Laptop Seharga 10 Juta Pecah Saat Pengiriman dengan JNE, Pembeli di Shopee Diganti Penuh, tapi Penjual Tidak!

Halo Media Konsumen,

Izinkan saya untuk menceritakan mengenai kejadian kurang mengenakan yang saya alami di Shopee. Khususnya mengenai kasus penanganan refund dana yang belum kunjung selesai hingga saya menulis artikel ini. Baik langsung saja berikut rentetan kronologi masalah:

Saya mendapat order laptop di e-commerce Shopee dengan rincian:

  • Judul: LAPTOP GAMING LENOVO IDEAPAD GAMING 3 15 RYZEN 5 5600H 8GB 512GB SSD GTX1650 FHD WIN11HOME BLACK
  • Harga: Rp9.999.000
  • Tujuan: Sukoharjo, Jawa Tengah
  • Nomor order: 2204300CQGWAJW
  • Nomor resi JNE JTR: JT94328090765, menggunakan ekspedisi JNE Trucking (cashless)
  • Tanggal pengiriman dari penjual ke pembeli: 30 April 2022
  • Tanggal diterima ke pembeli: 4 Mei 2022

Tanggal 4 Mei 2022, barang telah sampai kepada pembeli namun dengan kondisi LCD pecah

Saya (penjual) dan pihak pembeli sudah mengajukan komplain ke CS Shopee maupun JNE dan memerlukan proses investigasi kurang lebih 3 hari. Saya menyetujuinya karena memang prosedurnya seperti itu.

Tanggal 12 Mei 2022, dana telah di-refund kepada pembeli SECARA PENUH meskipun sudah lewat dari 3 hari. Bagaimana dengan dana saya atas barang saya yang rusak? Belum dikembalikan karena masih dalam investigasi. Oke saya tidak masalah dan saya masih bersabar untuk menunggu selanjutnya.

Tanggal 18 Mei 2022, dana sudah dicairkan oleh Shopee dengan keterangan “Penggantian barang rusak” ke saya. Pencairan dana seperti ini tidak berlangsung mulus, alias setiap hari saya harus menelepon ke Shopee untuk pencairan dana saya. Agak janggal menurut saya pembeli sudah cair, tapi penjual belum. Kasus ini sudah selesai menurut saya (saat itu).

Tanggal 28 Mei 2022, sungguh aneh dana pencairan yang sebelumnya sudah di-refund/diganti oleh Shopee karena barang rusak, diambil kembali oleh Shopee. Kok bisa? Dana yang sudah diberikan lalu diambil kembali oleh Shopee. Saya sebagai pihak penjual langsung menghubungi Shopee kenapa dana ditarik kembali, dan untuk kalian yang pernah komplain ke Shopee pasti hafal betul dengan kalimat “Saya teruskan ke pihak terkait, mohon untuk menunggu bla bla bla“.

Tanggal 6 Juni 2022, Penjual mendapat email dari pihak Shopee bahwa HANYA digantikan 10x dari NILAI ONGKIR karena tidak pakai ASURANSI.

Sungguh aneh, sekarang saya tanya kepada para seller Shopee, di mana fitur ASURANSI sebagai PENJUAL? Tidak ada!

Kok bisa Shopee hanya mengklaim 10x dari nilai ongkir? Sementara saya sudah tanyakan ke lebih dari 1 gerai JNE bahwa untuk masalah asuransi mengikuti pihak e-commerce-nya. Untuk masalah pelayanan, terutama dalam segi keamanan, Shopee masih jauh dari Tokopedia. Di Tokopedia, seller dan buyer sama-sama merasa aman, terutama dalam hal pengiriman.

Pembeli pun tidak menambahkan asuransi di pembelian barang tersebut. Namun sekali lagi, kok bisa BUYER / PEMBELI diganti dana FULL oleh Shopee ?

Saya merasa sangat kecewa dan merasa sangat dirugikan oleh pihak Shopee maupun JNE, karena ini sudah memakan waktu terlalu lama. Jadi sekarang saya merasa waswas untuk menjual barang di Shopee lagi, terutama barang elektronik, karena Shopee sama sekali tidak kooperatif dan lepas tangan begitu saja.

Saya berharap ada itikad baik atau jalan tengah, antara pihak Shopee atau JNE, terkait kasus ini. Sampai dengan surat ini masih tayang, kasus masih belum selesai. Terima kasih.

Putra Talenta
Depok, Jawa Barat

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Kurir JNE Express di Shopee:
[Total:2591    Rata-Rata: 2/5]
Tanggapan JNE untuk Keluhan Bapak Putra Talenta

Sehubungan dengan surat pembaca yang telah dimuat di Media Konsumen.com pada tanggal 8 Juni 2022 berjudul “Laptop Seharga 10 Juta...
Baca Selengkapnya

167 komentar untuk “Laptop Seharga 10 Juta Pecah Saat Pengiriman dengan JNE, Pembeli di Shopee Diganti Penuh, tapi Penjual Tidak!

  • 8 Juni 2022 - (17:14 WIB)
    Permalink

    Tetap kejar terus gan, gila barang harga 10jt cuma di ganti 10x ongkir. Itu lah permainan culasnya Shopee..

    151
    9
    • 9 Juni 2022 - (00:06 WIB)
      Permalink

      Bos alamat tokonya dimana kebetulan aku butuh laptop yg speknya sama yg bos jual…kalau harganya tetep seperti diatas aku samperin ke toko . Ada uang ada barang, untung di penjual aman di pembeli….kirim alamat tokonya di email of_com1@yahoo.co.id

      40
      35
      • 10 Juni 2022 - (10:33 WIB)
        Permalink

        Untuk penjualan barang mahal harusnya diwajibkan asuransi, jangan hanya opsi asuransi/tidak. Karena biasanya yg mengganti barang yg rusak saat pengiriman adalah pihak ekspedisi. Jika pembeli tidak pilih asuransi maka penggantian hanya 10x ongkos kirim.

