Selisih Argo Driver Grab Masuk Ke Mana?

Di sini saya hanya ingin meminta penjelasan kepada Grab Indonesia, kenapa argo yang tertera berubah dan selisih argo ke mana masuknya? Saya jelaskan melalui ilustrasi pada gambar berikut:

Saya dapat orderan gabungan 2 resto, dari dua lokasi/tempat yang berbeda dan 2 alamat pengantaran dari dua lokasi yang berbeda dengan argo ± Rp17.000. Lanjut, sudah saya pick up kedua resto dari dua lokasi tempat yang berbeda tersebut, dengan jarak masing-masing konsumen pertama sekitar 4,23 Km dan konsumen kedua sekitar 4,97 Km.

Tertera argo pengantaran pertama ± Rp12.000, saya antarkan. Lalu saya lanjut antarkan orderan yang kedua dengan argo pengantaran ± Rp17.000. Namun setelah saya selesaikan kedua orderan gabungan tersebut, kenapa saya hanya terima pembayaran dari PT Grab yang terhormat hanya Rp17.000? Lalu sisa argo pembayaran orderan yang masuk ke mana yah?

Terus cara menghitung argonya bagaimana? Sedangkan 2 tempat lokasi resto yang berbeda? Tolong jelaskan.

Arisma Budi Wahyono
Depok, Jawa Barat

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Grab Indonesia:
[Total:482    Rata-Rata: 2.1/5]

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pelaku usaha yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Kirimkan Tanggapan

58 komentar untuk “Selisih Argo Driver Grab Masuk Ke Mana?

  • 23 September 2022 - (16:07 WIB)
    Permalink

    Bukan driver sih saya, tapi ya bapaknya cuma dapat tambahan 5500 ambil 2 orderan tersebut. Dari 12.000 jadi 17.500 total penghasilan, setau saya begitu. Kalau 2 orderan 1 resto malah cuma nambah 2-3ribu saja. Kalau pengantaran tidak searah baru bisa dobel penghasilannya, kalau searah ya cuma segitu tambahannya. Saya pemilik resto, yang jadi driver bisa menjelaskan lebih baik.

    31
    19
    • 23 September 2022 - (17:31 WIB)
      Permalink

      menang banyak dong grab nya, nagih ke 2 konsumen penuh terus nambah 2rb doang ke drivernya , dapat dari resto 30% (kalo gak promo) dapat biaya jasa aplikasi dari konsumen. begitukah cara bermitra dengan ujung tombak (driver)?

      57
      4
      • 23 September 2022 - (18:30 WIB)
        Permalink

        Bener juga, ke konsumen kan ongkirnya tetap ditagih full yah. 🤔

        Lagian pergi ke dua resto dan alamat kirim yg beda kan usahanya si driver juga tetap dobel yah, meskipun searah. Menang banyak nih Grab kalo kek gini. 🤭

        35
        • 25 September 2022 - (00:19 WIB)
          Permalink

          Betul itu bang, menang banyak GRAB, setiap order ongkosnya masing-masing, tapi order searah tambahan cuma dapat 2000 aja, se tahu saya dulu, ongkosnya masing-masing loh, lah ini kok kayak Driver Yang di tekan, mana BBM sudah naik 2000 an lebih, aduh, nasib orang tak punya, semoga ada Aplikasi baru yang jauh lebih baik dari ini

          • 25 September 2022 - (05:14 WIB)
            Permalink

            Mending dihapus saja dobel order, kan masih banyak driver lain yg membutuhkan orderan kenapa harus dkasi dobel order sementara ongkir tdk jelas harusnya dapat dobel ongkir ternyata zonk gak jelas tdk ada rinciannya juga per ordernya berapa

      • 23 September 2022 - (19:12 WIB)
        Permalink

        Yang mau ambil double order biasanya ngejar insentif ( berlian ). Sistem lama dari saya gabung tahun 2018 udah ada,sempat dihilangkan pas pandemi trus muncul lagi. Resto dan pengguna juga ga mau sebenarnya double order. Untuk resto resiko tertukar orderan sangat rentan. Untuk pelanggan ya jadi lama nunggunya. Kalau Grab jangan harap resto laku kalau gak ikut promo, “disembunyikan” dari search result. Tapi begitu cara mainnya, gimana lagi.

