik dan sudah coba menjelaskan kepada anda bahwa kolektor hanya titip pesan. Kalimat mana yang tidak beretika? menurut saya malah anda yang seperti jagoan. Kolektor juga sekolah dan punya harga diri, hargailah pekerjaan orang lain. Kalau anda merasa beretika seharusnya komplain itu langsung datang ke BANK BNI 1500046 bukan di publish dan merasa tertindas. Tugas kolektor mencari orang berdasarkan no telp yang di cantumkan debitur saat pengajuan, kalau pun no itu sdh berpindah tangan harusnya di jelaskan, dari pengakuan anda mmg anda pernah pakai no Recycle dari debitur wajar kolektor mempersilahkan anda untuk lapor ke media konsumen karena dia merasa tidak melakukan kesalahan. Dari chat di atas tidak ada unsur pemaksaan dr kolektor. Ada kalimat “kalau anda tidak kenal dengan debitur, kenapa mau lapor ke media konsumen?” saya masih gagal paham apa tujuan anda publish hal ini di media konsumen. Selama no hp anda anda di google jualan online jgn bicara masalah privacy, isi dari chat menjelaskan kolektor tidak terima di tuduh penyalahgunaan data dan di ancam oleh anda, manusiawi dia tidak di terima. Selama anda tidak di rugikan, di hina hina, dikatai binatang, menghina agama, suku atau keluarga anda tidak perlu menjatuhkan orang lain. Sebaiknya anda lebih bijak dan jgn arogan. Yang anda komplain belum tentu hidupnya lebih hina dari anda. Terima Kasih

    4
    16
    • 24 Desember 2021 - (17:40 WIB)
      Permalink

      Mba ini jangan2 si dc terkait ya? Isi komen smuanya ngebelain si DC.
      Mau si DC minta tolong kek tetap aja salah menghubungi si pelapor, wong si pelapor bukan emergency kontak debitur
      Lama2 DC bni udah kyk dc pinjol ilegal yg penagihannya ga tau tata cara.
      Kalau mau minta tlg sampaikan tuh hubungi emergency contact terkait. Understood?!

      Baca tuh aturan prosedur penagihan yang berlaku di bank indonesia / ojk.

      14
    • 24 Desember 2021 - (18:41 WIB)
      Permalink

      Bapak ini kayaknya DC yg di wa si TS. Kalau mau memberi tanggapan mending tulis SP sendiri. Kronologisnya bagaimana, dapat no TS dari mana, nawarin mesin cuci siapa 🤭
      Ini akun baru ga pernah komen di SP sebelumnya, lah kok disini komat kamit ga jelas. Ngomong ga jelas, paling yo lulusan SMP modele koyok pinter dewe sak kecamatan. Raup sek kono loh Solikin !

      5
      3
      • 24 Desember 2021 - (19:21 WIB)
        Permalink

        Loh kok jelas mas, sampean ya pasti gak mudeng urusan perbankan karena anda tidak bekerja di bank. Bener kan? Semua jawaban saya kepada para komentator itu jelas. Perihal yg baca gak terima ya bukan urusan saya. Kurang nya edukasi kepada anda itu ya model begini. Dan ini bukan akun bodong. Silahkan anda hub nomer kolektr di atas. Fokus aja sm hutang sampean sdh di bayar atau belum

        • 24 Desember 2021 - (19:27 WIB)
          Permalink

          Karepmu Sugeng . Fokus belajar sana, besok tes Covid. Ngapain komen nyampah disini

    • 25 Desember 2021 - (19:46 WIB)
      Permalink

      Kadangkala telp ke 1500xxx karena memakai Argo pulsa yang berbeda, banyak orang akhirnya maju mundur teratur.
      Apalagi kalau memakai nomor premium lain yang dipakai Mandiri atau BCA

      • 26 Desember 2021 - (16:05 WIB)
        Permalink

        BETUL MAS, SETUJU JD SERBA SALAH. AKHIRNYA PUBLISH DI MEDIA SEPERTI INI. MALAH LEBIH RANCU, KARENA SEBAGIAN ORANG HANYA BACA SETENGAH2 ATAU CUMA BACA JUDUL NYA SAJA.

