Nomor Resi Pengiriman Akulaku Tidak Valid

Saya pesan hp Xiaomi Redmi 9c di toko PUSAT CELULAR pada tanggal 30 September 2021. Namun sampai sekarang barang belum sampai. Padahal lokasi toko di Jakarta dan saya Cikarang. Di keterangan pembelian tertera nomor resi dan laporannya sudah dikirim. Namun nomor resi tidak valid, saya cek di web ekspedisi SiCepat pun tak keluar.

Kalau barang belum ready, jangan tulis ready. Memberikan resi palsu hanya karena menutupi barang tidak ada, sama saja penipuan. Kok bisa memasukkan resi palsu? Saya sudah kirim emali feedback ke Akulaku berkali-kali, hanya dijawab agar sabar menunggu barang sedang dikirim.

Saya telpon ke call center pun jawabnya sabar tunggu sampai 11 hari lagi. Saya tanyakan perihal kenapa nomor resi gak bisa dilacak, jawaban CS karena kemungkinan pihak toko memasukkan nomor resi yang salah. Saya kaget dan heran, kenapa masih melakukan manual? Bukankah di marketplace lain nomor resi sudah muncul sendiri dari aplikasinya? Karena saya pun penjual dari aplikasi si oren. CS mereka pun cepat tanggap gak hanya cuma bisa bilang SABAR.

Tolong pihak Akulaku agar di-upgrade lagi untuk aplikasinya, supaya bisa lebih membuat pembeli nyaman. Kita belum (gak bisa) melihat review dari toko, hanya tahu bintang saja. Jadi produk bagus tidak kita gak tahu. Kita juga gak bisa membatalkan pesanan. Kalau di aplikasi lain, ada batas pengiriman, bila toko melebihi batas pengiriman barang dinyatakan batal otomatis.

Untuk pengaduan pun harus melalui telepon, tidak ada online chat lain untuk mempermudah pengaduan. Tidak ada keterangan lebih detail terhadap toko seperti rating chat dan rating produk. Jadi percuma chat seller pun gak ada respon.

Tolong bisa diperbaiki, jangan hanya mempermudah penjual, tapi lihat juga sisi si pembeli. Lapor sana sini hanya dibalas SABAR dan menunggu. Padahal ini kasus toko PUSAT CELULAR sudah sering saya lihat, tapi kenapa gak diberikan sangsi atau penutupan toko saja di aplikasinya supaya tidak ada dirugikan lagi? Tolong dan tolong lebih dilihat untuk sisi konsumen pembeli.

Resti Septiyanti
Jakarta Utara

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Akulaku:
[Total:10    Rata-Rata: 1.2/5]
Tanggapan Akulaku atas Surat Pembaca Ibu Resti Septiyanti

Kepada Yth Redaksi Mediakonsumen.com di Tempat Dengan hormat, Terkait dengan surat pembaca konsumen dari Ibu Resti Septiyanti pada tanggal 06...
Baca Selengkapnya

36 komentar untuk “Nomor Resi Pengiriman Akulaku Tidak Valid

    • 6 Oktober 2021 - (11:50 WIB)
      Permalink

      Jadi gini ya….. Ini untuk membuka mata kalian para Ngutangers.

      1. Akulaku adalah tempat Ngutang Duit.

      PinjoL ya memang cuma ada Duit.

      2. Barang di Akulaku bukan punya Akulaku, itu hanya kedok.

      Kalo cuma duit, mungkin tidak akan membuat generasi muda ngiler untuk berhutang. Strategi Akulaku selanjutnya adalah bagaimana caranya agar Duit itu bisa membuat semua orang ngiler.

      Ya, duit itu di sulap ‘seolah olah’ berubah menjadi Barang mewah (hp laptop). Anggapan generasi muda itu termasuk barang mewah. Seakan merasa kaya raya kalo sudah memiliki itu.

      Akulaku lantas tertawa. Ngiler Ngiler deh Lu.

      Inget….. barang itu hanya ‘seolah olah’.