        10
        7
    • 9 Juni 2022 - (00:22 WIB)
      Permalink

      jangan kan seller resto yg makai shopee food ajah ngerasa rugi boleh yanya yg jd ojol keresto tentang shopee food

      18
      2
      • 9 Juni 2022 - (08:09 WIB)
        Permalink

        Menurut aku sih Yang harus bertanggung jawab yah pihak ekspedisi nya / JNE , itu laptop layar nya kuat, masa Ampe pecah, kalo jatuh paling lecet2dikit, kalo sampai pecah kaya gitu ada indikasi ke banting/ ke lempar dengan ketinggian yang cukup lumayan, shopee kan hanya penyedia jasa online saja yah yg prioritas diselamatkan pembelinya…

        66
        13
        • 9 Juni 2022 - (09:44 WIB)
          Permalink

          Bos, yg bertanggjungjawab JELAS adalah Shopee sebab seller menjual di platform Shopee dan pesanan dikirim JNE via sistem Shopee dengan semua ketentuan (termasuk pengemasan, ongkir dll) dr Shopee. Beda apabila penjual mengirim ke JNE sebagai pribadi baru itu sepenuhnya tanggungjawab JNE.
          Jika sekarang dilemparkan semua ke JNE itu namanya tidak bertanggjuwab apalagi Shopee mengenakan biaya utk setiap transaksi kepada seller jadi WAJIB Shopee memberikan pelayanan dan solusi.
          Asuransi utk elektronik itu dilakukan spt setengah hati tidak spt Tokopedia.. jika niat melindungi konsumen dan pembeli biarlan fitur asuransi dapat diatur dr seller dashboard bukannya ketika konsumen cekout sbb belum tentu semua konsumen tahu ada fitur asuransi.
          Terima kasih

          63
          10
          • 9 Juni 2022 - (19:24 WIB)
            Permalink

            Wkwk.. anjay pdhl jne yg banting tapi gak mau ganti rugi..

          • 10 Juni 2022 - (02:36 WIB)
            Permalink

            Dan juga tambahan untuk para penjual mungkin bisa lebih berhati2 dalam memasukan berat atau kuantiti lainya. Jika barang laptop hp yang bernilai usahakan melebihkan berat agar saat proses pengiriman dapt d bantu dg paking kayu oleh ekspedisi.
            Sering kali para penjuap salah dalam memasukan berat barang
            ..

            17
            1
        • 9 Juni 2022 - (22:04 WIB)
          Permalink

          Iya betul, ini komen yang pinter ini
          Shopee kan hanya penyedia tempat untul berjualan, pengiriman itu pihak lain tanggung jawab dari ekspedisi

        • 10 Juni 2022 - (00:11 WIB)
          Permalink

          Shoope yg harus tanggung jawab udah tau barang electronic kenapa di pakai JTR (kargo) tanpa packing kayu, barang JTR besar2 dan berat2 minimum harga aja per 10kg kebayang kaga itu laptop di gencet sama barang gede dimasukin truck, kan shope yg ngatur pengiriman mau pake expedisi apa dan servicenya apa?

          10
          4
          • 10 Juni 2022 - (05:20 WIB)
            Permalink

            eh bambang yg ngatur ekspedisi apa yg mau diaktifkan itu seller bukan dari shopeenya

            9
            2
      • 10 Juni 2022 - (02:33 WIB)
        Permalink

        Hallo. Sedikit share yaa. Saya pernah bkrja di jne selama 6 tahun.. Bagian sya masalah claim brng hilang rusak dll. Untuk kronologi dari dari barang pecah dr jne itu bisa dr bnyk faktor! Karena setiap pngiriman brng brng menyatu!! Dan jika untk elektonik diwajibkan untuk asuransi. Jika masalah claim brng pihak penerima atau pembeli mendapat ganti rugi. brrti pihak pembeli mencantumkan assuransi dari pihak shopee. Dr pihak jne melakukan pencairan dana dr claim hanya 10kali ongkir jika tnpa asuransi. Jika asuransi brng di cantumkan saat pengiriman maka brng rusak akan di tnggung dr pihak jne 100℅.
        Memang untuk fitur shoppe masih kurang dalam masalah assuransi. Tapi saya memiliki beberapa langganan
        Saat mereka mengupload barang untuk di jual diawal sistem ass harus diaktifkan jika nila brng lebih dr 1jt. Mungkin itu sedikit dr saya

        9
        1
    • 9 Juni 2022 - (21:48 WIB)
      Permalink

      Kejar terus kak jangan sampe putus asa, dulu sy pernah kirim paket gamis premium harga nya 500rb via JNE, masalah sy waktu itu paket gak pernah sampe ke pembeli tapi status nya udh diterima. Sedangkan pembeli belum terima paket sy. Setelah investigasi dan bener paket ilang dijalan gk pernah sampe ke tangan pembeli, waktu itu sy mau d ganti 5x ongkir aja sama JNE nya. Kl dihitung 5x ongkir cuma 9000×5. Tapi Sy kekeh dan tetep ngotot mau sy bawa ke jalur hukum kl cara nya begitu. Dan akhir nya di investigasi ulang disitu sy repot hrs TLP ke JNE tiap hari oper sama2 sini dan sy email dan kirim resi serta kwetansi pembelian nya. Akhirnya proses 2bln dana sy balik seharga 500rb sesuai harga barang.

      13
      • 13 Juni 2022 - (08:21 WIB)
        Permalink

        sy juga ngalami hal seperti kk pakai JNE sy order kosmetik seharga 200rb ststus paket sudah di terima atas nama saya sendiri tapi saya merasa tidak terima paket tersebut karena di kantor saya kalo terima paket sellu lewat security sudah di tanya semua teman security tdak ada merasa terima paket atas nama saya tersebut akhir nya cb hubungi jne di investigasi langsung ke kulir nya ketemu dan nanyak saya masi kasi waktu untuk suruh ingat apakh paket saya salah antar atau gimana akhir nya tunggub2 hari kabar nya akhir nya kulir nya datang lagi bilang bahwa dia uda lupa gak tahu mau gak mau dia di suruh ganti rugi bayar ke saya trus saya mana tega uda bapak2 uda agak berumur kasihan saya ihklasin aja saya hanya berpesan lain x kalo antar paket ke penerima siapapun tolong di foto buat bukti agar nanti pas di tanyak kagak bigung.