    • 26 Desember 2021 - (16:06 WIB)
      Permalink

      PASTI ITU MAS, TAPI GILIRAN DEBITUR BAYAR HUTANG DI SANJUNG SANJUNG LAGI. HAHAHAH BUDAK CORPORATE.

  • 24 Desember 2021 - (15:32 WIB)
    Permalink

    Makanya kalau memilih bank itu yang bonafit dikitlah….. Central Asia donk…… Wkwk

  • 24 Desember 2021 - (16:19 WIB)
    Permalink

    Kasus seperti ini jangan dianggap sepele dan dinormalisasi, tinggal blok..bla..bla..bla. Justru harus ditelusuri, dia dapat nomor hp penulis ini dari mana? Mengingat penulis mengaku tidak kenal dengan nasabah tsb. Apakah dapat dari kontak hp si nasabah atau gimana? Kalo iya, berabe juga. Kita kan gak tau siapa aja yang nyimpan nomor hp kita di phone booknya. Contohnya, kita ikut grup WA, belum tentu kita semua kenal dengan anggota grupnya. Kalo di antara anggota grup tsb ada yg punya masalah dengan bank atau pinjol, dan nomor hp kita ada di phonebooknya, apa kita mau kena getahnya ikut ditagih jg?

    13
    1
  • 24 Desember 2021 - (17:13 WIB)
    Permalink

    “… tolong sampaikan …”

    Utang-piutang antara 2 pihak yang udah dewasa & atas kesadaran masing-masing kenapa malah pihak lain yang musti repot “menyampaikan”?
    Kecuali bila ada bukti hitam di atas putih bahwa pihak lain tersebut (TS) bersedia pasang badan bila kredit bermasalah.

    Bila tidak ada, enak banget dong jadi debt collector. Makan gaji buta, malah press pihak lain yang tidak mendapatkan fee untuk mengerjakan tugasnya. Apapun alasannya (entah untuk menyerang psikis debitur atau lainnya), saya pribadi sih tidak bisa mentolelir. Kecuali debt col berani memberikan persentase dari penagihan yang berhasil berkat bantuan pihak lain (TS).

    Bila debt col memang hanya ingin rekonfirmasi dengan pihak lain karena lost contact dengan debitur, cukup tanyakan saja:
    “Apakah Bapak/Ibu mengenal X?”
    “Bila berkenan, boleh mohon membagikan kontak baru X?”
    etc.

    Bahasa awal debt col di atas sih masih sopan, hanya saja tetap ada “… tolong sampaikan …”-nya yang tidak bisa ditolelir.
    Emangnya enak “menyampaikan” agar pihak A (teman/relasi) melunasi utang kepada pihak B? Bila mau ngasih persentase hitam di atas putih, lain cerita lagi.

    10
    • 24 Desember 2021 - (18:01 WIB)
      Permalink

      Pelapor ini menurut isi chat keterkaitan nya karena pernah menggunakan nomer Hp yang sama dengan debitur tertagih. No tsb masih terdaftar di Bank BUMN. Perihal no tsb telah berpindah tangan ya bukan urusan pihak Bank.
      Tercatat no tsb adalah milik suami debitur.

      Perihal masalah titip pesan kepada pihak terkait perihal penagihan mmg itu cara kerja tele collection. Ada aturan perihal “titip pesan” tsb, tiap orang yang di hubungi isi pesan nya tentu berbeda. Beda lagi dengan kolektor lapangan yang wajib Visit. Beda lagi dgn tele collection di bucket atas yg wajib bermanis2 dlm cara menagih.

      Apapun itu hargai profesi masing masing. Tingkat kesulitan pun berbeda beda. Titip pesan, salah alamat, salah nomer, salah orang itu hal biasa dalam kehidupan. Kalau pun ada kasus salah penagihan, pasti pihak Bank akan ambil tindakan.

