IndiHome Menolak Promo Pasang Baru Jika Sudah Ada yang Terpasang di Tempat yang Sama

Saat promo 11.11 IndiHome kemarin, saya mengajukan pemasangan baru. Namun saat teknisi sudah sampai rumah, teknisi membatalkan pemasangan baru saya, dikarenakan sudah ada modem terpasang di rumah saya. Padahal saya mau pasang di lantai 2, dan yang sudah terpasang di lantai 1.

Pihak IndiHome menolak mentah-mentah dan membatalkan pemasangan baru saya, dengan promo 100 Mbps Rp375 ribu. Saya sudah berulang kali melaporkan ke CS IndiHome yang melayani corporate dan residential, tapi tetap saja tidak ada yang menghubungi saya untuk kelanjutannya.

Teknisi yang ingin memasang kemarin juga tidak ada kabar lagi dan tidak mengangkat telepon saya.

Witel: JAKTIM
Regional: REGIONAL-2

Detil Permintaan
Nomor Permintaan : 62868491
Jenis Permohonan : Pasang Baru (PSB)

Layanan IndiHome
Nomor Telepon/Internet: 122118289879
Produk Layanan: FIBER
Paket: 1 Play
– C16059 11 Abodemen 0
– C16059 ~ CS16 – Perangkat Modem & ONT (Internet)
– C22172 11 Abodemen 0
– C22172 ~ CS22 – IndiHome Digital Channel 100 Mbps (INET)
– INETFN100M ~ Internet Fair Usage 2.0 Speed 100 Mbps ~ C22172
– SWONTDUALB ~ Sewa ONT Dual Band ~ C16059
– UNL ~ Internet-Link Unlimited Internet Usage ~ C22172
Kecepatan: 100 Mbps
Perangkat: 0

Fitur Tambahan

Biaya Bulanan
Biaya Paket IndiHome: Rp350.000
Biaya Paket Tambahan (add-on): Rp0
Biaya Sewa Perangkat (CPE): Rp25.000
Total Biaya Bulanan Rp375.000 (Terbilang: tiga ratus tujuh puluh lima ribu Rupiah)

Biaya Bayar di Depan
Biaya Pembelian CPE: Rp0
Biaya Instalasi: Rp0
Uang Jaminan CPE: Rp0
Biaya Pasang Baru (PSB) IndiHome: Rp0
Total Biaya Bayar di Depan Rp0 (Terbilang: nol Rupiah)

Farhan
Jakarta Timur

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Telkom IndiHome:
[Total:58    Rata-Rata: 2.3/5]
Tanggapan PT Telkom atas Keluhan IndiHome Menolak Promo Pasang Baru Jika Sudah Ada yang Terpasang di Tempat yang Sama

Kepada Yth. Redaksi Media Konsumen Terima kasih kepada Media Konsumen yang telah menayangkan surat keluhan pembaca Bapak Farhan pada tanggal...
Baca Selengkapnya

57 komentar untuk “IndiHome Menolak Promo Pasang Baru Jika Sudah Ada yang Terpasang di Tempat yang Sama

  • 16 November 2022 - (08:25 WIB)
    Permalink

    Wah. Temen saya kemaren tutup dulu yg lama
    Baru pasang lagi yg baru yg promo.itu

    4
    1
    • 16 November 2022 - (10:57 WIB)
      Permalink

      Teman saya ada yang pasang 2 modem bersebelahan ada yang pakai kabel yang lama (copot modem lama), keduanya indihome lama masih aktif. Indihome lama baru diputus pada tanggal 14, tidak masalah.
      Demi paket promo 11.11

  • 16 November 2022 - (09:20 WIB)
    Permalink

    tutup dulu yg lama baru pasang yg baru karena secara logika matematis 1 jaringan indiehome cukup buat rumah 2 lantai mau itu rumah tinggal atau kos kosan/kontrakan kecuali untuk perkantoran baru diperbolehkan
    kalo 1 rumah dipasang 2 jaringan ya ga bisa dan menyalahi aturan nanti warga lain sekitar situ yg akan mengajukan pasang baru akan kesulitan masang baru dengan alasan ODP penuh

