Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pelaku usaha yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Kirimkan Tanggapan

85 komentar untuk “Pengalaman Buruk dengan Pos Indonesia Ketika Membeli Barang dari Luar Negeri

  • 29 Januari 2023 - (10:42 WIB)
    Permalink

    Memang begitu prosedurnya setau saya, kalau tidak ada yang terima barang invoicenya dimasukin kotak pos kita. Kita bisa ambil di kantor pos yang tertera di invoice. Berhubung kasus bapak ini ada orang dirumah tapi tidak mau menerima ,ya dianggap menolak.
    Kertasnya memang tipis mirip kertas novel buram dan tipis gitu.

    32
    • 29 Januari 2023 - (17:38 WIB)
      Permalink

      Sistem kantor pos berarti harus dibenahi. Saya beberapa kali terima paket dari luar negeri lewat DHL, tidak ditagih di depan rumah seperti itu, tapi dikontak lewat E-mail, telepon, atau WA terlebih dahulu. Jadi saya bisa cek oh ternyata benar barang pesanan saya. Pembayarannya pun harus lewat transfer, tidak langsung ditodong di depan rumah seperti itu.

      9
      2
        • 29 Januari 2023 - (18:30 WIB)
          Permalink

          Konfirmasi lewat E-mail, telepon ataupun WA seharusnya mudah saja.

          Kurir Tiki/JNE aja suka WA saya dulu untuk tanya patokan alamat rumah. Masak paket dari luar begeri yang biayanya kirimnya lebih mahal dan butuh pembayaran pajak tidak bisa konfirmasi dulu.

          3
          4
          • 29 Januari 2023 - (21:23 WIB)
            Permalink

            SOP DHL emng kaya gitu. Tapi jangan kaget keluar biaya tak terduga 😁. Saya udh biasa keluar masuk barang dari luar jadi udh hafal kurir pos yg sering anter barang, dan yakin surat pembayaran bea cukai juga di tolak. Saya jarang dapet surat dari pos karena emng harus aware sering cek barang. Statusnya gimana buat bayar bea cukai secepetnya biar cepet dianter. Kalau emng kejar murah pake pos jangan berharap dapet pelayanan priority. Jangan samakan tiki sama jne pengiriman dalam negeri, coba kirim barang keluar negeri pake JNE bandingkan sama POS. 😁 Mahal mana, masih protes sama harga murah?

            12
      • 30 Januari 2023 - (07:40 WIB)
        Permalink

        Saya pengguna DHL, fedex dan TnT bila saya mbeli barang dari Eropa atau Amerika dan saya jg pengguna pos bila saya mbeli barang dr china.,.. Bisa diblg saya sdh berpengalaman utk bertransaksi barang dr luar negeri, saya biasa beli dr rockauto,megazip, amazon n carid pembayaran Via paypal pengiriman pst pk fedex sdgkan kalo dr aliexpress pembayaran via debit pengiriman pk pos kebanyakan tp kalo alibaba pembayaran pk paypal pengiriman dikasih pilihan bs fedex/DHL/tnt. Utk biaya pengiriman bagaikan langit n bumi antara pos dgn fedex/DHL/tnt bgtu jg dgn wkt smp nya jauh berbeda klo dgn fedex/DHL/tnt cukup seminggu smp rmh klo pos paling cepet 3 minggu kdg bs sebulan lebih. Khusus utk via pos sejak 2018 saya bertransaksi, mmg tdk ada SMS atau konfirmasi barang apakah sdh masuk bea cukai atau blm tiba2 ada tukang pos antar barang bw slip pembayaran warna putih yg tertera nominal barang+pajak+adm serta tertulis barang dr Singapore. Nominal yg hrs saya bayar terhitung sangat kecil bila dibandingkan dgn via fedex/DHL/tnt, baru setahun trakhir ini klo saya beli barang dgn pengiriman pos di konfirmasi melalui SMS n pembayaran Via transfer cukup kaget jg krn saya terbiasa mbayar cash n memantau perjalanan paketnya via aplikasi pengirimnya jd saya bs mperkirakan kpn paketnya diantar kermh. So jd mnurut saya pengalaman bapak itu biasa aja krn mmg bgtu dan paket saya gak pernah ada masalah malah saya pernah ngalamin masalah dgn fedex yg mpermainkan nominal pajak+adm yg nilainya lbh besar dr barang saya beli tp krn saya pya pengalaman n paham pajak barang akhirnya nominal yg harus saya byr dikembalikan seperti semula. Trma kasih

      • 30 Januari 2023 - (12:10 WIB)
        Permalink

        Harusnya memang invoice dimasukkan ke atau diserahkan ke orang yang ada alamat tsb. Bukan hanya ditunjukkan sekilas lalu dibawa lagi oleh kurir.

