Apes! Beli Produk Smartphone, Namun yang Diterima Malah Potongan Batu-Bata

Kepada tim Mediakonsumen dan para pembaca yang budiman,

Dalam surat ini, saya ingin mengutarakan keluhan terkait pengalaman buruk berbelanja online.

Pada tanggal 28 Januari 2024, saya memesan produk smartphone Xiaomi Poco C65 berkapasitas RAM/ROM 8/256GB seharga Rp.1.749.000 di toko official store resmi pada marketplace Tokopedia menggunakan ekspedisi Ninja Xpress dengan nomor resi TKNX1763526590-0 dan invoice pesanan INV/20240128/MPL/3705045316.

Pesanan tersebut diproses oleh penjual pada tanggal 29 Januari dan sampai ke tangan saya secara langsung pada tanggal 2 Februari. Namun setelah kurir pergi, saya dengan cerobohnya tidak memeriksa kondisi paket saat itu juga dan langsung menyimpannya di dalam kamar kos karena sedang sibuk dengan pekerjaan.

Barulah pada keesokan harinya, tepatnya tanggal 3 Februari, saya ada waktu untuk membuka paket sebelum mengklik “selesaikan pesanan” pada aplikasi Tokopedia. Saya memeriksa dengan seksama dan langsung merasa janggal dengan kemasan paket:

  1. Lakban fragile pada satu sisi di bagian belakang dus telah sobek oleh benda seperti pisau/cutter dan pada sisi lainnya sudah tidak merekat, yang mudah sekali terbuka.
  2. Berat paket tidak wajar, tidak seperti berat smartphone dan juga tidak padat.
  3. Ketika saya goncang paket, keluar butiran/serbuk semacam pasir pada bagian belakang.

Dari situlah saya langsung tersadar bahwa isi paket tersebut berupa benda menyerupai batu, dan ketika saya buka paketnya, benar saja berisi potongan batu-bata yang dilapisi bubble wrap. Isi paket saya telah dicuri dan ditukar. Saya sangat kaget. Baru kali ini mengalami kejadian buruk dalam berbelanja online. Apalagi selama hampir 24 jam tidak menyadarinya. Namun saya berusaha tetap tenang.

Saya sudah menghubungi pihak kurir yang mengantar. Kurir mengatakan bahwa akan melakukan pengecekan pada bagian gudang. Saya juga langsung mengajukan komplain pada aplikasi Tokopedia, menghubungi penjual melalui fitur chat aplikasi Tokopedia, dan menghubungi pihak Ninja Xpress melalui email, namun belum ada kelanjutannya, kemungkinan karena bukan hari kerja.

Perlu diketahui, lingkungan kos-kosan tempat saya tinggal kondisinya sangat aman karena ada beberapa CCTV yang terpasang, dikelilingi tembok juga pagar besi yang tinggi, dan kamar saya berada di lantai atas yang pintu maupun jendelanya selalu saya kunci.

Berikut saya lampirkan foto-foto tentang kondisi paket dan juga link YouTube untuk sesi unboxing-nya:

Kepada pihak Tokopedia dan Ninja Xpress, mohon segera tangani kendala saya ini. Terima kasih.

David Gandi
Tanjungpinang, Kepulauan Riau

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian Anda!
[Total:3    Rata-Rata: 1.7/5]

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pelaku usaha yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Kirimkan Tanggapan

44 komentar untuk “Apes! Beli Produk Smartphone, Namun yang Diterima Malah Potongan Batu-Bata

  • 4 Februari 2024 - (23:08 WIB)
    Permalink

    Koq makin gak aman yaa belanja elektronik/ gadget secara online…? Banyak kejadian paket gadget dari yang murah sampe yang mahal isinya dituker barang gak berharga. Semoga masalahnya segera selesai memuaskan

    5
    1
      • 11 Februari 2024 - (03:13 WIB)
        Permalink

        Saya malah lebih yakin & percaya belanja HP di Tokopedia, sebab tokopedia paling sering membannded / menghapus toko2 yg nakal.
        Beda dg Shopee apalagi Lazada, toko yg sudah dikomplain berkali2 masih tetap bisa jualan.

        • 14 Februari 2024 - (15:18 WIB)
          Permalink

          Saran az, klu trima paket dri kurir sbaiknya d vidio. Jika paket rusak /terbuka jgn d trima. Krn klu seller yg benar ” amanah pasti menjaga / memperhatikan paket yg mau d krm. Smoga permasalahan anda cepat beres

    • 5 Februari 2024 - (12:18 WIB)
      Permalink

      Biasanya saya cuma liat di media masa aja bang tuk kasus beginian.. eh skrg ngalamin sendiri.
      Makasih bang tuk harapannya

      3
      1
  • 4 Februari 2024 - (23:43 WIB)
    Permalink

    Malingnya sudah tau dari pengirimnya sudah pasti barang berharga…lngs sat set dituker batu bata.
    semoga caseny cpt ketemu jalan keluarnya…
    sering bnyk case kaya gni, tpi gk prnh tau kelanjutanya dr pihak jasa kirimnya gmna.

