Peraturan Baru Lazada Bisa Merugikan Jutaan Seller di Indonesia

Sebelumnya saya ucapkan terima kasih kepada Media Konsumen, karena telah membantu menerbitkan surat ini. Dengan ini saya menyatakan apa yang saya tulis itu adalah benar adanya.

Sebelumnya perkenalkan, saya adalah pemilik toko XYZ Fashion Store di Lazada. Pada tanggal 8 April 2024, pihak Lazada membuat sebuah peraturan baru, yang bisa merugikan jutaan seller di Indonesia tanpa main-main. Peraturan tersebut adalah pembeli bisa cancel pesanan sepihak, tanpa persetujuan seller.

Normalnya, kalau pembeli mau cancel itu harus menunggu persetujuan seller terlebih dahulu. Namun sekarang, kalau pembeli mau cancel, mereka bisa saja cancel sepihak tanpa menunggu persetujuan seller. Hal itu sangat-sangat merugikan kami para seller, kalau paketnya sudah di-RTS. Karena kami bisa rugi biaya packing yang jumlahnya tidak main-main. Terlampir bukti beberapa paket siap kirim yang pesanannya dibatalkan  sepihak oleh pembeli:

Kami juga harus rugi tenaga kerja dan waktu yang tidak sedikit, karena sehari bisa ada kurang lebih 10 orang yang main cancel-cancel saja seenaknya. Kalau seller lain yang paketnya di-drop off, bisa saja paket mereka tidak akan kembali lagi karena udah nyangkut di gerai drop off.

Di sini saya cuma ingin meminta pihak Lazada untuk mengembalikan peraturan kembali seperti semula. Tanpa seller, Lazada juga tidak ada apa-apanya. Masih mending di platform lain, yang tidak ada pembatalan sepihak seperti ini. Karena menurut saya ini adalah peraturan paling parah dalam seumur hidup saya berjualan.

Terima kasih.

Eric
Jakarta Barat

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pelaku usaha yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Kirimkan Tanggapan

78 komentar untuk “Peraturan Baru Lazada Bisa Merugikan Jutaan Seller di Indonesia

    • 27 Mei 2024 - (15:34 WIB)
      Permalink

      Di toko orange sama kok, bisa cancel, tanpa nunggu dr seller…apalagi seller yg packing lelet alasan tgl kembar tiap tahun alasanya sama overload…harusnya tiap tgl kembar, kaya 1.1, 2.2,3.3,4.4,5.5,6.6,7.7,8.8,9.9,10.10,11.11,12.12 dan seterusnya harusnya bisa di anti pasi…

      10
      26
      • 28 Mei 2024 - (06:40 WIB)
        Permalink

        Kalo saya biar ngga rugi packing, saya tumpuk resinya, seengganya barang orderannya sama. Dan yg paling penting bisa calling2 sama kurir yg biasa pickup ketika paket udh di bawa, klo drop off agak susah ya, tp seengganya punya nomor admin dari tempat drop off nya, biar paket ngga hilang

      • 28 Mei 2024 - (23:45 WIB)
        Permalink

        Ah gak juga, saya seller shopee, yg cancel tetap persetujuan seller. Kalok beli COD lsg tak setujui krn yakin pembeli gak potensial, alamat rt/rw halah auto tak cancel orderannya. Beli 5rb muter² gak jadi,

      • 29 Mei 2024 - (19:07 WIB)
        Permalink

        Udah mulai sepi para penjual di lazada mulai berguguran ga fokus di lazada.

        Sesuai prediksi saya
        2025 lazada bakal kehilangan banyak seller yg membuat pilihan utk pembeli pun akan sedikit.

        Peraturan baru itu blum diubah juga ya??? Saya aja dah ga fokus di lazada. Lazada prioritas saya kemas paling akhir.