      • 30 Januari 2023 - (21:59 WIB)
        Permalink

        Setahu saya, dari pengirim negara asal kalau memakai jasa kurir tercatat pemerintah, saat datang ke indonesia, maka yang mengelola penerusan barang dari pintu masuk pabean sampai ke penerima , semuanya dikelola oleh Pos Indonesia. Di negara asal pengirim, uang diterima oleh kantor pos negara pengirim. Tapi di Indonesia siapa yang memberinya uang pengiriman itu, saat meneruskan ke rumah pembeli? Jadi ada biaya administrasi. Besaran pajak sudah ditentukan oleh pabean, juga sudah ditentukan dengan berapa besarannya, apakah barang tersebut adalah tembakau, atau barang elektronik, ada listnya. Memang jasa Pos Indonesia masih belum memakai layanan selular berupa message saat memberitahukan ada pesanan datang. Saya pikir kedepannya akan ada layanan seperti itu berupa pemberitahuan berupa WA atau sejenisnya, dengan titel misalnya dari ” POS INDONESIA”. Biasa pajak pabean dikenakan berdasarkan jenis barang dan jumlah uang yang dibelinya. .

    • 29 Januari 2023 - (20:35 WIB)
      Permalink

      Invoice tidak ditinggal dan tidak diinformasikan oleh kurir. Bahkan tidak ditunjukkan oleh kurirnya. Hanya meminta pembayaran saja. Bahkan ketika diperlihatkan rekaman cctv, yg dtg tdk menggunakan seragam pegawai pos.

      Saya sdh datang langsung ke kantor pos utk ambil paketnya. Awalnya menyalahkan saya karena tidak mencantumkan nomor telpon yang jelas2 tertulis di paketnya.

      Akhirnya kantor pos jl kerinci menyalahkan data entry dr kantor pos karena tidak memasukkan no tlp dalam data pengiriman.

      • 30 Januari 2023 - (05:08 WIB)
        Permalink

        Kebiasaan pegawai kantor bumn (kebanyakan) tuh, banyak nyalahain konsumen. Padahal sop nya banyak harus dibenahin. Kalau udah ada penipuan aja kabur, udah di angkat media baru di urusin. Mental kerja gabut pengen dapet gaji enak.

        7
        2
  • 29 Januari 2023 - (10:49 WIB)
    Permalink

    Makanya kalo ada kiriman sering² dipantau di ems.posindonesia dan barangkiriman.beacukai buat cek posisi dan brapa bea masuk dll yang harus dibayarkan. Cek juga alamat dan no hp ente lengkap gak ditulis sama si aseng. Ane selama ini aman aja karna no hp skalian npwp lengkap.
    Ini TS kebanyakan baca berita grup WA keluarga yang isinya hoax sih. Lu googling aja dulu sana cara tau prosedur penerima barang kiriman. Kalo pos banyakan memang tagih tunai, bayar bea masuk yang ditetapkan bea cukai + handling fee pos.
    Ente minta surat resmi, itu resi cetakan udah resmi, emang klewatan dong0 juga, emang lu siapa minta diistimewakan? Pos gak cuma ngurusin kiriman elu. Kalo mau servis lebih ya pake yang swasta aja kaya dhl atau fedex. Bayar murah minta lebih, hadehh…

    31
    7
      • 29 Januari 2023 - (17:17 WIB)
        Permalink

        Enak tuh disamperin nagih pembayaran..biasanya mah cmn lwt sms atau email suruh bayar dlu baru dianter

        8
        1
        • 30 Januari 2023 - (07:36 WIB)
          Permalink

          Sejauh ini pengalaman saya impor berkali2 pake pos Indonesia selalu bagus. Klo bayarnya tdk transfer bisa juga langsung je kurirnya. Mereka bawa invoice nya juga klo bayar langsung ke kurirnya. Invoice memang tdk terlihat seperti surat resmi. Tapi bisa dilacak di web pos dan di web bea cukai juga kok klo mau yakin.

          • 30 Januari 2023 - (22:09 WIB)
            Permalink

            Betul sekali.

    • 29 Januari 2023 - (19:02 WIB)
      Permalink

      Kalau bea masuk biasanya memang bisa dibayar langsung ke pak pos yang antar paket.
      Saya yakin TS awam, terlihat dari cerita/artikel ini.
      Saya sering beli barang dari luar dan di teruskan pakai pos, selalu ada notifikasi email atau surat langsung ke alamat saya jika kiriman saya terkena bea atau pajak.
      Dan sekarang sudah bisa bayar via aplikasi pos yaitu pospay jadi tidak repot lagi ke kantor pos seperti dulu untuk menyelesaikan tagihan bea atau pajak kiriman.
      Be smart this is 2023. Hehee

      10
      • 30 Januari 2023 - (22:15 WIB)
        Permalink

        @separuh , ya terlihatnya seperti awam. Apa yang dijelaskan dari @separuh yang memang begitu. Kalau saya dulu mah belum ada pemberitahuan di e-mail (entah kapan mulai ada pemberitahuan di email), Paling surat pemberitahuan ada barang di kantor pos. Makin kesini ada pakai lihat di ems. masukan awb.

