CS dan Debt Collector Mengancam Akan Mengambil Barang atau Uang Pelunasan ke Rumah

Saya sangat kecewa dengan penagihan pihak AEON, terutama customer service dan debt collector-nya. Saya baru telat 15 hari dan sudah janji akan membayar tanggal 24-25 saat saya gajian, tapi malah diancam dan disuruh bayar uang pelunasan sebesar Rp4,9 juta.

Saya disuruh cari pinjaman ke saudara atau pun tetangga hanya untuk membayar cicilan saya. Saya baru bisa bayar tanggal 24-25, karena saya baru saja berhenti kerja dan baru kerja kembali di tempat baru, dengan sistem gaji 2 minggu sekali dan tanggal 24-25 itulah saya baru menerima gaji.

Sementara sekarang debt collector-nya sudah mengancam akan datang ke rumah dan ke RT/RW tempat saya tinggal, untuk mengambil barang atau menagih uang pelunasan. Semoga pihak AEON membaca surat saya ini. Terima kasih.

Charolinna Yulistean
Bekasi, Jawa Barat

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai AEON Credit Service:
[Total:225    Rata-Rata: 1.6/5]
Tanggapan AEON Credit Service Indonesia atas surat Ibu Charolinna

Sehubungan dengan surat Ibu Charolinna Yulistean di MediaKonsumen.com tertanggal 21 Oktober 2022 dengan judul: “CS dan Debt Collector Mengancam Akan...
Baca Selengkapnya

50 komentar untuk “CS dan Debt Collector Mengancam Akan Mengambil Barang atau Uang Pelunasan ke Rumah

  • 21 Oktober 2022 - (09:08 WIB)
    Permalink

    Gpp mbak suruh dateng aja. Nanti mbak videokan runut kejadiannya, kalau ada saksi RT/RW lebih bagus.
    Kalau mereka ambil brg2 mbak, mbak bisa kick balik mereka dengan tindak pidana perampasan.
    Jangan tanda tangan apapun. Toh mau dibayarkan tgl 24-25 kan?

    Gak bisa seenak begitu, pernah kejadian tetangga saya jg bgt didatangi DC dan mau ambil barang2..sy bilang ke tetangga sy jgn tandatangan apapun, ambil videonya.
    Sambil menggerutu itu DC pulang tangan hampa. Ya pasti takut masuk jeruji besi di polsek. Bisa urusan panjang di DC nya keluar duit gede ?

    54
    4
    • 21 Oktober 2022 - (12:42 WIB)
      Permalink

      Iya mba saya jg mikir ya begitu, makasih banyak saran dan infonya yah

      • 22 Oktober 2022 - (11:38 WIB)
        Permalink

        Tenang situ baru satu barang temen saya malah bandit Aeon ambl barang hp 2 ga dibayar2 didatengin digertak balik Ama temen saya diem Ampe skrang hp masih Ama dia hahahaa
        Gausah takut semakin takut semakin ditekan

        7
        1
        • 23 Oktober 2022 - (09:41 WIB)
          Permalink

          Ancaman itu cuman pepesan kosong. Saya sering di ancam yang mau di datangi. Yang mau di laporkan polisi, dsb. Tapi mereka tidak pernah lakukan itu. Mereka cuman bikin shock teraphy aja. Tujuan nya biar konsumen ketakutan dan melakukan pembayaran.

    • 21 Oktober 2022 - (19:18 WIB)
      Permalink

      Klo gw bukan vidio bro,,tp gak bakal keluardr rumah gw dengan sehat, gw putusin tangannya.