      • 29 Mei 2024 - (19:10 WIB)
        Permalink

        Tp shopee kalo udah kira proses kirim ga bisa cancel langsung. Bukannya di shopee cancel lgs otomatis kalo kita cuma baru terima orderan aja?? Kalo udah klik siap kirim tetep mesti konfirmasi penjual kan ada 2 tahapan proses klik.

      • 29 Mei 2024 - (19:17 WIB)
        Permalink

        Kalo kamu bisa klik canvel lgs artinya toko nya beneran lelet sampe baru tahap klik terima orderannya aja itu artinya blum dia siapkan utk dikirim.

        Kalo seller udah klik siap kirim muncul no resi ga bakal bisa klik batal otomatis tanpa persetujuan seller.

    • 27 Mei 2024 - (20:01 WIB)
      Permalink

      Tapi pembatalan sepihak ini ada faktor yang sangat penting sekali, karena ini menyangkut dua pihak, kalau seller kan bodo amat mau nipu, paket telat kirim ga dikirim kirim, ataupun banyak alasan. Nah pembeli pun sama, entah dia udah bersabar kelamaan paket akan segera dikemas terus, ga ada uang, dan juga berubah pikiran.

      6
      21
      • 28 Mei 2024 - (11:14 WIB)
        Permalink

        Sama sperti driver online..jauh2 jemput sampe dpn perumahan di cancel…..rugi waktu tenaga bensin…begitulah klau kerja di online..yg bnr cuma custumer..

      • 28 Mei 2024 - (16:05 WIB)
        Permalink

        Kalo kelamaan nunggu paket dikemas kan ada batas waktu pengiriman sehari, gak mungkin lah kelamaan, kalo ga ada uang ya ngapain belanja? Kalo berubah pikiran kok enak banget berubah2 pikiran ga ada komitmen menyusahkan orang lain? Intinya pengembalian sepihak ini tidak ada faedahnya selain memuaskan orang2 yang tidak berfaedah yang sedari awal tidak ada uang atau tidak ada niat beli. Ini peraturan kurang ajar dibuat untuk orang2 kurang ajar.

        • 28 Mei 2024 - (23:48 WIB)
          Permalink

          Nah ini saya setuju. Saya lebih suka pembeli perumahan yg pasti membeli, bayar tunggu paket datang, gak nyepam kapan kirim kapan kirim, gak sempet bls chat cancel, pembeli dah umur msh suka tantrum.

      • 29 Mei 2024 - (19:24 WIB)
        Permalink

        @gaferiaril0
        Batas waktu kirim itu jg ada batas nya. Semia marketplace swkarang udah di paksa utk percepat masa kirim ke seller jd ga ada alasan utk itu.

        Ditambah alasan keburu ga ada uang (biasa ini type type cod nih) ga usah belanja. Ngapain ga ada duit belanja nyusahin seller .
        Alasan berubah pikiran apalagi. Itu type pembeli iseng. Memanfaatkan momentum yg tak berkomitmen. Udah ga ada duit, belanja eh berubah pikiran.

        Intinya ga bermanfaat itu aturan.

    • 27 Mei 2024 - (21:15 WIB)
      Permalink

      saya sebagai kurir,,jg pengennya paket itu ga ada yg di cancel sepihak dr consumen,karena kita di bayar per paket yg sukses delivery,tp emang kadang² ada aja orang yg asal pesen paket COD,giliran paketnya sampe beribu alesan,,ga punya duit lah apalah,,klo udah begitu kita kurir bisa apa??

      9
      1
    • 28 Mei 2024 - (07:08 WIB)
      Permalink

      Orang seperti anda kayaknya hanya 2 kemungkinan yaitu 1 belum pernah menjadi seller atau merasakan keluhan seller. Atau 2 orang yang tidak bisa bersimpati atau mengerti dengan permasalahan orang lain.

