Sistem Tagihan MyRepublic Merugikan Pelanggan

Saya adalah pelanggan internet MyRepublic dengan ID: C1508813. Saya mengambil paket value 30 Mbps dengan tagihan Rp286.400/bulan yang jatuh tempo di tanggal 7 setiap bulannya. Pada tagihan periode 1 September 2021 – 30 September 2021 memang saya telat melakukan pembayaran dan akhirnya layanan internet saya di putus pada tanggal 15 September 2021 pukul 00:00.

Tanggal 24 September 2021 saya melakukan pembayaran sebesar Rp286.400 dan layanan internet saya menyala kembali. Artinya selama hampir 10 hari (15 September 2021 – 24 September 2021) saya tidak menikmati layanan internet MyRepublic.

Tanggal 1 Oktober 2021 muncul kembali tagihan sebesar Rp341.400, yang diperoleh dari Rp286.400 (tagihan normal/bulan) + Rp50.000 (Late Payment fee periode September 2021) + Rp. 5.000 administrasi.

Pada tanggal 2 October 2021 kira2 pukul 18:15 saya menghubungi Customer Service 1500818 untuk menanyakan perihal tagihan saya. Inti yang saya tanyakan adalah kemana sisa 10 hari dari uang yang saya bayarkan full untuk 1 bulan periode di bulan September? Padahal saya tidak menikmati full 30 hari, karena ada pemutusan layanan dari MyRepublic dari tanggal 15  – 24 September 2021. Kenapa tidak menjadi deposit untuk tagihan di bulan Oktober?

Customer service pertama menjelaskan karena kesalahan bukan di pihak MyRepublic, tapi karena kesalahan dari saya. Saya menjawab kembali “Iya saya mengerti kesalahan di saya, karena telat melakukan pembayaran, tetapi MyRepublic sudah memutus layanan saya dan memberi denda saya Rp50.000. Saya tidak masalah dengan pemutusan dan denda tersebut, tetapi dikemanakan uang saya selama 10 hari di bulan september?? Harus fair, ada perhitungannya juga dong.

Customer Service akhirnya meminta saya untuk menunggu dan akan koordinasi ke bagian billing, tetapi sampai 10 menit lebih telepon saya masih juga di-hold!! Luar biasa pelayanan MyRepublic ini! Akhirnya saya putuskan sambungan telepon tersebut dan langsung menghubungi CS kembali dan tersambung berbicara dengan Andika. Beliau pun sempat memberi jawaban yang sama dengan CS sebelumnya dan meminta saya kembali menunggu untuk koordinasi ke bagian billing. Setelah 5 menit CS memberi info akan diajukan ke bagian billing untuk PRORATA selama 10 hari saat layanan internet saya terputus.

Tanggal 9 Oktober 2021 saya menghubungi CS kembali dan tersambung dengan Lisa. Saya menanyakan bagaimana update perihal tagihan saya? Lisa pun meminta hal yang sama untuk koordinasi ke bagian billing. 5 menit kemudian CS menjelaskan mohon maaf untuk deposit dari pembayaran saya periode sebelumnya tidak ada dari manajemen MyRepublic. Lalu saya menanyakan kembali jadi kemana uang saya selama 10 hari saat layanan internet saya diputus MyRepublic? CS pun hanya bisa menjawab kembali mohon maaf tidak ada dari manajemen.

Saya sangat kecewa sekali dengan layanan dan sistem tagihan MyRepublic yang sangat merugikan pelanggan. Karena MyRepublic sudah mengambil yang bukan hak mereka dari pelanggan yang layanannya diputus seperti saya.

