Tokopedia, Tolong Buktikan Kalau Saya Melakukan Transaksi Fraud!

Saya melakukan transaksi di Tokopedia. Namun tiba-tiba transaksi ini dibatalkan oleh sistem, tanpa adanya konfirmasi ke saya. Ternyata, oleh Tokopedia saya dianggap menggunakan promo yang sama dengan 2 akun berbeda. Padahal akun saya hanya satu saja.

Dari pengecekan Tokopedia, dikatakan bahwa saya menggunakan promo yang sama untuk akun saya dan akun anak saya. Padahal akun saya dan anak saya beda, dan tidak ada hubungan penggunaan. Pembayaran dia, menggunakan dana pribadi dari penghasilan dia sendiri. Yang sama adalah alamat rumah, yang tentu saja sama karena orang tua dan anak.

Yang mirip lagi adalah nomer telepon. Nomer telepon kami 081**BBB****, yang mana nomor saya dan anak saya hanya berbeda 3 digit pada bagian BBB. Ya tentu saja, sebab nomor itu kami gunakan dan beli dari operator sejak lama, sehingga bisa menggunakan nomer yang mirip. Sedangkan alamat email, dan transaksi semuanya berbeda.

Saya sudah mengontak Tokokedia 3x ,tapi selalu sama saja. Mereka tidak bisa menjelaskan alasan saya dianggap melakukan transaksi yang salah dan sangat tidak sopan, karena diskusi ditutup searah. Tokopedia menutup diskusi tanpa menunggu jawaban dari saya,

Tokopedia perlu menjelaskan, mengapa saya dianggap melakukan fraud. Padahal saya jelas tidak melakukannya. Kalau sampai ada transaksi dobel dengan promo yang sama, ya salah Tokopedia. Kenapa promonya bisa digunakan di 2 akun yang tidak terhubung sama sekali?

Josephus Willy
Tangerang Selatan, Banten

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pelaku usaha yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Kirimkan Tanggapan

18 komentar untuk “Tokopedia, Tolong Buktikan Kalau Saya Melakukan Transaksi Fraud!

  • 6 April 2024 - (11:36 WIB)
    Permalink

    Kl serumah, alamat sama, apalagi kl dirumah pakai wifi yg sama, itu dianggap 1 orang, jadi hanya boleh menggunakan 1x saja. Di marketplace manapun sepertinya seperti itu.

  • 6 April 2024 - (13:40 WIB)
    Permalink

    Microsoft office 2021 60rb? walau versi subscription mustahil harga segitu.
    Product counterfeit ini. Yakin !!!
    Office LTSC Standard 2021 Edu unit utama/head saja harganya 1,2jt. Ini kasta yang paling murah.
    @Tokopedia jg harus berantas itu yg jual produk counterfeit!

    1
    15
  • 6 April 2024 - (14:11 WIB)
    Permalink

    Trus gimana donk kalau org yg tinggalnya di kost2an yang notabene menggunakan jaringan wifi yg sama? padahal dalam kost2an itu pasti ada puluhan penghuninya, Masa yg boleh belanja dgn menggunakan promo cuma 1 orang / 1 akun aja?. Trs gmn org yg menggunakan public hotspot (spt di starbucks ? Mcd ataupun wifi.id)?. Ya kalau gak mau rugi ya jangan keluarin promo lah… Masa berani promo gede2an gak ada management risk yg profesional sih…. Katanya perusahaan dengan valuasi yang amazing…. Apalagi udah duo ijo

    • 6 April 2024 - (18:06 WIB)
      Permalink

      Modal donk… Kuota seluler gak mahal2 amat, 1GB gak mungkin lbh dari 10rb, malah banyak yg di bawah 3rb.

      Lagian probabilitas kecil lah kalau sampai pembeli yang sama, menggunakan promo yang sama, menggunakan jaringan internet yang sama, bahkan berbelanja ke penjual yang sama? Kalo bisa sama banyak faktor gitu, kemungkinan besar fraud. Tentu tergantung tim internal toped mendefinisikan fraud itu bagaimana.

      1
      9
      • 6 April 2024 - (19:03 WIB)
        Permalink

        Percuma aja bro kalau dr awalnya akun tsb sdh pernah terkoneksi dlm 1 ip yg sama mau pakai kuota data keq tetap di system mereka sdh pernah tercatat bahwa akun tsb berada dlm ip yg sama dgn akun yg lainnya. Kecuali kalau semuanya serba yg baru (handphone baru dgn imei fresh, nmr handphone baru, email baru, koneksinya pakai kuota data, alamat pengiriman produknya jg yg baru) nah ini baru bisa. Sepertinya mereka melakukan ini utk mengantisipasi terjadinya fraud krn kan kalau gak salah di berita bahwa si ijo ini pernah di jebol (mengenai voucher) & pelakunya adalah komplotan dan sdh menjalani hukumannya. Coba aja tanya mbah google

        • 6 April 2024 - (19:46 WIB)
          Permalink

          ๐šˆ๐šŠ ๐š”๐šŠ๐š›๐š—๐šŠ ๐š’๐š๐šž ๐šœ๐š”๐šŠ๐š›๐šŠ๐š—๐š ๐šœ๐šŠ๐š—๐š๐šŠ๐š ๐š”๐šŽ๐š๐šŠ๐š ๐š‹๐š๐š ๐šŠ๐š๐šž๐š›๐šŠ๐š— ๐šœ๐š˜๐šŠ๐š•๐š—๐šข๐šŠ ๐š‹๐š—๐šข๐š” ๐š‹๐š๐š ๐šข๐š ๐š—๐šž๐šข๐šž๐š• 1 ๐š˜๐š›๐šŠ๐š—๐š ๐š™๐šž๐š—๐šข๐šŠ 5-10 ๐šŠ๐š”๐šž๐š— ๐š–๐šŽ๐šœ๐š”๐š’ 1 ๐š‘๐š™ 1 ๐šŠ๐š”๐šž๐š—

          2
          11
  • 6 April 2024 - (15:08 WIB)
    Permalink

    Di tokopedia penggunan promo tidak boleh alamat yang sama, bahkan IP (wifi) sama juga tidak boleh.