    • 10 Juni 2022 - (07:30 WIB)
      Permalink

      Gak heran kan kalo pemberitaan di media sebelum nya blg kalo shopee lagi rugi besar besaran,mungkin banyak seller lari ke platform lain,.

      • 13 Juni 2022 - (18:51 WIB)
        Permalink

        betul…saya lebih nyaman belanja dan berjualan di Tokopedia. cs dan penanganan masalahnya profesional. pembeli dan penjual diuntungkan…ga kaya shoppee..parah. saya bener2 kecewa sama pihak shoppee.

        1
        1
    • 10 Juni 2022 - (18:23 WIB)
      Permalink

      Cek dulu pembelian nya apakah di centang ASURANSI, utk paking kayu itu manual dari pihak penjual

    • 13 Juni 2022 - (14:04 WIB)
      Permalink

      2x beli laptop ditoko ijo, yg harga 6 & 7 juta. Orderan kedua ada kendala barang rusak sebagian, complain ke toko ijo, beres.
      Seller dan buyer tdk dirugikan.
      Klo untuk barang² mahal gak berani ke e-commerce yg lain

      • 13 Juni 2022 - (18:56 WIB)
        Permalink

        bener bro….gue pake 3 ecommerce tokped, bl, shoppee…sejauh ini merasa aman dan enak transaksi di tokped doang. paling parah shoppee. yg lain ud diuninstall tinggal tokped doang

    • 13 Juni 2022 - (19:10 WIB)
      Permalink

      Saya juga jadi seller hampir sekitar 4 tahunan di Shopee, setau saya, untuk proses retur yg di ganti dana nya memang hanya buat pembeli saja, namun pembeli bisa dapat refund, setelah meretur barang yg rusak td kepada seller, dan seller tidak mendapat pergantian dana, tapi barang nya seller yg rusak td, di balikin lagi ke pihak pengirim alias si seller

      • 13 Juni 2022 - (19:14 WIB)
        Permalink

        Terlebih lagi apakah seller sudah packing dengan baik, misal di lapisi buble tebal + packing kayu + stiker fragile, karena kalau seller lama pasti udah tau, di ekspedisi mana pun kerja mereka kaya gimana, kalau dr seller sendiri nga antisipasi ya udah barang hancur, apalagi elektronik

    • 16 Juni 2022 - (15:30 WIB)
      Permalink

      Sama dengan kasus yang saya hadapi saat ini memang shopee tidak bagus dibanding tokopedia
      Admin shopee mereka tidak tahu klo untuk dilapangan kita mau asuransi kan barang itu tidak bisa karena mesti manual pengiriman akan tetapi apabila kita kirim manual dishopee tidak ada kolom input no resi lain tidak seperti tokopedia yang bisa kita input resi apabila ubah kurir atau ada kendala gt dan saya juga tadi siang di kasi tau klo kita kirim manual yang di asuransi kan mesti lapor ke admin shopee melalui pesan bantuan yah klo cuma 1 atau 2 penjualan sih ok2 saja tapi kalau penjualan yg jual puluhan barang dan semua brg harus di asuransikan krn brg mahal dan bisa rusak apa gk pusing penjual melaporkan nya dan apa gk pusing juga admin shopee ganti2 resi di system?
      Klo nurut saya system shopee ini pinter nya tidak tertolong shopee bener2 harus rombak system kerja nya

    • 17 Juni 2022 - (08:03 WIB)
      Permalink

      betul kejar terus… saya aja jualan HP pas diterima pembeli jd rusak dan pembeli tidak ada video unboxing, saya bukti banyak dan sangat kuat. tp pembeli dibenerin sama pihak shoppee dan saya tidak dapat pergantian sepersen pun padahal asuransi saya bukan opsi lg wajib. apalagi ini boss 10jt mana mau shoppee ganti rugi. paling dia bilang kesalahan dari pihak penjual dan lepas tangan.
      Mulai hari ini jualan semua saya hapus dari shoppee dan mau minta hapus akun saya aja di shopee…lebih nyaman dan menguntungkan jualan di TOKOPEDIA.

      • 8 Juni 2022 - (23:59 WIB)
        Permalink

        Makanya aku malas beli barang2 elektronik di shopee. Aki lbh doyan tokopedia. Aman dan tenteram.

        33
        4
      • 9 Juni 2022 - (12:38 WIB)
        Permalink

        saya jg sampai sekarang refund msh proses pdhl sdh dr bln oktober 2021..shopee memang jauh sm tokopedia..

        7
        2
        • 13 Juni 2022 - (19:01 WIB)
          Permalink

          setuju…tokped deh paling aman buat transaksi. dan ga ribet….saya jualan sekaligus pembeli…ga pernah alamin ky yg saya alami di shoppee….rugi barang yg saya jual kondisi mulus baik tiba dipembeli ga ada video unboxing di benerkan sama shoppee..sama sekali ga berpihak ke penjual. jdnya saya rugi jualan di shoppee barang rusak ga ada pergantian

    • 8 Juni 2022 - (19:29 WIB)
      Permalink

      Aku kalo belanja elektronik lebih senang di si hijau, soalnya bisa pake asuransi dan pengiriman lebih suka pake pakai instan day. Pakai reguler takut pecah di jalan, soalnya kan banyak pindah tangan.

