Termakan Janji Manis IndiHome

Selamat Pagi,

Saya Dwi Wahyuni, pelanggan dengan nomor kontrak IndiHome dengan nomor 122217256277

Kronologis:

Pada tanggal 26 Maret saya mengajukan pindah alamat kost. Dan diinformasikan bahwa di alamat baru saya SUDAH TERPASANG jaringan IndiHome (please see screenshot). Cuma CS berkelit, saya harus tetap kirim SURAT PERYATAAN BERMATERAI dari pemilik kost. Ya sudah saya ikuti, namanya BUMN kan yaa? Pasti persyaratannya saklek.


Dikarenakan saya harus opname, dan baru pulang tanggal 30 Maret, surprisingly jawaban CS setelah 1 minggu berselang JADI TIDAK BISA diajukan pengajuannya KARENA JARINGAN TIDAK TERSEDIA.

Ya saya awalnya masih diam dan minta di-terminate saja kontraknya. Eh giliran sudah minta putus kontrak, diminta untuk bayar Rp250.000. Masih saya diemin, saya gak langsung percaya gitu aja, karena dari awal jawaban CS saja sudah plin plan. And as expected from CS yang bawa bendera BUMN berubah lagi jawabannya.


Sampai akhirnya tadi malam dibuatkan laporan dan tadi pagi dapat SMS kalau pengajuannya disetujui. Maaf seribu maaf, saya sudah malas sekali. Bahkan CS dengan angkuhnya tidak mau mengakui kesalahan sampai Pihak Teknisi yang menghubungi saya langsung via WhatsApp.

Kepada CS @IndiHomeCare yang terhormat. Saya harap, hari Senin sudah ada yang konfirmasi ke saya kalau kontrak terminationnya sudah berhasil tanpa saya harus kirim data ini itu.


Terima kasih.

Salam,

Dwi Wahyuni
Jakarta Selatan

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Telkom IndiHome:
[Total:3123    Rata-Rata: 2.1/5]
Konfirmasi dari Telkom terkait Pemberitaan “Termakan Janji Manis IndiHome”

Kepada Yth. Redaksi mediakonsumen.com, Terima kasih kepada mediakonsumen.com yang telah menayangkan surat keluhan pembaca Ibu Dwi pada tanggal 2 April...
Baca Selengkapnya

196 komentar untuk “Termakan Janji Manis IndiHome

  • 3 April 2022 - (00:07 WIB)
    Permalink

    Di satu sisi pihak indihome cs memang salah, berbeda2 dlm setiap jawaban. Di sisi lain TS juga terlihat arogansi nya dari bahasa nya. Kesel boleh tapi kedepan kan sopan santun dalam tutur kata. Anda terlihat ingin di hargai sebagai customer tapi sayang sikap anda tdk mencerminkan itu. Selain itu Anda mempertontonkan Ketololan anda sendiri. ODP saja tdk tau?? Jaman canggih tinggal google. Hp smart tapi orang nya Stupid dan tdk punya attitude, Miris

    192
    469
    • 3 April 2022 - (04:23 WIB)
      Permalink

      Anda sendiri punya attitude ga? Nama doank nama nabi, tapi kasih komentar seperti preman pasar. Ngaca dulu sebelum kasih komentar!!!

      197
      69
        • 3 April 2022 - (20:25 WIB)
          Permalink

          Saya ga ribet kaya gtu daftar baru, pindah alamat dan sebagainya,, cukup kasih rokok sama kopi teknisi aja kelar☕☕🤣🤣

          29
          3
          • 5 April 2022 - (04:53 WIB)
            Permalink

            Korupsi makin merajalela dgn sikap anda seperti itu!!

            6
            1
          • 5 April 2022 - (14:05 WIB)
            Permalink

            Ga usah bawa bawa nama nabi ya…tidak ada hubungannya sama sekali. Mohon segera hapus komen anda. Selain tidak bijak anda juga menyakiti hati kami sebagai seorang muslim…urusan seperti ini jangan dikaitkan dengan agama. paham!!!!!!

            7
            14
        • 3 April 2022 - (22:09 WIB)
          Permalink

          Apa penting dan perlunya calang/pelanggan tau apa itu ODP itu kan istilah kepentingan saudara tukang telepon utk identitas perangkat telkom dan tukang g telepon harus menyampaikan istilah telkom ke calang/pelangganbdgn istilah umum yg dimengerti…mungkin anda hanya kerja ditelkom hanya sbg tukang bukan sebagai teknisi yg berpendidikan….bravo

          35
          3
          • 4 April 2022 - (04:16 WIB)
            Permalink

            “Apa penting dan perlunya pelanggan tau apanitu ODP?” > Gak penting sebenarnya untuk saya tapi kan jadi kepo saya Pak 🤣 Tapi memang ujung2nya ternyata saya gak ngerti, makanya saya tanya “Lalu sy harus gimana? Kmrn bilangnya minta surat peryataan tertulis. Kalau gak bisa pindah ya saya minta diputus aja koneksi IndiHome-nya”

            31
            2
          • 4 April 2022 - (12:12 WIB)
            Permalink

            Kalau ribet ya pakai provider lain saja.mnc play atau yg lain jg mantap,semisal berhenti langganan juga dibikin ribet apalagi disuruh bayar ya dikerjain aja indihomenya, dibikin hepi aja cz banyak alternatif lain

        • 5 April 2022 - (06:45 WIB)
          Permalink

          CS sm petugas lapangan beda aturan indihome itu mah sering.. Aplg di daerah sy cuma satu2nya, operator lain kayanya gak ada yg bs masuk iya gitu jd agak saklek krn tdk ada kompetisi yg sehat mau gak mau pake indohome

      • 3 April 2022 - (05:43 WIB)
        Permalink

        Wkwkkww. Kalo elo anaknya pemilik indihome gpp gak usah pake syarat. Ya indihome sesuai birokrasi lah. Mau narik kabel masuk rumah orang. Harus ada ijin. Apalagi narik2 kabel… Ngekost aja gayanya selangit. Hormati juga itu yg punya kost.

        28
        57
        • 3 April 2022 - (08:47 WIB)
          Permalink

          Hi Pak Awan,

          “Nge-kost saja gayanya selangit” > Aww… Hati anak-anak kost pasti banyak yg tersakiti 😭😭😭

          Hitmati juga itu yg punya kost > di part mana ya Pak ada kata2 saya tidak menghormati pemilik kost? Coba dibaca lagi dgn teliti 🙏

          47
          6
          • 3 April 2022 - (08:48 WIB)
            Permalink

            “Hormati juga itu yg punya kost” > di part mana ya Pak ada kata2 saya tidak menghormati pemilik kost? Coba dibaca lagi dgn teliti 

            15
            5
          • 3 April 2022 - (10:50 WIB)
            Permalink

            Aneh ya…yg dibahas pelayanan indihome, kok nyerang2 pribadi..kalau ngga ingin berbuat dosa mending diam aja..

            35
            2
          • 4 April 2022 - (04:17 WIB)
            Permalink

            Saran aja sih kak, kalo ingin terjauh dari persyaratan yang muter2/ribet mending hubungi orang TA (telkom akses) yang pake baju telkom full merah semua gaada putihnya, nah itu minta nomornya dan minta tolong ke dia malah lebih mudah ga ribet(di jelasin secara simpel) tapi dengan syarat ada uang saku rokok + kopi, pasti di bantu sampe selesai, bedalagi sama teknisi mitra telkom (seragamnya yang atas warna putih) mereka hanya tau instalasi dan tapi kurang paham S&K yang berlaku mereka hanya nunggu perintah dari orang2 TA ( telkom akses) karna atasannya dan yang tau seluk beluk indihome dan anak2 TA mereka biasanya keliling memastikan kabel nya aman dan biasanya kelilingnya di pagi menjelang siang, nah bisa tuh sempetin ngobrol sama orang TA sekalian minta tolong, atokalo nggak pas jam makan siang, mereka sering ke warung makan untuk ngopi selesai keliling

            18
            1
          • 4 April 2022 - (11:15 WIB)
            Permalink

            Maaf, anda salah, coba dibaca dg teliti saya sebetule selalu membantu orang yg komplain.
            Kalau dibaca dg teliti yg saya katakan miris adalah orang yg kenal TS (anda Yuni) hanya lewat media Indonesia.
            Coba cek lagi bahasanya.
            Mohon jangan cepat emosi nggih. Coba dicek lagi itu balasan saya utk siapa? Saya balas utk buzzer ygemgatakam anda bodoh.
            Please…

            5
            1
          • 4 April 2022 - (19:33 WIB)
            Permalink

            Cs yang di hubungi kan Cs online, pastinya Dong beda beda yang ngejawab..

            kesimpulanya. jaringan sudah tersedia hanya saja belum bisa di pake harus di aktifkan dulu.
            jika ingin cepat, bisa cari kantor TELKOM TERDEKAT tanyakan sama teknisi setempat. atau juga cari kantor telkom terdekat dan bilang saya mau pindah ke sini di tempat saya disini apa sudah ada jaringan. jika bilang sudah ada .tinggal kasih uang roko bisa langsung di aktifasi.. atau minta aktifasi ke kantor itu. selesai..

            ribet di chat doang udah sampe gak ada antitude miris sekali kakak…

            masalah jaringan ODP itu pelanggan juga harus tau..

            buat pengetahuan saat mau pindah lokasi. biar gak belibet di chat kya emak emak lagi bentrok online…

            4
            4
        • 3 April 2022 - (08:58 WIB)
          Permalink

          Oh satu lagi Pak Awan, titip pertanyaan.