      3. Barang itu tidak di akui oleh Akulaku

      Misalkan anda tidak mampu bayar. Anda kemudian berkata pada Akulaku. Nih pak Barangnya saya balikin aja. Yah sampe nangis nangis juga Akulaku gak bakalan mau barang itu.

      4. Hutang Duit Kembali Duit, dan berbunga bunga.

      Jelas, PinjoL oh PinjoL.

      ———————————————————

      Jangan samakan Akulaku dengan Marketplace.

      1. Akulaku tempat ngutang duit sedangkan Marketplace tempat jual beli (ada uang ada barang).

      Marketplace transaksinya singkat, ada uang ada barang.

      Akulaku, cuma ada uang, barang pun hanya kedok (ntah ada atau tidak). Yang jual itu asli penjual atau bukan. Barangnya asli bagus atau jelek. Tidak jelas.

      2. MARKETPLACE itu bagaikan orang miskin yang hanya punya tanah kosong, orang miskin yang tidak punya duit sepeserpun. Hanya modal tanah kosong aja.

      Mempersilahkan, penjual dan pembeli melakukan transaksi ditanah kosong itu. Yang punya duit adalah pembeli yang punya barang adalah penjual. Cashback yang ngasih OVO.

      Jika penjual dan pembeli ada yang komplain, marketplace bisa mengambil keputusan cepat. Salah keputusan pun tidak mengapa, karena tidak bakalan rugi sepeserpun. Ya karena aslinya memang miskin. Itu duit yang punya pembeli dan barang yang punya penjual. Paling juga hanya penjual dan pembeli yang rugi. Marketplace gak pernah rugi.

      Marketplace adalah orang miskin, bayangkan, biasanya orang miskin itu sifatnya tulus. Ramah dan tidak sombong.

      3. Akulaku, bagaikan Bos Besar yang Punya Duit Banyak.

      Kebalikan dari Marketplace adalah PinjoL.

      Akulaku dengan gagahnya punya duit banyak, merasa sudah menguasai dunia.

      Datang ke tempat orang yang sedang jual barang. Naruh tumpukan duit diatas barang itu. Dan menaruh tulisan di dekatnya. ‘BISA KREDIT’.

      Penjual pun sontak kebingungan, “ini gimana pak… kok naruh duit diatas barangku”

      Akulaku berkata, “Tenang aja, Lo ikutin aja aturanku”

      Saat ada yang komplain. Akulaku sangat lama mengambil keputusan. Penjual tidak tahu apa yang Akulaku pikirkan. Pembeli juga tidak tahu apa yang Akulaku pikirkan.

      Yang mereka tahu hanya lama.

      Kenapa lama… Ya jelas….. Akulaku hanya takut duit dibawa lari pembeli dan takut duit dibawa lari penjual. Tidak mau rugi.

      2
      8
      • 6 Oktober 2021 - (12:29 WIB)
        Permalink

        Tapi disini penjual pun salah walau semua toko diakulaku tidak seperti itu. Mau dimanapun dia membuat akun jual kalau toko ini punya etiak berjualan dgn jujur membalas chat pasti kejadian ini gk akan terjadi. Ditmbh pihak aku laku yg kurang gerakan dalam menangani komplen jd lah toko nakal seperti ini gk ada takut2 nya terus berbuat kesalahan yg sama .

        • 6 Oktober 2021 - (13:51 WIB)
          Permalink

          Di PinjoL. Mana ada yang jujur jujuran.

          DC apakah orang yang baik dan jujur.? tentu tidak.

          Anda apakah JUJUR Menulis di ajuan hutang tentang penghasilan anda yang diatas 5 juta.? tentu tidak.

          Penjual di Akulaku sudah pasti orang gak bener semua. Mana ada resi palsu dipakek buat nipu nipu.

          Kalian semua itu pada gak bener. Makanya setiap hari di Media Konsumen ini pasti ada aja kalian itu. Jadi Top Trend berita.