    11
    2
    • 16 November 2022 - (10:54 WIB)
      Permalink

      Di rumah saya pakai 2 jalur indihome, kemarin tanggal 11 hampir pasang yang ke 3 tapi tidak jadi. Saya sudah tanya CS di plasa telkom tidak ada batasan 1 rumah berapa jalur indihome, pas tanggal 11 ditawari pasang baru karena ada promo 11.11

        • 17 November 2022 - (01:33 WIB)
          Permalink

          marak maruk

          konteksnya yang ditanyain ada kebijakan syarat ketentuan nya ada/gak malah dibilang maruk,kalo ada ya saya juga gak mau daftar kali capek,buang buang waktu

          liat konteks nya apa dulu kok maruk sih aneh lu

          1
          2
          • 28 November 2022 - (15:35 WIB)
            Permalink

            Wkwkkwwkkwkw

        • 17 November 2022 - (04:43 WIB)
          Permalink

          Ya ga maruk lah, kan tidak ada larangan, tanya di CS juga boleh. ODP di tiang depan rumah masih kosong 4. Saya kan sesuai ketentuan tidak melanggar.

    • 17 November 2022 - (01:38 WIB)
      Permalink

      liat konteks gan,kok jauh banget jawaban dari konteks nya,yang ditanyain itu saya gak boleh pasang lebih dari 2,padahal gak ada syarat ketentuan di draft kontraknya

      kalo ada beneran ditanda tanganin sama GM Made Okagama nya saya juga ogah buang buang waktu,capek

      lah ini bawahannya bikin aturan sendiri padahal gak ada disurat draft kontrak,dan malah ngaku lagi kalo gak ada peraturan tertulis,udah tau gak tertulis ngapa di ada adain

  • 16 November 2022 - (10:37 WIB)
    Permalink

    daripada tagihan 2 kenapa g tarik kabel lan ana buat lantai atas, beli kabel lan sesuai kebutuhan panjangnya sudah di crimping ya, dan modem tenda yg 150rban udah deh modem 2 tagihan 1

    • 16 November 2022 - (10:55 WIB)
      Permalink

      Tujuan penulis pasang baru untuk ambil paket promo 100mbps seharga 375rb/bulan, bukan masalah mau pakai 2 router.

      • 16 November 2022 - (16:21 WIB)
        Permalink

        kalo cabut trus masang baru dan ketauan sama indihome bisa di tolak juga, setau saya nunggu 5 bulan baru boleh pasang lagi, kalo mau cara nakal mungkin bisa

        • 16 November 2022 - (16:46 WIB)
          Permalink

          Tidak masalah, saya 2x cabut pasang, CS plasa juga tahu. Kemarin waktu promo 11.11 3 teman saya yang pasang semua juga pasang cabut (pasang baru tgl 11, cabut tgl 14) tidak masalah

        • 17 November 2022 - (01:35 WIB)
          Permalink

          jawaban nya kayak cs nih,gak ada malah di ada adain aturan sendiri

          liat draft kontrak ada/gak syarat ketentuan nya kalo gak ada di ada adain sendiri sama bawahannya ya tanyakan kenapa lah,GM nya aja gak ada aturan kok,bawahan ngatur ngatur gak ada tanda tangannya

          • 17 November 2022 - (01:35 WIB)
            Permalink

            yang saya jawab sini si @prc

  • 16 November 2022 - (11:40 WIB)
    Permalink

    Setahu saya di Indihome untuk menambah router dan STB itu bagian dari layanan add-on upgrade, bukan beli paket baru (atas nama pelanggan yang sama). Kalau TS ingin agar internet bisa diakses di lantai 2, ajukan add-on WiFi Extender.

    Kalau TS mau usaha sedikit, di router biasanya ada tambahan output LAN yang bisa dihubungkan dengan kabel LAN RJ-45 menuju lantai atas. Nanti di atas bisa dihubungkan ke perangkat hub, switch, atau ke device WiFi wireless Extender.