          Memangnya iya kalau jadi anak pemilik Indihome gak apa2 gak pakai syarat? 🤭

          14
          • 4 April 2022 - (11:15 WIB)
            Permalink

            Maaf, anda salah, coba dibaca dg teliti saya sebetule selalu membantu orang yg komplain.
            Kalau dibaca dg teliti yg saya katakan miris adalah orang yg kenal TS (anda Yuni) hanya lewat media Indonesia.
            Coba cek lagi bahasanya.
            Mohon jangan cepat emosi nggih. Coba dicek lagi itu balasan saya utk siapa? Saya balas utk buzzer ygemgatakam anda bodoh.
            Please…

            1
            1
        • 3 April 2022 - (19:11 WIB)
          Permalink

          Aku kerja WFH terus ngak pake jaringan semacam Indihome kerja nyari duit bagai mana ****

          • 5 April 2022 - (15:12 WIB)
            Permalink

            Apa bedanya sama Provider yg lain..sama aja..seperti halnya jg First Media.. hanya mengejar quantity pelanggan tapi tdk mengejar Quality.. jd kepuasan pelanggan tdk diperhatikan.

        • 4 April 2022 - (11:33 WIB)
          Permalink

          Awan,
          Sebetule saya tahu bahwa perusahaan plat merah itu sdh terbiasa dg nyaman & pungli.
          Saya sampai sekarang aja masih tahu dimana aja masih terjadi pungli.
          Bulan kmrn oknum lapangan PLN juga mau pungli pasang Pal listrik padahal ketika saya tanya ke kantor tdk ada & akhirnya dipersulit.
          Kalau kerja narik kabel wajar namanya juga pasang kabel indihome gk mungkin gaji kubur kan?
          Saya selalu di swasta tp kalau anak buah saya salah saya juga akan cek dl tdk langsung vonis tp juga tdk selalu membela.

      • 3 April 2022 - (13:22 WIB)
        Permalink

        Saya punya produk internet unlimitide tanpa quota lho 200an 25Mbps full acses bisa daftar dengan saya tanpa ribet dan tanpa adu emosi….

        12
        • 3 April 2022 - (18:00 WIB)
          Permalink

          Saya juga tidak senang dengan pelayanan indihome, ketika saya datang kekantor indihome untuk menanyakan masalah yang terjadi pada router yang saya pasang, yang terjadi malah dia marah², ngajak ribut, saya bertanya “KAK, BISA MINTA TOLONG CEK PENYEBABNYA? ” dia langsung jawab dengn nada tinggi “GATAU! KEPALA SAYA LAGI PUSING, JANGAN NANYA² MASALAH ROUTER DULU!” Mulai dari kejadian itu di lingkungan saya ada sekitar 12 pelanggan IndiHome yang memutuskan untuk berhenti berlangganan:)

          39
          • 4 April 2022 - (11:17 WIB)
            Permalink

            Maaf, anda salah, coba dibaca dg teliti saya sebetule selalu membantu orang yg komplain.
            Kalau dibaca dg teliti yg saya katakan miris adalah orang yg kenal TS (anda Yuni) hanya lewat media Indonesia.
            Coba cek lagi bahasanya.
            Mohon jangan cepat emosi nggih. Coba dicek lagi itu balasan saya utk siapa? Saya balas utk buzzer ygemgatakam anda bodoh.
            Please… I

      • 5 April 2022 - (14:09 WIB)
        Permalink

        Jangan bawa bawa nama nabi ya…komentar anda selain tidak relevan juga menyinggung dan menyakiti hati kami sebagai muslim…ada masih masih waraskah? Perkara seperti ini kok dihubungkan dengan agama. Apa salahnya sebuah nama? Tolong segera hapus komentar anda…miris dan menjijikan tampang tidak sesuai dengan otak.

      • 7 April 2022 - (19:19 WIB)
        Permalink

        Mas kok jdi sewott? Memang syaratnya itu kok dri semua indonesia, mbak nya aja yg terlalu jeless.. Kalo memang merasa proses sulit.. Ya gk usah di tanggepin pake yg lain aja kok repott

    • 3 April 2022 - (07:54 WIB)
      Permalink

      Saya pernah pasang indihome di apartemen, dan router utamanya dia taruh di luar unit apartemen saya. Karena posisinya begitu, maka sinyal hanya menjangkau ruang makan & ruang tamu, ga sampai masuk ke kamar saya. Yg saya bingungkan, kenapa harus taruh diluar ya? Klo dia install di dalam unit apartemen kan sinyalnya kemungkinan kena semua..sekarang saya diharuskan membeli router repeater tambahan supaya sinyal bisa masuk kamar / ruang kerja saya. Sungguh aneh Indihome ini 😑

      30
      • 4 April 2022 - (00:25 WIB)
        Permalink

        @tandy
        beli repeater sendiri aja pak, banyak koq di marketplace. Yang unitnya bisa langsung dicolok ke stopkontak gitu. ada merek tenda/tplink/dll mulai 100rb s/d 400rb jg ada. Jangan mau dikibulin sama indihome, pak.

        11
        • 4 April 2022 - (21:04 WIB)
          Permalink

          Iya beli sendiri, pasang sendiri dan seting sendiri. Kalau beli sama orang indih langsung di pasangi dan di settingkan

    • 3 April 2022 - (08:35 WIB)
      Permalink

      Pernyataan yg lebih arogan bahkan sangat arogan lagi, tidakb tahu sebagai apa anda di dalam struktur manajemen Indihome, bahkan sangat disayangkan bila anda sebagai manajemen indihome memberikan tanggapan dg bahasa yg sangat arogan.

      8
      4
      • 3 April 2022 - (17:11 WIB)
        Permalink

        Kalo saya berurusan dengan Telkom, saya langsung ke bagian pelayanan aja di STO/ Gerai mereka.
        Macem-macem ulahnya. Janji tele matketing yang tidak sesuai, paket bundling yang dipaksakan tanpa persetujuan dan lain-lain.
        Langsung selesai kok dengan gebrak meja.
        Xixixixi. Works like a charm

        20
        1
    • 3 April 2022 - (10:34 WIB)
      Permalink

      Csnya cuma pake template gda empatinya parah klo saya jadi customer bakalan kecewa.

      Kak coba telepon 147
      021147 (kode area didpn)
      022147 dstnya

      Atau kakak datang ke grapari telkom untuk pemutusan langganan..

      Saya juga prnh lsg dtgin grapari melengkapi 2 hari berhenti langgganan dan data dihapus.

      11
      • 3 April 2022 - (10:40 WIB)
        Permalink

        Ok terima kasih Kak sarannya.

        Alhamdulillah nih tadi ada yg nelpon. Tinggal saya bayarin dulu tagihan dan denda nya 🤣

    • 3 April 2022 - (11:44 WIB)
      Permalink

      Ini nih manusia tolol hidup di Indonesia..maaf2 ya..mayoritas org Indonesia di rate menengah kebawah..wajar bila istilah2 begitu gak paham..nenek lu aja pasti jg gak paham..ini negara Demokrasi bos..bebas berpendapat..customer ini bayar,,dia punya hak..dy merasa kurang diuntungkan ya marah hal yg wajar…harusnya lu mikir sampai situ.

      20
      4
    • 3 April 2022 - (14:34 WIB)
      Permalink

      Maaf,
      Anda sendiri juga miris kalau lihat bahasanya.
      Mengatakan orang bodoh juga termasuk kasar & tdk sopan apalagi tahu TS cuma dr media konsumen.
      Saya tdk membela siapa2 cuma tolong kl berbahasa yg sopan seperti adat kita orang timur.

      9
      11
      • 3 April 2022 - (15:01 WIB)
        Permalink

        Ciyeee… Anda CS IndiHome ya Pak Jumadi? Soalnya saya ketinggalan untuk kasih capture yang “bodoh” tadi, semoga Anda adalah CS yang rajin2 baca history ya Pak. Saya bersedia minta Maaf kalau ada sudah bekerja sesuai SOP yang ada 🙏

        Okay perlu saya luruskan, mumpung diingatkan oleh Pak Jumadi. Saya mengatakan “Anda BODOH kalau tidak baca history dgn benar *saya sudah peringatkan ini* silakan baca kembali Apa kata REKAN ANDA, Ara yg menjawab DM saya. Ini akan saya viralkan. Thx!” dengan melampirkan capture history percakapan dgn CS Ara. Hal ini saya tujukan untuk CS a/n Fauz, yang mengatakan “Status jaringan di lokasi baru yang belum aktif” (Mungkin bs dicheck kembali ya Pak di sistem Anda). Saya rasa kalau posisi kita dibalik, Apa Bapak tidak jengkel? Sudah gt selesai tweet saya tersebut, baru saya “dibuatkan laporan” oleh CS a/n Izzy. Mungkin kalau seandainya CS-CS terdahulu langsung eskalasikan hal ini ke atasannya atau dijelaskan sistem secara teknisnya bagaimana atau minimal saja ditelepon saya untuk dijelaskan mekanisme teknisnya spt apa, mungkin saya rasa gak akan panjang juga sih. Makanya saya beri waktu s/d pukul 08:00 pagi, supaya apa? Jangan hanya mengejar response tapi jawabannya gak berbobot.

