Barang Jualan di Shopee Hilang dalam Pengiriman J&T Cargo, Kedua Belah Pihak Sama Sekali Tidak Bertanggung Jawab

Pada tanggal 16 Mei 2022, ada 3 paket pesanan di Shopee yang saya kirim melalui J&T Cargo dengan tujuan alamat dan pembeli yang sama. Tanggal 03 Juni 2022, 1 paket telah diterima pembeli. Tanggal 15 Juni 2022 2, paket sisanya dinyatakan hilang oleh pihak Shopee. Nomor resi barang dinyatakan hilang: 200033050851 dan 200033056076.

Status pengiriman terakhir: “Paket telah diterima oleh cabang SUMATERA SELATAN, PRABUMULIH, PRABUMULIH TIMUR. 09/06/2022 22:57”. Ini status terakhir 2 paket tersebut, tetapi secara sepihak pihak Shopee membatalkan kedua pesanan tersebut dan hanya mengganti seller senilai Rp300 ribu saja per 1 pesanan.

Total saya terima penggantian Rp600 ribu, sedangkan nilai kedua pesanan tersebut totalnya Rp8.200.000. Kerugian saya Rp7.600.000.

Saya sudah saya komplain ke pihak J&T Cargo pengirim asal Utan Kayu dan mereka sudah follow up ke pihak J&T Cargo di Sumatera. Hanya saja jawabannya tidak pasti. Sejak 15 Juni 2022, sampai saat ini tidak ada kejelasan barang tersebut ada di mana dan tidak ada itikad baik untuk mengganti rugi.

Pihak Shopee pun sama, seharusnya tidak membatalkan pesanan yang memang statusnya belum selesai. Pihak Shopee sama sekali tidak ada membantu menyelesaikan kerugian seller.

Ivandra
Jakarta Utara

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Kurir J&T Cargo di Shopee:
[Total:120    Rata-Rata: 1.6/5]

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pelaku usaha yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Kirimkan Tanggapan

38 komentar untuk “Barang Jualan di Shopee Hilang dalam Pengiriman J&T Cargo, Kedua Belah Pihak Sama Sekali Tidak Bertanggung Jawab

      • 6 Juli 2022 - (18:44 WIB)
        Permalink

        Sebaiknya untuk barang dgn harga mahal dan beresiko seperti ini jangan pakai kargo, aktifkan hanya reguler dan instant saja. Saya sendiri jualan barang rumah tangga, untuk barang pecah belah gak saya aktifkan kargo dan hematnya. Hanya reguler dan gojek. Dan lagi, pengalaman pribadi saya sbg penjula, Jnt suka mengeles tanggung jawab dgn berbagai alasan, termasuk alasan bungkusan paket tidak terlihat rusak, walau saya ada bukti foto dan video packing yg menunjukan kondisi barang.. akhir” ini jnt mengecewakan banget

        • 8 Juli 2022 - (16:31 WIB)
          Permalink

          Skandal lama terulang dunia jasa kurir kalo klaim ganti rugi seharga barang ..tidak akan sampai hilang..oknum ingin memilik barang anda itu..seharus kronologi hilang bisa disertakan kronologi barang hilang (lapor polisi pihak elpedisi).jangan jadi sepi kayak yang lain karena ketidak amanah nya dititpi barang tidak sampe

    • 6 Juli 2022 - (16:23 WIB)
      Permalink

      Bisa jadi karyawan jasa ekspedisinya maling barang yang ada di dalam truck ketika bongkar. Bisa jadi begitu. Kalau barang hilang itu gak logis, selain di curi. Coba tanya karyawan karyawan yang kerja kerja di ekspedisi ekspedisi pengiriman.

      • 7 Juli 2022 - (22:29 WIB)
        Permalink

        Bukan maling kak , mereka itu sengaja kak entah dari pihak gudang atau dari pihak si kurir itu ada kesengajaan membuat sttus paket hilang, biasa nya gini saat paket tiba sudah tau itu isi nya mahal mulaila mereka nyari sela status paket di bikin gak gerak2 istilah tu kayak di tahan di gudang gitu trus dibiarkan sampai bbrp hari sampai masa waktu di aplikasi shopee abis kan kalau paket gak sampai ke pembeli sesuai estimasi shopee pasti nanti akan di batalkan otomatis oleh sistem kak, makanya mereka ulur2 barang itu supaya nanti batal otomatis dan dibikin alasan paket hilang ,karena mereka sudah paham dan tau betul sistem shopee itu bagaimana, kenapa aku tau karna suami aku pernah kerja di JNT dan teman aku yg kerja di JNT juga menjelaskan seperti itu.ada oknum2 yg nakal tu ada dan aku pernah mengalami hal yg sama tapi uang barangku cuma 300rb an. Tolong kak jangan di diamkan ayook datangi ini alamat ku di palembang juga ini kalau aku di kasih wewenang sudah aku datangi dan aku temui meneger JNT cardo di sumsel ini