    • 17 November 2022 - (01:36 WIB)
      Permalink

      liat konteks gan,kok jauh banget jawaban dari konteks nya,yang ditanyain itu saya gak boleh pasang lebih dari 2,padahal gak ada syarat ketentuan di draft kontraknya

      kalo ada beneran ditanda tanganin sama GM nya saya juga ogah buang buang waktu,capek

  • 16 November 2022 - (11:51 WIB)
    Permalink

    Sebenarnya bisa kok 1 alamat 2 sambungan bahkan lebih, mgkin karena program promo ya ditolak atau kebijakandi lapangan ODP sudah hampir penuh. Ini di samping usaha saya ada yang jual es boba pasang indihome juga, alamat sama saya kontrakan.
    Kejar promo j

        • 16 November 2022 - (13:53 WIB)
          Permalink

          bagus menurut A, blm tentu di lokasi B bagus.
          Layanan tersedia di lokasi A, blm tentu ada di lokasi B.

          • 16 November 2022 - (13:54 WIB)
            Permalink

            ahh komen lo sok elit doang, padahal ST*pid

          • 16 November 2022 - (14:43 WIB)
            Permalink

            benar2 kelas rendah ente bung. waste my time

  • 16 November 2022 - (19:50 WIB)
    Permalink

    UPDATE TERBARU DARI 147 : Pihak IndiHome mengada ngada peraturan yang tidak tertuang langsung pada Draft Kontrak yang sudah ditanda tangani oleh General Manager Witel Jaktim Made Okagama

    – masih saja kekeh mengada ngada peraturan yang tidak tertuang di telpon tadi,dan kekeh juga menyarankan no.indihome saya yang di lantai 1 ini tetap mau di tambah ke 100 mbps dengan tagihan yang sama/High Speed Sampe Price/HSSP,tidak membiarkan yang lt 1 ini,lalu memasang baru di lt 2 sebagai id pelanggan baru,yang dimana id pelanggan saya yang di lt1 atas nama ibu saya,dan di lt 2 atas nama saya sendiri,dan juga belum ada surat pencabutan yang masih terpasang modem yang di lt 1,dan masih aktif sampai saati ini belum ada pencabutan

    – tidak boleh memasang lebih dari 2 modem di tempat yang sama
    mengharuskan pelanggan baru,tidak boleh boleh pelanggan lama,
    ya saya masuknya masih pelanggan baru,wong saya daftarkan untuk di lantai 2,dengan nama yang berbeda juga,yang di lantai 1 nya masih terpasang kok,belum ada surat pencabutan,tidak ada cabut pasang,masih aktif sampai sekarang indihome/tagihan saya yang di lantai 1

    kok bisa ya bawahan bisa beda dengan aturan langsung dari General Manager Made Okagama padahal di draft kontrak itu peraturan yang sudah sah ditanda tangani

    malah terang terangan ngomong kalo peraturan tidak tertulis langsung,lah kalo udah tau tidak tertulis langsung ngapain disampaikan,kalo tidak tertulis ya berarti gak sah/gak aktif kan aturan itu ?

    padahal bisa diliat di kaskus banyak yang ikut promo 11.11 yang modem lamanya,witel nya nyaman nyaman aja gak ada cekcok sama pengguna nya,masih tetap terpasang aktif,dan tidak ada larangan ikut promo 11.11,segala bilang bilang peraturan tidak tertulis,ya kalo gak tertulis ya berarti gak berlaku/tidak valid aturan tersebut di draft kontrak yang ditanda tangani langsung oleh GM Made Okagama

    berikut aturan yang ada pada draft kontrak yang ditanda tangani oleh GM Made Okagama,yang dimana tidak ada larangan untuk cabut pasang,tidak ada larangan boleh cabut sebebas bebasnya,tidak ada larangan lebih 1 modem ditempat yang sama