        Saya yakin kok di CS Twitter pasti punya (minim) Team Leader yang duty di pagi harinya.

        17
        3
    • 3 April 2022 - (21:12 WIB)
      Permalink

      Operator CS kan emang ganti2, mungkin beda pemahaman request krn kan ada jeda waktu. Bukan admin olshop yang cuma seorang aja. Klo admin indihome sy yakin ada beberapa org dengan customer seabrek tiap hari belum lagi yg berasa “raja diraja” angkuhnya bukan main, tidak memanusiakan org yg sudah ditekan dari atas, ditekan juga dari bawah. Mejret boss.

      7
      6
      • 4 April 2022 - (03:55 WIB)
        Permalink

        🤣🤣🤣 *tidak memanusiakan org yg sudah ditekan dr atas” > Ok sip! Terima kasih Pak Red, atas informasinya. Tapi ini bukan 1 hal yg harus yg dibenarkan yaaa… Disitu perlunya pemahaman SOP dan empati.

        5
        2
    • 4 April 2022 - (03:49 WIB)
      Permalink

      hahaha…sabar bos. ngata-ngatain org padahal anda sendiri gmn? cermin bos. ngapain juga anda emosi…yg ga ada hubungannya. santai aja boss dalam komentar. pelapor wajar seperti itu, dari awal kan pelapor juga baik2. cuma klo saya diposisi dia wajar agak emosi, terus terang saya pernah ada diposisi pelapor. indihome banyak persyaratan. apalagi saya pernah hanya pindah alamat kealamat baru aja sampe tlp 2x diinfokan bisa dilakukan nyatanya laporan saya tidak dicatat dan tidak ditindak lanjuti. belum lagi awal daftar kita kasi alamat yg bener sesuai ktp tp yg tercatat disistem indihome berbeda sampe berkali2 minta ubah data ttp aja salah.

      10
      • 4 April 2022 - (05:53 WIB)
        Permalink

        Nahh.. Saya baru ngalamin hal yg sama. Memang bodohnya saya juga gak ngecekin lg laporan complaintnya. Intinya memang ada yg salah terkait pemahaman CS akan SOP.

        Sekarang saya tahu rootcause nya, kayaknya CS Twitter tidak “berkewajiban” mengisi riwayat interaksi di sistem mereka. Saya kaget banget tadi sudah dikirim draft kontrak utk ditandatangi ternyata Alamat KTP saya berbeda dgn yg ada di KTP. Akhirnya saya mengikuti saran Kak Buana dan Mba Jade utk hubungi langsung ke CS call, Saya tanya knp alamatnya msh salah? Saya sdh complain via Twitter tgl 1 Feb, tapi kata masnya gak ada 🤣🤣🤣

        1
        1
    • 4 April 2022 - (03:51 WIB)
      Permalink

      Ooo berarti kata “TOLOL” Itu ga arogan ya?? Ok, kau itu tolol muh paham atitude ga muh? TOLOL makanya maen yang jauh biar ga KETOLOLAN, lo itu udah TOLOL, makanyadi rumah aja biar KETOLOLAN mu meningkat (ini adalah contoh komentar yang tidak arogan menurut pak/mbak MUH yang TOLOL)

      7
      1
    • 4 April 2022 - (08:18 WIB)
      Permalink

      Astaga baca ulang deh komenmu, Mas. Sendirinya yang kaya preman pasar. Eh, gak penting ya customers yang awam tau apa itu ODP. Seharusnya sebagai CS bisa menjelaskan pakai bahasa orang awam juga, bukan bahasa teknis. Ibu rumah tangga, atau karyawan perusahaan yang pinter sekalipun gak perlu kok tau apa itu ODP. Gak penting juga googling, orang sedang ngomong sama CSnya. Ya CS lah yang kudu jelasin. Atau jangan2 Anda salah satu dari para CS itu -,-

    • 4 April 2022 - (16:19 WIB)
      Permalink

      ODP (Orang Dalam Pelarian) (Orang Dalam Penjara)( Obat Dalam Panas ) ya singkatan bisa beda beda bos ,ngga harus semua orang paham itu singkatan ODP kalau artinya bisa beda beda . Ente aja belum tau arti GHT dalam pertanian, atau ODP dalam kelautan ..ya kan 🤗 sok pintar sekali nih kid zaman now

    • 4 April 2022 - (16:47 WIB)
      Permalink

      Komenmu jg tdk santun..sesama barbar jgn saling nyinyir. Ga semua org paham bahasa teknikal, apalagi kita ini bangsa yg malas membaca. Klo saya selalu komplain lewat twitter lebih cepat direspon.

    • 4 April 2022 - (20:42 WIB)
      Permalink

      Assalamualaikum warahmatullahi wabarokatu. Maaf sebelumnya namun menurut saya jika ada orang awam yg tidak tau ODP itu hal yg wajar, karena istilah ODP adalah istilah teknis di lapangan dan tidak bisa di samakan dengan pernyataan saudara muh bahwa mempertontonkan ketololan sendiri dan HP smart tp orangnya stupid. Bukannya anda menghina diri sendiri dengan mengatakan itu. Yg tolol dan stupid itu sebenarnya siapa anda tau saudari sri. Bijak lah berkata2. Pikirkan sebelum menulis. Jangan menulis dengan terbawa emosi.

    • 4 April 2022 - (22:15 WIB)
      Permalink

      Maaf Pak Muh, anda menilai orang bodoh atau pinter dari mana? Hasil ujian atau lewat kata2 yg anda baca saja. Harap saling menghargai tdk saling mencaci. Mengajari boleh tp jangan bilang bodoh ke orang lain yg sebenarnya juga tdk kenal. Trims

    • 5 April 2022 - (01:58 WIB)
      Permalink

      Gk semua orang ngerti atau paham bidang networking, CS harusnya ngerti dan harusnya tau kalo bicara atau menanggapi customer harus menggunakan bahasa yang umum, bukan bahasa dilingkup bidang jaringan. Ibaratnya lu beli obat maag trus apotekernya bilang butuh yang antasida apa yang sukralfat ? Ngerti emang lu ? Kagak. Masa iya si pembeli harus googling cari tau apa maksud si apoteker. Gunakan bahasa umum dan mudah dimengerti pelanggan adalah salah satu syarat profesi di bidang CS . Klo dibidang attitude bisa nilai sendiri dah gua no comment.

    • 5 April 2022 - (04:48 WIB)
      Permalink

      Apa yg terjadi kl situasi’y terjadi pd anda..? Anda yg pintar psti tau bgmn gambaran umum kondisi hak2 konsumen pd umum’y di Indonesia, dan ini indihome salah satu perusahaan bumn besar yg sdg kita bicarakan..

    • 5 April 2022 - (18:26 WIB)
      Permalink

      Saya setuju dgn anda . Ts tersebut terlihat aragon , ingin dihargai tapi tutur kata tidak sopan ke cs . Sangat miris

    • 5 April 2022 - (19:28 WIB)
      Permalink

      Banyak MANUSIA yg sdh PASTI KESAL terhadap MANUSIA² yg biaya hidupnya dari BUMN/BUMD/ASN/PSN. (APBN/APBD)

  • 3 April 2022 - (00:17 WIB)
    Permalink

    Hi Anda, Pak Muh, entah buzzer atau apa?

    Of course I did browsing. Tapi bukannya CS harus menjelaskan tidak dengan bahasa sistem yang hanya diketahui segelintir karyawan di Perusahaannya ya?

    Koreksi saya kalau salah 🙂

    38
    12
    • 3 April 2022 - (06:11 WIB)
      Permalink

      Kan sudah dijelasin juga sama cs nya, kalau anda masih gak paham, ya jgn salahkan cs nya dong! Apa harus pakai bahasa inggris biar anda paham?

      10
      20
      • 3 April 2022 - (08:44 WIB)
        Permalink

        Hi Pak Gilang,
        Kalau dilihat dari avatarnya sepertinya Bapak kerja di Telkomsel ya?

        Nah sekalian tanya saja apa bisa?
        Menurut Bapak Tim CS terutama Mba/ Mas Ara itu menjawab pasti kan sudah berdasarkan pengecekan ya? Atau saya yg salah? Karena kenapa saat CS a/n Ara info kalau di lokasi baru saya sudah ada jaringan, seminggu kemudian diinfo tidak ada jaringan ya?

        Terima kasih.
        Dan mohon maaf kalau ternyata Bapak bukan Karyawan Telkomsel 🙏

        21
        2
        • 3 April 2022 - (09:48 WIB)
          Permalink

          Mantul…saya dukung pertanyaan ini utk semua orang dalam indihome.
          Nampak jelas ada ketidak-sinkronan antar CS dalam memberikan jawaban.