    • 6 Juli 2022 - (20:06 WIB)
      Permalink

      Ga ada solusi.
      Yang salah
      1. pembeli
      2. Ekspedisi.

      Penjual dan shopee tidak salah.
      Ini udah masalah umum di marketplace, baik sope,tokpped,buklpk,lazd.

      Faktor nya :
      1. Ekspedisi hanya mengganti 10x ongkir. Misal ongkir 40b x 10 = 400ribu.
      2. Marketplace tidak bs ngasi solusi, sukur2 dapat penggantian.

      Saran sih apabila beli barang diatas 1 juta, wajib asuransi kehilangan, jd ganti penuh.

      Masalah gini biasanya hilang dicuri kurir, entah kurir daerah asal barang, di pesawat, bagian bongkar, atau kurir akhir..

      Pernah kejadian di pontianak, sepeda seharga 70 juta hilang dalam pengiriman.
      Yg punya ngotot tidak mau terima 10x ongkir..
      Masalah di angkat di media konsumen, fb sampai ke koran, sampai portal obline,
      Lapor ke polisi buat pengaduan kehilangan..

      Tiba tiba dari ekspedisi nelpon. Pak barangnya sudah ketemu.

      • 6 Juli 2022 - (20:18 WIB)
        Permalink

        Saya tambahin dikit.. jangan mau terima solusi dari shopee, tp otomatis terimanya jd susah ya..
        Lapor ke polisi jangan lupa..telpon ke ekspedisi terakhir yg ter tracking, bilang sudah lapor polisi dan akan diusut..

      • 7 Juli 2022 - (22:31 WIB)
        Permalink

        Iya yg nakal itu pihak ekspedisi bukan dari shopee nya atau marketplace lain
        Murni ada karyawan yang nakal karna aku tau betul yg seperti itu

    • 7 Juli 2022 - (08:36 WIB)
      Permalink

      Ngeri banget ya jadi was was … Tapi Alhamdulillah saya sebagai konsumen online shop sampai saat ini aman aman saja belanja hp,laptop dsb… Cuma memang jarang pake shope

  • 5 Juli 2022 - (08:43 WIB)
    Permalink

    Masih ajah berani jualan di shopee yg ga ada asuransi nya,teman gw ajah udah pada gak jualan disitu ,tapi kalau masih ngeyel itu berarti kesalahannya anda ,karena sudah pada tau resiko tak ada asuransi

    11
    4
  • 5 Juli 2022 - (13:15 WIB)
    Permalink

    Nggak ada solusi untuk diganti full dalam kasus ini karena:

    1. Pengiriman di Shopee tidak ada asuransi default dari marketplace, itu tandanya kamu sebagai penjual sudah sadar kalau barang yang kamu kirim TIDAK dilindungi asuransi, adapun Shopee menyediakan opsi penjual untuk tambahkan asuransi manual, entah gimana caranya saya juga ngga tau, katanya sih tanya ke agen pengiriman.

    2. Sudah ada ketentuan di website Shopee maupun punya ekspedisi bahwa pengiriman yang TIDAK dilindungi asuransi maksimal penggantiannya hanya 10x ongkir / maksimal 1 juta, diambil dari yang terkecil. Link: https://seller.shopee.co.id/edu/article/14183?previousPage=other%20articles

    Ada beberapa kasus yang serupa, pada akhirnya “cuma” diganti saldo iklan senilai barang yang hilang, entah untuk kasus ini. Tapi menurut saya sama aja ngga dapat apa-apa, toh saldo iklan ngga bisa dicairkan juga ke rekening.