    KETENTUAN TAMBAHAN (WAJIB DIBACA)
    a. Biaya Pasang Baru (PSB) akan ditagihkan setelah perangkat terpasang di rumah PELANGGAN dan berstatus completed non aktif serta TELKOM telah mengirimkan Notifikasi Pembayaran Biaya PSB.
    b. Biaya sewa perangkat CPE Layanan IndiHome akan dicantumkan pada tagihan Biaya Layanan IndiHome setiap bulannya.
    c. PELANGGAN yang menghendaki instalasi tambahan dikenakan biaya instalasi tambahan yang akan ditagihkan pada tagihan Biaya Layanan IndiHome bulan berikutnya.
    d. Harga dan jumlah channel dan Mini Pack IndiHome TV dapat dilihat di http://www.IndiHome.co.id atau melalui channel lainnya.
    e. Seluruh tagihan (termasuk Biaya Layanan IndiHome, Biaya PSB, Uang Jaminan CPE, serta tagihan tunggakan dan denda yang berlaku) kepada PELANGGAN, belum termasuk PPN sesuai dengan
    Undang-Undang yang berlaku.
    f. Biaya meterai akan ditambahkan pada setiap tagihan, sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
    g. Setelah perangkat CPE terpasang di Alamat Instalasi, maka Layanan IndiHome akan aktif di sistem internal TELKOM namun belum dapat digunakan oleh PELANGGAN (Status Completed Non
    Aktif), sampai dengan PELANGGAN membayarkan Biaya PSB kepada TELKOM.
    h. Layanan IndiHome akan dapat digunakan oleh PELANGGAN (Status Completed Aktif) setelah TELKOM menerima Biaya PSB.
    i. PELANGGAN mulai membayar Biaya Layanan IndiHome terhitung sejak Layanan IndiHome ber-Status Completed Non Aktif(meskipun layanan belum dapat dinikmati oleh PELANGGAN karena
    PELANGGAN belum membayar Biaya PSB). Pembayaran bulan pertama Biaya Layanan IndiHome akan jatuh tempo pada tanggal 20 bulan berikutnya setelah pemasangan perangkat CPE di Alamat
    Instalasi dilakukan dan akan dibayarkan secara proporsional (pro rata).
    j. PELANGGAN akan dikenakan Denda Pengakhiran sebesar Rp1.000.000,- sesuai dengan ketentuan dalam Syarat dan Ketentuan, apabila: (i) PELANGGAN memutuskan untuk berhenti berlangganan
    Layanan IndiHome; atau (ii) Kontrak Berlangganan berakhir karena kesalahan PELANGGAN, dalam waktu 12 (dua belas) bulan pertama setelah Layanan IndiHome ber-Status Completed Non Aktif.
    k. Dalam hal PELANGGAN bermaksud berhenti berlangganan Layanan IndiHome, maka PELANGGAN wajib melunasi tagihan Biaya Layanan IndiHome (yang telah jatuh tempo dan/atau tunggakan
    Biaya Layanan IndiHome), serta membayarkan Uang Titipan kepada TELKOM sebesar pemakaian Layanan IndiHome PELANGGAN pada bulan berjalan secara proporsional (pro rata). Dalam hal
    tagihan Biaya Layanan IndiHome pada bulan berjalan (yang terbit di awal bulan berikutnya) lebih besar dari Uang Titipan yang telah dibayarkan, maka PELANGGAN diharuskan melunasi sisa tagihan
    Biaya Layanan IndiHome tersebut.
    l. PELANGGAN bersedia mengaktifkan SSID wifi.id (khusus layanan internet). Bila tidak bersedia, silahkan menghubungi 147 atau menghubungi TELKOM dengan menggunakan aplikasi myIndiHome.
    m. PELANGGAN diperbolehkan menawarkan wifi.id kepada pihak lain sesuai ketentuan teknis TELKOM yang berlaku dan kesepakatan dengan TELKOM.
    n. Pelanggan IndiHome Fiber dengan minimal kecepatan 10 Mbps (3p atau 2p atau 1p) dikenakan ketentuan Fair Usage Policy dengan rincian ketentuan yang ada di http://www.IndiHome.co.id.
    o. Kontrak Berlangganan ini digunakan sebagai dasar untuk penambahan Layanan IndiHome (Add On, modifikasi layanan lainnya, baik yang ada biaya maupun yang tidak ada biaya).
    p. TELKOM tidak melayani transaksi secara tunai selain di Plasa Telkom. Bila ada pihak-pihak yang menghubungi dan meminta secara tunai, mohon diabaikan.
    q. Besaran tagihan bulanan, Konten pada IndiHome TV, biaya sewa perangkat ONT (Optical Network Termination) dan STB (Set Top Box) dapat berubah sewaktu-waktu berdasarkan kebijakan internal
    TELKOM, dimana rincian perubahan akan diuraikan di www. IndiHome.co.id, dan akan diberitahukan oleh TELKOM kepada PELANGGAN melalui WhatsApp, SMS, e-mail, aplikasi MyIndiHome
    dan/atau channel lain yang disediakan TELKOM.
    r. PELANGGAN dilarang melakukan penjualan kembali baik sebagian maupun keseluruhan Layanan IndiHome, dan dilarang melakukan pemindahan, perubahan, atau penyalahgunaan apapun terhadap
    Jaringan IndiHome dan Layanan IndiHome.
    s. PELANGGAN wajib membayar tagihan Biaya Layanan IndiHome tepat waktu. Apabila PELANGGAN tidak melakukan pembayaran tepat waktu, maka PELANGGAN akan dikenakan sanksi sesuai
    dengan ketentuan dalam Syarat dan Ketentuan.