          25
          1
          • 9 April 2022 - (23:12 WIB)
            Permalink

            Kesimpulan, Indihome secara pelayanan utk customer masih jelek

        • 9 April 2022 - (00:41 WIB)
          Permalink

          Mohon izin jawab ya, ini mah berdasarkan pengetahuan pribadi setelah baca dan melihat gambar di https://indihome.web.id/solusi-odp-indihome-penuh-tidak-ada-jaringan-telkomsel-orbit/ mungkin saya yang memang latar belakang tahu sedikit jaringan sudah sedikit mengerti dengan gambar pada keterangan diatas.

          Nah jaringan tidak selamanya ready Mba/Ibu, karena jaringan memiliki kapasitas batasan, sama seperti Mba/Ibu memiliki ponsel, kemungkinan hari ini storage/tempat penyimpanan HP/memori HP masih ada, tidak menutup kemungkinan esok harinya masih tersedia (penuh).

          Nah disitu kemungkinan terjadi besar, apalagi perusahaan yang sudah mempunyai nama dan besar, pemasangan setiap harinya pasti ada, jadi kemungkinan ODP IndiHome tidak tersedia jaringannya atau penuh mungkin saja terjadi

          Btw ODP (Optical Distribution Point) itu setahu saya dalam dunia jaringan itu seperti perantara penghubung internet namun ini lebih terorganisir

    • 10 April 2022 - (16:36 WIB)
      Permalink

      Dari pada bunder, mending telp langsung ke CAll center atau dteng ke plasa telkom sih menurutku..

    • 3 April 2022 - (08:57 WIB)
      Permalink

      Sy Ngontrak rmh dgn mndaftarkan Internet Indihome 2P (Internet + TV). Juni’21 pasg Internet Indihome 2P dirmh tp TV blm beli. Pihak Teknisi memberikan nmr HP / WA ke sy & bilg jk ada Butuh bantuan bs langsung menghubungi Teknisi. Ktka sy mau pindah kontrakn sy WA Teknisi Indihome utk bertanya & Teknisi bilg jk pindah rmh dekat / msh dlm jangkauan, msh bs di bantu pindah router dgn biaya Admin pindah t4 tnp putus kontrak.
      Sept’21 Sy pindah kontrakn, sy WA Teknisi utk janjian mnta tolong pindahkan router Indihome dr kontrakn lama ke kontrakn baru dgn byr biaya admin pindah t4.
      Smp skrg Internet Indihome sy msh berjalan walaupun sy blm punya TV.

      • 3 April 2022 - (09:13 WIB)
        Permalink

        Wah… Alhamdulillah, puji Tuhan ya Pak Agus, pihak teknisi maup bantu.

        Setelah gontok2an dgn pihak CS, kmrn saya gak sengaja dgn teknisi Indihome yg lagi makan di warung dekat kost saya katanya gak berani dan ttp harus lapor CS gt Pak. Sama saja dgn “tarikan gelap” katanya.

    • 3 April 2022 - (17:20 WIB)
      Permalink

      Anda buzzer indihome? Karena klo orang iseng, ga ada untungnya ngomong jorok disini. Sampai nama makanan mu disebut sebut berkali kali di sini … Tidak cerdas dan tanpa akal sama sekali, seperti bukan manusia (iyakah?)

    • 5 April 2022 - (13:11 WIB)
      Permalink

      @cewek binal official ini kalo ga buzzernya indiehome ya temennya si Ara mungkin 😂😂😂

      Produk asli telkom (ex. Indiehome, Link etc) jarang ada yg sukses di pasar retail. Krn tdk butuh uang (selama ada Telkomsel, orang Telkom bs anteng) kebanyakan produknya itu setengah jadi dr sisi operasionalnya. Jadi saran saya untuk kebutuhan internet rmh lbh baik pakai provider swasta saja. Dari segi operasional lbh profesional. Adek saya pakai first media, pindah2 kontrakan ckp komunikasi via web/app lalu dikasih jadwal dan kontak teknisi. Selesai.

      Jadi bagi para buzzer telkom dan karyawan telkom, nikmati saja uang gaji bulanan yang sumbernya dari Telkomsel itu ya. Duduk manis ga usah sok2 bikin produk retail. Bikin lelah konsumen aja

    • 3 April 2022 - (05:31 WIB)
      Permalink

      CS online itu biasanya dipegang ga cuma 1 orang, sama kaya call center, ribetnya kita harus jelasin lagi duduk permasalahannya berulang-ulang kalo ketemunya beda CS, dan biasanya CS itu ga semua paham soal permasalahan, mestinya kalo mereka ga paham, mereka sambungkan aja ke CS yg lebih senior. Saran untuk indihome.

      • 3 April 2022 - (09:18 WIB)
        Permalink

        Atau kalau gak siap utk handling customer sebaiknya ditraining lagi 😅 Nah makanya tuh harusnya kan bisa baca riwayat complaint si customer biar gak blunder.

    • 3 April 2022 - (05:44 WIB)
      Permalink

      intinya kalo gamau ribet ya pake internet rumah yang kuota aja. kayak Orbit gitu. Beli modem, colok kartu, beres. Stau saya yang namanya upload dokumen itu wajib, mau pemasangan baru ataupun pemindahan alamat. Apalagi itu rumah kost. Mereka juga gamau disalahin sama pemilik kost, kalo kelak terjadi hal yang ga diinginkan. Misal tiba2 penghuni kost ngilang, tagihan nunggak. Proses uninstal perangkat dan kabel kan harus izin / masuk ke bangunan kost. Makanya, tanda tangan pemilik kost diperlukan, supaya kl ad kejadian2 tadi, dikasi izin bebas akses bangunan kost.

      Menurut sy gak ad yang salah dengan syarat permintaan si indihome.

      26
    • 3 April 2022 - (15:24 WIB)
      Permalink

      Ini siapa y? Kok parah gini bahasanya? Maaf bulan puasa lo. @indihome, ini buzzer anda tolong diperbaiki pikiran & mulutnya.

      2
      1
    • 3 April 2022 - (14:54 WIB)
      Permalink

      Sy juga pernah mengalami hal yg sama dg pelayanan Indihome bikin kecewa…pindah alamat dr CS hanya butuh 2-4hr dan tidak dikenakan biaya apa2 kecuali biaya tambahan kelabihan kabel, sy waktu itu ajukan tgl 14 Jan 2022, tp baru dipasang Awal feb 2022..itupun berkali2 sy complain Krn terlalu lama..
      Tapi sewktu sy akan bayar kewajiban bulanan….sy terkaget ternyata ada tambahan biaya tambahan pemasangan pindah sebesar Rp. 250rb + PPN 10%…
      Sy coba telp ke 147 ini disampaikan Krn adanya regulasi Awal Feb 2022…
      Lha sy waktu itu mengajukan Tgl 14 Jan 2022..dan Pihak Indihome mengulur2 waktu sampai baru terpasang Indhiome di rumah sy Tgl 2 Feb 2022…
      Beginikah pelayanan Indihome….benar2 sy dibuat kecewa bukan sekali ini saja..
      Belajarlah sprt PLN yg sigap setiap keluhan pelanggan nya gak perlu berhari2 cuma hitungan Jam Clear….
      Masak mengajukan pindah alamat sampai 2 Minggu …
      Baru terealisir…..
      Benar2 kecewa….

      7
      1
      • 4 April 2022 - (06:40 WIB)
        Permalink

        Hi Pak Hafifi,

        Iya betul, jawaban antar CS berbeda krn kayaknya memang valid nih ada ketidaksetaraan knowledge di sisi CS. Padahal kita juga berkewajiban bayar ya Pak meskipun internet di rumah baru tidak aktif 😭 Kalau disuruh bayar doang tapi setelah itu berbeda agak susah memang. Better kalau menghubungi CS call direkam saja Pak 😊 Saya agak punya trust issue soalnya.

  • 3 April 2022 - (05:39 WIB)
    Permalink

    buat mba yuni please ga usah sok sok pake bahasa inggris, pake bahasa indonesia yg baik aja dulu ya, dan persoalan CS harus menjelaskan saya rasa berdasarkan screenshot yg anda upload CS sudah cukup menjelaskan kok, mungkin anda nya saja yg tidak mau mencari tau perihal ODP yg dimaksud, lagipula mba mestinya tau bahwa CS di sosial media dengan CS yg bertemu langsung dengan customer itu berbeda, mungkin bila bertemu langsung bisa dijelaskan panjang lebar namun kalau di sosmed saya kira tidak mungkin untuk menjelaskan panjang lebar. dan juga perihal attitude saya setuju dengan komentar pak muh diatas bahwa anda itu arogan, anda ingin CS menjelaskan perihal yg anda tidak paham namun ketika CS sudah memberi penjelasan justru anda tidak menghargai penjelasan dr CS tsb. dan dari penjelasan anda dipostingan terlihat anda seolah olah merasa diri anda hebat lah dengan pakai bahasa inggris segala tapi giliran persoalan ODP saja seolah olah menyalahkan CS padahal kalau anda itu orang yg berpendidikan seharusnya bisa mencari tau secara mandiri lewat browsing internet, hal yg tidak sulit bukan? saran saja untuk mba yuni lain kali jadi orang itu harus punya attitude apabila anda ingin dihargai, jangan jadi arogan apalagi tidak menghargai CS. mereka juga bekerja disana dan setidaknya hargai lah mereka yg sudah bekerja untuk melayani mba nya.

