Surat Pembaca

Konter J&T Cargo Salah Tempel Resi, Paket Tertukar dengan Paket Lain

Terima kasih Media Konsumen yang sudah menerbitkan surat pembaca ini,

Dear J&T Cargo,

Saya sebagai pengirim dengan ID Tokosepedamodern mengirimkan paket resi Cashless Shopee dengan nomor resi 200350384738, penerima atas nama Yo***, dan nomor resi 200350384738, penerima atas nama Kal***. Namun, penempelan resi oleh J&T Cargo Sambikerep tertukar pada paket tersebut.

Kronologinya sebagai berikut: Seperti biasa, saya mengirimkan paket berupa unit sepeda dan saya drop di cabang J&T Cargo Bumi Indah Sambikerep, Surabaya, Jawa Timur, di mana saya seringkali mengirimkan lebih dari 1 unit sepeda. Untuk penempelan resi seperti biasa, pihak J&T Cargo sendiri yang menempel resi pada barang pengiriman, di mana kami hanya menunjukkan nomor resi, dan pihak J&T Cargo scan dengan input nomor resi di komputer.

Pihak J&T Cargo sudah kami detailkan untuk pencocokan barang dengan nomor resi, yaitu dengan pencocokan nama penerima yang sudah kami tulis SPIDOL BESAR di kardus/barang kiriman, dan seharusnya sangat JELAS tulisan nama penerimanya. Pihak J&T Cargo meminta kami untuk meninggalkan konter karena akan diurus oleh konter.

Namun, hari ini tanggal 05/12/2023, kami mendapati komplain dari pembeli atas nama Yo*** dan Kal***, di mana barang yang sampai berbeda dengan pesanan.

Kami pun melakukan pengecekan dan meminta pembeli atau penerima mengirimkan detail paket yang diterima, dan ternyata benar bahwa pihak J&T Cargo yang salah menempel resi karena nama penerima pada kardus SUDAH JELAS berbeda dengan RESI yang ditempel.

Kami mencoba menghubungi pihak Konter J&T Cargo Sambikerep, namun responnya sangat mengecewakan. Pihak J&T Cargo menyalahkan pembeli dan menyalahkan pengirim karena tidak menuliskan resi di paket. Padahal sudah jelas nama penerima dan persetujuan dari konter bahwa no resi tidak perlu ditulis, karena sudah ada nama penerima, dan penginputan resi hanya ditunjukkan via hp.

Pihak konter PRINT RESI dan melakukan penempelan sesuai NAMA PENERIMA. Pihak konter J&T Cargo merespon sangat buruk bernada tinggi, malah menyalahkan pihak penerima karena tidak komplain di Shopee, padahal kesalahan SUDAH JELAS dari pihak J&T Cargo Sambikerep.

Tidak ada KATA MAAF dan SOLUSI dari pegawai LAKI-LAKI J&T Cargo Sambikerep yang saya hubungi via telepon dan chat WA. Pegawai tersebut tetap MERASA BENAR dan sudah menjalankan SOP serta menyalahkan penerima dan pengirim barang tersebut. Berikut saya lampirkan bukti chat, bukti penerimaan paket dari penerima, dan bukti chat respon mengecewakan dari konter J&T Cargo Sambikerep (NO WA +62 813-9800-3***), menyalahkan pengirim karena tidak menulis resi di barang kiriman, padahal sesuai kesepakatan awal dan sudah seringkali kirim bahwa pihak J&T Cargo yang menempel resi sesuai kode nama penerima di barang kiriman, dan meminta pengirim untuk meninggalkan konter setelah resi dicetak.

Dan setahu saya tidak ada kewajiban pengirim untuk mengecek resi yang ditempel oleh J&T Cargo karena Kode nama penerima sudah JELAS dan Pihak Konter sendiri yang menyuruh kami untuk segera meninggalkan konter setelah resi diprint dan penempelan resi akan diurus oleh konter tersebut.

Respon pihak konter J&T Cargo Sambikerep tersebut sangat buruk, di mana sudah tahu salah, tetapi ngotot pembenaran tanpa ada solusi. Malah menyalahkan kami sebagai pengirim dan penerima barang.