    • 29 Januari 2023 - (20:47 WIB)
      Permalink

      Susah dikonfrontasikan lsg ke kantor pos jl kerinci depok. Semua data lengkap tertulis di label paket. Yang dimana data di label tidak input oleh pegawai pos. Jadi tidak sms tidak dikirim.

      Prosedur selanjutnya yang dilanggar adalah invoice tidak dikirim/ditinggal di alamat tujuan. Karena tidak dibayar secara sepihak kurir -yang dalam rekaman cctv tidak menggunakan seragam pos- langsung pergi.

      Dan kesalahan terbesar komentar anda adalah “banyakan memang tagih tunai”. Dr bea cukai dan call center kantor pos HANYA AKAN MENAGIH TUNAI JIKA TIDAK DILAKUKAN PEMBAYARAN VIA VA ATAU POSPAY.

      Dalam hal ini kesalahan terbesar ada di data entry yang tidak memasukkan data secara lengkap.

      Prosedur seharusnya adalah ketika tanggal 20 januari barang keluar dari bea cukai, PT Pos mengirimkan sms/WA/email ke penerima untum pembayaran via VA. Jika tidak dilakukan pembayaran s.d masa kadaluarsa maka dikirimkan barang dan invoice ke rumah. Jika tidak ada pembayaran, maka invoice ditinggal dirumah penerima.

      Mungkin anda belum pernah membaca prosedur yang seharusnya.

      • 30 Januari 2023 - (07:43 WIB)
        Permalink

        Memang disitu ada kesalahan (data entry no telpon). Tapi biasanya klo g ada sms bisa bayar tunai ke kurirnya. Mereka bawa invoice nya kadang beserta barangnya sekaligus. Klo ditolak bayar maka dianggap tdk mau terima paket. Jadi di retur. Klo bisa untuk awal2 beli dari luar negri selalu cek resi nya secara berkala di Web pos. Nnti pas ada tagihan keluar kok link tagihan dan pembayaran melalui VA nya.

        Klo dah terbiasa impor pake pos mah enak. Awal2 memang perlu hati2 krn masih belajar. Klo bayar tunai pun invoice nya biasanya memang tdk terlihat seperti surat resmi. Tapi bisa di lacak resi invoice nya ke web pos atau web bea cukai.

        • 30 Januari 2023 - (12:04 WIB)
          Permalink

          Memang benar bisa bayar tunai ke kurir. Namun, jika penerima tidak di tempat, atau tidak ada yang menerima, harusnya invoice ditinggal atau diberikan kontak yang bisa dihubungi. Tidak serta merta langsung retur.

          Mungkin anda bisa setiap hari cek status pengiriman di ems. Bahkan bisa sehari beberapa kali cek status pengiriman anda. Tapi tidak semua orang bisa seperti itu. Terutama untuk org2 yang sibuk bekerja atau yang pengiriman dari luar negeri banyak.

      • 30 Januari 2023 - (22:19 WIB)
        Permalink

        pembayaran postpay, pemberitahuan diawal pertama itu ada di ems (system lacak). Kalau tidak di bayarkan, masa harus didiamkan terus tuh barang di kantor pos. Karyawan pos biasanya langsung bawa surat tagihan dan barang ke rumah.

    • 2 Februari 2023 - (11:28 WIB)
      Permalink

      Songong banget sih lu… Lu mencak2 disini, emang embah lu pegawai PT POS ya? Sebenarnya TS selalu konsumen wajar dong membanding pelayanan… Kalo begitu mending PT POS nya dilikuidasi saja… Daripada cuma buat penyalur BLT doang.

  • 29 Januari 2023 - (12:08 WIB)
    Permalink

    Setau saya gtu deh, saya pernah belanja di liar negeri juga pake system POS indonesia ini, tp sebelumnya saya di WA dulu dan diberikan kwitansi pembayaran dan 1 jam dia datang membawa barangnya dan saya bayar cas di kurirnya.