    • 28 Mei 2024 - (16:07 WIB)
      Permalink

      Wah ..wahh..SDH merasa hebat…ketentuan Lazada itu saling menguntungkan semua pihak ,,,saya dari 2015 Smpe sekarang masih Jd pelanggan lazada ..saya sangat suka dg lazada

    • 26 Mei 2024 - (16:47 WIB)
      Permalink

      Saya setuju dengan peraturan lazada, pembeli adalah raja, klo merasa di rugikan dgn peraturan lazada silahkan cari marketplace lain yg peraturannya sesuai keinginan para seller.

      21
      132
      • 26 Mei 2024 - (18:28 WIB)
        Permalink

        Bener gw udah ngalamin paket udah dikirim ke jasa pengiriman tiba tiba di cancel, untung paket gw balik lagi

        • 27 Mei 2024 - (02:31 WIB)
          Permalink

          Saya pernah beli baju gamis yang di kirim seler baju kaos bekas apa seperti itu tidak boleh di censel mungkin akibat penjual yang curang seperti itu pihak marketplase buat peraturan seperti ini. contoh kecil yang saya alami sendiri

          16
          22
          • 27 Mei 2024 - (09:50 WIB)
            Permalink

            Baca teliti.. itu belum dikirim. Baru proses packing & otw ke ekspedisi untuk verif resi. Elu tau daAri mana paket belum dikirim kalau isi ga sesuai tai maen cancel2 aja.. LOL

            10
            5
          • 28 Mei 2024 - (07:09 WIB)
            Permalink

            Baca dulu baru komen. Jangan asal komen2 aja. Problemnya beda.

            Yg dialami TS ini paket belum dikirim, bukan barang salah yg dikirim.

          • 29 Mei 2024 - (19:37 WIB)
            Permalink

            @puji
            Kasus kamu itu kasus komplen barang. Udah ada jalur yg namanya komplen/retur/refund
            Beda topik bahasan dgn yg ditulis ini.

            Yg kasus ini barang blum dikirim udah siap kirim dan packing. Trus batal otomatis alasan ga ada duit / berubah pikiran

        • 29 Mei 2024 - (00:55 WIB)
          Permalink

          Mgkin lazada berfikir klo cancel sbelum di dropp itu meminimalisir barang ilang DAN rusak?!!! Klo ilang/rusak setau pngalaman sy pihak lazada yg nombok,
          Skrg mikir sama² orang usaha, mending nombok barang/kemas ulang?
          Klo gk mau ikut aturan platform ya tggal tutup akun seller BERES kan,,, 😆

          12
        • 27 Mei 2024 - (00:34 WIB)
          Permalink

          Maaf nih… Seperti lazada berpikir.. Lebih baik rugi sebelum dikirim, daripada paket ditolak pembeli gara2 berubah pikiran. Kan makin rugi penjualnya….

          7
          6
          • 29 Mei 2024 - (19:57 WIB)
            Permalink

            Maaf ya dino.
            Kalo barang cancel setelah dikirim itu pembeli ada pinalti nya busa di bekukan akun pembeli.

            Kalo kasus tulisan ini.
            Pembeli cancel sblum kirim ga ada pinalti ke pembeli. Paham ya sampe sini yang artinya bakal nanysk pembeli iseng ga ada duit klak klik order 2 menit lg ga mood / ga ada duit baru td kepake misalnya ah… Batal ah …

            Barang yg udah di drop di droppint lazada (status trus cancel) cenderung barang bisa ilang. Sblum kita ambil lagi.

            Pembeli lepas tangan.
            Intinya aturan baru ini ga ada manfaat dan melanggar undang undang juga.

          • 30 Mei 2024 - (04:59 WIB)
            Permalink

            @DINO
            Nah kalo pembeli ga dikenai pinalti itu artinya bukan di banned. Tp pembelian secara COD di blokir sementara… Gitu… Biasanya 3 minggu sampe 1 bulan bukan di banned sama sekali gitu. Selama akun batasin masih tetep bisa order tp COD di tutup.

