Gojek Membatasi Akun Secara Sepihak, Tanpa Keterangan yang Jelas

Saya adalah pengguna setia Gojek dari tahun 2019 sampai saat ini. Pada awal tahun 2021, saya aktif dalam berburu promo cashback mau pun diskon GoFood yang diberikan Gojek kepada saya. Namun tepat pada tanggal 14 November 2021, saat saya ingin memesan GoFood, tiba-tiba akun saya kehilangan semua voucher dan promo GoFood seperti yang biasa saya pesan (pembatasan akun).

Karena kejadian itu saya coba hubungi CS Gojek, tapi malah saya mendapatkan balasan yang tidak memuaskan. Mereka malah memfitnah bahwa akun saya melakukan aktivitas tidak wajar dan langsung menutup laporan saya dengan sesuka hati.

Lalu saya pun mencoba kembali buat laporan, dengan menanyakan di mana aktivitas tidak wajarnya. Akan tetapi CS Gojek tidak ada yang membalas, melainkan cuma bot, lalu menutup laporan saya kembali. Saya buat lagi laporan, tapi tetap seperti itu.

Saya sangat menyayangkan perusahaan sebesar Gojek mempunyai pelayanan CS, yang seenak hati menuduh/memfitnah tanpa alasan yang jelas dan tidak ada penjelasan.

Saya coba cek aktivitas terakhir saya di Gojek, saya hanya mengorder GoFood 4 kali di hari yang sama dan dapat harga sangat murah karena voucher yang Gojek berikan di akun saya. Apa karena hal itu akun saya dituduh tidak wajar?

Lalu saat saya menonton Youtube, saya melihat ada seorang Youtuber memberikan tutorial nuyul voucher GoFood. Saya pun menontonnya dan benar dia komplain ke Gojek dengan akunnya yang banyak itu, dan yang dia dapat apa? Dia malah dapat voucher GoFood permintaan maaf dari Gojek.

Lantas kenapa akun saya yang setia memakai Gojek tidak mendapatkan kelayakan yang serupa? Yang saya dapatkan justru CS yang tidak membalas komplain saya sampai sekarang.

Bukan saya saja yang kena seperti ini, tapi banyak orang kena dan kelakuan CS Gojek serupa, tidak menanggapi dan menutup sepihak laporan konsumen. Membatasi akun pengguna setia dengan alasan tidak jelas sangat tidak pantas, kalau tidak ada kejelasan yang jelas.

Intan Mayang Sari
Medan, Sumatera Utara

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Bagikan

Belum Ada Tanggapan Atas Surat Pembaca Ini

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pihak yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Komentar

    • Saya juga punya pengalaman serupa

      Yang sabar ya mbak

      Cs gojek kebal atau budeg sama komplain online begini. Bakal tidak ada hasilnya

      Nanti di komen bakal banyak Yg ikut ikut fitnah mbak nya. Nanti mbak bakal dibilang makanya jgn nuyul dan laen laen walau saya tahu endak

      Entah mereka itu bagian dari gojek juga ato endak saya juga gak tahu.

  • Kalau hanya buru promo .gak usah di gojek .di soope banyak .atau di grab... gak bakalah kena masalah

  • Jangan terlalu di besar besarkan hanya dengan kehilangan casback apalagi di publikasikan
    ......sebelum di publikasikan coba lah berpikir setelah di publikasikan adakah yang di rugikan...banyak sekali klo menurut saya..hanya karna kehilangan 1000 atau 2000 rp...klo menurut saya tinggal ganti akun apa ganti app lain sudah beres ...ga da yang di rugikan ..Terima kasih

    • Ini bukan masalah membesar besarkan. Akun saya sudah kyc / verifkasi dengan data diri saya. Jadi gak mudah buang akun buat lagi. Saya bukan seperti anda yg suka buat banyak banyak akun untuk kekenyang tersendiri. Kalau pihak gojek mau menghapus kyc pada akun saya, saya pun mau bikin ya baru dan verif kembali. Tapi mereka bilang gak bisa hapus data terverifkasi. Jadi itu masalah nya om yang pintar…

    • Benar sekali. Jangan membesar besarkan. Persis kaya komen anda sendiri

      Orang komplain begini dibesar besarkan seolah oalah dia kehilangan 1rb 2rb lalu langsung publikasikan. Padahal kalau lulus sekolah, bisa baca, ngerti lah klo masalah nya ga sekecil itu

      Silakan anda ngaca dulu sebelum publikasi komen seperti ini. Ngatai orang kok malah ngatai diri sendiri

      • Iya ini soal data pribadi. Kalau dari pihak gojek mau hapus data pribadi saya, saya juga no problem. Tapi mereka kaya gk tanggapan yang baik dan malah tidak membalas laporan saya dan langsung menutupnya.