      12
    • 24 Oktober 2022 - (11:46 WIB)
      Permalink

      Memang keterlaluan para penagih utang itu org sudah niat janji kok masih di teror, tapi pihak pemberi pinjaman membayar penagih utang itu bila berhasil menarik barang

  • 21 Oktober 2022 - (09:49 WIB)
    Permalink

    utk beberapa kasus kredit barang memang bisa diambil dan gak butuh putusan pengadilan

    makanya kontrak yg kecil kecil poinnya itu wajib dibaca detail sblm setuju.

    yang gak bisa ambil barang itu kalao hutang uang sama pinjol/paylater, gak kamu bayarpun gapapa, utk sita barang harus ada putusan hukum lebih dulu sebagai ganti ketidakmampuan bayar yg disepakati bersama

    21
    2
    • 21 Oktober 2022 - (12:44 WIB)
      Permalink

      Saya sudah baca mas semua isi perjanjian dan poin2 yg ada, selama cuma telat bayar 15 sampai 30 hari itu kita cuma kena denda doang kok, dan saya langsung bayar plus dendanya bukan nunggak sampai berbulan bulan gitu, cuma pas saya kasih tau balik katanya itu perjanjian lama pas covid ?? GK tau itu orang dapet logika dari mana

        • 21 Oktober 2022 - (21:30 WIB)
          Permalink

          Bila sudah mendapat teguran itu abaikan saja….bayar sesuai kemampuan anda …..intinya anda sudah beritikad baik …. Kalau DC datang pertama tnya kartu sertifikasinya …. ID card …KTP .. dan from tagihan Anda Sekali lagi saya ingatkan KARTU SERTIFIKASI yg dikeluarkan oleh POJK bekerja sama dgn SPPI …. Bilng saja sya sudah byar cicilan bukan plunasan …. Bila memaksa plunasan trus ulangi kalimat yg tadi …. 3 x begitu ktakn saya sudah byar cicilnya ko …. Terus tinggal itu DC ….. Jng lupa rekam bila trjadi Intimidasi / Kekerasan ….. Lapor polisi sertakan bukti pmbyaran anda dan ktakn pada polisi saya telat 15 / 1 bulan dan sudah bayar dan di datangi DC dipaksa bayar lunas dan di intimidasi berikan bukti video rekaman …. Mulai detik itu …. Jngn pernah bayar lagi. ……ok

          9
          1
          • 21 Oktober 2022 - (22:37 WIB)
            Permalink

            Sepertinya anda pengalaman punya utang dan tidak membayar. Kok tahu sertifikasi segala. Kalau kamu punya piutang pada orang lain dan gak bayar. Mungkin komentarmu beda.

            5
            12
          • 26 Oktober 2022 - (16:00 WIB)
            Permalink

            Mantap ini kalau bicaranya orang paham aturan enak adem yah.

    • 21 Oktober 2022 - (21:17 WIB)
      Permalink

      Kata siapa mau Barang / Uang ….. Harus ada putusan pengadilan …… Baru bisa ditarik …..kecuali barang trsebut di gelapkan….. Paham anda …. Itu dalm UUD tapi dalm aturan Pojk dan BI pun sama …. ( penarikan sepihak diperbolehkan asal sudah memenuhi prosedur ) mendapat surat kuasa penarikan dari pengadilan stempat ……. Bljar hukum mass

      12
      13
  • 21 Oktober 2022 - (11:39 WIB)
    Permalink

    Relakan saja barang diambil kembali, nampaknya manajemen keuangan anda berantakan ditambah harus pindah pekerjaan. Belum rejekinya anda ngutang dalam kondisi dan situasi seperti itu.

    Seperti saran DC-nya, Kalau ingin mempertahankan barang yang di utang, untuk sementara bisa ambil pinjaman lunak (bonus kasih sayang) kepada anggota keluarga yang lain.

    15 hari itu bukan “baru”. Uang diputar dalam 15 hari mendatangkan profit lumayan. 15 hari mangkal di lampu merah omzetnya bisa buat nyicil bangun rumah di kampung.

    Setiap orang bisa ngutang, tetapi tidak setiap orang bisa antisipasi masalah yang ditimbulkan akibat ngutang. Play victim nggak cocok dipakai disini karena ada sebab ada akibat.