            Kalo andaikata ga di batasin juga (bukan di banned ya) tetep bisa order cod 3x berturut turut walau udah sering nolak gitu. Ya artinya pihak marketplace ngibul. Melanggar aturan yg dibuat nya sendiri tinggal muat aja di media konsumen dalam bentuk surat seperti penulis ini. Biar yg lain pada tau juga .

            Intinya ini lagi bahas soal aturan baru lazada yg udah siap kirim masih bisa batal tanpa konfirmasi. Ini melanggar undang undang paham. Soal cod yg tolak itu beda lagi.

      • 26 Mei 2024 - (22:27 WIB)
        Permalink

        Mungkin suatu saat ketika anda sudah mulai berjualan, anda akan merasakan tidak dihargainya tenaga dan upaya yg sudah anda berikan.

        12
          • 29 Mei 2024 - (23:23 WIB)
            Permalink

            Teori nya sih pembeli bakal dikenai pinalti andai kata contoh membatalkan cod 2 berturut2 pada saat paket tiba…. Tapi kenyataannya engga begitu….

            Saya kerja sebagai kurir dan sering kali pembeli yg sama membatalkan pesanan pada saat paket datang dengan alasan ga ada duit atau bukan mereka yg pesan atau dibatalkan tp penjual maksa kirim….. Dan akun mereka aman2 aja… Terbukti mereka masih sering pesan dan saya masih sering lihat paket mereka….

            Jadi mana yg lebih merugikan penjual ? Paket dicancel pembeli pada saat paket datang atau paket dicancel pembeli pada saat paket belum dikirim?

      • 27 Mei 2024 - (09:29 WIB)
        Permalink

        Pembeli adalah raja??? Nih saya sebagai kurir cape nganterin paket tiba2 main kensel ajah dngn alsan inih lh itu lah

        4
        3
        • 30 Mei 2024 - (08:24 WIB)
          Permalink

          Jadi intinya begini ya bang, mau cod ataupun Ga cod. Sebelum peraturan ini datangpun pembeli bisa aja melakukan cancel pada saat kurirnya dateng meskipun peraturan mengatakan kalo mau cancel nanti hanya boleh lewat aplikasi. Tapi praktek nya kan kurir ga bisa paksa pembeli mau terima tuh paket atau engga….

          Banyak penjual berpikir asal paket uda di pack dan udah dikirim dan paketnya bukan cod, pasti mau ga mau bakal diterima oleh pembeli.
          Ini pikiran penjual kebanyakan, tapi prakteknya beda. Klo pembeli uda ga suka, meskipun penjual ga konfirmasi pembatalan, meskipun penjual udah kirim paket dengan rapih. Begitu paketnya datang. Ini tetap bakal ditolak oleh pembeli dengan alasan udah chat tpi penjual tetap maksa kirim.

          Nah kalo paket ini ditolak, siapa yg rugi ? Kita nih yg kerja sebagai kurir, pasti rugi krn ga dapet ongkos, anda juga sebagai penjual juga pasti rugi, udah paking dan uda di php in….
          Sedangkan pembeli ga akan rugi, krn uangnya tetap kembali pada saat paketnya diterima kembali ke penjual.

          Jadi mungkin peraturan ini dibuat agar mencegah lebih banyak kerugian akibat pembeli yg tiba2 cancel order lewat kurir

  • 26 Mei 2024 - (20:41 WIB)
    Permalink

    Lazada dan marketplace lain memang selalu me-rajakan konsumen, dengan cara menekan seller. Memang mereka seenaknya bikin peraturan tanpa memikirkan kerugian yg akan dialami seller. Yg penting pembeli puas mereka akan siap untuk menekan seller dengan paksa tanpa ada diskusi atau masukan dari seller. Padahal seller perannya sangat besar. Yg modal, yg kulakukan yg sewa gudang yg packing yg bayar pegawai yg jawab chatting yg bayar promo yg bayar free ongkir yg dimarahin pembeli dll. Tapi seperti
    contoh di kasus ini ada resiko cancel barang pembeli hilang karena cancel mendadak sepihak, lazada tidak peduli. Itu kan resiko seller. Gitu aja prinsip mereka.