    Saran: Jangan jualan barang mahal di Shopee, yang harga barangnya melebihi 10x total ongkir. Karena mereka sudah ada ketentuan yang sifatnya mutlak, dan mau nggak mau user setujui ketika akses aplikasinya sebagai T&C yang harus diceklis. Masih banyak marketplace di Indonesia yang punya proteksi asuransi untuk melindungi hak penjual. Manfaatkan itu, jangan ambil resiko tinggi. Kecuali kamu berniat jualan sambil gambling.

    14
  • 5 Juli 2022 - (17:34 WIB)
    Permalink

    Kl sdh ada bukti yg jelas tp ngga ada penyelesaian dr shopee lapor aja ke polisi dgn tuduhan penggelapan…utamanya ke J&T utan kayu…bsk2 ngga usah jualan lg di shopee…pindah ke lapak sblh aja yg ada asuransinya…krn mslh gini dah sering kejadian…penjual bkn untung malah buntung…

    13
  • 5 Juli 2022 - (19:27 WIB)
    Permalink

    sudah bnyk kasus, harusnya dr pihak ekspedisi kalau lah barang mahal dr teller tawarin asuransi, untuk melindungi paket kalau2 memang dr MP tidak ada asuransi.
    jangan asal accept aja.
    .
    sedih klo kek gini tuh, kita jualan cari untung, malah ditipu sm oknum. kn kzL

    • 5 Juli 2022 - (22:34 WIB)
      Permalink

      Emang parah banget shopee, ga mau ngasih opsi asuransi, sekelas bukalapak aja yg merintis dari bawah aja udah lama punya fitur asuransi, mentang2 punya pamor dari fitur spaylater yg diagung2kan bisa seenaknya ke konsumen maupun pembeli

  • 6 Juli 2022 - (04:08 WIB)
    Permalink

    Pengiriman jnt cargo memang selalu meleset dari estimasi. Yang salah shopee seharusnya jgn ada pembatalan sepihak bila status belum selesai . Yang di untungkan konsumen barang sampe tanpa perlu membayar . Saya pernah mengalami yang seperti ini . Uang pembelian barang saya tiba2 di refund shopee . Memang pengiriman melewati batas yang ditentukan . 3 hari setelah refund barang sampe .

    • 7 Juli 2022 - (13:19 WIB)
      Permalink

      Halo Bapak,

      Mohon maaf atas ketidaknyamanan yang dirasakan. Terikait kendala dan keluhan Bapak bisa langsung menghubungi team Customer Service kami di nomor 021-80661666 atau Whatsapp Business di nomor +62 811-8106-166, atau melalui email di jntcare@jtcargo.id.

      Terima kasih, semoga informasi yang kami berikan dapat membantu.

      • 7 Juli 2022 - (22:38 WIB)
        Permalink

        Ahhh ngehubungi pihak JNT tu gak ada solusi kalau dekat datangi aja temui langsung kantor jnt yg bawak barang itu
        Atau langsung aja laporin dan viralkan biar rame biar ada solusi nya

  • 6 Juli 2022 - (09:00 WIB)
    Permalink

    Sopi lagi
    Sopi lagi…
    Hadeh …
    MP barbar ini. Sudah tau banyak problem di sisi MP mereka kok nggak ada perubahan pelayanan. Tidak ada perlindungan untuk membernya. Anehnya masih ada aja yang jadi seller disana.

  • 6 Juli 2022 - (12:19 WIB)
    Permalink

    Ane jg seller di shopee,tp ga berani jual barang2 diatas 100.000..jual receh aja..asuransi dsno kaga ada..jadi ngeri,,untuk yg diatas 500.000 ane jual ke toko ijo / merah lebih aman…

  • 6 Juli 2022 - (16:02 WIB)
    Permalink

    Kalau berbicara tidak ada asuransi lalu jika barang hilang atau rusak tidak masalah. Lha mending jasa kirim ambil aja semua barang kiriman kan nggak ada asuransi, enak kan jadi jnt di kasus ini menang banyak kalau tidak ada asuransi terus mereka menyatakan barang hilang se-enaknya. Berarti system jnt udah gak beres kalau kiriman dengan harga mahal terus sering hilang hahaha….

    Tanpa asuransi pun mereka harus tetap menghargai barang kiriman bukan seenaknya. Kalau gini terus mungkin user juga bakal pindah pakai jasa kiriman lain.

    Komen nggak pada pakai pikiran hadeh, tanpa asuransi, bukan berarti harus kehilangan barang dengan alasan tak jelas.