      Perihal masalah persentase, enaknya jd debt collector terima fee dari hasil orang lain, penagihan melebar kemana mana, sadap hp orang lain mgkn itu kelakuan pinjol, atau agency bodong pihak ke 3. Waspada boleh tapi jgn memfitnah.

      • 24 Desember 2021 - (18:48 WIB)
        Permalink

        Ini akun baru DC yg di SP. Dia ngancam untuk komen di MK. Mohon untuk yang lain abaikan. Kalau betani bikin SP sendiri, tapi itu harus pakai KTP loh. Mana berani dia, jadi ya cuma nggacor di kolom komen aja bisanya

        4
        2
        • 24 Desember 2021 - (19:06 WIB)
          Permalink

          Baca deh urutan screen shoot dr awal, itu kan tersusun nya ngacak. Saya sdh urutkan dr awal sampai akhir.

          1
          6
          • 24 Desember 2021 - (19:14 WIB)
            Permalink

            Why so mad sis ? Did your pimp beat you up ?

            3
            1
          • 25 Desember 2021 - (23:22 WIB)
            Permalink

            Mana komentar cocot lu yang lain? Dipecat kan lu? Gak bisa makan lagi kan lu? MAMP0S…

      • 24 Desember 2021 - (19:27 WIB)
        Permalink

        “Perihal no tsb telah berpindah tangan ya bukan urusan pihak Bank.”

        Ya coba dikonfirmasi dulu baik-baik, ibaratnya masuk ke rumah gak pake nanya “bener ini rumah bapak/ibu ABCD?” malah langsung nitip pesan

        “Perihal masalah titip pesan kepada pihak terkait perihal penagihan mmg itu cara kerja tele collection.”

        Ini juga, nitip pesan kan juga liat-liat dulu siapa orangnya, masa langsung titip-titip aja

        “Titip pesan, salah alamat, salah nomer, salah orang itu hal biasa dalam kehidupan.”

        Kalo salah ya minta maaf, bukan merasa benar dan gak peduli. Dan gak semua orang mandangnya sama, ada yang biasa aja, ada yang nggak

        • 26 Desember 2021 - (16:42 WIB)
          Permalink

          PELAPOR TELP DC SEBELUM ADA BLS AN WA TSB, DAN DC SDH JELASKAN MAAF KALAU SALAH KARENA DI PIKIR PELPOR BEKERJA DI LAUNDRY MILIH DEBITUR. DIJELASKAN SM PELAPOR DIA PERNAH PAKAI NO HP DEBITUR DULU. SALAH KAN WAJAR TOH, SETELAH PERCAKAPAN SELESAI KNP PELAPOR MALAH MENGANCAM.. ANEH TOH

      • 24 Desember 2021 - (19:41 WIB)
        Permalink

        A
        “Pelapor ini menurut isi chat keterkaitan nya karena pernah menggunakan nomer Hp yang sama dengan debitur tertagih. No tsb masih terdaftar di Bank BUMN. Perihal no tsb telah berpindah tangan ya bukan urusan pihak Bank.
        Tercatat no tsb adalah milik suami debitur.”

        Lah, jelas-jelas bagian collection tersebut mengetahui nama pemilik nomor yang sekarang kok.
        Apakah Bp. Kristian Edwin adalah suami debitur atau bukan? Dari surat pembaca, beliau mengaku tidak mengenal debitur kok. Bank kan pasti ada data KK & bisa dicheck siapa suami debitur.
        Bila ya = anda benar, karena suami-istri memang 1 paket dalam tanggung-jawab kredit perbankan.
        Bila bukan = jelas anda salah (setidaknya dalam penilaian subjektif saya), terlepas dari penilaian subjektif anda bahwa anda dalam posis benar.

        Nomor yang berpindah tangan memang bukan urusan Bank, namun Bank yang “mengganggu” pihak yang tidak berurusan langsung dengan Bank jelas adalah urusan Bank.

        Dari bahasa awal yang digunakan collection sih, sepertinya hampir pasti bahwa Bp. Kristian Edwin bukan suami debitur & pihak Bank tahu pasti kok.