    13
    63
    • 21 Oktober 2022 - (12:42 WIB)
      Permalink

      Situ debcol nya yah ?? ?? Kalo yg lu omongin itu nunggak sampai 2 bulan GPP ngomong gitu, nunggak baru 15 hari barang mau di ambil GK bener namanya, dan dalam perjanjian di Aeon itu selama nunggak 15 sampai 30 hari paling kena denda keterlambatan,. Dan kata siapa GK kuat bayar ? Buktinya udah di bayar sebelum tgl 24 kok, pas gajinya turun

      28
      4
    • 21 Oktober 2022 - (15:13 WIB)
      Permalink

      Telat 15hari memang bukan baru pak, 1-2hari iya baru. Tp ga juga dg ambil barangnya, orang kan ud nyicil sebelumnya, kecuali baru cicilan pertama sudah nunggak 15hari, itu ga bener.
      Kalau anda debcoll dan anda ngalamin hal tersebut apa anda mau barang diambil?
      Kalau dia janji bayar pas gajian selama blm genap 1bulan harusnya dikasi kesempatan dan kan ada denda juga biasanya. Jgn terlalu dzolim sbg debcollector.

      14
      1
      • 21 Oktober 2022 - (16:28 WIB)
        Permalink

        Saya janji tgl 24 atau 25 itu krna gajian kerjaan baru, sedangkan gajian di tempat lama blm kluar, tp Alhamdulillah pas gaji dari tempat lama kluar saya langsung bayar dengan bunganya kak tanpa nunggu gajian di tempat baru, memang pada dzolim banget itu cs sama depcol nya

        7
        1
    • 21 Oktober 2022 - (18:44 WIB)
      Permalink

      Teguh Iman ini kayaknya DC. Ketemuan ama gue yuk, gue jelasin ama loe soal hukum pinjaman menurut OJK. Ini supaya kalo loe ngancem” nasabah lagi, loe udah tahu konsekuensinya. Kalo gue berhadapan dengan DC macam loe, gue pastiin loe ga bakal bisa pulang kecuali ke rutan Polres.

      22
      1
    • 22 Oktober 2022 - (07:36 WIB)
      Permalink

      peraturan ya peraturan pak, kalau tidak siap dibayar terlambat 15 s.d. 30 hari kenapa ditulis di perjanjian?

    • 22 Oktober 2022 - (09:08 WIB)
      Permalink

      @teguh iman om anda dc kah ?? Daerah mana ?? Mau saja ajak ngopi / ngbrol yuk….
      Sambil bercanda sambil belajar hukum….

    • 25 Oktober 2022 - (20:04 WIB)
      Permalink

      Gw yg telat udah mau 1 tahun santai aja hadapi dc mah…dc itu manis, qta harus lebih manis dr dc. Perhatikan masa berlaku surat tugasnya jg, rata2 pd expired tuh surat tugas ?

    • 11 Desember 2022 - (03:27 WIB)
      Permalink

      Belajar darimana kamu 15 hari orang di suruh relakan barangnya diambil?.
      aduhhh kelakuan DC jaman sekarang ya, makin hari makin parah.

  • 21 Oktober 2022 - (14:07 WIB)
    Permalink

    Jangan mau di takut takutin Ama debcoll selama blm lewat bulan cicilan…suruh dateng temuin RT RW jg ga bakalan berani debcoll gede dibacot doang biasanya

    11
      • 21 Oktober 2022 - (17:17 WIB)
        Permalink

        Kondisi dimana target (achievement) kang tagih (Collector) berseberangan dengan kondisi keuangan konsumen/nasabah.. ini banyak sih terjadi di pinjol/paylater.. sistem yg di anut umumnya, ada pembayaran ada bonus target/KPI/Performance.. jadi kang tagih, umumnya demi tercapai target menghalalkan segala cara biar achievement (misal: ancaman, intimidasi baik verbal maupun tulisan)- itu namanya collector bermain api ?, kalo konsumen takutan pasti dibayar (karena sudah ovt) kalo ketemu nasabah/konsumen kritis bisa amsyong tuh collector.