    30
    19
    • 3 April 2022 - (06:05 WIB)
      Permalink

      Mas Lukman yang terhormat,

      Ok deh ya saya jelaskan pakai Bahasa Indonesia. Apakah Mas Lukman tahu, kalau Tim CS sudah melakukan “disclaimer” sebanyak 3 kali. Mungkin sih kalau CS tidak meminta uang pemungutan biaya Rp250.000 dan bisa mempertanggung jawabkan jawabannya saya akan ikutin semua kemauan mereka (Surat pernyataan juga sudah saya ikutin ya jalurnya”. Lagipula, saat saya baca ke kontrak, jika terjadi pemutusan di tengah masa kontrak kita juga akan dikenakan penalti Kok 🙂 dan untuk “zaman yg serba susah spt ini”, bagi saya sih uang penalti Rp1.000.000 tidak kecil ya 🙁

      Untuk Pak alphaboomk, terima kasih sarannya. Alhamdulillah udah nemu penyelenggara internet yang lebih amanah.

      Untuk Mba Cewek, ah cemen ah bersembunyi di balik akun anonim 😅

      17
      3
      • 3 April 2022 - (20:09 WIB)
        Permalink

        gini ya mba mereka itu disclaimer sesuai dengan SOP kerja yg ada disana, dan SOP tsb dibuat oleh perusahaan yg bersangkutan. jadi mereka bekerja sesuai dengan arahan perusahaan. itu yg harus mba ketahui dan pahami karena saya juga mantan call center jadi paham. dan disitu juga CS sudah menjelaskan kan didaerah yg dituju memang sudah tercover jaringan tapi disitu juga cs bilang untuk mengecek dulu ketersediaan jalurnya, jadi mba yg harus anda pahami meskipun daerah tercover itu belum tentu bisa langsung dilakukan pemasangan karna harus melihat ketersediaan jalurnya dan juga ODP tsb jadi ga bisa segampang itu pindah. dan soal CS meminta uang 250ribu ya itu kan sudah ketentuan dari perusahaan bukan mau CS nya. ketentuan itu berarti kan kewajiban mba nya dong yg harus dibayarkan. dan persoalan penalti ya seperti yg saya bilang tadi itu ketentuan dari perusahaan yg harus anda ikuti selama anda sudah menyetujui untuk berlangganan, toh anda kan sudah tanda tangan sejak awal berlangganan dan sudah dijelaskan ada penalti dll. berarti itu tandanya mba nya sudah setuju dengan syarat dan kondisinya dong. jadi ga perlu ngeluh dengan biaya penalti segitu karna mba nya sejak awal udah menyanggupi kok. makanya lain kali itu ya dipikir dulu apakah sanggup dengan ketentuan dari perjanjian berlangganannya apa engga jangan giliran udah kejadian marah2 ga jelas padahal dr awal kan udh menyanggupi jadi apapun alasannya kewajiban ya tetap kewajiban namanya udah ada perjanjian diatas kertas

        7
        6
        • 3 April 2022 - (20:47 WIB)
          Permalink

          Nah ini yang saya heran… Pembaca2 di sini jauuuhhh lebih pintar dalam menjelaskan. Makanya saya bilang, saya gak bisa ngejudge apakah memang CS atau prosedurnya yang salah? Karena tidak ada klarifikasi ya saya menganggap di sini ada lack CS. Lalu mas Lukman tahu gak kira2 kenapa besok paginya pengajuan saya disetujui?

          Alhamdulillah sih mas kalau untuk denda/ penalti saya hanya mengeluh saja dan masih sanggup saya bayarkan.

        • 5 April 2022 - (12:58 WIB)
          Permalink

          Dari awal juga sudah tidak bagus cara cara kontrak indihome, ketentuan tentang penalty baru muncul di paling akhir, itu pun setelah tanda tangan kontrak beres dilakukan

          • 5 April 2022 - (13:24 WIB)
            Permalink

            itu berarti petugasnya yg nakal bukan indihomenya, saya ketika awal berlangganan pada saat pemasangan sebelum tanda tangan dijelaskan terlebih dahulu ketentuan2 yg ada seperti penalty dll. oleh petugas yg melakukan pemasangan.

          • 5 April 2022 - (13:33 WIB)
            Permalink

            Bukankah petugas tersebut mewakili instansinya ?

  • 3 April 2022 - (06:06 WIB)
    Permalink

    Mas Lukman yang terhormat,

    Ok deh ya saya jelaskan pakai Bahasa Indonesia. Apakah Mas Lukman tahu, kalau Tim CS sudah melakukan “disclaimer” sebanyak 3 kali. Mungkin sih kalau CS tidak meminta uang pemungutan biaya Rp250.000 dan bisa mempertanggung jawabkan jawabannya saya akan ikutin semua kemauan mereka (Surat pernyataan juga sudah saya ikutin ya jalurnya”. Lagipula, saat saya baca ke kontrak, jika terjadi pemutusan di tengah masa kontrak kita juga akan dikenakan penalti Kok 🙂 dan untuk “zaman yg serba susah spt ini”, bagi saya sih uang penalti Rp1.000.000 tidak kecil ya 🙁

    Untuk Pak alphaboomk, terima kasih sarannya. Alhamdulillah udah nemu penyelenggara internet yang lebih amanah.

    Untuk Mba Cewek, ah cemen ah bersembunyi di balik akun anonim 😅

    6
    3
  • 3 April 2022 - (06:47 WIB)
    Permalink

    Kustomer nya mohon maaf, agak arogan sih dari cara jawabnya,, sabar dikit coba.. biaya putus jaringan masih mending itu cuma 250rb, biasanya 1jt kalau blm 1 tahun berlangganan..
    Kalau kau urus pindah jaringan/putus kabel, lebih baik ke kantornya langsung, karena kalau lewat chat gitu, yg jawab orangnya Beda2 dan alhasil jadi gk nyambung/plin plan..

    8
    7
    • 3 April 2022 - (06:58 WIB)
      Permalink

      Halo Pak Bagus Sri,

      Mohon maaf ya Pak, jangan terlalu membiasakan “Kalau CS memang begitu jawabannya.” Justru budaya itu yg harus diubah ya 🙂

      Justru pegangan kami customer di garda paling depan itu adalah CS. Bisa hancur nanti reputasi Customer Service Indonesia 😊🙏

      Salam.
      Semoga Bapak sehat selalu dalam lindungan Tuhan.

      10
      6
      • 3 April 2022 - (07:59 WIB)
        Permalink

        as’salamuallaikum.
        semoga yg membaca di beri kesehatan, umur panjang, dan rezeki yg lancar.
        dn jg tanpa kekurangan sedikitpun.

        hanya berbagi cerita.
        saya jg pengguna indihome.

        sebelum berlangganan dulu sempat ragu katanya klo mau berhenti langganan atau pindah alamat. proses ribet dll.

        tp karna kebutuhan kerja, jd terpaksa perlangganan.
        tp setelah pindah kerjaan.
        sya putuskan untuk berhenti langganan, sya sempet hubungi CS.
        tp jjr, untuk orang awam seperti sya emang bisa di bilang ribet. ribet ngebaca dn ribet memahami apa yg di tulis CS.

        puyeng memahami bahasa/penjelasan CS leway chat.
        sya cari google dapat artikel cara dn proses berhenti langganan indihome.
        bukannya paham malah tambah puyeng.🤦🤦

        ya maklum sya hanya lulusan SMP.
        dn org yg tidak paham sesuatu dgn jelas tanpa simulasi/penjelasan secara langsung
        jadi ya ahirnya ke kanyor telkom/indihome.

        tp sebelum ke kantor indihome.
        mampir ke wartek dulu karna laper🤣
        dn itupun ngutang🤭

        tanpa basabasi. sampai kantor indihome.
        langsung bilang ke CS.

        atas nama.
        nmr langganan/kontrak indihome
        alamat

        mengajukan putus langganan.
        dgn alasan sdh tidak ada penghasilan tetap.

        lalu di jelasin prosedurnya, blaa..bliii..blluuu..
        lasih nota dn dan surat pemberhentian langganan.

        ttd, bayar tunggakan. selesai. hanya butuh waktu 30 menit sampe 1 jam.
        trs bln berikutnya kok ada tagihan.!!
        kan sdh berhenti langganan.?

        ahirnya tanya ke CS via WA yg ada di kertas/nota. di suruh abaikan saja.

        maaf..
        hanya menceritakan pengalaman saya🙏🙏
        dn terimakasih sdh mau membaca.🤭
        semoga sehat selalu😁

        17
      • 15 April 2022 - (03:53 WIB)
        Permalink

        Kalo di baca keseluruhan komen2 anda, sy rasa anda yg sok iye. Anda terlalu mengharapkan solusi yg sempurna dari mslh anda, pdhl anda sendiri tdk paham dgn apa yg di sampaikan CS nya. Tinggal dtg ke plaza telkomnya trus anda curhat dstu, drpd membuat diri anda ribet.