    9
    2
  • 26 Mei 2024 - (22:34 WIB)
    Permalink

    Dikirim juga kalo cod bakal ditolak. Dan pembeli di lazada bisa bolak balik menolak paket cod tanpa hukuman. Sementara penjual membatalkan pesanan banyak penalty.

  • 26 Mei 2024 - (23:56 WIB)
    Permalink

    kebiijakan semua marketplace skrg sama semua! selalu memanjakan pembeli yang tidak bertanggung jawab dan merugikan penjual,kemanakah lagi penjual mencari keadilan!

    5
    2
    • 27 Mei 2024 - (02:36 WIB)
      Permalink

      Harusnya jual beli online masuk dalam hukum perdagangan, apalagi sudah ada bukti memesan barang, kalo tidak membayar alasan gag punya uang ya harusnya bisa perdata, karena termasuk penipuan ya, ada akad yg dilanggar dalam jual beli, memesan tapi pas sampai gag dibayar.. penipuan ini namanya

      12
      1
    • 27 Mei 2024 - (12:32 WIB)
      Permalink

      Tokopedia tidak begitu, kalo barang sudah status diproses maka pembatalan harus sepersetujuan dengan seller, kecuali status nya belum diproses pembeli bisa membatalkan sepihak. Tapi beberapa seller memanfaatkan ini untuk mengelabui pembeli dengan licik yaitu memanfaatkan kelengahan pembeli dalam membaca deskripsi barang secara lengkap dari atas sampai mentok kebawah. Mereka tahu sebagian besar pembeli tidak membaca deskripsi secara full mentok atas bawah.

  • 27 Mei 2024 - (03:16 WIB)
    Permalink

    Terimakasih sudah mewakili, memang betul dan sudah dapat kejadian barang sdh di drop tp malah di cancel sama yg beli. Memang tim lazada ini gabisa terima kritik n saran dari seller. Pembuat kebijakan yang otoriter dengan benefit yg sangat sedikit pada seller.

    5
    2
  • 27 Mei 2024 - (04:21 WIB)
    Permalink

    Ga cuman lazada, tp semua marketplace bikin kebijakan gitu. Mereka mau gaet customer biar stay belanja diplatform mereka, tapi yg jadi tumbal biar sellernya aja.

    4
    0
    • 28 Mei 2024 - (14:37 WIB)
      Permalink

      E-commerce skrg semuanya gitu kah kak? Aku seller dari 4 eccomerce, tapi yg aku tau cuma Lazada aja yg bisa dibatalin sepihak padahal udah RTS. Soalnya kalo Shopee masih nunggu persetujuan penjual kalo RTS, kecuali statusnya barang yg diorder resinya belum keluar itu masih bisa dibatalkan

  • 27 Mei 2024 - (06:30 WIB)
    Permalink

    Sebagai seller yang JUJUR kita turut prihatin
    Tapi se pengalaman banyak customer, seller Lazada menjual barang tidak sesuai dengan spec dan foto (misal d etalase produk A harga 1000 tapi ketika dibuka yang harga 1000 itu produk C, sedangkan produk A nya malah paling mahal) yang paling utama slow respon.
    Ketika kita checkout barang, kadang 1-2 hari baru di proses atau sebaliknya, ketika di proses 1-2 hari baru di kirim

    • 27 Mei 2024 - (09:33 WIB)
      Permalink

      Iyh bner om ada ajh seller yng gk jujur imbas nya ke kita sebagai kurir sering di marahi langsung di kensel paket nya aplgi udh di buka

      1
      1
  • 27 Mei 2024 - (06:57 WIB)
    Permalink

    Aku penggunaan Lazada cukup lama, tapi bukannya gak bisa di cancel ya kalau udah di konfirmasi oleh penjual? Bisa di cancel jika kalau belum ada respon di penjualnya.