  • 21 Oktober 2022 - (14:43 WIB)
    Permalink

    Ladenin aja bu ga usah takut sama debcoll apalagi kalau sudah ada konfirmasi sama pihak bank…
    Cuma perlu adu mental aja sama debcoll karena mereka jg penghasilannya yah dari komisi penagihan.
    Kalau untuk penarikan barang mah begitu mau ambil barang tinggal teriaki maling aja karena nga ada hak nya itu debcoll.

  • 21 Oktober 2022 - (15:06 WIB)
    Permalink

    Saya udh pernah ngalamin yg bgni,kl mrka dtg kemungkinan dtg,tapi tdk sesanggar ditlp atu WA ko,suruh aja dtg ngobrol enak ko,gak usah takut atu panik,mrka gk bakal ambil barang2 dirumah Krn itu bukan jaminan fidusia

  • 21 Oktober 2022 - (15:40 WIB)
    Permalink

    Sebaiknya berusaha dibayar karena kalau urusan utang piutang emang ruwet . Awal awal biasanya sanggup bayar selebihnya selalu ada kendala, bagaimana pun sudah ada perjanjian utang piutang . Semoga lekas beres

  • 21 Oktober 2022 - (16:24 WIB)
    Permalink

    Semoga masalahnya cepat selesai, dan semoga anda tidak melakukan kesalahan yg sama. Sebenarnya keuangan perusahaan mereka sedang berantakan, makanya telat bayar baru beberapa hari aja udah dikejar -kejar + ancaman DC. Sekarang semua perusahaan penjaminan sedang berantakan keuangan nya karena banyak yg telat bayar akibat dari COVID. Makanya telat 1-2hari aja udah dikejar -kejar kayak MALING.

    • 21 Oktober 2022 - (16:37 WIB)
      Permalink

      Alhamdulillah sudah di bayar kan kak, pas gaji dari tempat lama turun langsung saya bayarkan

    • 22 Oktober 2022 - (07:46 WIB)
      Permalink

      Bener juga kali ya..kaya saya 3 bulan yang lalu di telpon pihak dc .sama seperti ts saya baru telat sepuluh hari.sudah di tlpn kaya maling..Angsuran tinggal 3 bulan lagi padahal..udah gitu pakai bahasa vulgar dan binatang keluar semua..dan ancam mau ke hrd prusahaan ..
      Nah kebetulan saya dapet rezeki.saya tlpn cs aeonnya saya mo lunasin ciciln tapi ga bisa .ya saya omelin aja cs nya.dan cs nya minta maaf atas kelakuan dc

  • 21 Oktober 2022 - (18:53 WIB)
    Permalink

    Saran gue, suruh aja DC nya datang. Kalo takut kenapa”, bisa memberitahu Pak RT atau Saudara buat nemenin. Cuma pastikan DC nya datang baru Pak RT dipanggil, karena mayoritas ancaman mau datang ini cuma pepesan kosong. Kalo mereka cerdas dikit aja, ga bakal berani menyita barang.

    Jadi gini :
    1. Lapor ke Pak RT atau Saudara kalo DC nya beneran datang. Buat saksi mata (kalo mau datang) atau bukti bahwa ada pertemuan dengan DC dirumah.
    2. Minta DC nya menunjukkan surat tugas dan KTP. Kalo mereka ga mau, Anda bisa kok usir mereka. Kalo mereka nekat masuk ke pekarangan atau rumah anda, ancam aja mau diteriaki Maling. Karena orang yang tidak diundang berani masuk ke properti pribadi itu pidana.
    3. Kalo beneran ditugaskan, hanya DC yang namanya tercantum dalam surat tugas yang anda perbolehkan masuk. Temannya, biasanya bawa teman, suruh tunggu diluar. Kalo perlu pagar anda kunci setelah DC nya masuk.
    4. Foto mukanya dan foto KTPnya sebelum pembicaraan berlangsung.
    5. Kalo ada CCTV, taruh aja di ruang tamu tempat anda bertemu DCnya.
    6. Negokan baik”, dan JANGAN PERNAH MAU TTD apapun. Kalo dia maksa bilang aja Anda ga mau ttd. Kalo dia ngendon di situ bilang aja Anda mau ada acara lain. Pokoknya satu yang penting, jangan mau ttd surat apapun. Kalo janji ya janji omongan aja, jangan ada bukti apa”.
    7. DC yang suka mengancam itu biasanya dibawah rata” dan tidak paham UU. Anda gertak aja. Kalo dia nekat kasar, teriaki maling. Bonyok” dah itu DC. Yang penting anda sudah lapor Pak RT sebelumnya, jadi kalo ada apa” beliau bisa bersaksi.