    • 3 April 2022 - (11:51 WIB)
      Permalink

      Ini yang harus kalian paham..CUSTOMER ITU RAJA..GAK ADA CUSTOMER SIAPA YG GAJI PEGAWAI BOSSS…KALAU LU SEDIKIT AJA MENYAKITI CUSTOMER..WAJAR CUSTOMER KECEWA..NAMANYA MANUSIA SEMUA SAMA..PUNYA HATI DAN EMOSI.
      Makanya belajarlah jd sudut pandang ketiga.

      4
      2
      • 3 April 2022 - (13:08 WIB)
        Permalink

        Halo Pak Rian,

        Terima kasih sdh mengerti perasaan Customer macam kita. Gak apa2 Pak, IndiHome gak akan bangkrut kehilangan customer arogan kayak saya 🤣

    • 3 April 2022 - (15:30 WIB)
      Permalink

      Maaf, customer nulis di media konsumen tujuan jelas agar dpt atensi dr pihak indihome terutama stakeholder karena tdk puas dg jawaban CS.
      Tp knp saya lihat malah banyak buzzer yg membela indihome yg kl tdk salah seperti karyawan Sales atau lainnya.
      @indihome, kenapa stake holder sekelas ini kok diam aja malah jadi gaduh disini.
      Semoga segera ada penyelesaian.
      Kita bangga produk indonesia tp pelayanan juga harus bagus.
      Macam PLN saya pasang jaringan baru suruh bayar Pal sendiri tp tdk masuk kas negara tp masuk kas btl.

      2
      1
      • 3 April 2022 - (19:56 WIB)
        Permalink

        maaf foto anda itu tidak mencerminkan anda sebagai seorang muslim yg baik, bahkan anda menuduh yg kontra dengan ts adalah buzzer padahal ini adalah persoalan attitude bukan politik, makanya anda itu belajar attitude biar paham bagaimana menghormati orang lain, didalam islam pun diajarkan. dan apa yg dilakukan oleh ts tsb jelas arogan, kenapa? karena sejak awal dia tidak menghargai CS dan menyalahkan cs padahal jelas dia yg tidak paham. seperti yg sudah saya jelaskan diatas CS tsb menjelaskan di sosial media yg tentunya memiliki keterbatasan dalam menjelaskan. harusnya dia paham bukan menyalahkan CS. saya disini bukan mendukung indihome atau telkom tapi melihat kebenaran tidak seperti anda yg dikaitkan ke politik. karena secara attitude dia pun kurang baik terhadap CS nya bahkan disini juga banyak yg berpendapat sama dengan saya, jadi bapak jumadi lain kali kalo benci pemerintah itu jangan dibawa dendam jadinya semua orang yg kontra dengan anda anda anggap buzzer lah dll. justru malah jauh dari konteks pembicaraan alias ga nyambung dan akhirnya bapak malu sendiri kan

        3
        6
        • 4 April 2022 - (17:45 WIB)
          Permalink

          Maaf lukman, tolong jangan bawa2 muslim baik atau tdk atau politik?
          Ini pyur antara konsumen & indihome sebagai BUMN plat merah.
          Saya tdk membela Yuni dg tutur katanya tp membela sebagai konsumen tentang masalah yg dialami yg sering saya alami kalau benturan dg BUMN.
          Yg saya maksud buzzer indihome bukan politik atau agama.
          Saya malah jadi heran kenapa sdh parah kayak gini blm ada tanggapan resmi dr pihak indihome sendiri.
          Ada apa ini?
          What’s wrong with this?
          Tolong pahami pakai bahasa yg santun & jangan sembarang vonis.
          Trims… 🙏

          • 4 April 2022 - (22:02 WIB)
            Permalink

            Maaf, kok sampai ribut parah gini blm ada tanggapan resmi dari Indihome?
            Saya komentar subtansi malah ikut diserang secara agama & politik padahal saya tdk bahas soal agama & politik oleh Pak Lukman.
            Pak Lukman, maaf y kalau saya salah tp saya rasa saya tdk kenal jenengan & tdk bahas soal SARA & politik tp jenengan sendiri jadi saya minta maaf.
            @indohome mana tanggapan resmi u biar hal ini tdk heboh kayak gini.
            Semua perusahaan akan cepat respon keluhan pelanggan bahkan pinjol swasta.
            Tp ini perusahaan plat merah kok diem aja seakan menikmati perdebatan vulgar di media konsumen. Please @indihome, mana suaramu.

          • 4 April 2022 - (22:35 WIB)
            Permalink

            Jangan dibawa perasaan pak Jumadi. Beberapa akun yang muncul di forum ini tidak memiliki kepentingan untuk memberikan masukan dan saran yang berguna memang. Ada yang hanya mendapatkan kepuasan batin dengan memicu konflik dan melakukan perundungan kepada penulis artikel yang sedang dalam kesulitan. Setidaknya visibilitas Surat Pembaca ini meningkat, dan akan mendapatkan atensi dari Indihome beberapa hari ke depan.. 🙂

  • 3 April 2022 - (07:17 WIB)
    Permalink

    Indihome tidak akan rugi kehilangan konsumen yang arogan seperti anda. Hargai setiap pelayanan yang diberikan. TERUNTUK ANDA makanya baca kontrak ketika pasang layanan indihome agar tidak koar koar di media sosial seperti ini. Anda menunjukkan diri anda seperti ini ke khalayak umum.

    3
    21
    • 3 April 2022 - (11:56 WIB)
      Permalink

      Buat fahmi ya..lu mikir boss..itu baru 1 orang digituin..kalau 1jt orang merasa digituin kira2 rugi gak IndiHome..kalau kebiasaan IndiHome melayani gtu terus,,akan banyak lagi yg kecewa dan akhirnya bangkrut itu..ingat bos dikit2 lama2 jadi bukit..kalau sikap sama customer gtu trus.. Akan banyak yg kecewa dan berhenti langganan.

      18
      • 8 April 2022 - (16:06 WIB)
        Permalink

        Jangan digeneralisir boss. Ini yg masang anak kost bukan satu rumah. Makin bagus lah pelanggang indihome sedikit , jadi gak over crowded.

    • 5 April 2022 - (13:03 WIB)
      Permalink

      Tata cara kontrak nya aja licik dan tidak fair, ketentuan tentang penalty baru ngasih tau setelah kontrak beres di tanda tangani

  • 3 April 2022 - (07:38 WIB)
    Permalink

    LOL ini apa sih? 🤣
    Fokus ke attitude saya tanpa memahami apa yang akhirnya membuat saya jadi “meledak”

    C’mon… Ini sdh thn 2022, budaya membiasakan CS salah info jangan sering dibiasakan ah. Kasihan CS yg bekerja sesuai SOP 😊

    11
    5
    • 3 April 2022 - (10:06 WIB)
      Permalink

      Sepertinya komen-komen yg nyerang anda ini orang yang berafiliasi dgn indi ya!
      Ya bisa orang dalam atw bot.

      Saya sering mengalami kejadian begitu meski bukan dgn indihome. Penilaian saya thdp indihome agak kurang bagus krn banyak baca komplein dr pelanggannya. Akhirnya saya ambil yg “swasta” punya, selain bulanannya murah speed jauh lebih baik dan stabil.

      Saran saya, klw memang ada kendala via online baiknya langsung datang aja ke front officenya. Dgn begitu semua masalah bisa langsung selesai.

      Pengalaman saya lihat orang komplein bentak-bentak langsung CS di perusahaan air minum daerah krn tidak mampu kasih jawaban memuaskan bahkan sampai minta direkturnya yg turun, jadi inspirasi buat saya minta sekalian atasan CS yg kasih solusi. Inti masalah kami hampir mirip, tagihan PDAM tidak ada volume meternya di sistem jadi mereka nembak seenaknya pemakaian konsumen.

      Ditantang begitu, tidak ada satupun yg berani (atasan) turun langsung. Konsumen bukan marah ke CS krn mereka cuma ‘speaker’ bukan problem solver. Tapi marahnya konsumen krn ketidakberanian atasan CS atw yg berwenang utk kasih jawaban memuaskan.

      Lagian, kasus nembak meteran siapa juga yg berani kasih jawaban. Yang ada mereka sembunyi dan CS jadi bemper. Maaf ya mba/mas CS pdam !

      11
  • 3 April 2022 - (08:16 WIB)
    Permalink

    Namanya juga BUMN di indo
    SOP emang sering kagak jelas
    Terkesan bebas ,ya mau gimana
    Namanya juga Gak ad target.

    Asal absen bahkan hitungan nya.

  • 3 April 2022 - (08:37 WIB)
    Permalink

    Untuk Pak Fahmi yang terhormat,

    Justru karena saya sudah baca draft kontrak Pak. Atau kalau Bapak tahu, boleh Pak diinformasikan butir ketentuan yg mana? Biar saya telaah lagi menggunakan KBBI.