Berikut bukti paket yang diterima oleh Yo***, padahal kardus atas nama Kal***.

transaksi dengan penerima atas nama Yo***

dan berikut paket yang diterima Kal*** padahal kardus atas nama Yo***:

paket yang diterima Ka*** padahal kode nama Yo***
transaksi dengan penerima Kal***

Dan berikut bukti chat dengan pihak konter JNT Cargo Sambikerep, yang sangat mengecewakan dan bikin naik darah..

Demikian bukti-bukti sudah saya tampilkan, mohon segera direspons, karena pembeli komplain kepada kami. Dan Terima kasih sekali lagi kepada Media Konsumen.

Christian
Sidoarjo, Jawa Timur

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Bagikan

Tanggapan Atas Surat Pembaca Ini

Tanggapan perihal “Konter J&T Cargo Salah Tempel Resi, Paket Tertukar dengan Paket Lain”

Sehubungan dengan surat pembaca yang telah dimuat di mediakonsumen.com oleh Bapak Christian di Sidoarjo, Jawa Timur pada tanggal 6 Desember...
Baca Selengkapnya

Komentar

  • Saran saya untuk kamu, coba kedepannya resi di print sendiri.
    Bisa pake kertas biasa, tempel pake lakban bening.
    Atau lebih bagus pake stiker dan printer thermal.
    Karena kasus salah tempel begini lebih sering terjadi ke seller yang ga print sendiri resinya.
    Dan pasti kurir gamau disalahin, saya udah sering ketemu kasus begini sewaktu masih tulis tangan juga.
    Jadi kedepannya ngeprint resi sendiri aja, supaya anter paket sudah dalam keadaan ada resi tertempel, si konter kurirnya cuma tinggal scan barcode aja, ga perlu input dan nempelin lagi.

    • iya mantap sarannya biar kurirnya kerjanya enak, tapi masalahnya disini kan kurir mau ngeprint dan nempelkan resi. Kalau tidak mau sedari awal juga kita pasti printkan semua, tidak ada aturan tertulis resi harus print sendiri kan? tetap kesalahan ada di pegawai konternya karena bukti sudah bisa dicek diatas. Situ pasti pegawai kurirnya ya?

      • Saya sesama seller, masalah aturan ada muncul pop up di Shopee yang berisi perintah "mohon CETAK dan TEMPELKAN resi pada paket" setiap seller klik atur pickup atau drop off pesanan sampai muncul nomor resi.
        Silakan di cek lagi aplikasi Shopeenya ya.
        Kalau di Shopee sudah ada perintah CETAK dan TEMPELKAN saya kira jasa kirim gak perlu bikin aturan lagi.
        Kalau kata orang betawi "lu aja yang idep bang".
        Ngerti idep ga? Sadar diri.

        • lu tau arti kata mohon sama harus gak? lu yang sadar diri bro, udah tau salah ngeyel lagi kocak

        • Kok pakai bilang sadar diri, yg jelas salah ekspedisi kok malah bilang seller harus sadar diri. Bod*hnya masuk ke sumsum

    • ini bnr sih, waktu sy masih tulis tgn juga sering ktmu kasus cross label, kurir salah tempel resi, begitu udh di print sndiri, alhamdulillah ga pernah lg. hehe

      • Lu yang jualan,, lu yang minta modal. Cuan kemana gan? Abis buat judol? Sampe beli printer aja ga mampu,, kasian amat. Turu ae dah, tutup ae itu toko kalo printer aja ga kebeli. 👍

        • halah banyak bacot suruh orang modalin printer, dirinya sendiri ga mampu beli printer jiaaha ngaca bro

          • Yang jualan siapa gan? Gue? Kok minta modalin? Ngemis dong. Masa di media konsumen ada pengemis.. Turu ae makanya gan

          • Sini modalin saya juga, bagi yang jualan dikit misal 1 paket per hari. beda kalo yang jualan ratusan-ribuan paket tiap hari baru pake printer. bisanya komen. coba setiap komen tuh bayar per komen 100,000. lu juga gak bakal komen kan.

          • eh blog mana ada kata gw ngemis? lu yang nyuruh modal ya sini modalin lah, emang mulut berkelamin lu wir wir

        • kalo jadi laki tu langsung sat set wir, lu nyuruh orang modalin ya lu modalin lah, jangan modal mulut ama kelamin doang, ga beda jauh mulut ama kelamin lu

        • makanya modal dikit kalo komen, nanti komen berbayar, nanti lu juga gak bakal komen, kasian, turu aja selamanya u.