    • 6 Juli 2022 - (18:22 WIB)
      Permalink

      Bukan menghargai / tidak menghargai barang kiriman.

      Tapi ketika kamu pakai jasa ekspedisi dan aplikasi marketplace, mereka sudah punya S&K yang sudah dibuat sebelumnya, tentu atas kesepakatan mereka sendiri. Tanpa user bisa bantah atau tolak, toh mau nggak mau kamu ceklis juga syarat dan ketentuan ketika kamu mau buat akun di aplikasi buatan mereka.

      Dalam hal ini, Shopee dan semua jasa ekspedisi yang ada di platformnya sudah ada ketentuan, barang yang TIDAK dilindungi asuransi cuma diganti maksimal 10x ongkir / 1 juta diambil dari nilai terkecil.

      Maka kamu sebagai user tentu hanya punya pilihan, antara terima atau tidak.
      Kalau tidak, ya jangan ambil resiko, pilih aplikasi lain yang ada opsi asuransinya.

      Kalau kamu tetap transaksi disana, maka S&K buatan mereka yang berlaku. Toh balik lagi, kamu sudah “terpaksa” setujui ketika kamu mau buat akun di aplikasinya. Tidak ada hak untuk menggugat.

    • 7 Juli 2022 - (22:43 WIB)
      Permalink

      Iya kak itu ada salah satu karyawan yang nakal bukan soal asuransi nya
      Dan bukan salah shopee kenapa batal
      Karna shopee itu punya sistem yang sedemikan rupa sudah di atur,jika pesanan belum sampai pada masa waktu yamg di tentukan maka sistem akan membatalkan secara otomatis bukan salah shopee nya heii emang itu sudah dari sistem nya yang batalkan otomatis,tau sistem kan.. Karena sistem inila dijadikan oknum nakal kesempatan untuk mencuri barang yg mahal2 dan pihak shopee juga salah nya kenapa hal kayak gini di biarkan harusnya kejar pihak ekspedis biar usut dan biar ketahuan siapa yg karywan yg nakal itu

  • 6 Juli 2022 - (17:15 WIB)
    Permalink

    wkwkwkwk.. JNT kok dihidupin..
    Bro saya udah 8th jualan dishopee.. dan JNT memang isinya oknum MALING semua.. saya ada puluhan resi, yah sekitar 50an lebih senilai -+ 15jt an dengan harga produk bervariasi..

    Awal” sebagai seller dishopee pasti berpikir tanpa COD JNT toko biasanya akan sepi.. jelas sepi.. karena sebagian besar order yg masuk adalah FAKE order dari orang” dan oknum” maling itu juga dengan system pembayaran COD, bahkan lebih parah fake order dari BOT Shopee untuk meningkatkan trafic transaksi dishopee.. dan juga ada fake order dari manusia” yang disebut dropshiper asal order aja dibayar sukur ga ya udah, makanya banyak kasus ga mesen barang tau” ada paketan datang wkwkwkwkw…

    Kalau ada oknum orang JNT sakit hati sama statment gw sini muncul sini kakak… gw tuntut sekalian lu semua dan gw siapin resi” barang gw yang HILANG tanpa pergantian sama sekali..

    So kalau jualan dishopee MATIKAN LAYANAN COD & KURIR MALING yaitu JNT.. baca kasus dimedia konsumen kalau kurir satu ini memang terkenal banyak oknum gudangnya maling barang seller, karena JNT bisa menyelesaikan transaksi meski barang belum dikembalikan seller ataupun dalam kondisi HILANG…

    Hak Konsumen yang tidak dipenuhi JNT adalah..

    1. Barang return seharusnya diantar kealamat seller meski seller awalnya drop ke DP ( Drop point ).

    2. Bisa menyelesaikan transaksi padahal barang belum diterima pengirim ( misal return ) atau penerima.

    3. Shopee dan JNT selalu berpingpong ria lepas tanggung jawab, baik ada tidaknya asuransi disana ada PUMUTAN BIAYA Administrasi yang artinya shopee sudah menyediakan PERLINDUNGAN untuk penjual jika barang hilang dan hal tersebut juga sudah dipromosikan keseller didalam S&K Shopee..