        10
        2
        • 23 September 2022 - (23:09 WIB)
          Permalink

          Benar sistem double order itu tidak enak. Saya merasakan beberapa kali jadi korban double order. Makanan sudah dingin saat diterima karena harus menunggu pesanan makanan dari pelanggan lain.
          Mau kasih bintang jelek ya kasihan dengan drivernya. Itu aplikator Grab nya keterlaluan.

          41
          1
          • 24 September 2022 - (11:41 WIB)
            Permalink

            Grab emang parah Korupsinya… Semoga pihak KPK bisa mengusut Hal ini… Grab Multi instan juga seperti itu dari Pelanggan bayar ongkir 16rb/barang tapi di bayar ke Driver cuma 14/2Barang. Korupsinya kurang gede …

            12
          • 24 September 2022 - (19:43 WIB)
            Permalink

            Betullll kerjain Aplikasiii Busukk Pemeras Keringet org lebih2 dr pinjol

        • 24 September 2022 - (07:05 WIB)
          Permalink

          Gw sih klo dapet dobel order grab gw cancel salah satu,rugi di driver bos …rugi Argo Ama rugi waktu aplikator enak nagihnya normal ke konsumen drivernya yang rugi harusnya terima Argo normal di kali 2 ini mah boro2🤭🤭

          20
          • 24 September 2022 - (20:18 WIB)
            Permalink

            Kalo ga mau d pinta parkir jalan aja sendiri ke resto.

      • 24 September 2022 - (06:31 WIB)
        Permalink

        Hitungan dobel order yg skarang di hitung total jarak, jd dri resto ke cs 1 + cs 1 ke cs 2
        Klo jarak total di bawah 4km cuma dapat tambahan 2000 dari argo awal yg masuk, tp klo jarak total lebih 4km argo tambahan 4000 – 6000
        Kurang lebih nya kya gitu yg skarang
        Jadi jangan ambil dobel order, karena ada tmn2 kalian yg membutuhkan orderan dan lebih bermanfaat dari pada cuma dapat tambahan 2000-6000

        29
        2
        • 25 September 2022 - (14:16 WIB)
          Permalink

          Bukan begitu cara berpikirnya bambang. Ini cara berpikir penjajah.

          Yang ditekankan disini kemana selisihnya? Antara aplikator dan mitra kan harus terbuka, jadi ga ada biaya siluman.

          Ayo baca baik2 yah. Jangan sampe menulis lebih cepat dari pada membaca.

    • 23 September 2022 - (21:49 WIB)
      Permalink

      1001 kecurangan aplikator kepada driver tidak akan pengaruhnya buat mereka,
      Karena mereka tahu segalanya bisa mereka atur dengan uang mereka,
      Lain halnya jika driver yang di anggap salah atau terdeteksi curang walaupun belum tentu kebenarannya akan berdampak negatif kepada mitra driver tersebut.

      44
      • 24 September 2022 - (00:17 WIB)
        Permalink

        Kalau dobel order masuk nya satu2, ongkirnya ongkir yang terakhir setelah pengantaran pertama

    • 23 September 2022 - (23:28 WIB)
      Permalink

      Lisianto kamu tau gak, kalau satu orderan di cancel maka masuk ke temen kita yang lain itu argo nya tetap satuan, jadi itu costumer membayar dengan argo tetap satuan jika 12rb yg satu costumer, costumer yg ikut gabungan membayar 12rb juga, 12×2 itu 24 cuy, kalau yg di Terima 16rb, maka lari sisanya buat siapa LOL

      11
      • 24 September 2022 - (07:08 WIB)
        Permalink

        Saya sering dpt doble order, tapi saya lihat dulu ongkirnya, kalu masih masuk hitungan saya jalankan, tp kalu tdk ya saya cancel, tapi kebanyakan saya cancel 1.