    10
  • 29 Januari 2023 - (12:30 WIB)
    Permalink

    Emang gitu prosedurnya pak. Pos kirimkan surat bea cukai dl, kalo gak diterima berarti menolak, kalo menerima diteruskan, di surat itu ada pembayaran bisa melalui transfer/VA resmi pos, setalh transfer bisa liat nomor resi kirimnya, pembayaran done, dan nanti kurir akan mengirimkan barang aslinya. Tp setelah bebas cukai hanya 3 dollar saya gak pernah LG belanja dr luar negeri (Ali express)

    12
    • 29 Januari 2023 - (14:02 WIB)
      Permalink

      Saya notifikasinya sama VA di email loh
      Ga pake lama juga langsung bayar barang dianter

  • 29 Januari 2023 - (13:19 WIB)
    Permalink

    Ya waktu ada kurir dari pos kan orang rumah bisa telpon ke kamu selaku penerima untuk pastikan soal kurir itu modus penipuan atau nggak.
    Nanti kamu tinggal ngomong sama kurir, atau minta kontaknya sekalian.
    Masa 1 rumah gak punya no handphone? Kalau alasannya keluar kota mah klasik, kecuali jaman dulu tuh, orang gak saling terhubung.
    Sekarang beda negara aja tiap saat bisa chat kok. Ini mah komunikasinya aja yang nggak ada.

    18
    1
    • 29 Januari 2023 - (13:47 WIB)
      Permalink

      @Poco
      Dugaan saya, orang rumah tidak bisa menghubungi TS ketika barang datang, jadi wajar kalau TS mengeluh tidak menerima telepon, SMS, WA, dst dari kurir. Keluarga nggak bisa, boro-boro POS yang tidak ada di daftar kontak. Tidak ada inisiatif dari TS untuk meninggalkan pesan ke orang rumah kalau pesan barang yang sedang dikirim.

  • 29 Januari 2023 - (13:51 WIB)
    Permalink

    Ribet ah bagusan tidur dari pada share pengalaman, ya bisa di bilang gak penting ke mk

    2
    1
  • 29 Januari 2023 - (14:02 WIB)
    Permalink

    Untuk pembelian barang dengan nominal pajak yang kecil, memang barang biasanya langsung diantar tanpa konfirmasi dan tagihan dibayar ke kurir POS. Berbeda cerita kalau nominalnya sudah jutaan, biasanya harus bayar dulu atau dipanggil ke kantor bea cukai.

    Kecil kemungkinan penipuan karena kita bisa cek juga di situs POS.

    Masalah notifikasi dan informasi lengkap yang tidak tersedia, memang sayangnya nggak bisa diharapkan sih, telepon juga susah nyambungnya. Paling enak, saat di tracking barangnya sudah ada di kota kita, langsung datangi bea cukai dan ambil barangnya.

    • 29 Januari 2023 - (21:07 WIB)
      Permalink

      Apakah karena nominal pembayaran kecil jadi prosedur untuk menginput data no tlp dan email boleh dilewatkan?
      Sehingga penerima tidak mendapatkan sms / email untuk pembayaran via VA atau pospay?
      Dan apakah prosedur utk mengirimkan/meninggalkan invoice di alamat penerima juga dilewatkan?

  • 29 Januari 2023 - (14:39 WIB)
    Permalink

    Pesanan udah dikirim salah (ditolak,,,alasan takut penipuan),giliran di return salah juga,apalagi g terkirim…?komunikasi ente ma keluarga emg gimana?masa kl ada komunikasi,keluarga ente g mau nalangin dl itu pembayaran paket ente?

    15
    • 29 Januari 2023 - (18:21 WIB)
      Permalink

      Kalo dari pengalaman saya beberapa kali beli dari luar negeri, kurir pos memang membawa copy bukti potong dan meminta untuk melakukan pembayaran via kurir. Ini yang harusnya dihindari (masukan buat Pos Indonesia), harusnya pembayaran hanya via virtual account pos saja, toh sistemnya sudah ada, tinggal eksekusinya aja.

      Pernah juga case pengiriman saya dikenai potongan 2x, sudah bayar via VA pos, tapi tetap diminta bayar lagi via kurir (kebetulan yang menerima orang rumah, jadi langsung dibayar), akhirnya saya komplain dan kelebihan bayar dikembalikan.

      Artinya, pengiriman pos memang harus dibenahi untuk menghindari adanya pungli, penipuan dsb.

      Masukan juga untuk TS : jika beli dari LN sering2 aja dicek progress paket-nya karena dalam case ini menurut saya ada andil kesalahan TS yg gagal mengantisipasi datangnya paketan dari LN

    • 30 Januari 2023 - (22:29 WIB)
      Permalink

      @Agung Cahyono , Patut dipahami, bahwa barang ga mungkin didiamkan di kantor pos begitu aja. Pemberitahuan pertama pembayaran ada, melalui tracking di ems. Kalo ga dibayar juga, baru disamperin. Kalo ga bayar dianggap menolak menerima barang. Barang akan di retur. Tapi ga langsung di retur. ada jeda, untuk orang rumah melakukan pembayaran. Kalau dalam sekian hari tidak dibayarkan juga, itu barang langsung diretur. Karena ga mungkin tuh barang dionggokin di kantor pos terus.

      • 31 Januari 2023 - (22:05 WIB)
        Permalink

        @SAFEY CAREY sampean ngomong banyak,tp saya gak maksud dgn tujuan omongan sampean itu???