    Oh sebagai tambahan informasi saya juga sempat tanya sama Tim Marekting yg menghandle saya dan waktu itu dipromosikannya “Bisa kok utk pindah alamat, nanti tanya saja ke CS apakah lokasi barunya sudah tersedia jaringan?”. Karena mengacu ke sana akhirnya saya contact CS.

    Terima kasih

  • 3 April 2022 - (09:16 WIB)
    Permalink

    kalo saya ngeliat sistem cs ny kurang bagus sih, masa setiap chat orangnya ganti”, belum tentu yg chat ngeliat record percakapan sebelumnya. kesannya cs kerjanya hanya jawab pertanyaan pelanggan doang, tp ga memahami permasalahan pelanggan.

    tp ini TS nya nurut jg sama syarat indihome, kalo saya sih cm bakal nanya ke yg punya rumah, kalo diijinin ya tinggal minta kirimin ttd nya dia trus tempelin ke suratny, kalo masih ribet ya ttd sendiri aja, lagian cm butuh scan doang. sabar jg TS nya, semoga provider inet barunya lebih bagus kak

    • 3 April 2022 - (10:31 WIB)
      Permalink

      Hushh… Gak boleh TTD sendiri tau mas. Bisa lbh bahaya kalau sampai ketahuan 🤣

      Lagian yang saya heran mereka fokus sama TTD pemilik rumah, lah wong surat pernyataan bertanda tangannya saja sdh sy upload.

      Kelihatan memang… 🤣
      Terima kasih doanya

      • 4 April 2022 - (22:04 WIB)
        Permalink

        Maaf, kok sampai ribut parah gini blm ada tanggapan resmi dari Indihome?
        Saya komentar subtansi malah ikut diserang secara agama & politik padahal saya tdk bahas soal agama & politik oleh Pak Lukman.
        Pak Lukman, maaf y kalau saya salah tp saya rasa saya tdk kenal jenengan & tdk bahas soal SARA & politik tp jenengan sendiri jadi saya minta maaf.
        @indohome mana tanggapan resmi u biar hal ini tdk heboh kayak gini.
        Semua perusahaan akan cepat respon keluhan pelanggan bahkan pinjol swasta.
        Tp ini perusahaan plat merah kok diem aja seakan menikmati perdebatan vulgar di media konsumen. Please @indihome, mana suaramu.

    • 3 April 2022 - (13:47 WIB)
      Permalink

      Hahahah.. Kocak emang indihome.. Ribet asli makanya mending berlangganan ke sebelah aja Mbak gak pake ribet.. Btw aku liat di komenan banyak yg bilang mbak arogan pdhal aku liat biasa aja sih jawabannya justru CS indihome yg plin plan wokwok.. Yah semoga cpet selese lah urusan nya mbak dan mending pake tetangga sebelah aja mbak gak pake ribet.. Saya sudh lama berhenti pake indihome bayarannya suka naik sendiri… Semangat mbaknya huhehe

      • 4 April 2022 - (09:10 WIB)
        Permalink

        Permisi kak YanYan, boleh tanya provider wifi yang disarankan selain Indihome apa ya? Terima kasih 🙏

      • 3 April 2022 - (12:41 WIB)
        Permalink

        Saya punya 4 toko, dan semua pasang indihome. Tapi sekarang saya menyesal pasang indihome, karena lemot sekali 🤣

        • 3 April 2022 - (13:18 WIB)
          Permalink

          Cek di admin routernya, banyak maling wifi. Apalagi udah kena yang doyan ngegame , dijamin seret sinyal. Saya dulu juga gitu, 30mbps serasa 3G. Ternyata ada yg nyuri sinyal buat game, akhirnya saya bikin list permit access di admin routernya. Aga ribet harus masukin no mac perangkat satu2 , tapi aman karena cuma kita yang bisa pakai

          • 3 April 2022 - (13:25 WIB)
            Permalink

            Eh.. Apa iya begitu Pak Smin?

            Wahh terima kasih infonya Pak. Saya memang awam masalah curi mencuri begini 🤣 Mungkin itu jg yg buat kalau malam suka ngadat2 ya.

    • 3 April 2022 - (09:38 WIB)
      Permalink

      Haha… Semoga penggunaan IndiHome nya lancar jaya ya Pak/ Ibu Wandi jadi gak perlu cape hati ngadepin CS plin plan nya IndiHome :)±

  • 3 April 2022 - (10:12 WIB)
    Permalink

    TS nya radak kurang pinter dan ngeyel, percuma juga dikasih tahu, bawaannya pengen menang sendiri

    13
    • 3 April 2022 - (10:38 WIB)
      Permalink

      Siap…
      Terima kasih. Saya mau menang sendiri di bagian mana Pak? Saya memperjuangkan ini karena saya justru mengikuti ketentuan pindah alamat yg disarankan oleh Pihak Teknisi dan Marketing yang disampaikan.

  • 3 April 2022 - (11:32 WIB)
    Permalink

    seperti yang sudah-sudah, kalo mengkritik apapun yg plat merah, pasti ada buzzernya yg sigap membela, terlihat jelas di kolom komentar 🤣

  • 3 April 2022 - (11:33 WIB)
    Permalink

    Kalau mau menyatakan untuk mutasi alangkah baiknya jika langsung ke telkomnya supaya langsung ketemu dengan cs nya dibanding lewat online, takutnya bakal terdapat kejadian seperti yang anda alami. Seandainya ketemu langsung kan bisa segera diselesaikan permasalahannya daripada lewat online yang gak kita tau kita sedang bicara dengan siapa, siapatau dengan orang yang berbeda-beda. Sekian dari saya

    • 3 April 2022 - (11:45 WIB)
      Permalink

      Nah… Ini yg saya bingung. Musim pandemi gini jujur memang lebih nyaman via CS ya Pak. That’s why “saya pikir” akan terjawab. Tapi yasudah lah ya… Saya jg sdh malas berurusan dgn IndiHome jadi alhamdulillah sdh dibantu. Terima kasih Pak/ Ibu Night.

      • 3 April 2022 - (11:56 WIB)
        Permalink

        Wah…wah… sepertinya yg komen banyak aliansi indi ya. Sabar ya mba semoga provider barunya lebih baik.

      • 3 April 2022 - (15:29 WIB)
        Permalink

        Halo mbak. Saya terakhirkan dulu arogannya ya mbak karena menurut saya arogannya memang cukup perlu dibahas.

        Kenalan dulu, saya Jade, biar ga dikira akun anon 🤣.

        Memang sebaiknya untuk permasalahan yang rumit seperti ini (bukan cuma perkara gangguan yang bisa dicek di server daerah ini emg lagi down ato engga), sebaiknya ga lewat CS sosmed sih mba ya. Sebaiknya enggak. Pengalaman saya pribadi memang lebih nyaman dan gampang kalau mau berhubungan dengan CS via call atau langsung ke kantornya. Karena kembali lagi mba, yang ngurusin sosmed itu banyak banget, dan kemungkinan informasi yang masuk itu berbeda-beda itu besar. Ini bukan cuma berlaku di Indihome, provider internet tetangga juga saya pernah mengalami hal yang sama. So-it’s tie, karena CS lain pun juga sama di sosmed sepengalaman saya 😁

        Ini nomer untuk call center telkom ato indihome
        (kode area)-147 atau 08001035394 (yang panjang ini bebas pulsa)
        Tentunya ber”customer service” dengan telepon juga ramah dimasa pandemi bukan?

        Yang kedua, biar ga kaget terkait kena charge 250k atau 1 juta itu, alangkah baiknya mba baca termsnya dulu. Kembali lagi mba, membuat keputusan tentunya ada konsekuensinya yang perlu dilakukan. Terlebih lagi, ini sudah ada hitam diatas putihnya (kontrak lah bilangnya).

        Yang ketiga, ini yang lebih penting sih mba. Manner. Kebetulan mbanya suka bahasa inggris, inget mba. Anger and arrogance do not solve anything. Good manner cost you nothing, Bad manner cost your reps. Yup, orang-orang ya taunya sekarang mba arogan 🤣. You asked it. You got the answer for it. Say thanks, appreciate it. Dont mock them in the name of “im not technician or pro in this, dont explain it with technical language.”

        Lastly. Apapun provider mba, nanti kalau ada problem lagi alangkah baiknya diselesaikan dengan kepala dingin. Stop arogan. Ya? Because congratulations mba, your arrogancy surely is viral right now. Indihome sudah biasa viral, now is your arrogancy turn to viral haha 😁🤣

        -Jade

        1
        5
        • 3 April 2022 - (15:30 WIB)
          Permalink

          fun fact : informasi terkait call center itu bisa mba dapatkan di google. Jangan malas-malas googling ya 😁

          • 3 April 2022 - (16:28 WIB)
            Permalink

            Tapi kalau ini mohon maaf bangetttt, kalau saya kurang setuju ya Mba.. Boleh ya beda pendapat.

            Kalau kita googling semua informasi tapi memang gak paham kan jatuhnya asumsi ya? 😭 Nanti kalau saya salah pengertian pasti akan jadi user fault ya.