        6
        1
    • 24 September 2022 - (09:41 WIB)
      Permalink

      Semenjak double order ongkirnya merugikan driver, kita jdi serba salah, tidak diambil performa turun, diambil rugi di ongkir… Sedangkan orderan keduanya sdh kena potongan dri aplikator, iya bener pertanyaan bang Arisma Budi, kemana itu sisa potongan ongkirnya????

  • 23 September 2022 - (21:15 WIB)
    Permalink

    Miris memang!!!
    Tapi kalau saya nih
    Kalau dapet food langsung dimatikan tombol ON jadi OFF, biar gak ada gabungan.
    Jadi bantu yang lain juga agar dapet order.

    Dan saya juga udah gak pentingin berlian yang berharga ratusan perak!!!
    Yang penting Hasil kalau sekarang-sekarang ini.
    Sedih kalau ngejar berlian, gak sesuai namanya.
    Berlian kok murah.

    28
    • 25 September 2022 - (07:54 WIB)
      Permalink

      Sekarang gak gitu juga sistemnya bang, sekarang dari grab sudah di setting sekali masuk isi 2.jadi gak bisa on/off aplikasi.
      Mereka udah printer bodohin driver.
      Kalo dulu 1masuk lalu masuk lagi, sekarang otomatis sekali masuk isi 2order.

  • 23 September 2022 - (22:57 WIB)
    Permalink

    Ya pasti masuk kantong aplikator lah.. Makanya jangan ambil dobel order..

    Tapi resikonya akun jadi budeggg.. Wkwkwkwk

    pa kabar bung aray???

  • 24 September 2022 - (00:26 WIB)
    Permalink

    Maaf pt grab saya hanya memeberi masukan klo double oder sebenarnya bikin kapok customer,kasihan customer yang pertama mesen malah dikirim yg terakhir,apalagi pesenan kedua lama nunggu nya,yang ada bukan untung kedepannya malah buntung customer bisa pindah mesen ke aplikasi lain apalagi sekarang saingan ketat,bahkan driver pun bisa di salahkan oleh customer karena makanan keburu dingin,itu aja masukan dari saya

    22
    2
  • 24 September 2022 - (00:52 WIB)
    Permalink

    Akhirnya ada yg up masalah ini di mk…
    Yuk bantu viralin n gw pengen tau juga berani menjawab ngga PT. Grab yg terhormat terkait masalah ini?

    18
  • 24 September 2022 - (01:00 WIB)
    Permalink

    Sebetulnya ongkosnya itu tetap pengantaran satu,karna Dari resto ke titik pengantaran pertama itu hitungannya satu,contoh Dari resto mengantar ke titik a 12000 sedangkan titik ke b 5000,padahal konsumen memesan Dari resto ketitik b,itu tetap 12000,seharunya pendapatan kita 24000,berarti sisanya dimakan pihak aplikator,

    10
    2
  • 24 September 2022 - (01:22 WIB)
    Permalink

    Akhirnya masalah ini ada yg up ke mk, saya mau lihat apa perusahaan grab yg terhormat berani memberi penjelasan soal order gabungan itu….
    Terus up biar viral, biar driver ga semakin di tekan dan perusahaan ga semakin di untungkan, ingat status mitra masih melekat di perjanjian kerja…

    • 24 September 2022 - (01:41 WIB)
      Permalink

      Yg ga habis pikir…stiap driver yg terkena PUtus mitra sepihak tanpa adanya konfirmasi dahulu dan diaplikasi masih ada simpanan hasil kerja driver jg ilang …semisal diaplikasi driver masih ada simpanan misalkan 100rb x 100 driver PM = tinggal hitung hasilnya…”seharusnya uang hasil kerja driver tu dibalikin itu kan hasil kringat mereka…ini terjadi stiap driver putus mitra…sya termasuk korban PM sepihak tanpa kejelasan yg jelas dan tidak pernah melakukan tindakan curang yg merugikan kantor / customer

      • 25 September 2022 - (02:05 WIB)
        Permalink

        Iya sama kaya kasus temenku dulu, tpi akun dia di kantor sempet di buka sebentar buat dia narik uang, tapi yg bisa ditarik setengahnya, saldo 600an yg bisa di tarik 300an…
        Parah emang gerobak…