    • 5 Februari 2024 - (12:23 WIB)
      Permalink

      Terima kasih bang tuk harapannya.

      Sy pun berharap bgt si pelaku bisa terlacak. Barangkali bisa dilacak oleh pihak toko menggunakan IMEI hape tsb kalo2 si hp udh diaktivasi.
      Jengkel bgt saya. Biar ga ada korban2 selanjutnya juga.

      2
      1
    • 11 Februari 2024 - (03:15 WIB)
      Permalink

      Kalau melihat Box Kardusnya, sepertinya yg nakal itu Penjualnya.
      Sebab klo penjual HP beneran pasti ngasi box yg ngepres bukan kayak gitu.

      Ini pasti korban HP setengah harga 🤣🤣🤣

      • 22 Februari 2024 - (05:43 WIB)
        Permalink

        Saya beli di toko Xiaomi Official Store, bukan toko abal2. jd sangat mustahil pihak toko berbuat curang. Sy pun bukan orang awam teknologi. Tahu betul harga2 ponsel resmi.

  • 5 Februari 2024 - (13:55 WIB)
    Permalink

    something fishy
    dilihat dari videonya sih bagian bawah udah terbuka
    masak nggah ngeh sih pas nerima barang? jelas banget itu

    1
    1
    • 5 Februari 2024 - (14:23 WIB)
      Permalink

      Kan udh sy jelasin.. sy sibuk hingga ga begitu merhatiin. Hny terfokus pd dus bagian depan yg terdapat label & msh utuh. Terlebih habis beraktivitas yg berat2 itu bikin benda yg sbnrnya berat jd kerasa ringan di tangan.
      Sy tiap kali buka paket jg sll lewat depan dan merobek label, sampe bnr2 kebuka. Yg ini keliatan dibuka dan dikeluarin, dus ga kebuka sepenuhnya.
      Klopun sy berniat curang, udh dari dulu pas beli hp yg harganya jauh lbh mahal. Ga ada keberanian sy buat yg begitu2.

      Namanya jg org lg sibuk, kadang ga fokus. Manusiawi.
      Jgnkan ga merhatiin kondisi paket, yg ga sadar ngasih data akun bank aja bisa kejadian.

        • 5 Februari 2024 - (14:43 WIB)
          Permalink

          Sy ga pake asuransi produk. Sebab polisnya baru aktif setelah produk diterima. Ga ngurus kehilangan pas pengiriman.

          Tp klo asuransi pengiriman, pake.

          • 5 Februari 2024 - (22:38 WIB)
            Permalink

            langsung klaim asuransi ke toped, sekalian push terus jasa kirimnya
            baca-baca di MK kebanyakan terlalu lama nunggu berita acara dari jasa kirim

    • 5 Februari 2024 - (14:33 WIB)
      Permalink

      Bagian belakang tadinya sy liat si lakban keliatan kayak rekat… cuma krn itu lakban udh pernah dibuka sblmnya, pas paket dipegang2 ya jd mudah buka. Baru sadar jg di samping ada bekas siletan. Di situlah jalur utamanya.

      Sy klopun berniat curang, ga bakal segobl*k itu lah… yg abis buka paket, nyuri isinya, ga dirapiin lg baik2/ditutup gitu aja dgn buru2.
      Tentu bakal saya “sulap” sedemikian rupa biar ga ketauan. Sy persiapin semua. Aplg ada banyak waktu gitu, hampir 24 jam loh… dari nerima paket ke waktu nyadarnya.

  • 5 Februari 2024 - (19:51 WIB)
    Permalink

    Pembeli mencurigakan. Karena sibuk kerja, dan ketika paket di terima dengan dua tangan, masa itu tangan merasa curiga. Sesibuknya apapun pasti pembeli memeriksa paket dulu baru dilakukan unboxing, karena saya juga pernah begitu, tunggu sehari melakukan unboxing tetapi paket diperiksa dulu seluruh segel, normal atau tidak. Wkwkw

    1
    2
    • 5 Februari 2024 - (20:24 WIB)
      Permalink

      Ya namanya manusia. ada kalanya dia lalai. apalagi tengah sibuk gitu.
      Jgnkan ga merhatiin detail paket, yang ga sadar ngasih akun bank ama penipu aja pernah kejadian.
      Buat apa saya nulis2 surat ke publik kalo memang saya sendiri pelakunya? Sama aja dgn bunuh diri.
      Lagipula kalau saya niat mencuri, saya mending order Smartphone yang harganya selangit macam iPhone 14 pro max. Buat apa ngegasak hp entry level murah. Nanggung bgt.