    Note : Aku komen dari sudut pandang pembeli ya bukan penjual.

    • 28 Mei 2024 - (14:41 WIB)
      Permalink

      Bisa kak, saya seller di Lazada juga dan sering juga ngalamin kaya gini. Tapi ngga semua otomatis cancel. Ada yg harus nunggu acc penjual baru bisa cancel ada yg otomatis langsung ke cancel sekalipun statusnya udah RTS(Siap kirim).

  • 27 Mei 2024 - (10:47 WIB)
    Permalink

    Masih mending itu, daripada si oren, paket ditolak pembeli dengan alasan kesalahan seller, ongkir retur bakal ditanggung seller, amsyong dah.

  • 27 Mei 2024 - (11:10 WIB)
    Permalink

    Emang harus bgtu tapi kalo barang sudah sampai dan memang yg di pesan barang nya itu kenapa di tolak,itu konsumen nakal ,sya pernah 2X pesan tapi penjuallnya angkuh sya WA g jawab lalu sya batalkan namun sore nya dia bilang sudah di pak,,penjual sombong di WA pas pesan g di jawab giliran sudah di batalkan 9jam kemudian sudah di pak ya sya tolak saja kan sudah di batalkan sejak 30mnt sya pesan karna ke sombongan penjual

    5
    2
    • 27 Mei 2024 - (11:30 WIB)
      Permalink

      Yah sama saja, saya juga chat pembeli minta klarifikasi sering ngak dijawab. Padahal minta aneh-aneh, pesan pas toko udah mau tutup, dll. Ngadu pengalaman buruk terus aja sampe mati.

  • 27 Mei 2024 - (11:16 WIB)
    Permalink

    Makanya kalo jadi penjual jangan sombong angkuh kalo di WA cepat di respon pembeli berhak nanya yg terbaik

    4
    1
  • 27 Mei 2024 - (12:52 WIB)
    Permalink

    Utk alasan surat diatas sudah mejadi bagian dr resiko (tenaga kerja ,, bahan packing dll) namnya jualan online klo gamau ya offline aja buka toko ditanah abang, ketika kita cancel barang belum diproses saja sja kalian ga menerima cancelan barang ttep diproses dan dikirim, utu saya sebut kalian penjual culas mau enaknya sndri, saya rsa peraturan lazada ini sangat bagus…

    5
    5
    • 27 Mei 2024 - (13:13 WIB)
      Permalink

      > ketika kita cancel barang belum diproses saja sja kalian ga menerima cancelan

      Bukannya di marketplace-marketplace ini, kalo belum proses (dikonfirmasi penjual), cancel ngak perlu minta persetuan penjual kan?

    • 28 Mei 2024 - (05:46 WIB)
      Permalink

      Ini jelas ngga ngerti permasalahannya. Misal offline sekalipun ya.. Di tanah abang. Anda pesan ke toko mau beli barang a b c dst bahkan bisa sampe z anda pesan. Lalu barang sudah diambilkan penjual ke sana kemari dan dimasukkan ke dalam kardus dan dikemas rapi dan aman karena banyak. Waktu mau diserahkan ke pembeli untuk dibayar, Tiba-tiba pembeli bilang ngga jadi beli pak.. Saya berubah pikiran. Kira kira gimana kalo anda sebagai penjual?

      • 28 Mei 2024 - (12:39 WIB)
        Permalink

        Ya itukan offline….klo offline jarang sx dia batal, krn dr harga..bahan kualitas dia sudah pegang ccok dia beli..klo offline….klo online ya ikutin teknologi sudah resiko klo pembeli mnta batal jgn dilnjutin maunya situ dilanjutin..kita pembeli bru transaksi berubah pkirana ya bgian dr resiko jualan online

  • 27 Mei 2024 - (22:35 WIB)
    Permalink

    penjual online banyak nipu konsumen,
    yg percaya barang datang sesuai harapan
    ternyata kaos jelek di pasar harga 20ribu di online 100ribu kaos butut