    Jadi saran saya buat seller yang lain.. MATIKAN JNT.. ajukan dan isi form untuk aktifkan SHOPEE EXPRESS.. karena Shopee Express bekerja sama dengan sicepat.. barang return walau kita drop akan dikirim keseller kalau return.. pergantian barang hilang juga sesuai dengan prosedur.. dan selama pakai Sicepat, JNE, Shopee Express ( Ada COD ), Indah kargo, ID Express dishopee, ngga pernah sedikitpun dapet masalah wkwkwkw… awal” emang sepi sewaktu JNT dimatikan.. tapi itu membuat gw sadar kalau selama ini gw rame banyak order juga karena banyak faktor fake order dari oknum” maling di JNT wkwkwkwkwkw…

    7
    1
      • 8 Juli 2022 - (02:12 WIB)
        Permalink

        Jangan takut sepi.. nanti akan rame lagi.. percayalah rame orderan COD dari JNT itu ulah oknum” JNT sendiri yang cari barang malingan.. kalau anda non aktifkan JNT paling” oknum JNT bakal balas dendam bikin fake order dengan alamat fiktif… langsung blokir kalau ada akun yg bikin order dengan alamat fiktif.. karena mereka adalah oknum maling JNT yang sakif hati anda non aktifkan layanan mereka.. dan maling ini akan bikin akun baru lagi.. dan lagi setelah anda blokir.. anda juga harus mulai mencatat dan cek alamat” pengiriman, cek akun pembeli.. agar tau dan bisa membedakan mana order fiktif dari bot atau dari oknum maling JNT yg sakit hati karena layanan mereka anda non aktifkan.. lama” mereka akan capek bikin akun untuk menteror toko anda dengan orderan fiktif… khususnya kewilayah SULAWESI, Sangihe, Kalimantan dan Papua, dll lah.. intinya cek akun pembeli kapan bergabung, cek reputasi pembeli, sebelum memproses pesanan.. lama” mereka lelah.. saya jamin toko anda akan mendapat orderan normal..

    • 7 Juli 2022 - (22:48 WIB)
      Permalink

      Kakak udah 8 tahun jualan di shopee ? Bukannya shopee baru ada di tahun 2016 yaa (setahu aku ya kalau gak salah)
      Tapi apa yg kakak bilang sangat benar soal JNT iya paket saya juga returan banyak ilang ada puluhan yg ilang ,katanya ilang di gudang di cari2 gak ada ,yasdhla mau gimana lagi kadang nyesek sih tapi karna harga nya gak begitu mahal2 jadi ysdhla ikhlas aja ilang

      • 8 Juli 2022 - (02:02 WIB)
        Permalink

        Saya Jualan Online udah mulai dari jaman Kaskus, Ceriwis, sampai jualan di Indowebster CD windows original..
        Yang betul shopee launching di Indonesia bulan Desember 2015 dan saya yang terbiasa bisnis online buru” bikin akun disana setelah punya akun bukalapak & tokopedia ditahun 2011.. jadi wajar kalau sebagian orang taunya shopee dimulai tahun 2016..

        Yup memang betul apa yang saya sampaikan.. itu memang kebiasaan oknum maling dari PIHAK JNT dan karena mereka memang niatnya kerja di JNT jadi maling barang seller… Dan apa yang mereka makan menjadi darah dan daging.. bayangkan itu diberikan kepada anak dan istrinya dirumah.. anak nakal tanya bapaknya gimana cari nafkahnya.. ?? maling barang seller.. istrinya selingkuh sama tetangga tanya sama suaminya ngasih makan uang apa ?? maling barang seller..

        Kalau saya sebagai seller santai sekarang.. sangat bersyukur dengan hadirnya shopee Express.. jadi para maling ga bisa beraksi lagi.. Dan taukah anda kalau maling” ini akan chat seller via shopee pura” jadi pembeli dan berkata “‘ Kok COD nya ga aktif kak ?? , Kok ga bisa COD kak…?? ‘” Padahal COD aktif pakai shopee express.. ya karena mereka maling” yg nyamar jadi pembeli haus barang malingan.. kalau seller pemula pasti akan mengaktifkan lagi JNT saat dichat begitu.. padahal sudah mengaktifkan shopee Express tapi seller awam ini akan mengira kalau COD hanya bisa dengan JNT lantas mengaktifkan JNT lagi.. ya dimaling lagi dong wkwkwwkwkwkwkwkw…. itu lho cara kotor para Oknum maling JNT bekerja.. rebutan barang seller.. apalagi barang yg cepet laku dijual.. ujung”nya mereka jual juga dishopee, ada yg dipakai sendiri, ada yang dimakan sambil cekikikan digudang ( temen saya seller roti juga jadi korban ).. Bayangkan itu menjadi darah dan daging.. itulah kenapa orang” seperti mereka tidak akan maju..tidak akan pernah menjadi kaya.. atau bahkan sukses.. karena apa yang mereka makan menghambat otaknya untuk berpikir positif… Kalau disebut miskin pasti sakit hati koar” dimedsos dan merasa jadi korban intimidasi orang kaya… faktanya karena perbuatan mereka sendirilah kenapa mereka tetap jalan ditempat..