      27
      3
    • 10 Juni 2022 - (05:32 WIB)
      Permalink

      sellernya tetap salah, PERTAMA menyediakan pengiriman menggunakan JNE truck (JTR) yg udah jelas2 hanya utk barang2 besar & berat bukan utk barang elektronik apalagi JTR itu pengirimannya via jalan darat bukan udara, KEDUA tidak dijelaskan apakah paket yg dikirim menggunakan packing kayu kalau tidak packing kayu ya jgn salahkan JNEnya, krn di ecommerce memang tidak ada opsi packing kayu jd seller sendiri yg harus packing kayu sendiri sblm dikirim. KETIGA udah tau di shopee ga ada opsi utk asuransi masih maksa jualan barang elektronik di shopee yg kalau ada kerusakan atau kehilangan tidak ada jaminan pergantian unit/barang.

      jadi ya jgn cuma bisa menyalahkan pihak shopee atau ekspedisinya tp ga mau melihat dr sisi sellernya. jadi ya terima saja konsekuensinya dgn lapang dada

      ok begitu saja dari saya, sekian dan terima gaji

      12
      6
    • 13 Juni 2022 - (19:07 WIB)
      Permalink

      jangan bro…saya juga kapok nih. mau cabut dr shoppee. baru kejadian….saya jualan HP jelas banget foto yg saya ambil sendiri barang berfungsi dan mulus banget. packingnya pun saya fotoin ke pembeli…begitu sampe di pembeli…komplain barang rusak casing nganga….ditanyain video unboxing ga ada. saya ajuin banding ke shoppee malah membenarkan pembeli padahal saya bukti2 saya lengkap dari foto sangat jelas. pembeli hanya menyertakan video barang sudah rusak dan sdh keluar di box nya. klo ga ada video unboxing kan jdnya ga tau bisa jd barang jatoh atau gmn hanya pembeli yg tau. krn ga ada proses unboxing. akhirny ga ada pergantian sedikitpun. barang saya dikembalikan kondisi ga nyala dan casing nganga…beda jauh saat saya kirim ke pembeli. sdh saya uninstall tuh aplikasi shoppee rugi jualan disana….jauh lebih aman dan menguntungkan di tokopedia. mantul emang tokped.

      1
      1
  • 8 Juni 2022 - (18:16 WIB)
    Permalink

    Itu kenapa aktifin JNE trucking. Itu kirimannya khusus barang2 berat. Biarpun dipacking kayu jg rentan pecah

    23
    1
    • 9 Juni 2022 - (01:07 WIB)
      Permalink

      Klo ekspedisi emang gitu bang paling 10x ongkir kecuali pake asuransi baru bisa d urus k asuransinya. Cuma masalahnya yg menentukan pake atw tidakny asuransi kan pembeli ya?! Repot juga klo gini.. klo ditokped sih biasanya ada fitur wajib asuransi, barang2 yg rentan itu udah auto asuransinya centang dan gelap ga bisa di hapus. Klo si olen ga tw ga pernah make, mau pake juga jadi ngeri banyak kasusnya.

      22
      2
    • 9 Juni 2022 - (09:42 WIB)
      Permalink

      Kejar terus kak, penanganan komplain dishopee memang buruk, dan betul dishopee tidak bisa aktifkan asuransi pengiriman
      Team yg menangani komplain sering asal2an membuat keputusan, bahkan untuk kebijakan shopee ada masalah, dimarketplace lain barang yg sedang dalam proses pengiriman tidak bisa diajukan pembatalan pengembalian dana(barang harus sudah sampai), tetapi dishopee BISA bila sudah melewati waktu perkiraan pengiriman, akibatnya sering pembeli ajukan pengembalian dana yg kemudian disetujui shopee, dan barang tetap terkirim kealamat pembeli

      10
      • 13 Juni 2022 - (08:59 WIB)
        Permalink

        Jujur aja sih, meskipun sy adalah salah satu shopee merchant di shopee food dan sering ngerasa kecewa dengan sistem yang masih kacau bualau

        Tapi jujur aja, sy klo jadi pihak shopee ya pasti juga keberatan sih klo harus ganti rugi dengan alasan

        (Tanpa memojokan siapapun ya)

        1. Ga ada bukti pasti barang yang dikirim itu 100% seperti penjelasan seller, karna meng antisipasi kecurangan penjual atau pembeli
        2. Seller memilih jasa JTR yang notabene itu buat barang2 besar yang biasanya tahan banting, dan lebih parahnya buyer ga mau pake asuransi biar murah… Buyer kon**l

        Tapi yang menurut ane salah, klo emang ini kasus bener seperti yang seller bilang, buyer ga mau pake asuransi dll… Harusnya ga pernah di refund ke buyer duitnya, dan kasih penjelasan gamblang sm shopee resiko klo ga pake asuransi

        Ya sudahlah bos, semoga cepat selesai masalahnya

    • 9 Juni 2022 - (06:22 WIB)
      Permalink

      Saya sudah uninstall shopee, baik sebagai pembeli, terlebih sebagai penjual, karena kebetulan saya seller barang elektronik juga, yang dimana di deskripsi / detail barang kita tidak bisa kasih option asuransi, agak aneh aja sih, katanya e-commerce Top nomor 1, tapi fitur asuransi aja ko tidak ada,
      untuk temen-temen seller, terlebih seller elektronik, di shopee itu tidak ada asuransi baik sebagai pembeli ataupun penjual, jadi kalau barang hilang atau rusak, kerugian ada di pihak seller, buat saya mending saya tahan dulu barangnya kalau ada orang minta transaksi di shopee, kalau mau tokopedia / bukalapak, shopee ngga dulu,
      Tokopedia jualan elektronik 100% aman, saya pernah punya pengalaman barang saya hilang saat dikirim ke papua, uang buyer di kembalikan 100%, dan seller pun diganti 100%, malah duluan seller penggantiannya ketimbang buyer,

      30
      3
      • 9 Juni 2022 - (22:47 WIB)
        Permalink

        Orang yg sudah tua bingung banyak yg gak tau apa itu seller dan buyer..Taunya penjual ama pembeli…Seller kata engkong artinya teler..buyer ..artinya ..buyar ( berantakan ).daan kata Engkong..Berbahasa satu Bahasa Indonesia. SUMPAH PEMUDA..bukan SAMPAH PEMDA.