Yudistira Alfonds
Tangerang Selatan, Banten

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai MyRepublic:
[Total:136    Rata-Rata: 2.2/5]

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pelaku usaha yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Kirimkan Tanggapan

16 komentar untuk “Sistem Tagihan MyRepublic Merugikan Pelanggan

    • 15 Oktober 2021 - (00:27 WIB)
      Permalink

      Moral yang didapat:
      1) ente gak kuat langgangan my republik, ya berhenti saja.
      2) ente harus bayar tepat waktu.
      3) jika 10 hari diputus, ya ente jangan bayar lagi sampai 30 hari. Nah jika tgl 1 bulan baru dapat tagihan lagi untuk pemutusan 30 hari sebelumnya, maka ente gak usah bayar aja selamanya. Ganti deh ke indihome. Kwkwkwkwk….

      9
      2
  • 15 Oktober 2021 - (05:49 WIB)
    Permalink

    Billing system Myrepublic adalah Prabayar, dimana pembayaran adalah untuk penggunaan bulan berikutnya.
    Beberapa jeleknya sistem ini
    1. Pembayaran tagihan hanya diberikan waktu 6 hari, dari notifikasi tagihan.
    2. Karena banyak sales yang mengakali data customer, sehingga email reminder billing tidak ke email sebenarnya
    3. Apaabila Telat 1 Hari langsung dikenakan denda 50Rb. paket terkecil 280rb-an, berarti 17% nilai billing, luar biasa besar. Untuk pelayanan yang sedikit dan tidak full
    4. Tidak ada reminder kedua, mendekati jatuh tempo
    5. Saat tagihan tidak dibayar, tidak diputus internetnya (Pengalaman pribadi, mungkin saat ini berubah)

    To be fair, Saya tidak ada kendala berarti saat penggunaan internet myrepublic, kendala lambat dan maintenance jaringan masih dalam kondisi wajar.

  • 15 Oktober 2021 - (06:40 WIB)
    Permalink

    Ganti Provider lain aja. Itu MyRep kan Prabayar..
    Bayar dulu baru menikmati.. Gak Fair kl ada denda keterlambatan..
    Kalo Provider Plat Merah, Menikmati dulu baru bayar.. jd pantas kl ada denda denda.
    Saya jg mantan pelanggan MyRep yg dikecewakan krn perubahan paket sepihak. Bayar OnTime Terus bahkan stlh dpt SMS lngsng dibayar tp tetep jg DIKECEWAKAN.

      • 15 Oktober 2021 - (08:10 WIB)
        Permalink

        Salah. MyRepublic itu Prabayar.
        Bayar dulu baru pake.
        IndiHome PascaBayar.
        Pake dulu baru bayar.
        Tau beda Pra & Pasca?

    • 16 Oktober 2021 - (02:10 WIB)
      Permalink

      Kira” ilustrasi Nya Bgini… Planggan Yg Telat Bayar Memang Betul Kena Denda 50rb..Mw Telat 1 hari mau telat 20hari ataw dsb . jadi Stelah WiFi Mati/off Misal 1 Minggu. Kita Gak Bisa Menayakan Kemana Uang Saya 1 Minggu Itu. Kapen WiFi ya Emg Mati. Di Karna Kan Telat Bayar. Di My rpublic Emg Bgini Aturan Nya. Mau Di Provider mana ajja sama Ajja.Klo Gak Di Pake 1 Minggu Putus WiFi ya Trs di Tnyain Kemana Uang saya. Itu Lucu…. Kemana Yg 1 Minggu Mati WiFi ya Ya Gak di Itung. Klo Rasanya Pusing Mending Pakai Indihome.Biznet.Firsmedia ataw Provider Lain… Jadi Kaga Ush Ribett

      3
      1
  • 15 Oktober 2021 - (07:15 WIB)
    Permalink

    Bukannya semua provider internet gitu ya, kalau telat bayar beberapa hari internet diputus, kl sudah bayar baru tersambung, billing bulan depan juga tagihan muncul seperti biasa ditambah denda

    • 15 Oktober 2021 - (10:11 WIB)
      Permalink

      yang saya pertanyakan ke myrepublic bukan pemutusan dan dendanya tp sistem billing nya yang tidak bisa menyesuaikan tagihan selama pemutusan selama 10 hari.