        B
        “Perihal masalah titip pesan kepada pihak terkait perihal penagihan mmg itu cara kerja tele collection. Ada aturan perihal “titip pesan” tsb, tiap orang yang di hubungi isi pesan nya tentu berbeda. Beda lagi dengan kolektor lapangan yang wajib Visit. Beda lagi dgn tele collection di bucket atas yg wajib bermanis2 dlm cara menagih.”

        “Titip pesan”? Jelas anda meminta A menghubungi B perihal utang B terhadap C (yang tidak ada sangkut paut dengan A bila menurut pengakuan TS). Yang mana bila A merupakan rekan/relasi B, maka hampir pasti endingnya A & B akan bermasalah.
        Singkatnya, A bakal terkena imbas padahal bukan urusannya A.
        Titip pesan macam apa itu?

        Atau sebutkan saja nomor telp anda disini. Agar nanti dijadikan “penjamin tanpa persetujuan” oleh calon debitur lain & pihak collection bisa “titip pesan” juga kepada anda.
        Bagi anda itu fair & biasa-biasa saja kan?

        C
        “Apapun itu hargai profesi masing masing. Tingkat kesulitan pun berbeda beda. Titip pesan, salah alamat, salah nomer, salah orang itu hal biasa dalam kehidupan. Kalau pun ada kasus salah penagihan, pasti pihak Bank akan ambil tindakan.”

        Tidak ada satu patah kata pun dari saya yang merendahkan profesi apapun. Biasakan fokus pada permasalahan. Jangan hanya karena ada yang kontra, langsung diserang pribadinya dengan sesuatu yang tidak berdasar.

        Bagi anda = titip pesan.
        Bagi saya & setidaknya TS =/= titip pesan (bila TS tidak ada hubungan suami-istri dengan debitur atau penjamin).

        Setuju, oleh sebab itu TS post di Media Konsumen. Lantas mengapa anda seperti kebakaran jenggot?
        Bukankah cukup menunggu tanggapan dari pihak Bank?

        Barangkali saja ada peraturan perbankan yang membolehkan collection untuk “titip pesan” dengan “menyuruh” pihak yang tidak ada kaitan hukum dengan debitur agar debitur “menyelesaikan” kredit macetnya.

        Bila benar ada peraturan seperti itu, saya juga boleh dong “menyuruh” anda (atau bahasa halusnya “meminta tolong”) untuk meminta A-B-C-dst segera menghubungi saya perihal utang-utangnya?
        Post nomor HP aktifnya dong bila benar demikian.

        D
        “Perihal masalah persentase, enaknya jd debt collector terima fee dari hasil orang lain, penagihan melebar kemana mana, sadap hp orang lain mgkn itu kelakuan pinjol, atau agency bodong pihak ke 3. Waspada boleh tapi jgn memfitnah.”

        Sekali lagi, biasakan fokus pada masalah.
        “…jgn memfitnah.” -> Lah, anda sendiri memfitnah saya menyebutkan sesuatu yang tidak saya sebutkan.
        Sifat dasar manusia memang kontradiktif, namun jangan sampai ditelanjangi bulat-bulat begitu juga kali, Ibu.

        Point saya perihal persentase itu bukan untuk menyerang/merendahkan collection.
        Hanya saja bila collection butuh bantuan pihak yang tidak ada kaitan hukumnya dengan debitur, cukup tawarkan saja persentase tagihan bila pihak tersebut sukses membuat debitur membayar lunas.

        Fair bukan?
        Masa pihak yang tidak ada kaitan hukum & tidak ada benefit apapun musti melakukan bagian pekerjaan yang paling tidak menyenangkan (menagih utang)?
        Yang notabene jobdesc-nya collection.