    DRAFT

    t. Pelanggaran yang dilakukan oleh PELANGGAN terhadap ketentuan Kontrak Berlangganan ini akan dikenakan sanksi berupa Isolir Layanan IndiHome, denda, downgrade, pemutusan/pencabutan Layanan
    IndiHome, dan/atau blacklist.
    u. PELANGGAN menjamin bahwa dirinya adalah cakap hukum dan data yang tertulis dalam Kontrak Berlangganan ini adalah benar dan Kontrak Berlangganan ini ditandatangani oleh dirinya atau pihak lain
    yang sah dan cakap hukum yang bertindak untuk dan atas nama dirinya, serta tidak melanggar peraturan perundang-undangan yang berlaku.
    v. Syarat dan Ketentuan terlampir merupakan satu kesatuan dan tidak terpisahkan dari Kontrak Berlangganan.
    w. Kontrak Berlangganan berlaku efektif sejak ditandatangani oleh PELANGGAN (atau oleh kuasa berdasarkan surat kuasa) dan petugas TELKOM yang berwenang.
    x. Istilah-istilah yang diawali dengan atau seluruhnya menggunakan huruf besar memiliki definisi sebagaimana tercantum di dalam Syarat dan Ketentuan (bagian Definisi) terlampir.
    PERNYATAAN PELANGGAN
    1. Saya bersedia menerima informasi mengenai layanan dari Telkom Group termasuk namun tidak terbatas pada informasi penggunaan, cara bayar, dan promosi melalui media komunikasi konvensional maupun
    digital.
    2. Saya sudah memahami isi Kontrak Berlangganan termasuk Syarat dan Ketentuan, termasuk aturan terkait larangan dan sanksi bagi PELANGGAN serta kebijakan privasi dalam penggunaan Layanan
    IndiHome.
    3. Saya setuju bahwa TELKOM dapat memproses data yang saya berikan secara sukarela ketika registrasi berlangganan Layanan IndiHome termasuk data pribadi yang meliputi antara lain nama, alamat email,
    nomor telepon, koordinat lokasi, alamat tempat tinggal, foto kartu identitas, swafoto identitas, nomor identitas kependudukan (termasuk namun tidak terbatas pada KTP, KK), untuk tujuan penyediaan Layanan
    IndiHome kepada saya dan registrasi berlangganan serta informasi layanan jasa Afiliasi TELKOM dan dan tujuan-tujuan lain berdasarkan kebijakan privasi yang diberlakukan oleh TELKOM dari waktu ke
    waktu sebagaimana dimuat pada website http://www.IndiHome.co.id. Untuk menghindari keraguan-raguan, persetujuan pemrosesan tersebut termasuk pengumpulan, pengiriman dan pengungkapan data saya kepada
    Afiliasi TELKOM untuk disimpan, diakses, dikelola dan diolah juga oleh Afiliasi TELKOM, untuk tujuan yang disebutkan di dalam kebijakan privasi ini.
    ☑ Saya Setuju untuk terikat dengan seluruh ketentuan yang tercantum Kontrak Berlangganan ini (termasuk Syarat dan Ketentuan Umum dan Syarat dan Ketentuan Khusus sebagaimana terlampir serta serta
    Pernyataan PELANGGAN di atas), dan saya juga menyatakan bahwa seluruh informasi yang tertulis di sini adalah benar adanya.