  • 28 Mei 2024 - (16:18 WIB)
    Permalink

    Woyyy. Seller ***********…baca yg teliti dong…kebijakan lazada..
    Klo barang belum di kemas boleh di batalkan..
    Kalau barang sudah di kemas itu harus ada persetujuan seller ,batal atau tidak ..klo SDH di krim tidak boleh di batalkan ,…dasar ******..
    Gwe tahu banyak lazada seperti apa ,,dr tahun 2015 ,smpe sekarang masih Jd pelanggan lazada…
    Ternyata anda kurang berpikir Jd seller ,,mau nya tiap hari laku terus..
    Maaf saya coment begitu karena anda kurang ilmu

    • 28 Mei 2024 - (21:24 WIB)
      Permalink

      Ah engga kok peraturan masih sama dg shopee, bisa dibatalkan sepihak kalau pesanan belum diproses/ atur kirim/belum keluar resi
      Itu peraturan yg adil, karena paket pasti belum disiapkan

      Tanggal 9 mei saya melakukan pembatalan di lazada karena males paket 2 hari belum dikirim, tetap harus ada persetujuan seller dan akhirnya barangnya dikirim juga

    • 30 Mei 2024 - (04:50 WIB)
      Permalink

      @BLENDOS

      UDAH BACA BLUM ApA YG DI KOMPLEN??
      Justru itu barang udah siap kirim dah di packing utk diserahkan ke drop point lazada.

      Lazada itu ada 2 kali proses klik di pihak seller
      1. Klik terima order dan proses lalu
      2. Tahap akhir klik siap kirim barang dgn resi udah dicetak.

      Maksud kamu yg mana???
      Kasus ini per aturan baru lazada, seller udah sampe tahap 2 final klik siap kirim, packing, cetak resi. (Bisa batalkan tanpa konfirmasi penjual).

      Yg kamu maksud itu sblum klik terima orderan. Ya kalo itu mah emang semua marketplace terapin hal yg sama bisa cancel tanpa konfirmasi.

      Lain kali sblum komen baca intisari masalah nya dulu. Biar cerdas dikit gitu

      Ini aturan baru lazada yg di protes.

  • 28 Mei 2024 - (22:01 WIB)
    Permalink

    Saya pengguna lazada (sebagai pembeli). TS curhat apa curhat? Pembatalan dilazada sama saja dengan aplikasi lain, selagi statusnya masih “menunggu konfirmasi penjual” buyer masih bisa melakukan pembatalan sepihak tanpa konfirmasi penjual, mau sedetik kah mau 2 hari kah. Lain hal kalau penjual sudah konfirmasi pesanan, pembeli tidak lagi bisa melakukan pembatalan sepihak, harus persetujuan penjual. Apalagi kalau paket sudah dipickup kurir, pembatalan sama sekali tidak dapat dilakukan.

    Penjual juga banyak yg menahan pesanan sampai berhari hari. Karena ketika penjual konfirmasi pesanan, paket sudah siap untuk dipickup oleh kurir. Banyak penjual takut bermasalah dengan kurir, akhirnya mencari kambing hitam dengan menyalahkan pembeli.

    Anda jualan sudah cukup dimudahkan aplikasi, maka ikuti semua aturan main yang disediakan. Gak usah mau seenaknya dan dapat untung.

    • 29 Mei 2024 - (20:12 WIB)
      Permalink

      @FERDY
      UDAH BACA BLUM ApA YG DI KOMPLEN??
      Justru itu barang udah siap kirim dah di packing utk diserahkan ke drop point lazada.

      Lazada itu ada 2 kali proses klik di pihak seller
      1. Klik terima order dan proses lalu
      2. Tahap akhir klik siap kirim barang dgn resi udah dicetak.

      Maksud lamu yg mana???
      Kasus ini seller udah sampe tahap 2 klik siap kirim, packing, cetak resi. (Bisa batalkan tanpa konfirmasi penjual).