        16
        1
        • 26 Desember 2021 - (16:00 WIB)
          Permalink

          TUGAS DESK COLL SESUAI NAMANYA KAN MMG KIRIMKAN PESAN LEWAT TELP TOH MAS? KONFIRMASI MELALUI MEDIA CHAT TOH? MENCARI ORANG YG TDK TAU DI MANA KEBERADAAN NYA TOH? SALAH NYA DI MANA? KLO MBAK NYONYA KOMEN PANJANG LEBAR HARGAI DIA SDH KETIK SEGITU BANYAK, HARGAI ASPIRASI ORANG LAIN MENURUT PANDANG DIA SENDIRI. APAPUN ITU SAH SAH SAJA. MBAK NYONYA MENGANGGAP YG DILAKUKAN DC TIDAK ADA SALAH NYA, ANDA MENGANGGAP PELAPOR TDK SALAH DAN NYONYA SALAH YA GPP. APA SUDAH YAKIN PELAPOR BENAR? DR KETERANGAN NYONYA, DC SDH DI TELP SAMA PELAPOR SEBELUM ADA ISI JAWABAN WA DR PELAPOR. MGKN PANSOS SUPAYA LAUNDRY ONLINE NYA LAKU.

          1
          2
      • 24 Desember 2021 - (19:51 WIB)
        Permalink

        Case closed.

        Bank udah memohon maaf langsung kepada TS.

        Artinya tindakan anda itu bukan “titip pesan” & bukan “sesuatu yang wajar”.

        Bila anda tetap ngeyel bahwa itu tindakan yang benar secara universal, ya silakan.

        Namun tindakan itu dibenarkan kok di bagian collection negara ini & bahkan diajarkan turun-temurun dari atasan -> bawahan.

      • 25 Desember 2021 - (02:27 WIB)
        Permalink

        Intinya kolektor itu digaji buat nagih ama yang ngutang. Gausa nagih ke orang yang kaga ngutang apalagi sampe nyepam ke orang lain yang ga dikenal untuk bayar utang orang lain. Nomor kontak yang ada di kontak orang yang ngutang gak digaji untuk menagih. Kecuali kau gaji dia sbulan 15jt untuk nagih. Itu gak masalah

      • 26 Desember 2021 - (16:02 WIB)
        Permalink

        MBAK NYONYA, WES STOP BERIKAN PENJELASAN PANJANG2. YG PAHAM AKAN MENGERTI YG GAK PAHAM AKAN MENGHUJAT.
        SEMUA PUNYA PEMAHAMAN MASING MASING. APAPUN ITU PENAGIH HUTANG TETAP SALAH DI MATA MEREKA YG JUGA PUNYA HUTANG DAN GAK MAU BAYAR.

        1
        2
  • 24 Desember 2021 - (18:17 WIB)
    Permalink

    mgkn bisa dijelaskan cara menyampaikan pesan kpd orang yg tidak kita kenal atau bahkan tidak kita ketahui keberadaannya?

  • 24 Desember 2021 - (19:25 WIB)
    Permalink

    Saya sdh dihubungi pihak layanan BNI jam 14.00 tadi siang melalui telepon. Dan sudah menyampaikan permintaan maaf dan sdh berjanji tidak akan terjadi kejadian serupa. Dan saya sudah buat surat pembaca baru mengenai artikel ini dimana sudah terselesaikan dengan baik

    10
    4
  • 24 Desember 2021 - (21:46 WIB)
    Permalink

    Blokir itu tidak mem erikan efek jera.
    1. Privasi itu nomor 1,
    Kalau ada orang bank bilang privasi itu ga penting, sebaiknya dilaporkan saja ke banknya untuk dilakukan pemecahan segera terhadap orang itu.
    2. Selalu laporkan ke polisi MK dan OJK terhadap DC yang ngontrak kita hanya karena kita teman, atau ga kenal terhadap orang yang berhutang tapi minta nagih ya ke kita. Memangnya kita digaji seperti mereka para DC? Atas dasar apa mereka menghubungi kita untuk meminta menagih? Ga ada sama sekali.
    3. Jangan pernah blok demi alasan simpel, karena itu artinya kita melakukan pembiaran, kalau dibiarkan sama saja kita acuh atau ikut memaklumi praktik busuk seperti itu.
    4. Walaupun minta maaf salah alamat, terima maaf ya, jangan pernah minta dihubungi kayak gitu lagi, tapi tetap laporkan dan selalu laporkan ke OJK dan juga Polisi.