  • 24 September 2022 - (01:54 WIB)
    Permalink

    Akhirnya ada keluhan ginian,
    Sering nya biaya parkir d bebankan ke konsumen
    Mau tanya driver tp malu, tidak tanya sementara biaya di bayar full oleh konsumen…

    • 24 September 2022 - (08:19 WIB)
      Permalink

      Maaf gan,, biaya parkir, konsumen yang tanggung emang biasa kali,, kan ngga mungkin drivernya yang tanggung,,
      Ente kadang kadang ente

  • 24 September 2022 - (02:05 WIB)
    Permalink

    Kemungkinan itu karena jalurnya searah makanya yang dihitung oleh sistem titik terjauh. Agak fishy sih ini sementara oleh pemesan atau customer ongkir tetap tertagih full. Tapi ini biasanya juga dilakukan terpaksa oleh driver demi kejar insentif.

  • 24 September 2022 - (03:49 WIB)
    Permalink

    Di aplikasi penumpang itu ada namanya GRAB UNLIMITED YAITU diskon ongkir food 10rb ( Rp1) , Kan seharusnya Mau diskon ongkir dll itu kan urusan aplikator dengan Konsumen, jikalau driver kan gak mau tahu, orderan ya sesuai dengan kesepakatan,,

    Makanya mungkin Aplikator “bermainnya” dengan cara perhitungan ORDERAN KEDUA DIHITUNG DARI PENERIMA PERTAMA BUKAN DARI RESTORAN KEDUA

  • 24 September 2022 - (05:12 WIB)
    Permalink

    Ya argonya emang segitu 12 rb jadi 17 rb om kalo udah digabungin lebih rendah hasilnya. Sisanya masuk ke aplikator. Mending jgn mau di gabung2in om

  • 24 September 2022 - (07:00 WIB)
    Permalink

    Utk orderan double banyak yg dirugikan. Mau itu orderan resto sama atau beda resto. Yg diuntungkan cuma APLIKATOR TDK ADA YG LAIN. Jadi ya harus dihilangkan.

  • 24 September 2022 - (07:40 WIB)
    Permalink

    Jangankan dobel orderan 1 aja yg d atas 8800 aja potongan komisi jd hmpir 25%. Misal ongkir 13k kotor yg d trima driver jdi 9700. Emang grab ente kadang kadang ente..

    • 24 September 2022 - (09:07 WIB)
      Permalink

      Semoga aja pihak aplikator ojol yg curang akan terkena hukum alam…karena mereka mengambil hak driver

  • 24 September 2022 - (08:41 WIB)
    Permalink

    Jika pihak PT grab di tanyak seperti itu. Jawab nya, ongkos sudah di sesuaikan dengan jarak. Yg di pertanyakan kemana sisa biaya dari konsumen? Sedangkan konsumen memesan biaya nya full. Tetapi di driver hanya nambah 3rb atau sesuai jarak.

  • 24 September 2022 - (09:21 WIB)
    Permalink

    Saya pernah komentar di surat pembaca dari ojol juga sebelumnya. Dimana sy menulis th 2015 sy hampir berhenti ngantor karena 2mingguan cuti dapet duit hampir 20jt dr insentif grab/gojek.. untungnya tidak karena semua hanya sesaat.. dari awal gojek/grab bakar uang supaya ada ketergantungan dari masyarakat dan driver.. terbukti skrg sistem aslinya ya seperti ini.. saatnya mrk serakus2nya untuk balik modal, konsumennya driver yg msh bertahan dan konsumen yg sudah ketergantungan.. dan jangan termakan dengan slogan “karya anak bangsa” ga ngaruh! Mau karya anak arab,anak china anak korea anak amerika ambil yg paling menguntungkan.. jgn terikat dengan fanatisme.. karena ujung ujungnya duit juga kok..
    Note: kerja driver itu berat loh. Salah satunya : yg dihitung dari aplikator hanya pengantaran baik itu makanan/penumpang, dari titik kita berada ke titik pickup ga dihitung. Hanya setelah penumpang naik ke tujuan yg dihitung. Dan tanya driver lah. Sebagai mantan driver era awal.. titik jemputnua ujubuneng jauh jauh brooo.. tp ketutup insentif 800rb-1.2jt dulu.. lah kalo skrg?