        1
        4
      • 13 Juni 2022 - (19:17 WIB)
        Permalink

        setuju banget tokped emang mantul…..saya juga sdh angkat kaki dari shoppee jualan saya rugi barang saya rusak pembi tidak bisa nunjukin video unboxing malah dibenerin sama pihak shoppee dalam dikembalikan ke pembeli…trus barang saya rusak gitu aja. orang jualan kan niat jujur barang sesuai deskripsi dan foto sendiri jelas banget barang saya masih berfungsi dan mulus…ehhh sampai dipembeli ktnya ga bs nyala casingnya nganga lah. jatoh saat pembeli buka dr boxnya kan ga ada yg tau krn ga ada video unboxingnya…kecewanya saya dengan pihak shoppee yg membenarkan pihak pembeli yg mana pembeli tidak ada bukti video unboxing

    • 9 Juni 2022 - (09:50 WIB)
      Permalink

      Hello JNE CS.. mohon maaf sebelumnya.. aku ingin bertanya: jika penjual tidak mengemukakan kasusnya di Media Konsumen, apakah kalian melayani? Kenapa tidak dilayani?
      Namanya “jika bisa dipersulit kenapa dipermudah” begitu ya JNE?

      6
      4
      • 9 Juni 2022 - (23:50 WIB)
        Permalink

        Sok tau anda. Pihak ekspedisi sdh punya aturan mengganti 10kali ongkir untuk barang yg tdk di asuransikan. Dan ini kesalahan ada di pihak shopee yg tdk ada asuransinya, dan jg seller yg tdk memberitahukan ke buyer kalau barang elektronik tdk packing kayu itu resikonya besar untuk rusak, dan jg pihak buyer yg tdk mau memakai packing yg aman, apalagi ini harga sampai 10 jutaan.

      • 12 Juni 2022 - (23:59 WIB)
        Permalink

        Kurir jne bagus tapi shopee yabg terkenal tidak bertanggung jawab thd keluhan konsumen. Dasar shoper bangsat..
        Mari hindari belanja di dhoper

        • 13 Juni 2022 - (00:05 WIB)
          Permalink

          Kurir jne selama ini bagus tapi shopee yg dari dulu terkenal tidak bertanggung jawab thd keluhan konsumen. Dasar shopee bangsat.
          Hindari belanja di shopee

    • 9 Juni 2022 - (10:22 WIB)
      Permalink

      menginspirasi saya. Kayanya next kalo sy jualan barang mahal harus divideokan proses packing hingga diserahkan pihak kurir untuk bukti yang bisa dijadikan tambahan untuk seller jika hal aneh terjadi. Sayang sekali JNE selama ini jauh lebih baik dr sicepot dan entaraja

      3
      1
      • 13 Juni 2022 - (19:22 WIB)
        Permalink

        benar tuh ternyata di shoppee mewajibkan video barang sebelum di packing. foto mereka anggap ga guna….drpd terjadi berulang mending saya cabut jualan dan membeli di shoppee….rugiii…tokped top dah. ga ada matinya….saya jualan juga di tokped selalu merasa aman dan dpt keuntungan. seller dan buyer aman dan diperlakukan adil

  • 8 Juni 2022 - (19:02 WIB)
    Permalink

    Saya seller pernah buka di toko orange tapi kurang cocok sm pelayanan yg di berikan ke seller. Alhasil skrg fokus buka di toko ijo aja.

    20
    2
    • 13 Juni 2022 - (19:25 WIB)
      Permalink

      sama bro….saya jualan 3 ecommerce, palung sering laku dan tdk pernah masalah di tokped doang. shoppee parah sekalinya laku dapat masalah….barang saya rusak. saya sebagai seller merasa dirugikan ga dpt pergantiin bro. padahal bukti2 saya kuat banyak bukti foto barang yg saya jual berfungsi dengan baik dan masih mulus

  • 8 Juni 2022 - (19:35 WIB)
    Permalink

    Si oranye mah emang gak cocok buat barang elektronik ber nominal tinggi… Itu lagu lama gan udah banyak yang protes tapi Shopee gak nge gubris…

    26
    2
    • 9 Juni 2022 - (05:54 WIB)
      Permalink

      Elu gak ngecek di Shopee ada toko official storenya apple, barang yg dijual jutaan, ibox dan digimap, aman aman saja, sellernya saja yg kreatif, kurang aman packing laptop, harusnya menambahkan produk untuk biaya packing, kalau ada apa” Yg disalahin pihak market place, eneh, padahal market place cuma perantara.

      12
      35
      • 9 Juni 2022 - (06:19 WIB)
        Permalink

        Bentar bang abang pernah jadi seller sekaligus buyer gak di Shopee??
        Saya sih pernah jadi seller barang HP emang itu kalo mau aman musti asuransi sendiri di ekspedisi dan kalo ini hanya bisa di jnt aja dan itupun harus perwakilan resminya di kala itu.

        Perlakuan ini beda ketika official yang bermasalah ketika pengiriman ntah rusak atau hilang. Di jamin yang di menangkan seller dan sebagai pembeli anda yang di repotkan.
        Kalo seller biasa tanpa perusahaan menaunginya meskipun dah star atau Star+ kalo pengiriman bermasalah ntah hilang atau rusak yang dimenangin ya pembeli, seller yang di repotkan

        Kalo gak percaya jajal aja beli elektronik biasa aja tanpa minta asuransi tambahan di ekspedisi. Soalnya ane pernah berada di posisi kayak gitu

        Kalo penasaran selamat mencoba.

        19
        2
        • 9 Juni 2022 - (22:18 WIB)
          Permalink

          Saya setuju sama pendapat ini. Toko orange kalau sama official store maupun yang salah official store yang dirugikan masih pembeli. Saya pernah beli popok di official store 2 box besar yang ditulis total berat nya 5kg sehingga saya pilih jtr karena kirim keluar pulau jawa dengan Ongkir lumayan. Dan ternyata dikirim 2 pcs popok dan apa yang terjadi? Walau dipilih minta kirim pengiriman sisa barang tapi Official store dengan enaknya bisa pilih refund sisa uang dengan hitungan total pcs popok 2 box – 2 pcs yang dikirim. Dan Ongkir yang lumayan mahal tidak diganti dengan alasan pembeli yang milih pengiriman.
          Disini keberpihakan toko orange ke official store, mereka bisa milih tidak kirim sisa barang (karena mereka akan rugi di Ongkir yang mahal) tapi di lain sisi pembeli dirugikan karena Ongkir yang mahal yang harusnya bisa angkut barang sampai 5kg jadi hangus cuma buat kirim 2 pcs yang gak sampai 1kg. Sejak saat itu saya anti beli di toko orange lagi.