    10
    2
    • 25 Desember 2021 - (08:44 WIB)
      Permalink

      Lebih parahnya lagi, bagaimana jika ada ratusan @nyonya??? Percuma juga diblokir. 1 diblokir, yg lain ngubungi. Kok bisa ya, dapat No hape yang bukan kontak darurat???? Katanya sistem bank canggih…. Ini jelas penyalahgunaan sistem. Mengganggu privasi orang lain, merasa dirugikan. Mending dapat SMS hadiah ratusan juta 😂😂

  • 24 Desember 2021 - (23:40 WIB)
    Permalink

    Ijinkan saya mohon masf jika ada komen saya diatas yang tidak berkenan. Semua saya tujukan ke akun @Nyonya. Lagi libur jadi banyak waktu, maklum juga orang SBY jadi agak keras.
    Cuma gemes aja, kok sampai segitunya itu DC dibelain bikin akun di MK untuk menyudutkan penulis SP. MK sarana untuk berkeluh kesah sebagai konsumen, jangan sampai yang awalnya bikin masalah ikutan ke sini untuk menyudutkan penulis. Sekian terima kasih.

    • 25 Desember 2021 - (22:36 WIB)
      Permalink

      Benar, BNI nya saja sudah mengaku salah, tapi si DC pakai akun @Nyonya masih saja ngeyel dan sok keliatan pintar dengan memutarbalikkan kata. Yang mengaku kerja di bank sudah tahunan lah, tahu soal tutup buku dsb. nya lah, tapi melanggar SOP yg paling penting dalam perbankan yaitu data nasabah tidak boleh dibagikan ke orang luar (dalam hal ini DC), apalagi ini nasabahnya tidak ada sangkut pautnya dengan orang yg berhutang.

    • 26 Desember 2021 - (15:39 WIB)
      Permalink

      MAS, SAMPEAN KENAL SM MBAK NYONYA ITU? HAK SEMUA ORANG TOH DI SINI UTARA KAN ISI HATI NYA? KENAPA DI SERANG BALIK. SAMPEAN COBA BACA ISI WA NYA SECARA BERURUTAN, DISANA DC JELAS SEBUTKAN DIA DPT NO PELAPOR ITU DARI MANA. SAMPEAN KOK YAKIN BANK BNI NYA SDH MINTA MAAF, APA ADA BUKTI? SAYA LIHAT DI ARTIKEL SEBELAH PELAPOR HANYA UPLOAD NO KONTAK BNI SAJA TP TIDAK DI UPLOAD ISI PERCAKAPAN MEREKA ITU APA.

    • 26 Desember 2021 - (15:51 WIB)
      Permalink

      GEMES MAS? WA AJA LANGSUNG MBAK DC NYA. KAN INI MEDIA BEBAS. ADA KUBU POSITIF DAN NEGATIF. SEMUA PUNYA PEMBENARAN MASING MASING TOH. SAYA LIHAT MBAK NYONYA CUMA MENJELASKAN DR SISI PENGELIHATAN DIA. SAH SAH SAJA TOH. SAYA PERNAH MELINDUNGI ORANG DR KOLEKTOR ATAS SURUHAN DIA. SAYA BILANG GAK KENAL, SAYA BILANG SAYA TINGGAL DI MEDAN BUKAN DI JAWA. PADAHAL YG DI CARI ITU ADIK IPAR SAYA. NAMA NYA CUMA TELP DAN WA TOH SEMUA BISA BERSANDIWARA

  • 25 Desember 2021 - (07:07 WIB)
    Permalink

    Nunggak dr 2015 berati status pengutang kredibilitas 5 atau macet.
    Penagihan di bank BUMN kalau sudah macet / recovery itu biasanya di tagih sm pihak ketiga atau outsourching.
    Sy kerja di bank BUMN juga dulu. Yg ngutang aja kalau ngadu kelabakan, apalagi bukan yg punya utang.
    Saya 1000% yakin kalau DC, leader, manager ,head collection nya kelabakan atas pengaduan ini. Hahahaha.