  • 29 Januari 2023 - (15:16 WIB)
    Permalink

    apakah sudha dikoreksi, no hp yg ada sms dan wa sudah d cantumkan ? jangan sampai mengeluh tidak ada pemberitauan padahal no hp tdk diisi

    8
    2
    • 29 Januari 2023 - (20:51 WIB)
      Permalink

      Tertulis jelas di label pengiriman. Namun tidak diinput oleh petugas pos setelah keluar dr bea cukai. Ditambah kurir yang tidak berseragam pos dan komunikasi yang buruk oleh kurir. Setidaknya meninggalkan invoice atau kontak untuk konfirmasi pun tidak dilakukan.

      • 30 Januari 2023 - (22:37 WIB)
        Permalink

        @MGS Kantor pos harusnya memberikan nomor telepon PSTN, bukan nomor HP 08….. . Kalaupun diberikan no HP itu mungkin memang tersedia dari layanan kantor pos terdekat anda. Atau kebaikan dari pengantar, no HP pribadinya. Bentuk Invoice akan diberikan setelah dilunasi. Bentuk surat keterangan dengan biaya admin dan biaya pabean, itu terpisah. Invoice pun akan diberikan jika tercetak dari sipengirim, biasanya diselipkan di dalam kotak paket, Kalau disisipkan diluar paket itu dipastikan ada biaya pabean. Atau dicetak bersamaan dengan alamat tujuan, berapa besar harga barang. Karena beda negara tujuan besarnya bea masuk berbeda juga, makanya di cetak diluar kotak.

  • 29 Januari 2023 - (16:10 WIB)
    Permalink

    Setiap belanja dari luar negri kayak Aliexpress memang ada konfirmasi via sms pembayaran pajak bea cukai dari Pos Indonesia. Dan yg kirim memang Pos. Mungkin sms nya gagal masuk jd ditagih ke rumah dan orang rumah menolak maka prosedurnya ya diretur. Jd harus rajin tracking barang. Sms memang kadang gagal masuk bisa jd sistemnya error atau gak ada pulsa(maaf). Sms otp bank aja kadang gagal masuk

    7
    1
    • 29 Januari 2023 - (17:42 WIB)
      Permalink

      Saya pernah belanja di aliexpress, emang ada biaya pajak dari bea cukai + ada juga biaya khusus dari posnya sendiri, semuanya dibayakan di kantor posnya atau lewat kurir posnya, sebenernya udah enak lewat pos bayarnya dari pada harus ke beacukai

  • 29 Januari 2023 - (16:54 WIB)
    Permalink

    Sy cm mikir Ketika petugas pos ketemu orang rumah apa gak kontak ke anda untuk konfirmasi. Keluarga sj gak bs menghubungi bgmn petugas pos. Petugas psti ngasih surat tagihan tp g diterima jg dg alsan takut penipuan. Kl sdh sampai alamat dan gak ada yg mau terima ya diretur. Mosok dibawa pulang sm kurir. Kl soal callcenter g bs dihubungi kdng memang sistem sering error g tau sibuk apa gmn dihubungi nomer tdk trpakai. Itu sj yg prlu dikoreksi

    • 29 Januari 2023 - (20:52 WIB)
      Permalink

      Petugas pos tidak memberikan surat tagihan ,hanya menunjukan surat tagihan. Dan menolak untuk meninggalkan invoice utk konfirmasi lebih lanjut.

      • 29 Januari 2023 - (22:00 WIB)
        Permalink

        Setau sy surat tagihan itu cm selembar kertas tuiiipiiis yg hrs jd satu dg barang paketnya jd g bs ditinggalkan kl blm dibayar. Invoicenya hrsnya orng rumah mencatat atau memfoto surat tagihan tsbt. Atau ada kopiannya? sy g tau. Semoga bs jd masukan buar PT pos kl bnyk mslh sprti ini.

      • 31 Januari 2023 - (11:25 WIB)
        Permalink

        @MGS TS Kalau invoicenya kamu terima, terus kamu nolak barang. Itu Invoice kalau jatuh ke tangan yang tak bertanggungjawab jadi apa? Barang ga diterima, tapi terima invoice?

  • 29 Januari 2023 - (17:11 WIB)
    Permalink

    Memang begitu prosedurnya.
    Kalau sms virtual akun utk bayar pajak tdk sampai, akan ditagih langsung.
    Dan salinan invoice itu tdk boleh ditinggal, krn utk laporan kurir ke pos.

    Kalau tdk dibayar, berarti barang ditolak dan otomatis retur

    Jadi sdh benar itu prosedur pos

    • 29 Januari 2023 - (20:55 WIB)
      Permalink

      Saya sdh lsg ke kantor pos jl kerinci utk ambil barangnya lsg. SALAH BESAR jika invoice harus dibawa lagi oleh kurir. Jika tidak ada orang yang menerima, prosedurnya adalah meninggalkan invoice di alamat penerima. Agar bisa dikonfirmasi lebih lanjut oleh penerima.