        • 3 April 2022 - (16:24 WIB)
          Permalink

          Halo Mba Jade…

          Wahh… Penjelasannya lbh baik ketimbang CS. Thanks Mba.

          Tbh, kalau masalah kontrak, charge or penalti saya gak kaget sih krn memang sdh baca dan tahu. Dan so far gak ada masalah sm itu.

          Iya Mba… Terima kasih banyaakk banget. Ini tentunya jadi pelajaran. Tapi admit it or not, berarti memang ada ketidaksamaan knowledge di sisi internal IndiHome ya? Oke lah… Untuk kedepannya saya gak akan langsung percaya sama CS Twitter, soalnya CS social media “kakaknya” itu valid dan justru fast response.

  • 3 April 2022 - (11:33 WIB)
    Permalink

    Kalau mau menyatakan untuk mutasi alangkah baiknya jika langsung ke telkomnya supaya langsung ketemu dengan cs nya dibanding lewat online, takutnya bakal terdapat kejadian seperti yang anda alami. Seandainya ketemu langsung kan bisa segera diselesaikan permasalahannya daripada lewat online yang gak kita tau kita sedang bicara dengan siapa, siapa tau dengan orang yang berbeda-beda. Sekian dari saya

    1
    1
  • 3 April 2022 - (12:09 WIB)
    Permalink

    Ada yg berusaha jelaskan dan beri saran = buzzer indihome/bumn

    Begitu juga jika ada keluhan soal utang kk, pinjol, ada kasih saran, solusi untuk segera bayar/dicicil = debt collector

    Dll.

    Mungkin orang2 yg menuduh spt itu, otaknya ada di pantat.

    • 3 April 2022 - (12:26 WIB)
      Permalink

      Waduh…
      Makanya kita gak pernah tahu Pak Heri, mana yg hanya akun anonim, mana yang memang benar ditulis dgn jari hasil dr pemikiran otak manusia. Saya pribadi punya alasan yg kuat untuk menerbitkan ini karena memang ada lack dr sisi CS. Cuma kan memang dr kmrn gak mau diakui itu oleh pihak IndiHome.

      Semoga cepat selesai aja saya mah 😅

      • 4 April 2022 - (02:19 WIB)
        Permalink

        Gw rasa wajar orng ga ngerti istilah nanya, mosok disuruh googling lucu sekali,coba bayangin klo yg nanya misalkan orng yg bener2 ga ngerti yg mngkin tingkat pendidikannya jg di bwh standar, apa lo suruh googling jg, nnti dia nanya lg googling apa, orng jd arogan ya wajar karna tingkat kesabaran orng berbeda beda ga ky hati seluas samudera ato mngkin bisa bertahan lama ky sinetron tersanjung.. Klo ada customer pengaduan lngsng lah kirim orng yg sekiranya layak utk selesaikan masalah bukan gonta ganti orng tp mslh ngambang

        • 4 April 2022 - (06:24 WIB)
          Permalink

          Wah… Satu lagi yg paham point complaint saya. Terima kasih Bapak/Ibu Saya 🙏

          Iya ya… Tugas CS itu kan memang melayani ya? Makanya saya heran kenapa tidak ditanya atau eskalasikan ke Team Leader? Padahal waktu saya kehilangan saldo di BCA yg hanya Rp100.000 krn ada masalah di ATM nya, TL nya turun tangan. Yaa kita mah sbg Customer gak gila-gila hormat bgt ya, cukup mengakui kesalahan ada dimana? Dan commit utk perbaikan, kasih solusi, selesai.

          Mungkin kalau CS IndiHome yg baca ini, kena “marah” Customer itu sdh menjadi resiko pekerjaan deh kayaknya. Justru itu gunanya teman-teman CS punya Team Leader atau Supervisor di atasnya. Perlu diketahui, kita marah sama brand, kebetulan saja CS yg ada di depan, jadi memang harus dipikirkan jawabannya, jgn sampai salahnya mungkin di SOP atau di sistem, jadi kalian deh yg kena.

    • 4 April 2022 - (22:09 WIB)
      Permalink

      Maaf, kok sampai ribut parah gini blm ada tanggapan resmi dari Indihome?
      Saya komentar subtansi malah ikut diserang secara agama & politik padahal saya tdk bahas soal agama & politik oleh Pak Lukman.
      Pak Lukman, maaf y kalau saya salah tp saya rasa saya tdk kenal jenengan & tdk bahas soal SARA & politik tp jenengan sendiri jadi saya minta maaf.
      @indohome mana tanggapan resmi u biar hal ini tdk heboh kayak gini.
      Semua perusahaan akan cepat respon keluhan pelanggan bahkan pinjol swasta.
      Tp ini perusahaan plat merah kok diem aja seakan menikmati perdebatan vulgar di media konsumen. Please @indihome, mana suaramu.

    • 4 April 2022 - (22:11 WIB)
      Permalink

      Maaf Pak Heri, apakah bilang otaknya dipantat juga sopan? Kita orang timur lo, kl kritisi orang boleh tp bahasa yg sopan.
      Maaf saya selalu gatel kl ada orang pakai bahasa yg agak kasar. Trims

  • 3 April 2022 - (13:09 WIB)
    Permalink

    kl lewat sosmed atau akun resmi indihome, CS nya ganti2 shift, bnyak, jd yg jd CS byk, ganti2, yg pengaduan jg byk senasional, jd wajar kl jawabanya ganti2, lebih baiknya sih ke kantor telkom terdekat, biar lebih jelas sih, saya sndiri sbgai di telkom jg suka ribet kl lapor gangguan lewat sosmed resmi indihome, tp ya wajar sih. CS nya byk, ganti2, yg pengaduan jg byk

    2
    2
    • 3 April 2022 - (13:20 WIB)
      Permalink

      You can say it proudly and loudly “tp wajar sih, cs nya banyak, ganti2” > Jadi kalau kuantitas banyak, gak apa2 gitu gak punya kualitas? 🤭🤔Hmm saya merasa ada yg salah dgn perkataan Anda Pak / Ibu MasWes

      Tapi kalau “yg pengaduan jg banyak” harusnya sih introspeksi ya 🤣 IndiHome sudah diberkati sbg BUMN yg dikelola pemerintah. Saran saya banyak2 bersyukur deh

      5
      1
      • 4 April 2022 - (09:20 WIB)
        Permalink

        Untuk TS, agak miring sedikit topiknya, saya mau tanya untuk provider yang kak Yuni gunakan saat ini apa ya kak? Kalau nggak keberatan bisa dijelaskan paket apa namanya, tarif perbulan dan kecepatannya berapa? Saya juga mau ganti provider juga soalnya jadi masih mikir-mikir mau milih yang mana, mungkin kak Yuni ada rekomendasi?

        • 4 April 2022 - (14:38 WIB)
          Permalink

          Saya baru mendaftar dan masih menunggu survey Pak/ Ibu zhafirazhafa. Karena masih menunggu penyelesaian masalah dr IndiHome ini dulu.

  • 3 April 2022 - (13:13 WIB)
    Permalink

    Bumn gini sih kinerjanya, kerja gk kerja mereka tetap dibayar, walaupun usahanya rugi pemerintah pasti suntik dana lagi

    4
    1
  • 3 April 2022 - (13:13 WIB)
    Permalink

    Dulu awal 2006 jaman masih kost di Bali, pasang tv satelit juga wajib ada persetujuan pemilik kost. Soal ada jaringan itu beda dengan ada ODP, jaringan tersedia ada atau tidak bisa dicek online saja cukup. Kalau ODP harus dilihat langsung oleh teknisi di lapangan ya. Itulah kenapa bisa “plin-plan” ,jaringan dicek di data tersedia. Tapi ODP di lapangan penuh.

    • 4 April 2022 - (05:53 WIB)
      Permalink

      Saya salut dengan CS nya diatas yang tetap Sabar. 5 bulan yg lalu saya juga pindah alamat tidak jauh, jika kita ikuti prosesnya dengan kepala dingin gampang kok, memang mereka meminta menyerahkan dokumen ini itu, tp pada praktenya saya hanya upload ktp aja kok 🙂 tadinya memang cs bilang bisa, ternyata setelah dicek dilap ODP di rmh baru penuh, akhirnya teknisi berpikir keras jadilah mereka menarikkan kabel dari tempat yg lumayan jauh 400 meter an dan Alhamdulillah tidak bayar biaya tambahan. Bersama ini Saya ucapkan terima kasih kepada teknisi indihome ya.

      Oh iya jangan lupa (khusus saudara2 yg muslim) umtuk membiasakan baca istigfar kapan saja agar segala urusannya menjadi lancar, dan janagn lupa jika berinteraksi dengan manusia selalu menggunakan 3 kata SAKTI yaitu, TERIMA KASIH – MOHON MAAF dan TOLONG insya Allah segala urusan menjadi mudah.

      Salam
      Tri

 Apa Komentar Anda mengenai Telkom IndiHome?

Ada 196 komentar sampai saat ini..

Termakan Janji Manis IndiHome

oleh Yuni dibaca dalam: 1 menit
196