Penagihan yang Mengaku dari Akulaku dan Lazada, Salah Alamat dan Meresahkan

Sudah hampir satu bulan ini saya terus diteror pihak yang mengatasnamakan dari Akulaku dan Lazada. Saya merasa TIDAK PERNAH meminjam melalui aplikasi Akulaku, dan bahkan transaksi terakhir di e-commerce LAZADA pun sudah sangat lama sekali.

Debt collector tersebut menagih tagihan yang bahkan bukan atas nama saya. Awalnya saya hanya melakukan blokir nomor saja. Namun sepertinya hal ini tidak bisa hanya dengan blokir nomor, karena mereka menggunakan nomor-nomor yang baru dan ini SANGAT MENGGANGGU.

Saya mempertanyakan kenapa data pelanggan Akulaku dan Lazada sampai bisa jatuh ke tangan pihak tersebut yang notabene pihak luar?? Saya harap dari pihak Akulaku dan Lazada untuk dapat menyelesaikan dan menertibkan terkait ini. Terima kasih.

Laily Ramadhini
Denpasar, Bali


Update (13 Oktober 2022): Surat pembaca di atas kembali mendapat tanggapan dari pihak Akulaku sebagai berikut:

 

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai pengalaman ini:
[Total:75    Rata-Rata: 2.1/5]
Tanggapan Akulaku terhadap Surat Saudara/i Laily Ramadhini

Kepada Yth Redaksi Mediakonsumen.com   di Tempat  Dengan hormat,  Terkait dengan surat pembaca konsumen dari Saudara/i Laily Ramadhini pada tanggal...
Baca Selengkapnya

16 komentar untuk “Penagihan yang Mengaku dari Akulaku dan Lazada, Salah Alamat dan Meresahkan

  • 7 Oktober 2022 - (10:53 WIB)
    Permalink

    Lazada paylater yang fasilitasi Akulaku. Dan kalau nagih semua nomer kontak dihubungi. Jadi nomer mbak ada di kontak yang punya utang di Lazada paylater.

    • 7 Oktober 2022 - (20:12 WIB)
      Permalink

      Tanya no rek yg ditrfs dr aku laku n lazada no rek brp.klo ga sams abaikan ..anda ke ktr polisi aja klo dia sdh teror itu sudah kena pidana

      3
      1
  • 7 Oktober 2022 - (14:12 WIB)
    Permalink

    Jika TS ditagih padahal tidak merasa punya kaitan dengan rentenir tersebut, ada 2 kemungkinan yaitu:

    1) TS masuk dalam kontak darurat si pengutang (yaitu sdri. Aini Marita). Tapi berhubung TS tidak merasa kenal dengan si pengutang, maka;

    2) Si pengutang ini menggunakan data pribadi TS untuk berhutang. Masalah si pengutang bisa dapat data orang lain dari mana, itu soal lain. Kini mudah sekali mengumpulkan data orang, apalagi yang ceroboh dan cuek. Bikin KTP duplikat buat foto itu mudah. Cuma modal FC KTP, printer warna, dan sedikit skill edit foto.

    Dari SS yang terlampir, seharusnya sekarang TS sudah disambangi DC, kan? Jika belum, abaikan saja chatnya dan tidak perlu ditanggapi.

    Jika ada pertemuan, jelaskan TS tidak kenal dan/atau ada sangkut paut dengan si pengutang Aini Marita. Minta mereka tunjukkan bukti jika TS punya kaitan dengan si pengutang. Jangan temui mereka sendirian di tempat sepi. Jika ditemui di rumah, minta orang lain (orang tua, suami, pacar, pak RT, atau siapa lah) untuk mendampingi.

    11
  • 7 Oktober 2022 - (16:58 WIB)
    Permalink

    Klo sampe datang k rumah menagih yg bukan hutang saudara, panggil saja org sekampung biar d kasih pelajaran moral dan etika. Injek leher nya. Bakar kendaraan na klo itu kolektor pake kekerasan. Jgn takut ama pihak ketiga.

    13
  • 7 Oktober 2022 - (19:01 WIB)
    Permalink

    Hati hati modus penipuan baru
    Di tempat kerjaku udah ada yang kena
    Neror sampai ke kantor Wak tu di minta surat tugas di Belit Belit dan bawa temen kekar ujung ujungnya minta uang jalan 300rb biar di kantor gak di bikin ribut

  • 8 Oktober 2022 - (12:03 WIB)
    Permalink

    Gak usah takut klo tidak pinjam dan kenal dgn si pengutang, DC itu jg tidak tahu dgn anda, cm useng2 berhadiah. PENIPU itu, tip..klo DC kerumah anda marah2, tutup pintu jgn boleh keluar, beresin aja.

  • 9 Oktober 2022 - (10:55 WIB)
    Permalink

    Yg slide kedua foto profilnya itu dipake sama dengan puluhan no telp lainnya , begitulah kerja desk collection mereka hanya nelp dan nagih berdasarkan data yg mereka pegang aja ,jadi abaikan aja ga usah risau , klo mau selesein masalah ini bukan ke mereka tp langsung ke aplikasinya dan ke ojk

  • 13 Oktober 2022 - (14:57 WIB)
    Permalink

    Lapor ke Polda Metro Jaya, ada nomor sms/wa khusus pengaduan korban pinjol.

    Aplikasinya laporin ke satgas waspada investasi ojk dan aduan konten kominfo aja

  • 13 Oktober 2022 - (16:19 WIB)
    Permalink

    Saya juga kena retas,setelah akun saya dibajak orang,anehnya saya tidak memakai akulaku dan nmor saya tidak terdaftar diakulaku.tetapi tagihan paylater saya dari akulaku/ lazada.ko bisa penipu memakai akun saya tetapi nmor saya tidak terdaftar diakulaku.sampai hari ini saya masih ditagih dri lazada.

 Apa Komentar Anda mengenai pengalaman ini?

Ada 16 komentar sampai saat ini..

Penagihan yang Mengaku dari Akulaku dan Lazada, Salah Alamat dan Meres…

oleh Laily dibaca dalam: 1 menit
16