  • 21 Oktober 2022 - (19:05 WIB)
    Permalink

    Jangan mau mbak ditekan untuk cari dana pinjaman dari sumber lain untuk pembayaran cicilan itu.
    Mereka tidak berhak memerintah peminjam (debitur) seperti itu.

    mbak kan cuma reschedule pembayaran saja, konsukensi buat mbak sudah tercantum dalam perjanjian.
    Isi suatu perjanjian berbeda dengan isi kebijakan perusahaan.
    Kalau kebijakan perusahaan bisa berubah dari sisi perusahaan.
    Kalau perubahan dalam perjanjian harus disepakati oleh keduabelah pihak..

    Resiko keterlambatan pembayaran juga sudah diperhitungkan oleh perusahaan (kreditur).
    Tidak ada perusahaan yang mau rugi, mereka sudah memperhitungkannya.. ada yang mundur pembayaran maka akan ada pemasukan tambahan (other income) juga bagi perusahaan.
    Ingat, perusahan jasa keuangan memberikan pinjaman bukan karena faktor sosial (membantu) tapi karena ada keuntungan (profit).

    Jadi, jangan merasa dalam posisi yang lemah hanya karena memundurkan jadwal pembayaran (selagi masih sesuai dalam perjanjian).
    Toh mbak bukan orang yang ngemplang hutang (melarikan diri).
    Bahkan dalam kasus gagal bayar pun pasti ada mekanisme yang sudah diperhitungkan oleh perusahaan kreditur..

    Sedih campur kesal juga membaca WA dari DC ke nasabah…. dan sudah sering ada screen shot seperti itu di MK.
    Memperlakukan nasabah se-wenang2 seenak jidatnya (marah2, me-nyuruh2…), padahal perusahaan jasa keuangan justru bisa tetap berdiri karena ada debitur (peminjam).

  • 21 Oktober 2022 - (22:45 WIB)
    Permalink

    Intinya kalau gak mampu bayar, jangan berutang. Jangan memaksakan diri untuk membeli suatu barang hanya demi gengsi dan gaya hidup. Jika membutuhkan suatu barang kalau uang kita gak cukup, ya menabung dulu. Tahan keinginan yang belum mendesak.

    4
    3
    • 22 Oktober 2022 - (09:23 WIB)
      Permalink

      Kadang orang ngutang itu untuk kebutuhan pokok mas…gak semua orang bisa cukup dengan gaji bulanan..

      1
      2
  • 22 Oktober 2022 - (04:44 WIB)
    Permalink

    Kan ada denda, kenapa ya pinjol itu pake ngancem2x? Jangan takut mbak, kalau ada ketentuan denda keterlambatan, pinjol tdk berhak nagih selama blm lewat ketentuan.

    • 22 Oktober 2022 - (12:34 WIB)
      Permalink

      G usah takut ibu.. Untuk org yg bicara gitu.. Suruh dateng aja ibu ke rmh ibu.. Kln dh tinggal jeblosin aja. Krn sdh masuk pengancaman hal itu, saya kerja di perbankan ibu, nanganin recoveri yg sdh tahunan. Untuk penyitaan assset berbentuk rumah atau pun tempat usaha.. Intinya selagi ORG YG MSH MW BERTANGGUNG JAWAB UNTUK PENYELESAIAN. MW ITU DI CICIL PERBULAN ATAU DI LUNASIN, pst ada namanya toleransi ibu, jd mendingan g usah di tangepin ibu.. Dengan ibu telah memberikan janji bayar itu sgt bagus sekali.. Krn ibu msh punya etika penyelesaian.