      • 29 Januari 2023 - (21:50 WIB)
        Permalink

        Ouh ya saya salah besar….
        Ehhehehehe…..
        Tapi itulah yg saya terima info dari petugas pos.
        Saat saya bayar ke petugas, copy invoice tdk dikasih cuma bisa difoto.

        Semoga jadi pelajaran buat anda untuk bisa koordasi dengan keluarga. Tidak asal menyalahkan pihak pos saja.
        Koreksi diri itu lebih penting

        • 30 Januari 2023 - (11:53 WIB)
          Permalink

          Itu sdh salah prosedur. Setiap pembayaran apapun harusnya pembayar berhak menerima bukti pembayaran. Dan jika menagih dan belum dibayar, sangat wajar jika invoice selalu diserahkan kepada pihak yang ditagih. Terlepas dari itu dibayar atau tidak dibayar.

          Jika dibayar adalah bagian dr administrasi di pihak yang ditagih sebagai konfirmasi terhadap objek yang dibayar dan sebagai bagian dari bukti pembayaran. Terutama jika berhubungan dengan pihak lain. Misal Reimburse ke kantor.

          Jika belum dibayar berguna untuk konfirmasi mengenai objek tagihan dan memberikan celah komunikasi dari pihak yang ditagih untuk menghubungi ke pihak penagih.

          Ini hal yang berlaku tidak hanya dalam pengiriman barang oleh pos saja.

          • 31 Januari 2023 - (09:16 WIB)
            Permalink

            bang, bukannya uda ditolak ya takut penipuan?? kenapa mesti ditinggal bukti invoicenya? emang wahana mana si kalo ga mau menerima bukti invoicenya ditinggal?? aku tanya.

  • 29 Januari 2023 - (17:28 WIB)
    Permalink

    Suntuk bin gregetan mgkn sudah kurirnya, sudah BAGUS CAPEK² DIDATANGI KERUMAH, ehh gak dibayar karena ragu itu penipuan, ya sudah direturn saja, komunikasi KALIAN antar keluarga bagaimana?
    Apa semua gak ada pulsa??

    Senyum² dah Kurirnya pas paket direturn… 😁

  • 29 Januari 2023 - (17:29 WIB)
    Permalink

    Lho, kantor pos kok sistemnya kayak gitu? Saya beberapa kali terima paket dari luar negeri pake DHL, kalau ada pajaknya saya dikontak lewat E-mail, WA, ataupun telepon. Tidak langsung ditagih di depan rumah gitu. Kalo ditagih di rumah gitu orang pasti khawatir itu penipuan atau ada punglinya. Sistem kantor pos harus dibenahi tuh.

    3
    4
    • 29 Januari 2023 - (18:16 WIB)
      Permalink

      Itu barang kecil pak, cuma kabel, Paling cukainya cuma beberapa ribu. Kl barang dgn cukai besar mungkin iya di telp, email, wa. Saya juga sering beli di aliexpres dgn cukai cuma beberapa ribu langsung diantar tagih ditempat, bayar dirumah. Itu pengalaman saya.

      • 29 Januari 2023 - (18:37 WIB)
        Permalink

        Kalau diantar tapi tidak ada orang di rumah bagaimana? Kalau orang rumah tidak tahu ada paket seperti kasus ini bagaimana?

        Malah lebih repot jadinya jika barangnya malah dikirim balik. Paket luar negeri kan bisa tidak terduga kapan datangnya, tidak seperti COD yang masih bisa dikira-kira.

        Pengalaman saya sih untuk barang yang pajaknya sekitar 100rb an. Itu juga saat harus cek dulu data pesanan saya, bener enggak saya pesan itu. Enggak kebayang kalau ditagihnya di rumah.

        1
        2
        • 30 Januari 2023 - (07:11 WIB)
          Permalink

          Klo emg tkt kan bisa mnt kertasnya diselipin dan difoto. Krm ke wa pemesan, tunggu konfirmasinya, lha kan serumah kan, ga bs nelpon apa?? Emg prosedurnya kertas tsb ga bs ditinggal, slh besar gmn. Ada jg model kiriman dari Jerman ke Indonesia. Yg hanya input nama dan alamat penerima sesuai ktp tanpa input nomer telpon/hp. Tanpa nomer resi ini ya, tdk bisa ditracking. Jd bener2 ngandelin informasi dr pengirim ke penerima. Ue krm tgl 1 Januari, ntar kira2 tgl 1 Maret, lo cek ya ke CS Incoming Kantor Pos Besar udh ada blm. Tapi bukan pake perangko ya, beda ini lho. Dan itu cm ada pd Pos krn Pos adl anggota UPU. Mau nyalahin Jerman jg knp ga ada inputan no telpon/hp. Jgn ngomongin DHL lah. Ntar klo bea masuk mhl, komplain lg. Ada yg murah, ada yg mhl, semua itu pilihan. Biasanya yg blg Pos ini itu bnyk masalah, ujung2nya balik lg ke Pos.