          • 6 Oktober 2021 - (13:58 WIB)
            Permalink

            Ia anda doang yg bener makanya cuma bisa komentar sana sini gk ada kerjaan. Silahkan cuap2 ngoceh kaya tukang obat saya buka selebar2 nya biar anda puas .emg kerjaan mu cuma komentar ribut sana sini sama orang.. puas2 in mungkin itu kebahagiaan untuk mu .. 😊

        • 6 Oktober 2021 - (14:03 WIB)
          Permalink

          Di kaitkan dengan Agama lo malah anggap ngoceh kayak Tukang Obat.

          Astagfirullah. Baru ini gue ketemu sama manusia seperti ini.

          1
          8
          • 6 Oktober 2021 - (14:23 WIB)
            Permalink

            Sama w juga baru nemuin org ke lu yg bnyak omong🤣 sana sini komentar sibuk urusin org

    • 6 Oktober 2021 - (16:15 WIB)
      Permalink

      Hal yang sama saya alami juga
      No Pemesanan 1631710740302250720402
      No resi 00293011317
      Tanggal kirim 17 sept 2021 Jam 10.47 oleh merchat BAROKAH MAHKOTA CELL. Sampai saat ini saya menulis belum datang juga, ada beberapa keanehan yang bikin geli:
      1. Tombol barang sudah di terima tiba tiba ada yang pencet.
      2. Setiap menulis ulasan di playstore selalu dihapus.
      Kalau dengan cara normal tidak bisa,oke saya coba menulis di medsos.

  • 6 Oktober 2021 - (09:39 WIB)
    Permalink

    Sering mampir dimari pak. Jangan mau mengeluh baru mampir. Udah banyak tuh korban merchant akulaku di sini. Barang terkirim fiktif padahal gak dikirim dan tagihan harus bayar

    • 6 Oktober 2021 - (13:58 WIB)
      Permalink

      Maaf mas saya baru tau ada forum ini . Kalau saya tau pasti gk akan kena tipu heheh

      • 6 Oktober 2021 - (14:05 WIB)
        Permalink

        Lo juga pasti belum tahu tentang ajaran agama kan. Makanya gue kasih tahu. Sedih gue nyaksiin generasi muda sekarang ini.

        Kalo artis Tiktok pasti tahu semua. Artis Drakor pasti tahu. Giliran perkara penting yang menyangkut dosa seolah buta.

  • 6 Oktober 2021 - (11:01 WIB)
    Permalink

    satulagi…sering2 maen dimari biar nambah wawasan. semoga cepat selesai permasalahannya

    • 6 Oktober 2021 - (22:30 WIB)
      Permalink

      saran saya jangan mau beli barang di akulaku… kebanyakan banyak yang ga beres klo pembelian barang di akulaku… saya juga pernah ngetes beli barang di akulaku, hasilnya kecewa banget… mau kasih rating merchat, ga ada fitur buat rating merchant… seakan-akan rating yg tertera di semua merchant di akulaku fiktif… saya cuma bisa mendoakan semoga urusannya cepet beres dan kedepannya lebih berhati-hati buat beli barang di app ini… 🙏

  • 6 Oktober 2021 - (13:08 WIB)
    Permalink

    Satu lagi korban akulaku hahaaaa…
    Silahkan berkeluh kesah di sini
    Caci maki curhat dll

    • 6 Oktober 2021 - (13:39 WIB)
      Permalink

      Ini tempat media konsumen mas. Jd wadah keluhan konsumen jd sah2 aja kalau saya cerita disini. Kenapa anda tertawa kan ? Mungkin menurut anda lucu ya org terkena musibah ? Saya memang kurang easpada makanya jd korban tapi sikap anda kurang baik menertawakan org lain yg tertimpa musibah.

      • 6 Oktober 2021 - (13:46 WIB)
        Permalink

        Anda seperti orang yang baru bangun tidur.

        Sudah banyak banget orang yang kena tipu karena Akulaku.

        Trus, dalam agama juga, PinjoL Haram.

        Artinya anda adalah orang tersesat yang terlalu Pede.