      1
      0
      • 5 Februari 2024 - (22:32 WIB)
        Permalink

        Udah enggak usah buat alasan klasik begitu. Itu alasan membosankan dan banyak juga memakai alasan begitu pencuri lain. Masa dirimu tidak normal untuk meriksa sekilas paket. Kwkwkwk perlu dipertanyakan kemanusiaanmu.

        Wkkwkwk Terbitkan ke MK buat cari kawan, banyak yang melakukan. Wkwkkw
        Jadi mencurigakan video kamu. Kwkwkw Menunggu info kurir itu. Kalau kurir harusnya datang sih. Kwkwkwkw

        1
        2
        • 5 Februari 2024 - (23:10 WIB)
          Permalink

          Itu sih terserah anda. Sy yg tau krn sy ngalamin.

          Daripada anda menuduh org lain “maling”, lebih bijak kalo anda ngomong “gak tau mana yg bener”. Biar kalo anda suatu waktu nanti ngalamin kejadian serupa, msh ada yg simpati dgn anda.

          • 5 Februari 2024 - (23:44 WIB)
            Permalink

            Kwkwkkw kamu tinggal sendiri atau bagaimana?

            Kwkwkw manusia normal, pasti ngecek dulu paketnya, lihat lihat bentar dulu gitu. Kakakakakakakka
            Makanya mencurigakan itu suratmu.

            Udah nunggu kurir pengantar paket itu.

            2
            2
  • 5 Februari 2024 - (23:57 WIB)
    Permalink

    Apa hubungannya dgn tinggal sendiri ato ngga?

    Wah, ya silahkan klo kurir mau dateng. Bawa atasan ato pihak berwenang sekalian pun, silahkan. Saya jabanin.
    Ngapain takut klo ga salah.

    • 6 Februari 2024 - (21:19 WIB)
      Permalink

      Kamu banyakan ngeles pakai alasan penipu. Enggak usah ngomong kalau kalau bawa iphone iphone. Kwkwkwkw

      Udah saya bilang, kamu tuh ada ngelesnya. Manusia normal pasti ngecheck bentar itu paket. Kamu sendiri di rumah atau tidak?

      1
      1
      • 6 Februari 2024 - (21:27 WIB)
        Permalink

        Lha… ya jelas iya. Nipu ngapain nanggung2? Klo ketangkep kan sama aja hukumannya. Gmn anda ini.

        Terus kalo seandainya saya ngecek dgn bnr2 teliti dan dibuka di depan kurirnya, sedangkan saya bukan bayar pake COD, anda bisa ngejamin gak klo itu kurir bakalan mau dan ikutan ngerekam?

        Investigasi pihak ekspedisi aja blm selesai, tp ini orang kok maksain kehendak bgt.

  • 6 Februari 2024 - (00:02 WIB)
    Permalink

    Paket yg udh pernah dibuka, terus kudu gimana lg? Sy kan ngeliatin yg apa adanya.
    Namanya orang lg lalai krn fokus bgt dgn urusan kerjaan, lalu kudu digimanain? Kan itu manusiawi.
    Apakah menurut anda, nampak mencurigakan=sudah pasti maling?

  • 6 Februari 2024 - (18:09 WIB)
    Permalink

    Kenapa ada curiga normalnya kalo pkt sdh terbuka setengah gitu saat diterima isi paket akan keluar mau jatoh gitu karna berat batu dlm hal ini pembeli bisa menolak paket bila paking sdh rusak atau langsung cek bareng kurir. Alasan pembeli tdk tau pkt diterima sdh rusak dan membiarkan selama sehari memang tdk wajar utk sebagian orang dlm hal ini sangat lemah tinggal tunggu investigasi kurir aja buat pembanding.

    • 6 Februari 2024 - (21:33 WIB)
      Permalink

      Batubatanya cuma sepotong aja om. Dusnya juga kecil. Ga jatuh karena ga semua lakbannya terbuka… beratnya ga normal. Bukan kayak berat dus hp… ngga berat2 bgt. Saya jg bukan COD bayarnya… jd gak kepikiran ngecek bareng kurir. Ya namanya org lg ceroboh

  • 7 Februari 2024 - (00:02 WIB)
    Permalink

    Ada vidio unboxing pada saat buka paket tidak,kalo tidak ada vidio unboxing ya itu tidak bisa di percaya isi paket berisi bata merah,

  • 7 Februari 2024 - (12:58 WIB)
    Permalink

    Di MK ini biasa ada komentar yang pro maupun kontra dengan TS, dan makin banyak komentar yang muncul biasanya mempercepat munculnya tanggapan dari pihak pelaku usaha yang TS komplain. Mudah2n segera ada solusi

    • 9 Februari 2024 - (09:01 WIB)
      Permalink

      Udah sengaja order di official store biar lebih terpercaya padahal klo mau bandingin harga di toko lain yg unofficial harganya lebih murah. Eh malah kena tipu, ini sih ada oknum yg jahilin paket, entah kurir yg nganter atau pas di bagian sortir.