      • 30 Januari 2023 - (23:04 WIB)
        Permalink

        @Hery Mulyanto ,Bisa jadi yang dimaksud TS, invoice itu daftar harga barang. Kadang di ketik di alamat pengiriman, kadang disisipkan dikotak barang, Biasanya ada 2-3 lembar, tapi oleh orang kantorpos, saat mengambil kertas tsb, tidak dikembalikan arsip untuk penerima. Mungkin pernah ada terima barang yang ada map plastik didepan tapi kosong isinya. Harusnya disisakan 1 lembar untuk penerima barang. Saat sortir barang di ibukota propinsi , kalau tujuan di kota didalam propinsi tersebut, dan sudah tercetak penagihan sejumlah uang untuk bea masuk di EMS , di AWB system lacaknya. Dan pasti itu barang dikirim ke kota tujuan dari bandung ke purwakarta misalnya. Dan di kantor pos terdekat dibuatkan lembran tagihan bea masuk dan administrasi, bagi yang belum lunasi secara online atau offline.

    • 29 Januari 2023 - (18:29 WIB)
      Permalink

      Penipuan gmn ?
      kan dia lagi mesan barang lewat pos kurir juga bawa surat pajak kecuali dia gak pesan barang tiba tiba ada orang datang minta bayar pajak baru penipuan

      2
      1
      • 29 Januari 2023 - (18:43 WIB)
        Permalink

        Kalau tiba-tiba ada orang datang ke rumah kamu dan bilang ada paket untuk adik kamu tapi orangnya enggak bisa dikontak bagaimana? Apakah kamu langsung bayar paketnya?

        Malah itu bisa dipakai sebagai modus penipuan, seperti halnya bayar barang COD padahal kita atau keluarga tidak ada yang pesan. Banyak kasus penipuan COD menggunakan modus itu.

        1
        2
        • 29 Januari 2023 - (19:34 WIB)
          Permalink

          Kalo Gak bisa dikontak sama orang rmh berarti salah sendiri dong, sdh tidak memberi info dan tdk bisa dikontak pula double salahnya

          5
          1
          • 29 Januari 2023 - (20:15 WIB)
            Permalink

            Nah, itulah kenapa sebaiknya tidak langsung dikirim dan ditagih ke rumah. Kalau orangnya tidak ada, kalau sedang tidak pegang uang cash, dsb jadi repot.

            Saya biasa dikontak terlebih dahulu oleh DHL lewat E-mail dan WA. Setelah biaya pajaknya dibayar, baru barangnya dikirim ke rumah saya.

            1
            3
        • 31 Januari 2023 - (09:20 WIB)
          Permalink

          bisa ditelponkan dulu kak, jangan langsung main tolak penipuan tp belom konfirmasi, kalo misal ybs tidak bisa ditelpon ya suruh simpen dulu di pos, nanti kalo sudah bisa dihubungi baru menghubungi pihak pos, emang kakak ga mimir sampe segitu jg? kayak TS? panik amat kalo ada paket datang

          • 31 Januari 2023 - (11:30 WIB)
            Permalink

            @Khusni Biasanya Kantor pos ada SOP. Ga mungkin bisa berlama lama titip taruh barang yang ga diambil ambil.

  • 29 Januari 2023 - (18:11 WIB)
    Permalink

    Ya memang bayar tunai ke tukang posnya kalau anda pesan barang dari luar negeri jika via Kantor Pos.

      • 31 Januari 2023 - (10:40 WIB)
        Permalink

        Betul pak itu varian metode bayar ada berbagai cara. bayar tunai ke kurir yg saya sebut disini sesuai konteks surat pembaca diatas dimana ybs merasa takut ditipu kurir karena harus bayar langsung cash. Padahal ya itu memang salah satu cara metode bayar resmi dari kantorpos

  • 29 Januari 2023 - (19:13 WIB)
    Permalink

    Intinya TS kureng, banyak teman-teman yang berkomentar memang prosedur seperti itu.
    Dan teman saya di Jepang pun bayar pajak kiriman rokok dari Indonesia langsung kepada kurir Japan post yang antar paketnya.
    Kalau notifikasi setahu saya pihak pos memberikan informasi via WhatsApp dan email, jadi return deh paketnya karena TS kureng aktif komunikasi dengan keluarga, aktif tracking kiriman, dan aktif di dunia Maya terkait kiriman dari luar negeri.