        • 6 Oktober 2021 - (13:51 WIB)
          Permalink

          Hak anda untuk menghakimi itu apa ? Disini jelas wadah tempat konsumen namanya juga media konsumen kecuali saya post di ig fb lain2 . Saya mengeluh wajar karna saya merasa dirugikan. Dan supaya gak ada korban berikutnya seperti saya. Mau haram atau tidak itu urusan kembali ke masing2 Hanya tuhan yg tau.gak semua org punya uang mba. Contoh saya ambil hape bukan krn gaya krn untuk jualan online untuk mencari uang . Kalau sekiranya menyakiti org lain gk ush komentar mlut anda lebih jahat dan haram dr pada org kredit.

          • 6 Oktober 2021 - (13:59 WIB)
            Permalink

            1. “ Saya mengeluh wajar karna saya merasa dirugikan. Dan supaya gak ada korban berikutnya seperti saya”

            Sudah telat cuy. Sudah banyak korban. Anda mau menyelamatkan siapa lagi.?

            2. “Mau haram atau tidak itu urusan kembali ke masing2 ”

            Itu jelas Haram. Jangan pakek atau atau. Itu Jelas Haram. titik.

            3. “ Contoh saya ambil hape bukan krn gaya krn untuk jualan online untuk mencari uang . ”

            Oh berarti anda jadi Rentenir nih. Beli HP kredit berbunga bunga pasti dijual ke orang anda tambahin bunga yang lebih besar lagi kan.

            4. Dosa Riba’ Jelas sangat Dahsyat. Mending jadi Penipu aja Lo, dosanya lebih ringan dari Riba’.

            Mending jadi Pencuri aja, dosanya juga lebih ringan dari Riba’.

            Penipu dan Pencuri itu juga alasannya sama. Mereka mencuri dan menipu Karena Perut Lapar. Karena butuh uang.

        • 7 Oktober 2021 - (20:11 WIB)
          Permalink

          Hei anda udh so tau . Pake hina orang dan fitnah org skrng kata siapa saya ambil hape dijual lagi saya riba. Eh manusia kurang etika. Saya jualan online cash dropship mlut anda makin lancar ya . Lebih baik diam gak usah komentar ini forum tempat buat keluhan konsumen bukan menimbun komentar sampah kaya anda. Menghina menggunjing memfitnah anda siapa ? Dr segi lisan aja bisa dilihat anda lebih hina dibanding saya yang anda hina

        • 7 Oktober 2021 - (20:27 WIB)
          Permalink

          Untuk anda isdebe makasih udah fitnah saya menghina saya dan menertawakan kesushan saya tapi lihat hasilnya saya slamat dr aku laku. Semoga hidup anda senantiasa diberi kebaikan . lebih baik jd org bodoh tapi tidak menjadi sampah untuk org lain

      • 6 Oktober 2021 - (19:19 WIB)
        Permalink

        Korban akulaku sudah banyak, dan itu bukan musibah, tapi akibat dari tidak hati-hati dan kurangnya referensi ttg akulaku dan banyaknya penipu yang bersarang di akulaku. Mereka berkedok penjual tapi sejatinya mereka itu penipu. Membuat resi palsu dengan mencatut nama ekspedisi, jelas penipuan.

        Akulaku harus bertanggung jawab atas penipuan yang dilakukan oleh penjual di akulaku. Jika datang tagihan atau cicilan atau DC Pinjol akulaku nagih, jangan dibayar, jika mau, buat laporan balik ke pihak berwajib.

        Lain kali, jangan pernah beli di akulaku, jangan tergiur dengan harga miring. Biasanya, yang harga miring-miring itu tidak benar, cuma modus untuk menipu pembeli. Jika mau pakai akulaku, beli di marketplace lain yang terpercaya, bayar pakai akulaku. Jangan pernah percaya dengan seller akulaku!