        Tuhan itu tidak tidur… apa yang kamu makan menjadi darah dan daging.. apa yang kau tanam akan kau tuai.. ketika 15jt saya ikhlaskan.. malah justru rejeki semakin lancar.. saat pandemi malah tambah gacor.. saat krisis energi dan pangan, serta orang” kesulitan mencari nafkah saat ini saya malah gacor orderan, anda bisa lihat ekonomi sangat lesu dimana” bukan… dan mereka para maling akan mulai dipecat satu persatu.. PHK masal menanti sejumlah karyawan JNT… gerai Drop point JNT dikota saya saja sudah mulai tutup satu persatu akibat seller banyak yg menonaktifkan JNT ( ada komunitas seller dikota saya sepakat nonaktifkan JNT )… efeknya mereka cuma bisa gigit jari wkwkwkwkwkwk dan saya senang sekali..

      • 8 Juli 2022 - (02:24 WIB)
        Permalink

        Mirisnya lagi…
        Ada pembeli transaksi COD JNT, barang dibuka dulu, alasan ga sesuai lalu adu bacot direkam, diupload sama kumpulan kurir oknum maling ini kemedsos.. viral deh.. padahal barangnya juga ga dibalikin keseller.. eh maling ini dibela sama netizen… sellernya dicaci maki…dikira penipu.. padahal pembeli milih sendiri.. baik ukuran dan juga warna.. tinggal bayar COD nya lalu komplain dan dapat resi pengembalian dari shopee selesai deh… karena kalau return keseller pasti jelas dimaling wkwkwkwkw… miriskan maling barang returan dibela netizen modalnya cukup pasang tampang bambang yang lagi memelas.. 🤣

    • 8 Juli 2022 - (08:17 WIB)
      Permalink

      Seram memang J&T, 3x pakai jasanya, 3x jg status kiriman nyangkut, kadang nyasar. complain sana sini, kerjaan jd ga kelar, waktu terbuang, pulsa jg terbuang. nyiksa abiz.
      belum pernah pakai shopee, pernah dulu coba belanja, tapi ga bisa milih kurir. langsung uninstal. ga tau dh klo skrng apa sudah bs milih kurir?

  • 7 Juli 2022 - (03:07 WIB)
    Permalink

    sebaiknya sebagai seller yg jualan dishopee pake asuransi jika barangnya dirasa mahal atau nilainya lebih dri 10x ongkir.
    memang di shopee gak ada asuransi, tapi bisa diinput manual kok pas kirim di jnt express/jnt cargo.
    seller bayar cash untuk asuransinya.
    jnt express 0,2% tanpa minimal.
    kalo jnt cargo 0.2% minimal 5rb.
    jadi kalo terjadi apa2 bisa claim ke jnt senilai barang yg bermasalah.

  • 11 Juli 2022 - (13:20 WIB)
    Permalink

    UPDATE
    Tanggal 5 July begitu di muat dimedia konsumen,pihak shopee langsung menghubungi saya untuk follow up dan info yg di dapat dari jnt utan kayu bahwa kerugian saya akan ditanggung pihak cabang jnt PLM atas inisiatif keputusan pihak shopee,hanya saja saat ini sedang menunggu uang kerugian saya cair di akun shopee saya
    semoga bisa segera di kembalikan ke akun saya.

 Apa Komentar Anda mengenai Kurir J&T Cargo di Shopee?

Ada 38 komentar sampai saat ini..

Barang Jualan di Shopee Hilang dalam Pengiriman J&T Cargo, Kedua …

oleh IVANDRA dibaca dalam: 1 menit
38