  • 16 November 2022 - (20:08 WIB)
    Permalink

    Tarik kabel LAN ke lantai atas sama aja, kalau mau yg promo cabut dulu yg lama dengan syarat sudah berlangganan 1 tahun.

    1
    2
    • 17 November 2022 - (01:37 WIB)
      Permalink

      liat konteks gan,kok jauh banget jawaban dari konteks nya,yang ditanyain itu saya gak boleh pasang lebih dari 2,padahal gak ada syarat ketentuan di draft kontraknya

      kalo ada beneran ditanda tanganin sama GM nya saya juga ogah buang buang waktu,capek

        • 17 November 2022 - (11:08 WIB)
          Permalink

          Urusan nya apa nanya keperluan pasang lt2?? Dia mau pasang 3 atau 10, urusan kamu apa?? Ada larangan kah dr Telkom? Ga ada tuh aturan tertulis yg melarang.

          Jangan berargumen, setau saya/biasanya/yg sudah2, heeiiii Telkom punya kebijakan yg tertulis, di luar yg tertulis itu sampah.

  • 17 November 2022 - (17:33 WIB)
    Permalink

    Saya sebelumnya berlangganan paket 2P 50Mbps. Daftar promo 11.11 secara online menggunakan aplikasi MyIndihome menggunakan ID indihome yang lama.

    Saat teknisi datang tanggal 15 November ke rumah ditawari menggunakan kabel lama karena ODP penuh, dan paket lama disarankan dimatikan setelahnya. Terpasang dengan sukses.

    Hari ini tanggal 17 November saya ke plaza telkom untuk mematikan paket lama 2P 50Mbps, tidak ada masalah dan sudah dihentikan.

    Saya tidak mengerti kenapa pihak Indihome di tempat Penulis tidak bisa memfasilitasi pemasangan paket baru ini.

    • 18 November 2022 - (08:40 WIB)
      Permalink

      nice ingfo gan,memang aneh STO Penggilingan/Pupar,Regional 2,Witel Jaktim bikin aturan sendiri,padahal General Manager Made Okagama Witel Jaktim nya sendiri gak ada larangan di draft kontrak nya

      eh bawahanya punya aturan sendiri

      saya ada tanya teknisi yang lain katanya takut kena dipecat marketing sama teknisi nya,aneh betul,padahal gak ada tuh aturannya di draft kontrak yang ditanda tangani oleh General Manager Made Okagama

  • 17 November 2022 - (23:48 WIB)
    Permalink

    Update : saya datang sendiri ke WITEL JAKTIM,eh taunya malah dilempar lagi ke penggilingan,kirain witel udah pusat nya

    CS nya janji bakal ditelpon lagi max jam 4,gak ditelpon

    ditelpon cuma kemarin doang setelah surat terbit,sekarang gak ada telpon lagi wkwk

  • 18 November 2022 - (09:20 WIB)
    Permalink

    Update : WITEL Jaktim masih harus nunggu STO Penggilingan/Pupar,kirain dah pusatnya kali kalo WITEL mah

    taunya harus nunggu bawahannya dulu/kepala daerah dulu aneh

    Usaha saya:telpon indihome care 147,corporate,instagram,dateng langsung ke Witel Jaktim

    hebat plat merah memang tidak diragukan oper operan layanannya

  • 18 November 2022 - (18:52 WIB)
    Permalink

    Update tadi sore ditelpon oleh Marketing Plasa Rawamangun/Jl.Pemuda

    Masih tetap saja ditawarkan HSSP di indihome lama saya,tidak bisa pasang baru promo 11.11

    Terlalu lama panjang lebar taunya ujung ujungnya masih ditawarin HSSP/High Speed Same Price/Upgrade Speed dengan tagihan yang sama

    Padahal promo 11.11 itu lebih murah 375 rb+ pasang +disewakan modem

    karena tagihan saya saat ini kurang lebih 500 rb tapi hanya 50 mbps

  • 18 November 2022 - (19:10 WIB)
    Permalink

    Kenapa saya tidak tertarik dengan HSSP/Upgrade speed biaya sama ?