  • 24 September 2022 - (11:15 WIB)
    Permalink

    Grab lg sibuk sibuk memangkas tarif dr mitra tuk menutupin atas kerugian perusahaan triliunan rupiah d tahun tahun sebelumnya.
    Sy prediksi d tahun 2022,grab bakalan”gulung tikar” Krn tarif tdk sesuai dgn pndptn mitra serta minat kostumer turun drastis dtmbah bakal adanya perusahaan besar yg brsaing dgn grab/gojek yaitu Airasia yg akan hadir d Indonesia.

  • 24 September 2022 - (12:33 WIB)
    Permalink

    Klo saya sie sudah ga aneh sama grab saya jdi mitra sudah dari 2015 mknya klo di grab tu jgn rakus/larut dgn programnya klo kita rakus & larut akan programnya yg ada nntiya kita di bodohi sama dia tpi klo kita ga pduli/rakus dgn programnya nnti juga di mrsa di cuekin & argo doubel nya akan kmbali normal lagi kaya wktu tu

  • 24 September 2022 - (12:39 WIB)
    Permalink

    Ini adalah penjajahan masa kolonial zaman modern yang di-HALAL-kan oleh para manajamen untuk mendapatkan UNTUNG sebanyak banyaknya dengan mengorbankan keringat driver yang bertaruh nyawa di jalanan.
    Saya kalau dapat orderan gabungan juga cancel yang satunya, tak peduli dengan performa. Kan kasihan juga sama yang order kelamaan tunggu, belum lagi jarak antar resto yang jauh. Aplikator juga sesuka hati jidat mereka untuk terus menerus terima driver tanpa memperhitungkan jumlah orderan dan banyak driver.

    • 24 September 2022 - (15:22 WIB)
      Permalink

      menurut saya itu karena grab sudah mau bangkrut, makanya mereka memotong tarif orderan ganda, dan menambah pemasukan dg cara jual atribut ke driver, dan membuka pendaftaran mitra baru tanpa ada batasan supaya jaket dan helm mereka laku.

      • 25 September 2022 - (12:48 WIB)
        Permalink

        AMIN…kalau grab bangkrut, sekalian aja ya di pailitkan. Tak ubahnya manajemen mereka seperti LINTAH yang menghisap keringat driver yang bersusah payah dibawah terik matahari dan guyuran derasnya hujan.

  • 24 September 2022 - (15:58 WIB)
    Permalink

    Grab dh rungi trus makanya mereka cari cuan. Bakar duit lg susah banyak e commerce yang kesusahaan dana . Moga 2 grab gojek dsb kukut sklian drpd banyak ribut ginian . Cman kalo pada kukut pada rela ga drivernya.

  • 24 September 2022 - (16:49 WIB)
    Permalink

    Klo yg sekarang sistemnya malah langsung double order.
    Dan yg dihitung jarak dari resto B menuju kostumer A – kostumer B
    Misal dengan jarak yg sama (seperti di TS).

    Dan potongan yg diterima sebesar 20% tidak 15%

    Saya berani ngomong seperti ini karena saya sebagai driver

  • 24 September 2022 - (16:53 WIB)
    Permalink

    Keuntungan aplikataor bray!
    mrk punya Ahli IT.
    Bisa di atur!

    Selain dobel order,
    ada biaya pemesanan
    potongan sih sesuai aturan pemerintah 20%, tp pemerintah tidak pernah membatasi dgn aturan yg presisi. bisa aja mrk nambah2 in yg lain.

    ada aja konsumen yg ngeluh naik, padahal enggak! lah ada tambahan beaya pemesanan!
    driver mah tetap dapet segitu!
    apalagi sekarang, bensin naik!
    berat oi, meski ada kenaikan tetap aja minus, nambahin bel8 bensin…

 Apa Komentar Anda mengenai Grab Indonesia?

Ada 58 komentar sampai saat ini..

Selisih Argo Driver Grab Masuk Ke Mana?

oleh Arisma budi Wahyono dibaca dalam: 1 menit
58