    1
    1
  • 29 Januari 2023 - (19:41 WIB)
    Permalink

    Saya selama ini membeli barang dari ebay gak ada masalah, yg penting nomor hp kita benar dan invoice datang kerumah harus diterima, wlpun invoice nya kayak kertas oncom, kertas bekas diprint lagi sisinya, lalu dapat kode bayar via sms, yg harus kita bayarkan tanpa melalui pak pos, dan nanti barang pasti dikirim kurang lebih 1 mggu sudah ada drmh.

  • 29 Januari 2023 - (20:02 WIB)
    Permalink

    Itu dari foto yg di lampir, sudah sampai di virtual akun pembayaran pajak, pajak 54rb biasanya diantar lsg dan ditagih lsg dirumah sembari bawa paketnya, itu sih pengalaman sy begitu, paket dibawa plus ditagih, kadang saya bayar lewat banking dl, terakhir bayar dobel sdh byr banking, bayar lg sm orang rumah, tp sy telp ke pos setempat, lalu kurir ganti lewat trf by japri..ngecek barang kiriman selain di ems pos, juga cek di bea cukai lacak kiriman, biar tau estimasi barang dioper ke pos brp hari kedepan biasa 2-3 hr setelah xray, asal udah keluar virtual akun, kalau ada penagihan lsg kerumah ya itu asli, apalagi cm 54rb, bayar saja..saya sih selalu aman pajak pajak 250rb an

  • 29 Januari 2023 - (20:25 WIB)
    Permalink

    Pahami dulu term & condition masing2 jasa pjt nya ..Om… Sy kerjasama dg Pos Indonesia untuk kiriman Crossborder dari CHN – INA udah lebih dari 3 tahun dan tidak ada masalaah.yg berarti…kiriman kami sebulan lebih dari 1000 parcel.. dan bisa terdelivery dg baik sampai tangan customer..

  • 29 Januari 2023 - (20:51 WIB)
    Permalink

    Memang prosedur POS demikian, kenapa pula kurir anak muda itu sudah bawa paket-nya dan fotocopy surat itu mungkin surat invoicenya, Perincian bayar, di situ ada nama alamat pengirim dan yang terima paket. Seharusnya orang rumah baca dulu surat invoice itu, kalau lengkap, ada paket tercantum sama nama pengirim dan nama penerimanya, ya di bayar tunai saja ongkos/pajaknya sesuai surat invoicenya.
    Fyi paket yang di kirim oleh Pos via ems itu tidak mungkin berbulan-bulan sampainya, apalagi order januari, terima bulan maret itu sudah salah kaprah.

  • 29 Januari 2023 - (22:58 WIB)
    Permalink

    Emang seperti itu prosedur di kota saya juga begitu saya beli spare part lcd blackshark 3 dan mi9t pro dr Aliexpress kurir di Indonesia pakai pos ntr mrk minta duit untuk byar pajak cukai import nya 17.5% dr total hrg di invoice nya.
    Mungkin Misskom kurirnya gak jelaskan ke pihak orang rmh terkait biayanya kedua yg pesen order brg juga salah gak ngasih tau org rmh kalau nanti ada kiriman brg DTG dari kurir pos siap bayar pajak nya, kan buyer bisa hitung sendiri misal hrg brg 1.000.000 pajak import total 17.5% ya siapkan dana buat org rmh sekitar 200k. Soalnya dah hampir 10x beli brg di Aliexpress saya begitu gak ada surat asli dibw kurir nya hanya print copyan malah pernah saya langsung ke kantor pos yg ada bea cukai nya buat cross cek lagi Krn pajak import nya kok lebih mahal jatuh nya dr hrg invoice nya.
    Jd dalam kasus ni menurut saya pos nya kurirnya salah gak jelaskan trs buyer nya salah juga gak nyiapin dana buat org rmh byr, kan bisa aja misal gak disiapkan dananya pas kurir DTG minta byr pajak impor nya pihak rmh cross check telp yg bersangkutan wlu lagi keluar rmh atau keluar kota.

    So jd sama2 salah buyer dan kurir nya menurut saya

  • 29 Januari 2023 - (22:59 WIB)
    Permalink

    Kalau brgnya penting pasti di tracking terus udah sampai mana, memang pos indonesia beda lah jgn dibandingin ama yg normal.

  • 30 Januari 2023 - (05:49 WIB)
    Permalink

    Memang begitu Bapak TS… jika Bapak TS tidak membayar lewat POSPAY. Maka jika ada orang yang ngantar barang ke rumah Bapak TS. Maka itu jelas barangnya Bapak TS karena kuriri meminta uang yang Bapak tidak bayarkan di POSPAY.

    Fix Bapak TS Masih NEWBIE dalam Shopping luar negeri.

 Apa Komentar Anda mengenai Pos Indonesia?

Ada 85 komentar sampai saat ini..

Pengalaman Buruk dengan Pos Indonesia Ketika Membeli Barang dari Luar …

oleh MGS dibaca dalam: 2 menit
85