    Karena jika ada promo 12.12 nanti (mudah mudahan ada wkwk) gak bakal diterima promo nya karena STO/Kepala Wilayah ini tidak mensetujui saya

    Bagaimana bisa promo ini saja 11.11 tidak disetujui,apalagi promo promo lainnya

    Yang mengada ngada peraturan tidak jelas dibikin sendiri
    padahal tidak sah/tidak valid jika aturan itu tidak tertulis langsung dan ditandatangani oleh General Manager Witel Jaktim Made Okagama

    Eh malah STO nya bikin ribet sendiri padahal General Manager Witel Jaktim Made Okagama nya mah boleh bolehin aja

    • 22 November 2022 - (20:03 WIB)
      Permalink

      Ribet bgt si farhan , orang kok bikin pusing diri sendiri kalo gaboleh yaudah copot aja tu ganti yang lain ,orang kok ngotot nggak sesuai konteks lah keras kepala lu ,keliatan mampu bayar 2 modem kok kikir bgt ngejar” promo malu” in

      • 23 November 2022 - (01:32 WIB)
        Permalink

        Eh ada orang indihome nih

        Jangan tanya saya,tanya GM Made Okagama yang buat aturannya

        Terus lu kerja buat apaan kalo gak buat nyari uang !

        Benar benar rendah betul kualitas otaknya

      • 23 November 2022 - (01:42 WIB)
        Permalink

        Lu kalo kerja gak buat makan ya ?

        Pasti Nyewa cw michat ya duit gajian nya abis nih

        Jadi begini lah komen nya

        Bukan beli
        makanan bergizi,malah nyewa cw michat

        jadi komen gak jelas diluar konteks otaknya rendah betul

        Bukan kerja malah komenin orang diluar konteks

        Mending lu kerja aja sono

    • 22 November 2022 - (20:04 WIB)
      Permalink

      Ribet bgt si farhan , orang kok bikin pusing diri sendiri kalo gaboleh yaudah copot aja tu ganti yang lain ,orang kok ngotot nggak sesuai konteks lah keras kepala lu ,keliatan mampu bayar 2 modem kok kikir bgt ngejar” promo malu” in.

      • 23 November 2022 - (01:31 WIB)
        Permalink

        Eh ada orang indihome nih

        Jangan tanya saya,tanya GM Made Okagama yang buat aturannya

        Terus lu kerja buat apaan kalo gak buat nyari uang !

        Benar benar rendah betul kualitas otaknya

      • 23 November 2022 - (01:43 WIB)
        Permalink

        Lu kalo kerja gajinya gak buat makan ya ?

        Pasti Nyewa cw michat ya duit gajian nya abis nih

        Jadi begini lah komen nya

        Bukan beli
        makanan bergizi,malah kebanyakan nyewa cw michat

        jadi komen gak jelas diluar konteks otaknya rendah betul

        Bukan kerja malah komenin orang diluar konteks

        Mending lu kerja aja sono

        • 23 November 2022 - (01:45 WIB)
          Permalink

          Update sampai saat ini belum ada penelpon penyelesaian dari 147,Witel Jaktim,Regional 2

          Hebat sekali penyelesaian kasus yang sangat lama dikelas BUMN yang sahamnya no 3 di indonesia

          • 23 November 2022 - (01:54 WIB)
            Permalink

            Enggak ada yang peduli ,elu tu keras kepala sakit mental semua yg lo mau kudu dapet woy sadar , gue bkn orang indihome , tapi liat elu mempermasalahkan hal kecil gini tiap ditanggapin diluar konteks kalo mau sekonteks lo ngomong sama diri sendiri aja 😅