      1
      1
      • 15 Oktober 2021 - (15:07 WIB)
        Permalink

        kalo ini prabayar, tadi kan katanya telat bayar dan akhirnya di putus . selama telat itu internet nyala berapa hari setelah lewat masa bayar ?apakah itu dihitung juga ? nanya karna penasaran aja🙏🙏

      • 16 Oktober 2021 - (04:22 WIB)
        Permalink

        Ya ngak bisa itu semua ada di perjanjian awal pendaftaran pengunaan provider tsb, mereka memang sistemnya seperti itu jika telat akan diputus bukan berarti harus ada potongan buat 10 hari diputus itu karena itu kelalaian anda sendiri tidak mampu membayar, jadi menurutku lucu kalau anda mempertanyakan billing untuk 10 hari pemutusan tsb.

  • 16 Oktober 2021 - (05:00 WIB)
    Permalink

    Mana bisa. Langganan itu modelnya dimana2 ya biaya per bulan, bukannya bayar per hari, tergantung kesepakatan kan. Sama halnya dengan orang yang mulai langganan di tengah bulan, apa dia dapet diskon 50%? Kan nggak.

  • 16 Oktober 2021 - (05:42 WIB)
    Permalink

    Jujur, ane br denger skrg ada provider internet prabayar myrepublic.. dan yg terbersit di pikiran ane, klo prabayar (mirip ama yg biasa dipake di smartphone) biasanya paketan internet nya itu diitung per bulan, bkn per hari.. jd fair-fair aja sih klo yg 10hari diputus itu ga ada kompensasi nya..
    Pertanyaan nya, itu myrepublic sistem “paket internet” nya kyk gmn? Apa sama kyk yg lain, diitung per bulan, atau itungan nya per hari?

    Hanya sekedar mengingatkan, buat penulis ataupun komentator, penting untuk mencari, membaca dan memahami terlebih dahulu kelebihan dan kekurangan provider penyedia layanan telepon/internet (termasuk sistem billing) sebelum memutuskan untuk menggunakan jasa provider tersebut..

    Mungkin dibawah ane ada yg bisa nambahin…..

    • 16 Oktober 2021 - (05:45 WIB)
      Permalink

      Oiya, just info, ane pake provider telkomsel prabayar buat telepon (masi 3G, ga bisa diganti ke 4G) dan Smartfren Plus pascabayar buat internet di smartphone (which is bisa dijadiin hotspot buat gadget yg lain), yg so far sih blm ada kendala berarti…

    • 16 Oktober 2021 - (16:06 WIB)
      Permalink

      Setau saya yang namanya berlangganan internet ya seperti itu. Mau pascabayar, mau prabayar, tetep harus dibayarkan sesuai kontrak. Telat bayar? Dapet denda. Kalo emang mau tagihan sesuai penggunaan, jangan ambil paket perbulan. Beli aja paket data.

      • 16 Oktober 2021 - (17:14 WIB)
        Permalink

        Ane pake Smartfren Plus pascabayar, rentang waktu pembayaran tagihan nya jg cukup lama.. biasa tagihan muncul tgl 4 tiap bulannya, and batas waktu pembayaran max tgl 20,, terhitung 16hari.. apalagi ada kemudahan dlm opsi cara pembayaran yg bisa didirect ke e-wallet.. jd ga perlu keluar rumah buat bayar..

        And, yups, komen mas @Armando bener,, tiap provider pasti punya sistem/kontrak nya sendiri.. pilihan di tangan kita, mau pake provider mana dengan S&K yg kita setujui..

 Apa Komentar Anda mengenai MyRepublic?

Ada 16 komentar sampai saat ini..

Sistem Tagihan MyRepublic Merugikan Pelanggan

oleh Yudistira dibaca dalam: 2 menit
16