      • 10 Februari 2024 - (18:00 WIB)
        Permalink

        Sblmnya sy udh 3x beli produk hp xiaomi di toped, mbak. Toko lain 2x dan xiaomi official 1x. Inilah kali keduanya sy beli di situ.

    • 10 Februari 2024 - (17:18 WIB)
      Permalink

      1. walau pembeli menganggap aman lingkungan koskosannya, orang lain ga bisa menganggap hal yg sama.
      2. pertukaran isi dari produk yg dipesan bisa dilakukan oleh oknum kurir, oknum di tempat koskosan, pembeli sendiri. Maka dari itu, perlu dibuktikan oleh pembeli: minta rekaman cctv yg menampilkan kurir menyerahkan paket ke sekuriti koskosan.
      * xiaomi official atau toko besar lainnya, mustahil nakal … pesan produk A kirim batubata, hal inilah yg diyakini oleh pihak tokopedia. Jika pihak kurir telah menyerahkan video cctv rekaman penyerahan paket dalam keadaan baik ke petugas antar. Ya, Anda harus menyerahkan bukti rekaman dimana si kurir menyerahkan paket dalam keadaan sudah bekas buka. Jika ga ada, anggap saja sebagai pengalaman Anda lain kali, dan pesan ke sekuriti utk agar petugas kurir arahkan semua sisi paket ke jalur cctv sebelum kasih ke sekuriti atau letakkan di meja

      • 10 Februari 2024 - (18:07 WIB)
        Permalink

        Pihak toko udh ngasih bukti CCTV saat packing. Udh sesuai. Yg artinya dari pihak ekspedisilah kendalanya dimulai.
        Sy kalo diperlukan, bs ngasih rekaman CCTV pas kurir dateng. Itu paket kondisinya jg udah gak ada plastik pembungkusnya.
        Ninja Xpress sepengalaman saya ngasih plastik yg ada tulisan Ninjanya.
        Pihak ekspedisi setelah proses investigasi, hanya mengklaim bahwa isi paket dinyatakan hilang, tanpa ngasih tau rinciannya gmn. gak ngasih foto2 kondisi paket saat pertama kali diserahin dan sblm diantar ke sy.

  • 10 Februari 2024 - (17:24 WIB)
    Permalink

    Sebagai tambahan, untuk pihak toko dimana hal ini adalah Xiaomi Official, KENAPA pada LABEL pengiriman, nama produk yg dikirim tidak dilipat kertasnya atau digunting atau ditiadakan? Bukankah pada standar label pengiriman Toped ada tanda titik titik terputus untuk digunting atau lipat ke dalam , keterangan produknya?
    Hal inilah salah satu sebab si Setan jadi tau isinya apa.

  • 10 Februari 2024 - (17:28 WIB)
    Permalink

    Tambahan lagi, kalay dilihat dari foto pembeli, itu kardus pengirimannya jelek sekali, bahan murahan begitu, lembek, kasar, menyebabkan lakban mudah lepas, kemasan mudah banget dicolong isinya. Weleh weleh …
    Saya sarankan ke pembeli ajukan komplen terkait masalah kemasan yg jelek begini mengakibatkan isinya mudah dicolong atau ditukar. Ajukan komplen resmi ke Xiaomi Center di website nya

    • 10 Februari 2024 - (18:10 WIB)
      Permalink

      Benar. Dus tipis seadanya. Ini sekelas official xiaomi. Tdk seperti saat beli di toko lain, packing sangat aman dan tdk ada keterangan isi paketnya apa.

  • 22 Februari 2024 - (05:49 WIB)
    Permalink

    UPDATE:
    pihak Ninja Xpress tlh menyatakan bahwa paket saya dinyatakan HILANG. Isi paket yg sebenarnya tdk dapat ditemukan.

    Toko mengajukan klaim Paket Hilang ke pihak Tokopedia.
    Pihak Tokopedia meneruskan klaim tsb ke pihak Asuransi.
    Pihak Asuransi menyetujui klaim pada tanggal 19 februari. proses pengembalian dana maksimal 14 hari kerja. Sampai hari ini, 22 februari, dana masih belum kembali.

 Apa Komentar Anda?

Ada 44 komentar sampai saat ini..

Apes! Beli Produk Smartphone, Namun yang Diterima Malah Potongan Batu-…

oleh Gandi dibaca dalam: 2 menit
44