  • 25 Desember 2021 - (09:24 WIB)
    Permalink

    Hahaha aneh dulu katanya nomor hp nya atas nama suami dari debitur ,,

    Tapi DC tau nama nomor hp pemilik nya sekarang.

    Masuk akal sekali.

  • 25 Desember 2021 - (10:20 WIB)
    Permalink

    BNi nya sudah minta maaf, maka secara jelas kalo itu salah… Dah itu aja titik…
    Si Nyonya na wae ngabudah jiga jelema gelo.. sutress jigana mah

    • 26 Desember 2021 - (15:41 WIB)
      Permalink

      ADA BUKTI TERTULIS YG DI UPLOAD GAK MAS ADA PERMINTAAN MAAF DARI BNI? SAYA PENASARAN. DI ARTIKEL MANA SAYA BISA LIHAT?

  • 25 Desember 2021 - (18:24 WIB)
    Permalink

    DC Itu semacam mengendalikan orang lain untuk menyerbu si pengutang, dan pengecut tidak mau bertindak sendiri padahal sudah ada KTP dan alamat tertera. Saya belum pernah dan sampai saat ini pun Alhamdulillah belum pernah berutang kesiapapun, kalau masalah diteror DC saya sering. Teman saya yang berutang tapi saya yang diteror suruh nagih ke teman saya. Setiap hari setiap jam 2x telpon, mengganggu sekali serasa saya yang punya utang.

    1
    1
  • 25 Desember 2021 - (23:11 WIB)
    Permalink

    Ngapain ladenin DC. Ada yg WA tinggal blokir wa. Dia telpon ya tinggal blokir di hp. Beres jadi ngapain diladenin. Capek hati dan pikiran. Fitur smartphone kan berjibun apalagi cuma blokir blokiran

    • 26 Desember 2021 - (09:44 WIB)
      Permalink

      ****** . Bukan masalah blokir2 . Yg jadi permasalahan kenapa si dc tau data si pelapor . ***** .

      • 26 Desember 2021 - (11:15 WIB)
        Permalink

        Cuma data contact. Kalau sih pengutang pernah save contact sih ts entah untuk keperluan telpon misal kirim paket atau yg lain2 bisa aja dibaca. Karna kalau pinjam melalui aplikasi pasti ada izin read contact

  • 26 Desember 2021 - (09:33 WIB)
    Permalink

    Saya juga pernah di spam-call sama penyedia kredit. Saya tanya dapat data saya darimana, katanya dari Bank BNI. Saya kesal sekali mengetahuinya. Saya sangat tidak suka jika ada orang yang tidak saya kenal juga tidak punya urusan/kepentingan dengan saya menelepon atau mengirimkan pesan ke saya. Bagi saya, privasi itu penting sekali dan mempengaruhi ketenangan. Jadi, tolong ya BNI, lakukan lah semua upaya kalian untuk menjaga kenyamanan nasabah anda. Sembarang saja menyebarluaskan data nasabah. Apakah BNI sudah tidak butuh nasabah lagi?

  • 26 Desember 2021 - (15:19 WIB)
    Permalink

    BLOKIR AJA MAS, GAMPANG KOK. SAMPEAN KAN GAK DI SURUH TRANSFER UANG TOH. AJAK KENALAN AJA LEBIH ENAK. UNTUNG BUMN, MASIH DI RESPON MESKIPUN MBAK DC NYA AGAK SEDIKIT KESEL DI PANCING ANDA TRUS DI ANCEM ANCEM KAYA NYA. SARAN SAYA YG KOMEN GAK USAH KEPANCING, MANA TAU MAS NYA INI PANSOS SUPAYA LAUNDRY NYA LAKU. SALAM DARI PURWOREJO.