          • Kocak emang komen seller ga modal, mending ikutan ngemis ae lu bareng sama yang punya postingan, bikin donasi sana di kita bisa, bantu saya buat beli printer. Wkwkwkwk

    • Sini modalin saya juga, bagi jualan dikit misal 1 paket per hari. beda kalo yang jualan ratusan-ribuan paket tiap hari baru pake printer. bisanya komen. coba setiap komen tuh bayar per komen 100,000. lu juga gak bakal komen kan.

      • Dimana ada komen berbayar? Komen itu gak mendatangkan cuan. Kalau ente jualan itu mendatangkan cuan. Masa gini aja lu ga paham?
        Lu jualan, dapet untung, ga bisa buat beli printer? Itu baru turu ae.

        • komen masih gratis sih, makanya gampang komen, coba kalo komen bayar, pemikiran lu pasti ngapain saya komen karena sudah bayar, pasti lu gak komen, sama kayak sudut pandang printer. makanya turu dulu yang lama.

          • Masih aja ga paham.
            Lu jualan, lu dapet untung.
            Untungnya bisa buat lu beli printer.
            Sedangkan gue komen, gue ga dapet apa apa.
            Otak lu nyampe ga buat paham bedanya?
            Makanya kalo jualan itu jangan cuma kerja bakti. Sampe printer aja ga kebeli. Yaudah buka donasi sana di kitabisa buat beli printer.

        • eh wir cuan cuan buat gua sendiri ga ada hubungan ma elu, modal gua ya gua atur sendiri, ngapa lu ngatur modal gua buat gua beli printer? kalu lu mau modalin langsung aja wir ga usah modal kelamin doang lu, yang turu mah elu token listri lu tuh bunyi buruan di isi dulu wir, ga usah nyangkem di media konsumen

          • Bagus si, kalo sellernya begini, pantes aja ketemunya kurir yang sama edannya. Udah empet kali liat komuk lu wir. Antara komuk sama kelamin ga ada bedanya.

          • Sori wir listrik gue pascabayar, mending lu urusin token lu wir. Printer aja gabisa kebeli, apalagi token, kalo perlu SKTM buat dapet subsidi jangan sungkan wir.

          • Mending lu sama penulis bikin donasi beli printer di kitabisa, nanti gue ikutan nyumbang deh, ditunggu ya. Kasih link kitabisanya disini.

        • ciah ngomong doang lagi, kek kentut, kalu lu mau modalin langsung aja wir ga usah modal kelamin doang lu

          • Yaudah lu bikin donasi di kitabisa. Bantu buat beli printer. Nanti kasih link nya disini. Gue ikutan nyumbang. Ayo wir, buktikan siapa yang kismin.

          • Udah mah kismin, niat scam pula. Nama toko lu apa wir? Gue blokir sini, jijik gue kalo sampe belanja di seller begini.

        • ***** gw, belagu kagak berani transfer, minima maximal beli lah, sudah ada resinya bisa track pake nanyak

  • sama persis kasusnya dengan saya tapi saya sicepat

    beda nya sy sebagai buyer

    resi sudah dicetak sesuai ecommerce nya dan udah ditempel
    tapi saat di HUB nya malah salah tempel sticker sortirnya

    untung saja paket yang tertukar itu masih 1 kota dengan saya
    sehingga mudah koordinasinya dengan seller dan buyer yang tertukar itu sendiri

  • untuk resi WAJIB DI PRINT sendiri oleh penjual, apalagi resi otomatis.

    Saya sepenuhnya tidak menyalahkan pihak ekspedisi kesalahan jg ada di pihak penjual. Niat penjual ngirit ongkos Rp.1000 buat ngeprint di warnet malah hasilnya fatal.

    Kalau sudah daftar Asuransi dr shopee, saran saya penjual dan pembeli langsung ajukan klaim barang hilang di shopee. Kalau sudah terdaftar asuransi shopee insyaallah akan di ganti full

    • Kalau ga ngirit atau pelit knp ga di prin aja wong cuma 1000 ini.. Padahal jelas² waktu terima pesanan SHOPEE sdh ada tulisan pembeli di wajibkan print dan tempel resi pada paket kiriman.

      di perhatikan yaa.. "PEMBELI" jadi ekspedisi tidak wajib nempel resi kiriman