        • 7 Oktober 2021 - (20:14 WIB)
          Permalink

          Ia mas itu yang saya sesali . Tapi tetap pihak aku laku harus tanggung jawab krn itu didalam aplikasi nya. Makasih saran masukan nya

      • 6 Oktober 2021 - (23:20 WIB)
        Permalink

        Setiap hari yang bermasalah akulaku lagi akulaku lagi.. Sistem akulaku semakin parah sekarang. Harus di boikot nih aplikasi ini bikin resah semua orang..

  • 6 Oktober 2021 - (16:14 WIB)
    Permalink

    Lucu anda
    Tinggal di kota besar masih bisa kena tipu
    Contoh tuh orang orang yg tinggal di kampung
    Mereka lebih cerdas ga ada cerita
    Kena tipu
    Makannya smart dikit
    Jngn cuma hp saja yg smart
    Itu fakta jngn di bantah
    😀😀😀😀

    2
    1
    • 6 Oktober 2021 - (16:27 WIB)
      Permalink

      Hahah saya kira hanya ig fb tmpt netizen sampah pembullyan ternyata ada anda toh ya.. mengotori forum ini saja. Pindah gih ke fb lagi disini bukan tmpt mlut seperti anda

  • 7 Oktober 2021 - (05:44 WIB)
    Permalink

    Anda curhat ttg akulaku disini ibarat menabur garam di laut, orang akan menganggap lucu dari pada simpati, apalagi anda bilang semoga gak ada lagi korban setelah saya.. Itu lucu karena anda adalah korban ke-999 bukan pertama atau ke 2

    • 7 Oktober 2021 - (20:18 WIB)
      Permalink

      Saya bukan curhat tpi memberikan review agar jadi contoh .saya gak minta simpati juga . Semua tergantung org nya ya menyikapi kalau memang dasar otaknya sering menghina pasti melihat postingan ini akan menertawakan dan menghina mengatai bodoh tpi kalau org punya nurani akan bersikap lebih baik berhati2 dll. Jdi ya silahkan anda berkomentar karna dr komentar anda mencerminkan siapa diri anda semua. Saya memang kurang ilmu hingga bisa terjebak disini tapi setidaknya saya tidak sekotor mlut kalian yg mengunjing kesusahan org lain

  • 7 Oktober 2021 - (13:31 WIB)
    Permalink

    Jangan mau lagi belanja apapun di Akulaku. Banyak penipu disana. Dan anehnya sama OJK didiamkan saja, padahal banyak korban sudah berjatuhan.

  • 7 Oktober 2021 - (20:23 WIB)
    Permalink

    Alhamdulillah duit saya kembali dan cicilan dibatalkan makasih untuk orang yg menghina semua dan menertawakan kesushan saya. Saya disini mereview agar org lain bisa baca krn saya pun tau aku laku masalah krn dr sini. Saya terbantu adanya forum ini. Makanya saya review biar org pun baca langkah apa yg mesti dilakukan.

  • 7 Oktober 2021 - (21:06 WIB)
    Permalink

    Jangan terbawa perasaan ketika membaca komentar-komentar dari teman-teman komentator MK, akibatnya timbul emosi yang tidak perlu. Ini forum konsumen, semua bebas berkomentar, bebas berekspresi sesuka hati, kebebasan berpendapat dijamin undang-undang, dengan begitu mereka turut berpartisipasi dalam surat Anda. Kebebasan berpendapat tentu saja ada batasannya, ada aturan dan etika yang harus dijaga.

    Jika Anda emosi membaca komentar-komentar dari teman-teman pembaca MK, anda justru tidak siap menerima kritik dan saran. Ambil komentar yang layak diambil dan tinggalkan yang tidak layak. Tidak sulit bukan?

    • 7 Oktober 2021 - (21:08 WIB)
      Permalink

      Maaf pak saya tau mana kritik dan saran mana sebuah penghinaan. Seperti contoh anda ini sebuah kritik dan saya menghormati kritik anda . Trima kasih

 Apa Komentar Anda mengenai Akulaku?

Ada 36 komentar sampai saat ini..

Nomor Resi Pengiriman Akulaku Tidak Valid

oleh Resti Septiyanti dibaca dalam: 1 menit
36