      • 23 November 2022 - (03:02 WIB)
        Permalink

        kalo uang gajian jangan dipake buat nyewa cw/buat slot gan

        beli makanan bergizi biar sesuai konteks,kayak gak pernah belajar aja

  • 21 November 2022 - (03:19 WIB)
    Permalink

    Update kemarin sabtu 19/11/2022 saya datang langsung ke WITEL Jaktim tapi sampai saat ini belum selesai juga masalahnya

    Malah dipaksa terus untuk menerima HSSP 100 mbps

    Padahal kalo gampangnya saya kepasang promo 11.11 kemarin saya gak bakal lapor ke mediakonsumen

    Lah ini mau pasang promo pasang baru 11.11 aja dipersulit

    Padahal gak ada aturan syarat ketentuan larangan pasang baru bagi pengguna lama,gak ada aturan syarat ketentuan larangan cabut terua pasang baru,gak ada aturan syarat ketentuan larangan lebih dari 1 modem dilarang pasang baru

    Semua larangan tersebut di buat buat sendiri oleh bawahannya,padahal gak ada tuh di draft kontrak berlanggangganan yang ditandangani oleh General Manager Made Okagama

    Lah ini kok bisa beda aturan manager sama bawahannya aneh betul

    Sangking buruknya pelayanan oleh plasa telkom rawamangun jl.pemuda

    Masa laporan belum selesai laporan minta di take down

    Yang lebih aneh lagi saya dispam telpon 5x saat jam 17:37 padahal itu mengganggu persiapan beribadah solat bagi muslim

    Manalagi tawaran nya hssp ke 100 mbps 1p 500 rb

    Kalo ke hssp 300 mbps 500 rb sih gak papa saya terima tawarannya / hssp 100 mbps 365 rb belum inc ppn

    Lah ini tagihan saya 500 rb 1p 50 mbps mau pasang promo 11.11 aja dipersulit

    Pas udah masuk media konsumen minta cepet cepet di take down

    Pas masih di lingkup pelaporan satu pintu nya telkom indihome saya dicuekin bae,padahal saya juga gak ribet kalo dihari itu juga saya kepasang 100 mbps promo 11.11 kemarin

  • 23 November 2022 - (03:03 WIB)
    Permalink

    Update sampai saat ini belum ada penelpon penyelesaian dari 147,Witel Jaktim,Regional 2,Plasa Rawamangun,STO Penggilingan

    Hebat sekali penyelesaian kasus hampir mau 1 minggu yang sangat lama dikelas BUMN

  • 25 November 2022 - (21:15 WIB)
    Permalink

    Sama kaya ‘iam vampir’, sebelumnya langganan paket 50Mbps 2P (Inet + TV). Tanggal 11 Nov daftar pasang baru paket promo 11.11 via web & dapat ID/nomor pelanggan baru.

    Tanggal 12 Nov teknisi datang untuk instalasi, tapi saya minta sendiri untuk pakai kabel lama karena jaringan/paket yang lama memang mau saya copot & teknisi mengiyakan. Hari itu juga jaringan baru terpasang & internet berjalan lancar. Sebelumnya sempat ditawari untuk copot jaringan lama “non-resmi” alias perangkat langsung dibawa teknisi. Tapi karena risikonya masuk blacklist & tidak bisa daftar lagi ke depannya, jadi saya tolak.

    Tanggal 14 Nov saya ke Plasa Telkom Jogja untuk mengurus jaringan lama. Sempat ditanya alasan berhenti berlangganan & saya jawab karena sudah pasang baru paket 1P. Pihak CS ngga mempermasalahkan, permintaan copot tetap diproses, & kurang dari 30 menit jaringan lama sudah resmi dicopot.

    Secara logika, lepas pasang jaringan kaya saya lebih merugikan dibanding penulis yang mau menambah jaringan tanpa lepas jaringan lama. Aneh juga kalau malah dilarang/dipersulit.

 Apa Komentar Anda mengenai Telkom IndiHome?

Ada 57 komentar sampai saat ini..

IndiHome Menolak Promo Pasang Baru Jika Sudah Ada yang Terpasang di Te…

oleh FARHAN dibaca dalam: 1 menit
57