        • itu udah tau alasan diblokir..

          pesan gofood 4x sehari, pake promo semua pula

          makan aja sehari 2-3 x

      • Iya bener. Dulu pas ada uber pesaing yg suka bakar uang. Jadi mereka ikut bakar promo. Semenjak uber bangkrut jadi gk kek dulu

        • Orang ngasih tau kok langsung ngecap situ cs gojek ya...
          Dari perkataanmu saja kayaknya anda bukan orang yang jujur,something wrong dengan anda makanya di kenakan pembatasan akun.

  • Gojek memang main blokir seenak nya, kasian yang ada saldo ngendap, dari apa yang sudah saya baca system mereka ini keterlaluan sensi dan cs yang seolah tidak butuh konsumen, semoga ada pesaing yang bisa membuat mereka tidak terlalu arogan

    • Iya agak repot memang. Pesaing nya cuma grab

      Traveloka kurang favorit

      Shopee food dikit pilihan

      Uber malah bangkrut

  • Ini bukan masalah membesar besarkan. Akun saya sudah kyc / verifkasi dengan data diri saya. Jadi gak mudah buang akun buat lagi. Saya bukan seperti anda yg suka buat banyak banyak akun untuk kekenyang tersendiri. Kalau pihak gojek mau menghapus kyc pada akun saya, saya pun mau bikin ya baru dan verif kembali. Tapi mereka bilang gak bisa hapus data terverifkasi. Jadi itu masalah nya om yang pintar...

  • klo cs gojek bilang "adanya transaksi mencurigakan", dan kita yakin kita ga melakukan apapun yg menyalahi aturan (multi akun, dll)

    itu sebenarnya cs pun ga tau apa masalahnya lalu pakai jawaban template, mereka ngejar poin prestasi, nutup tiket komplain dpt poin, peduli amat komplainnya selesai/nggak, yg penting tiket ditutup dapat poin

  • yg namanya system itu pake algoritma, ga pake hati mbaknya..
    mau akun baru, akun lama, klo ngelanggar aturan ya banned aja

  • Persis seperti yang gw alami... Mslh terjadi krn sistemnya, termasuk melayani komplain yang secara template, semua kerja robot.. Yang sok2an respon algoritma segala kaya sekolah elo tinggi aj Tong, mau dibilang pinter..?? Yang respon cuma voucher or duit receh, mau diblg elo sultan..?? Disini TS alami mslh yg tidak sesuai fakta yaitu di fitnah transaksi tidak wajar.. Jgn dikira gojek bisa sebesar ini tanpa pengguna..!! Semua pengguna yang ud verifikasi akun secara sah, TIDAK ADA ISTILAH TRANSAKSI TIDAK WAJAR.. kalo beneran sprti itu, gw tantang gojek lapor polisi dgn delik aduan penipuan/penggelapan, berani gak..?? Akun gw juga ud ada 5thn lebih, selalu login di hp pribadi yang cuma 1 pula, kalo cuma penggunaan kupon banyak, gak punya duit yg dibakar, elo bakar arang aj... Biarin aj mbak, tinggalin aj app ini, sy ud tinggalin 1 bulan lebih, skr aktif di Grab.. Sepertinya Gojek ud merasa besar, jadi takut semakin besar.. Mudah2an keinginannya tercapai... JANGAN MENJADI BESAR..!!!

    • Bener mas. Saya bukan masalah itu saya main curang apanya saya verif data pribadi, dan saya bayar paylater mereka aja ga sampai denda. Lantas saya gimana curangnya. Dan saya suruh cs gojek menjelaskan, tapi mereka tak bisa jelaskan. Kalau mereka bisa jelaskan dengan detail saya juga terima. Tapi mereka malah nutup semua laporan yang dibuat.