  • 26 Desember 2021 - (15:33 WIB)
    Permalink

    INI YG BUAT ARTIKEL NYA AJA GAK ADA KOMEN LAGI. SAYA BACA YG DI UPLOAD ITU FOTO NYA GAK BERURUTAN. COBA DI URUTKAN DULU DARI AWAL SAMPAI AKHIR. PASTI PAHAM BAHWA HANYA TITIP PESAN, DAN DI JELASKAN JUGA DC NYA TIDAK MENAGIH KNP HRS DI PUBLISH DI MEDIA KONSUMEN. KITA GAK TAU PELAPOR BENAR TDK KENAL ATAU KENAL DAN MENUTUPI SUPAYA TDK DI LIBATKAN DAN BUAT LAPORAN KE MEDIA DULUAN SUPAYA PIHAK BANK TDK LG MENGHUBUNGI. SAYA SERING DI TAGIH PINJOL DAN BANK GARA2 TEMAN SAYA. WES SAYA BLOKIR SAJA.

  • 26 Desember 2021 - (16:17 WIB)
    Permalink

    SAYA BACA AWAL JUDUL NYA EMOSI SAMA DC BANK BNI NYA, TAPI SETELAH SAYA BACA ISI WA SESUAI URUTAN, SAYA MIKIR INI LETAK KESALAHAN NYA DI MANA, JUSTRU PELAPOR YANG PARNO ABIS KETAKUTAN. KLO TIDAK KENAL KENAPA HRS TAKUT, SAYA BACA ISI SELURUH KOMENTAR INDIKASI NYA MBAK NYONYA ITU ADALAH DC ITU SENDIRI, ATAU NYONYA ITU KENAL DENGAN DC. NAH YANG ADA DI POSISI PEMBELA PELAPOR APAKAH KALIAN JUGA KENAL SM SI PELAPOR? KALAU TIDAK DAN HANYA BERDASARKAN PENGALAMAN KALIAN SENDIRI, MGKN MBAK NYONYA JUGA BEGITU, BERDASARKAN INFO LANGSUNG DR DC NYA YG NYONYA HUB DR NO YG DI PUBLISH. BEGITU LOH.. SAYA LIAT KOK SAMPE ADA YG SUMPAHIN DC NYA DI PECAT, MEREKA DI PEKERJAKAN OLEH PIHAK LAIN ATAS SEIJIN DR BANK TSB LOH. DC BISA HUB DEBITUR ITU DATA DARI MANA KALAU BUKAN DR PIHAK BANK ITU SENDIRI.

  • 26 Desember 2021 - (16:27 WIB)
    Permalink

    JANGAN SALAHKAN DC ATAU AGENCY PENAGIHAN. DC ITU DI CIPTAKAN KARENA DR KEBUTUHAN BANK ITU SENDIRI. JANGAN SAAT MELAKUKAN KESALAHAN HABIS HABISAN DC DI HUJAT, GILIRAN PENCAPAIAN BESAR PIHAK BANK DIAM SAJA DAN MENGKAMBING HITAM KAN DC.
    DC PINJOL JELAS SALAH BESAR. TP TDK SEMUA DC SEPERTI ITU TERUTAMA YG BERANI SEBUTKAN NAMA BANK. MASIH BERSYUKUR DI TAGIH SM DC DARI PADA KOLEKTOR LAPANGAN MGKN LEBIH SADIS DAN MEMALUKAN. KALAU TIDAK MAU BANTU DC DLM MENCARI INFORMASI SETIDAKNYA JANGAN MERUGIKAN DC NYA. YG DC LAKUKAN TUNTUTAN PEKERJAAN. COBA TANYA DIRI SENDIRI MASIH BRP BANYAK HUTANG YG BLM DI BAYAR. DC ITU MENGINGATKAN KITA AKAN HUTANG YG BLM DI BAYAR JGN SAMPAI KITA BAWA MATI. DC JUGA BIASA NYA AKAN BANTU KERINGANAN. TERLEPAS DR DC YANG LIAR , TDK SEMUA DC SEPERTI ITU. COBA CERMATI LAGI ISI WA DI ATAS SECERA BERURUTAN. TERIMA KASIH. SALAM DARI PURWOREJO.

 Apa Komentar Anda mengenai Bank BNI?

Ada 161 komentar sampai saat ini..

Collector Bank BNI Menyuruh Saya Menyampaikan Tagihan kepada Orang yan…

oleh 52laundry dibaca dalam: 1 menit
161