      Yg kamu maksud itu sblum klik terima orderan. Ya kalo itu mah emang semua marketplace terapin hal yg sama bisa cancel tanpa konfirmasi.

      Lain kali sblum komen baca intisari masalah nya dulu. Biar cerdas dikit gitu

  • 29 Mei 2024 - (08:54 WIB)
    Permalink

    Saya sebagai pembeli paling suka belanja di lazada sebulan minimal bisa 10x belanja di lazada. kalo toko Oren dan ijo cuma belanja kalo pas tanggal kembar atau promo aja. Kelebihan lazada buat pembeli seminggu dapet gratis ongkir 8x jadi sebulan dapet gratis ongkir 32x. Itu belum termasuk berbagai promo dan vouchernya potongan harganya yang rutin di berikan juga. Kekurangan lazada penjual lebih sering tidak mengirimkan orderan pembeli sampai batas waktunya jadi batal otomatis. Pembeli rugi waktu dan voucher potongan harga yang gak bisa balik dan itu sering banget terjadi di lazada dari pada toko ijo dan oren. Harusnya penjual macam itu di kasih pinalti. Gak heran lazada boleh cancel orderan karena penjual sendiri pun sering seenaknya gak mau kirim barang, di chat kok gak dikirim, cuma di baca aja.

  • 29 Mei 2024 - (20:05 WIB)
    Permalink

    Sama satu lagi ketika orang yg sudah order cod terus selama pengiriman menolak barang utk diterima ntah alasannya apapun jg.

    Kita ga bisa blocked dia pembeli yg nolak orderan COD tsb.
    Muncul status ” Anda harus menyelesaikan 10 orderan terakhir dari si pembeli tersebut sebanyak 10x dulu baru bisa blocked”

    Artinya kita mesti mendapat perlakuan org yg sama tersebut menolak orderannya sampe 10x atau tak terbatas tuh baru kita bisa blocked??? 😂😂😂

    Lazada emang agak agak ga bener

  • 30 Mei 2024 - (11:02 WIB)
    Permalink

    Setahu saja kalo dah drop off ga bs di cancel lg d. Kecuali loe yg telat drop offnya. Kadang ekspedisinya jg salah suka tunda2 input resi sampe lewat batas waktu pengiriman, itu jg bs bikin pesanan ke cancel. Cek dl bener2 deh. Pengalaman gw spt itu soalnya. Hampir ga pernah ada masalah cancel tiba2 dari konsumen. Yg ada krn kita sbg seller arogant jadwalin antri pesanan sendiri trus jd telat kirim, krn pengiriman ada batas waktunya. Kalo di toko oren sadis tuh kyk gt, lsg turun dari star kalo sering telat kirim. 😒 lazada tuh lbh bermasalah ban produk sembarangan deh, dgn alasan yg ga masuk akal dari pd masalah ginian. Gw pernah di ban katanya transaksi fiktif ga ada bukti apa2 cm krn sering dipesan sama 1 konsumen yg sama, trus dihubungi cm bilang dari sistem, govlok asli, ga jelas akhirnya hrs didelete produknya upload lg 😒 ilang ratingnya. Tp kalo masalah cancel2 lbh sering diisengin org deh beli cancel beli cancel berulang2, tp kalo sampe cancel hbs kita proses ga pernah, sampe detik ini ga pernah ada masalah spt itu. 😒

    • 30 Mei 2024 - (14:51 WIB)
      Permalink

      Wah barusan kutanya bener ternyata skrg bs dibatalin gt. Jd solusinya hrs hubungi org ekspedisinya buat bantu inputkan resi sblm dijemput ato drop off paket.

 Apa Komentar Anda?

Ada 78 komentar sampai saat ini..

Peraturan Baru Lazada Bisa Merugikan Jutaan Seller di Indonesia

oleh Eric dibaca dalam: 1 menit
78