      • 9 Juni 2022 - (06:26 WIB)
        Permalink

        Oke sebagai perantara, berati sebagai perantara Tokopedia jauh lebih memikirkan seller ketimbang shopee dong ya

        10
        1
        • 9 Juni 2022 - (10:03 WIB)
          Permalink

          Itu memang benar KK.. Yg saya senang dgn Tokopedia adalah menjaga hak KEDUA pihak. Ngk bisa hanya salah satu pihak (entar itu seller atau buyer) dirugikan demi menguntungkan diri dan expedisi spt halnya Shopee.

      • 9 Juni 2022 - (10:01 WIB)
        Permalink

        Bang, kita bicara logikal saja ya:
        “Perantara penyedia lapak utk dilakukan transaksi antara pembeli dan penjual dengan semua ketentuan dari perantara dan mengenakan sekian biaya kepada pembeli maupun penjual”
        Siapapun yg jadi perantara dgn deskripsi spt di atas wajib bertanggungjawab dgn segala yg terjadi di lapaknya.
        Terima kasih

        6
        2
    • 9 Juni 2022 - (08:01 WIB)
      Permalink

      Mohon maaf nih mbak atau mas saya ingin mengkritik sedikit aja🙏, kalau harganya 10jt atau harga di nominal tinggi mending beli di toko offline misal mbak atau mas datang langsung ke toko daerah sekitar atau toko resmi nya aja daripada beli di online mau itu dari oren, ijo, biru, ungu dan lain2, kalau beli di offline atau datangin langsung ke toko resmi nya jadi dapat laptop yang gak rusak ataupun pecah lcd nya, sekian dari saya apabila ada kesalahan kata mohon dimaafkan terima kasih 🙏

      12
      7
  • 8 Juni 2022 - (19:42 WIB)
    Permalink

    Biasanya setelah dimuat di Media Konsumen ini, masalah akan dg segera diselesaikan alias diprioritaskan!!!
    Barang rusak/hilang diganti 10x ongkir, kok enak, oknum kurir atau gudang yg kerjasama/sekongkol dg atasan bisa punya kesempatan menggelapkan barang yg diketahui isinya MAHAL!!! Harus ada efek JERA untuk kasus-kasus seperti ini. Ada nggak ya LBH yg mau bantu korban-korban kejahatan e-commerce???

    23
    5
    • 8 Juni 2022 - (20:32 WIB)
      Permalink

      sebenarnya jika secara resmi kan setiap user yang mendaftar sebagai penjual di shopee sudah menyetujui aturan di sana dimana memang tidak ada fitur asuransi dan jika hilang maka cuma diganti 10x ongkir,tetapi memang banyak penjual yang tidak tau tentang hal ini. sudah mengalami baru tau …

      biasanya jika tayang di mediakonsumen akan diganti entah itu dari kurir atau dari shopeenya,

      12
      1
      • 9 Juni 2022 - (04:49 WIB)
        Permalink

        Kalau shopee Coba masuk ke pengaturan jasa kirim disitu ada fitur asuransi, emang kecil sih tulisannya, emang kalau gak asuransi pergantiannya cuma 10x ongkir , itu dah aturan semua expedisi,
        semoga membantu untuk kedepannya.

        5
        2
        • 9 Juni 2022 - (08:54 WIB)
          Permalink

          gak ada kalo shopee, aktifkan pake jasa pengiriman shopee express saja itu udh include asuransi

      • 9 Juni 2022 - (06:06 WIB)
        Permalink

        Di shopee memang nggak ada asuransi, beda dengan Tokopedia secara langsung sebesar 0.02 persen ketika pembeli akan melakukan checkout. Kalau shopee biasanya penjual yang akan mengajukan saat dikirim ke drop point,kalau nggak pakai asuransi setiap ekspedisi cuman bayar 10x ongkir

        2
        1
  • 8 Juni 2022 - (20:24 WIB)
    Permalink

    Saya pernah beli laptop di shopee, oleh penjulanya asuransi dan packing kayu ditambahkan sendiri meski di shopee tidak ada opsi asuransi.
    Jadi seharusnya seller menambahkan sendiri asuransinya ke pihak JNE supaya lebih aman.

    12
    • 8 Juni 2022 - (20:46 WIB)
      Permalink

      Wow kirim laptop seharga 10 juta dg JTR?? Itu resikonya sangat besar, barang yg di JTR pasti barang berat semua, walau sudah paking kayu nggak jamin bisa aman kalo pakai JTR.. Kedepannya jngan nyalakan opsi JTR untuk elektronik karena resikonya sangat besar..

      13
      1
      • 8 Juni 2022 - (23:29 WIB)
        Permalink

        Pernah ngalamin beli blender 120ribu tabungnya pecah untung ada video unboxing , saya retur cuma balikin 60ribu Bilangnya pegang oren? HARGA BARANGNYA DARI PABRIK SEGITU KAK , Najiss beli elektronik di OREN masih enakan lazada beli tv 24inci DVD aman😏

        8
        1
    • 9 Juni 2022 - (04:23 WIB)
      Permalink

      Persis dengan masalah saya dlu pernah juga begini. Pihak shopee memang pro 99% ke pembeli dan 1% ke penjual. Makanny kalau saya selalu was” klo transaksi di shopee apalagi kalau COD saya tanya betul calon pembeliny sampai sy suruh poto dgn ktp dlu sesuai ga nama dgn alamatny yg mesan klo ga berani berarti bocil. Barang sampai ga ad yg nerima. Nasib seller di shopee🤭😑😥