  • 22 Oktober 2022 - (16:58 WIB)
    Permalink

    Ini masih fc mbak atau indonesianya kolektor lapangan orang kantor blm pihak ketiga, jadi status kontrak masih aktif biasanya yg sering pakai juru sita pihak ketiga, itupun kl udah paid off kontrak ga aktif dan telat 2-3bulan lebih komunikasikan aja sih saran saya ini status mbaknya masih aktif cuman kl soal keteambatan pasti ada denda tinggal komunikasikan aja.

  • 22 Oktober 2022 - (21:38 WIB)
    Permalink

    Suruh Dateng aja ajak ngopi sy juga begitu motor telat Dateng nyengir ngobrol ngalor ngidul emang dari kantor nya suruh Dateng biar ada kerjaan

  • 23 Oktober 2022 - (08:54 WIB)
    Permalink

    Terlalu berlebihan aeon klw cuma 15 hari langsung ada tindakan penarikan dll pdhal orangnya masih ada niat untuk membayar & masih bisa d ajak komunikasi, santai aja klw cuma segitu mah terima aja d rumah & jngn setujui penarikannya
    D komentar banyak jga yg ahli hukum pindana, pidusia apalah itu hukumnya gk ngerti jga tp tidak saya temukan ahli hukum agama masing masing yg ngasih masukan jika hutang itu bisa di wariskan & d bawa sampai mati semua mengadalkan ego masing masing yg seakan akan pahlawan pembela kebenaran

  • 24 Oktober 2022 - (15:42 WIB)
    Permalink

    Ga usah takut. Gw banyak pinjol ga gw bayar. Legal semua. Udah 6 bulan mungkin. Dari telat 15 hari udah ngancem mah dateng. Ampe sekarang ditunggu ga dateng2. Hahahah bacot doang

  • 26 Oktober 2022 - (15:54 WIB)
    Permalink

    Suruh datang kalau mau datang gak usah takut datang sambut balik baik kasih dia kopi tapi jgn pakai sianida ,

    Hutang wajib dibayar itupun kalau ada tidak bisa dipaksakan. Apa dasar hukumnya dia ngancam apalagi mau ambil barang barang dirumah nanti bisa jadi maslah baru dan mereka pun paham.

    Ingat yah dibayar hutangnya kalau ada jgn sampai bayar hutang uang boleh pinjam nanti makin pusing bawa tenang jangan takut jgn panik hadapi aja insya alloh ada solusi.

  • 9 Oktober 2023 - (12:01 WIB)
    Permalink

    Sama, saya juga di ancam di WA, email mau sita barang dll, padahal tagihan desember besok selesai, 18 bulan lancar pembayaran baru 3 bulan ini keseok seok karena orang tua sakit, udh telp email minta keringanan entah di restruktur atau reschedule sudah saya lakukan dan jelaskan kronologis jawaban mereka tetap sama, mohon maaf di awal dan bilang, belum ada keringanan buat saya, padahal udah jelas 5 bulan saya bayar bener2 seadanya semampunya, apalagi bulan ini bener2 belum bisa bayar karena dana sudah terpakai semua untuk pengobatan orang tua. pokoknya kalo mau sita barang yang cuma HP tinggal sdikit lg lunas saya teriakin maling bodo amat mau digebukin orang2 kek, bnyak orang ambon juga daerah saya, mereka ga lihat track pembayaran saya setahun lebih lancar smua, baru 3 bln ini aja ambrol, bener2 nyesel pake ini AEON

 Apa Komentar Anda mengenai AEON Credit Service?

Ada 50 komentar sampai saat ini..

CS dan Debt Collector Mengancam Akan Mengambil Barang atau Uang Peluna…

oleh Charolinna Yulistean dibaca dalam: 1 menit
50