Akun Shopee dan SPayLater Diblokir Karena Tunggakan Kakak Ipar

Pada tanggal 02 Agustus 2022, saya mendapatkan email bahwa akun Shopee dan SPayLater saya telah diblokir secara sepihak oleh pihak Shopee, dikarenakan tunggakan tagihan SPayLater kakak ipar saya (yang memang bukan merupakan kewajiban dari saya).

Apakah pihak Shopee tidak mengetahui tentang adanya aturan dari OJK dan Surat edaran Bank Indonesia mengenai etika penagihan? Yang tidak bisa dilakukan kepada pihak lain (yang memang bukan atas nama). Apakah memang seperti inikah cara penagihan yang berlaku di Shopee pada saat ini?

Sampai sudah saya kirimkan juga bukti foto e-KTP dan kartu keluarga (karena diminta oleh pihak Shopee). Di sini saya berharap agar pihak Shopee dapat segera menangani kendala saya ini dan jangan pernah melakukan cara serupa kepada pengguna Shopee yang lainnya. Karena jelas tindakan yang telah dilakukan oleh pihak Shopee telah menyalahi aturan yang ada.

Hendri Tjahjadi
Kab. Tangerang, Banten

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Bagikan

Belum Ada Tanggapan Atas Surat Pembaca Ini

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pihak yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Komentar

  • Jadi kalau teman dan kerabat ku nunggak bakal sama nih jadi tukang nagih shopee 😅 lucu juga prosedurnya, untung jarang bgt belanja di shopee

  • Nah kan , another case. sebelumnya sudah pernah ada yg memuat SP juga disini sama persis kejadiannya. shopee shopee. nyewa debt collector aja ga mau keluar modal ya, masa suruh teman/sodara yg nagih. platform paling kocak. sy jadi paham kenapa Tukul Arwana jadi bintang iklannya shopee wkwkwkwk

    • Iya nih shopee parah,, akun saya juga dinonaktifkan padahal udh telp cs bilang data sesuai semua,, email jg balasannya persis kaya diatas,, tapi tetep dinonaktifkan,, tau gitu gw males bayar tepat waktu hahahaaa

  • Shopeee shopeee.... parah sekali ya...

    Pasti nanti TS disuruh bikin klarifikasi atau ucapan terima kasih setelah naik ke MK ini.

  • Shopee marketplace mana sih itu? Mending pindah ke marketplace lain, shopee mah tinggal menunggu ajal aja kalo kaya gini terus. Bakal nyusul hengkang dri indonesia kaya di negara lain karena peraturan mereka sendiri yg mengakibatkan ditinggalnya penggunanya

  • OJK gimana nih, web marketplace busuk gini harus ditindak tegas, ini namanya kang kredit berkedok marketplace, ya meski berizin tapi cara2nya busuk banget, tau darimana coba kalo seandainya kita ada hubungan kerabat, entah data apa aja yg udah disadap sama shopee ini

    • Jangan pernah berharap pada OJK karena itu lembaga mandul. Isinya hanya orang² pembuat teori, tapi di lapangan tidak ada wibawa, tidak ada wewenang. Selalu jawabannya silahkan lapor polisi sendiri.

  • Mana nih management shopee...!!! Benar2 tdk tau aturan dan etika. Masa kita di suruh menagih tunggakan hutang yang memang bkn merupakan tanggung jawab kita sndri?. Modal woiiii..... Jangan bisanya cuma nyewa artis papan atas buat iklan & promo jor-joran tapi kalau utk membayar karyawan bagian penagihan aja gak sanggup. Sdh jelas2 ada aturannya di Surat Edaran Bank Indonesia Nomor 11/10/DASP tanggal 13 April 2009 Perihal Penyelenggaraan Kegiatan Alat Pembayaran. Mana nih bagian legal nya. Atau jangan2 spaylater ini Adalah fintech bodong (yg tdk berada di bawah pengawasan OJK).

      • Betul sekali.
        Kalo belum tau apa itu sistem kredit alias cicil kok di sama ratakan dengan bunga itu haram.
        Kan sudah menjadi kesepakatan bersama.
        Kalo gak mau terkena denda ya bayar tepat waktu. Jangan menyalahkan sistemnya. Intinya sama saja kaya beli KPR. Itu riba bla bla bla. Padahal dengan sistem KPR itu meringankan bagi pasangan muda yang baru menikah yang tidak punya rumah tapi ingin mandiri.
        Toh kalo lunas juga menjadi milik sendiri. Bisa di bayangkan bayar kos-kosan sekarang rata2 500rb. Entah nanti 5 tahun kedepan bagaimana.
        Dengan KPR bayar cicilan 750rb-1juta selama 15 tahun.
        Lebih menguntungkan yang mana. Yang terpenting dalam pembayaran jangan sampai telat agar tidak kena denda karena itu yang bikin riba.
        Karena dalam hal jual beli itu harus ada akad dan akadnya harus jelas tidak boleh berubah di tengah jalan.
        Misal tahun ini cicilan sekian. Tiba2 5 tahun kemudian cicilan naik. Nah itu baru yang di namakan riba.
        Karena ustadz saya sendiri membeli becak motor buat usaha dia jualan daging kepasar agar tidak repot dengan sistem kredit.
        Dan penjelasan nya itu riba atau tidaknya terletak pada akad nya. Dan kalo di sepakati kedua belah pihak. Itu bukan riba. Kecuali harga berubah di tengah jalan menjadi lebih mahal.

    • S**Pe cod s**PEe cod.... Bayarin utang temen. S**PEe s**pEe kocak banget emang. Malu2 in dunia persoppingers banget ya. Masa orang yg ngutang akun kita dibatasi gara2 utang orang lain. Buat sy mah gak masuk akal banget si. Yg buat aturan bloon bin ******

  • Fine fine aja sih, itu hak pihak pertama (sopi) untuk memberikan hutang atau tidak terhadap siapapun, ada kok di s&k nya..

    • intinya jangan top up saldo shopee bahaya akun dibekukan untuk kesalahan yang dilakukan orang lain yang ada di kontak hp kita yang terhubung karena nunggak

  • fix anda d rekrut jd DC gratisan 🤣🤣🤣🤣
    saran saya sih hapus data aplikasi Shopee... hapus aplikasi.. trus daftar ulang pake no Baru ... klo masih percaya sama shopee 😅😅😅 yg harus bayar Rp 1.000 setiap check out