      • 13 Juni 2022 - (01:41 WIB)
        Permalink

        Mohon maaf sebelum nya bukan maksud mengajari atau menggurui, tapi saran saya ke pihak shopee untuk menjaga kepercayaan orang atas layanan anda, mohon diganti kerugian si penjual bahkan alangkah baiknya dikasih lebih dari 10 juta untuk permintaan maaf atas kesalahan yang terjadi, supaya masyarakat lebih percaya pada layanan dan rasa tanggung jawab shopee,,,,

  • 8 Juni 2022 - (20:44 WIB)
    Permalink

    emang dananya gak bisa di amankan dlu? jadi setiap trma refund langsung pindahin ke rek bank gitu.

    soalnya gw kalo dapet refund langsung di amankan karna ya namanya duit ada aja org yg khilaf

    4
    3
    • 8 Juni 2022 - (22:27 WIB)
      Permalink

      Nah bener, kenapa tgl 18 mei udah direfund ke seller full ga segera diamankan dananya? Yg ada tgl 28 ditarik lg deh sm shopee

      3
      1
  • 8 Juni 2022 - (20:53 WIB)
    Permalink

    Ekspedisi mana pun kalau tidak memakai asuransi ganti rugi ny ya 10x ongkos kirim gan,, kalau barang elektronik seperti tv, laptop atau komputer d wajibkan packing kayu dan isi brang kalau bisa d lapisi buble wrap dan di tambah inisiatif dr seller ny menambahkan asuransi sharga nilai barangny meskipun si pembeli tidak memakai asuransi,,,

  • 8 Juni 2022 - (20:56 WIB)
    Permalink

    Enakan jualan receh ja om
    Saya jualan peralatan rmh tngga di shopee
    Bbrapa x brang hlg, tp krna nominal gak smpe 30rb, tanpa sya komplain pihak shopee lgsg ganti dgn sendirinya 😄

    Klo brang jutaan gak brni sya jualan marketplace, untung gak seberapa, buntung yg ada

    10
  • 8 Juni 2022 - (21:20 WIB)
    Permalink

    semoga cepat selesai, semoga ada sahabat lain bisa kasih solusi di kasus ini.

    lebih baik toped, baik pembeli dan penjual merasa lebih aman

    2
    1
  • 8 Juni 2022 - (22:02 WIB)
    Permalink

    shopee menjadi besar krn ada andil seller2 …. namun dg adanya kasus spt ini, seller hrs lebih memproteksi diri atas tiap transaksi yg ada …. entah itu dg menambahkan asuransi atas barang saat pengiriman atau dg cara yg lain …. jgn terlalu percaya dg penyedia jasa toko online, baik yg orange, hijau, merah, biru dsbnya …. penyedia jasa jg perlu masukan/keuntungan kalau perlu mungkin dg mengorbankan seller2 yg ada dg dalih2 yg bisa mrka pakai “itu sdh aturan”, “itu ketentuan perusahaan” dsbnya.
    Trima kasih utk sharing nya, sangat membantu memberikan wawasan yg baru utk para seller toko online untuk mulai mengamankan barang2 jualannya sndiri dan tidak bergantung pada penyedia jasa. Tetap semangat jualan.

    1
    1
    • 10 Juni 2022 - (06:07 WIB)
      Permalink

      Kalo di shopee kan emang harus ajuin asuransi sendiri ke ekspedisinya dan bayar lagi untuk asuransi nya, saya juga gitu di shopee. Dan packing harus mengikuti standar packing dari pihak ekspedisi atau JNE.

  • 8 Juni 2022 - (22:17 WIB)
    Permalink

    Sepertinya ini kesekian kali pernah baca artikel yg mirip kasus barang jutaan namun hanya bisa diganti 10x ongkir

    Agak mencurigakan, seperti ada permen permenan

  • 8 Juni 2022 - (22:23 WIB)
    Permalink

    Sudah aturan? Case ini karena barang pecah saat pengiriman? Apakah salah seller atau pembeli ? yang jelas pihak jne atau shopee lepas tangan karena kesalahan yang mereka buat.
    Niat jualan bukan untung malah buntung tuh seller

    • 10 Juni 2022 - (00:03 WIB)
      Permalink

      Kesalahan pertama dari seller yg tdk menginfokan kalau barang elektronik apalagi sampai 10 jutaan hrs wajib packing kayu, dan kalau buyer menolak seharusnya ada perjanjian tsbt (JNE ada bukti form penolakan kalau buyer minta itu), dan sy yakin pihak ekspedisi pun akan lbh hati2 dgn barang2 yg beresiko spti itu, dan di ekspedisi manapun penggantian barang pecah/rusak tanpa asuransi pasti ganti cm 10 ongkir dan barang yg rusak pun akan di kembalikan ke seller. Jd dsni kasusnya JNE tdk lepas tangung jawab

  • 8 Juni 2022 - (22:25 WIB)
    Permalink

    Saran gw kalo elektronik mo hp, tv lcd, monitor komputer, jgn pernah beli di online. Pertama walaupun paket lu disetting anter mobil, dianterin ya pake kurir motor tetep secara lebih motong ongkos operasional menurut marketplacenya. Kedua kalo ilang/rusak ribet soalnya kalo pihak ekspedisi nyerahin kurir ga mngkin kurir ganti apalagi freelance jd dianggap kesialan penjual/pembeli. Saran gw jgn pernah beli brg elektronik kyk hp, tv lcd, monitor di online!!!

    4
    1
    • 8 Juni 2022 - (23:36 WIB)
      Permalink

      Entahlah, gw dah dari 2012an sering beli lcd laptop di tokped, ratusan uda, ga pernah ada masalah, entah itu mobo (laptop), hdd, monitor, etc.