  • 6 April 2024 - (15:13 WIB)
    Permalink

    itu karena pernah melakukan transaksi produk digital yang sama di akun berbeda. misalnya bayar listrik, ngisi token pln, ngisi pulsa untuk nomor yang sama. jadi terdeteksi akun yang sama. untuk jaringan wifi yang sama meski akun berbeda itu bukan masalah.

  • 6 April 2024 - (16:36 WIB)
    Permalink

    Bisa karna riwayat digital misal beli token, pulsa, tagihan yg sama menggunakan 2 akun tsb

    20
  • 6 April 2024 - (18:13 WIB)
    Permalink

    Makanya saya sdh uninstal si ijo ini di smartphone saya. Krn saya pernah mengalami hal yg sama dgn ts, meskipun waktu itu si ijo sdh menjelaskan bahwa syste mereka mendeteksi adanya penggunaan voucher promo di dlm 1 ip adress (meskipun berbeda akun dengan istri saya). Memang sungguh aneh mengenai kebijakan ini. Tapi ya kembali lagi kan “TERSERAH YANG KELUARIN VOUCHER DONK MAU KELUARIN ATURAN SPT APA, YA SUKA GAK SUKA BAGI YG MAU BELANJA HRS IKUTIN ATURAN MAIN MEREKA” Jadi simpelnya: bagi yang gak suka ya tinggal uninstal aja tuh app nya, lagipula msh banyak koq marketplace yg lain dgn aneka promonya yg jauh lebih menggiurkan & gak banyak aturannya: biru(bli…), duo orange(laz… & Sho…)

  • 6 April 2024 - (19:00 WIB)
    Permalink

    Kalo pake jaringan Wifi yg sama juga ngaruh.Contohnya saya dan tetangga yg jaraknya 10 meteran.Kita pake wifi yg voucher beli di warung jam jam an itu dan kebetulan lagi war promoan tokped tgl 11 11 2023.Transaksi saya dibatalkan krn ada kemiripan dgn akun lain.Dan pas tanya cs tokped,kesamaan identitas sama tetangga (email dia pake nama asli,jd saya tahu itu tetangga saya).Semua udah beda2,tapi gegara login pake wifi yg sama,sekarang tiap pake voucher harus tanya tetangga dulu.Karena antara saya dan tetangga bakal ada yg dibatalin,mana dulu yg pake voucher itu yg menang.

    • 6 April 2024 - (19:14 WIB)
      Permalink

      Setuju bro…. Krn memang system mereka menandai yg merekam ip adress, imei device, alamat pengiriman (terutama yg di pin point peta alamat pengiriman utk layanan instant kurir), nomer hp, alamat email. Trs jgn lupa jg gan mereka jg mendeteksi dr layanan pembayaran si ijo ..pay. jadi kalau di riwayat ..pay pernah saling transfer dana apalagi ada di dalam kontak telp (makanya kan ada persetujuan perizinan utk mengakses segala kamera, lokasi, mikrofon, kontak) nah itu dia kuncinya gan… Makanya sebisa mungkin kita hrs lbh selektif lg memberikan akses kamera, lokasi, mikrofon,dll. Harusnya yg lbh mengerti ttg hal ini memang pakar IT yah… Kalau saya mah hanya org awam biasa ๐Ÿ˜๐Ÿ™

  • 8 April 2024 - (00:43 WIB)
    Permalink

    apa pernah tagihan akun bapaknya dibayarin pake rekening anaknya (atau sebaliknya) ?
    kalo pernah, system sudah menganggap akun bapak – anaknya merupakan 1 akun yg sama.

  • 9 April 2024 - (03:04 WIB)
    Permalink

    Harusnya msh bs dipulihkan kak. Asal kedua akun udh verifikasi KTP, jd bs dibuktikan kalo memang ada 2 org. Soalnya ada aja org yg bikin akun bnyk trs ngakunya itu anaknya, itu adeknya, itu suami/istrinya, itu pembantunya, jd makin ke sini toped jd lbh ketat. Sy pernah kena cm gara2 pernah belikan pulsa temen, padahal alamat, HP, nomor hp apalagi, beda semua, malah kita gak tinggal 1 kota. Akhirnya setelah sy komplain, trs dicek dan kedua akun emang udh verifikasi KTP, jd udh bs dibuktikan kalo emang kita beda org, sampe skrg gak ada masalah lg.

 Apa Komentar Anda mengenai Tokopedia Care?

Ada 18 komentar sampai saat ini..

Tokopedia, Tolong Buktikan Kalau Saya Melakukan Transaksi Fraud!

oleh Willy dibaca dalam: 1 menit
18