      Yg bermasalah malah klo sellernya luar negri, pernah bli pcie x1 sound card, pas di pasang mati mobo pc gw, wkwkw, untung mobo murah,

      3
      1
  • 8 Juni 2022 - (23:36 WIB)
    Permalink

    Makanya, mest jadi smart buyer juga bos. Beli barang elektronik jgn d e-commerce, namanya juga di kirim expedisi. Dalam.perjalanan pengiriman ada kejadian apa kita tidak tau. Apalg pihak expedisi tidak akan perna memperlakukan special ini barang siapa, isinya apa. Yg dikirim khan banyak. Jadi amannya beli barang elektronik langsung ke toko offline aja

  • 8 Juni 2022 - (23:46 WIB)
    Permalink

    Sebagai tambahan, unit yg rusak sudah diambil JNE melalui pihak KURIR JNE di tanggal 16 Mei 2022 namun belum ada tanggapan / respon dari pihak JNE maupun SHOPEE

    Sampai dengan komentar ini dibuat, belum ada pihak JNE / SHOPEE yang menghubungi saya (seller)

    Terimakasih

    • 9 Juni 2022 - (00:57 WIB)
      Permalink

      Seharusnya salahkan pembeli jg, dia mengambil resiko beli laptop tanpa packing kayu dan pake service jtr. Kalau sdh begini, enakan pembelinya uang kembali dgn utuh.

      2
      2
  • 9 Juni 2022 - (00:17 WIB)
    Permalink

    Sangat disayangkan ya sistem penjualan di shopee.
    Saya mempunyai pengalaman beli laptop online di Tokopedia, laptop pecah pas sampai lokasi saya.
    Karena seller mengaktifkan wajib asuransinya di Tokopedia. Akhirnya ya saya sebagai pembeli dan dia penjual dapat refund dana dengan full. Semoga shopee bisa lebih ditingkatkan lagi

  • 9 Juni 2022 - (00:57 WIB)
    Permalink

    Si oren CS nya dari 10 masalah yg selesai paling 1-2. Ga kooperatif, muter muter, buang waktu dan ngeselin. Orang nanya jual shopee nggak gw sih ogah…mending lokal aja si ijo. Ga banyak ribet dan gak banyak drama.

    Si oren ini emg plg bertele tele kek kentut. Minta mediasi lah ini lah itu lah ujung2nya penjual di buat tekor sama si oren.

  • 9 Juni 2022 - (01:16 WIB)
    Permalink

    Saya pernah belanja di toko hijau itu ada opsi seller mewajibkan asuransi. Kalau di oren keknya sisi pembeli yang bisa ambil asuransi anehnya kenapa uang pembeli di refund kalau pembeli ga pake asuransi?

    Saya sering belanja di toko oren tapi memang bukan barang elektronik aman aja sih. Kalau barang elektronik kecil jangan pake JTR. JTR dikirim pake truk. Mending regular aja. Jtr ini kalo semisal bahan baku barang awetan aman.

  • 9 Juni 2022 - (02:37 WIB)
    Permalink

    Seumur hidup belum pernah pakai dan instal itu aplikasi sophi, gak berminat dan gak suka aja sama tampilanya.
    Kalau tokopedi saya sudah belanja tv led, kulkas, mesin cuci, ac,laptop.
    Tapi memang untuk barang pecah belah macam ada lcd nya saya prioritaskan yg bisa gosend + asuransi tentunya.
    Saya juga dulu jualan di tokope berupa pecah belah, saya pakaikan asuransi dan wajib. Jika mau silahkan jika tidak ya tak mengapa.

    Saran saya untuk seller, gunakan sopei hanya sebagai iklan saja di pencarian gugellll. Hitung2 iklan gratis, namun di deskripsi camtumkan alamat web tokopedia jika ingin transaksi, terlepas promo antah berantah di sopey.

    5
    2
    • 9 Juni 2022 - (09:28 WIB)
      Permalink

      Kalo barang mahal mending ke hijau, ane pernah beli tv pecah juga, dana akan diteruskan ke penjual dulu baru pelanggannyg menerima asuransi nya bukan sebaliknya..

      • 9 Juni 2022 - (15:57 WIB)
        Permalink

        Selama ini saya tidak ada masalah , belanja di shoppe, Dan saya selalu beli barang cod, dikirim Dari Surabaya ke Bandung, , no problem, bahkan saya pernah mengalami barang sudah ada seminggu belum sampai, padahal batas ketentuan sudah leawat,,next saya diprioritaskan oleh pihak shopee alhamdulilah tidak ada masalah, bahkan malah sebaliknya saya pernah belanja di si hiijau , lcd tidak berpungsi berapa kali saya complain sampai saat ini tidak ada penyelesayannya, bahkan beli spare part motor dikirim tidak sesuai deskripsi,,, akhirnya saya beralih ke si orange..karena pitur yang disediakan memabntu saya dalam belanja bila cuan saya kurang…

        • 13 Juni 2022 - (19:13 WIB)
          Permalink

          Pendapat sy pribadi :
          Sangat jarang memakai aplikasi S*** , kalaupun iya hanya barang2 kecil/receh, hehehe..

          Sy sangat sering memakai aplikasi T***, jauh lebih nyaman sbg pembelian maupun penjual..
          Bahkan Sy 2x beberapa kali beli Hp hrg +/- 5jt, dan 1x beli Laptop L*** seharian 12jt lebih, Alhamdulillah aman (tanpa Kayu)

          Oiya seharusnya sebagai penjual mengaktifkan kewajiban asuransi bagi pembeli.
          (di T**** ada pengaturan ini, kalau di S*** tidak tau)
          Dan di deskripsi dipertegas wajib pakai packing kayu (agar lebih aman) bahkan sebelum pesanan diterima lakukan komunikasi di chatting untuk mempertegas lagi..

          Btw kejadian LCD pecah ini seharusnya TanggungJwb Ekspedisi J*E, pihak S*** membantu mengawal komplain ini..

 Apa Komentar Anda mengenai Kurir JNE Express di Shopee?

Ada 167 komentar sampai saat ini..

Laptop Seharga 10 Juta Pecah Saat Pengiriman dengan JNE, Pembeli di Sh…

oleh ButterFly dibaca dalam: 2 menit
167