Naas, HP Jualan di Tokopedia Dinyatakan Hilang oleh Kurir Anteraja dan Hanya Diganti 10 Kali Ongkir

Kami ucapkan terima kasih atas ditayangkannya surat keluhan kami di Media Konsumen. Sudah 4- 5 bulan ini, kami sebagai penjual di Tokopedia menggunakan kurir Anteraja, dengan frekuensi pengiriman 30-40 unit HP selama 1 bulan. Selama ini tidak pernah bermasalah, hingga akhirnya muncul 1 masalah pada 1 orderan konsumen kami.

Pembeli kami membeli produk yang sama dengan 2x transaksi pada tanggal 17 dan 18 Oktober 2021. Untuk pesanan yang tanggal 18 Oktober, produk kami sudah tiba di tujuan dengan selamat. Namun produk kami yang kami kirimkan pada tanggal 17 Oktober 2021 dengan nomor resi: 10002498541337 malah belum tiba sama sekali ke pembeli kami.

Tidak bergerak dari 17 Oktober – 25 Oktober 2021

Paket tidak bergerak mulai dari tanggal 17, dan sampai 25 Oktober 2021 masih di Hub Halim. Saya sudah layangkan aduan ke CS Anteraja, dan diminta menunggu sampai 26 Oktober 2021. Naasnya lagi, SOP Anteraja hanya mengganti rugi 10 kali ongkir atas kerugian kami, apabila dinyatakan hilang oleh mereka.

Saya tahu banyak informasi kurir Anteraja yang kurang baik, tapi kami berusaha beritikad baik untuk mengaktifkan kurir ini di lapak kami. Namun yang namanya lagi apes, kena begal sama oknum dalam, entah di mana barang kami tidak ada kejelasan.

Apabila pihak Anteraja hanya mengganti rugi 10x ongkir, maka kami, sebagai penjual, mau tidak mau harus menonaktifkan kurir Anteraja di lapak kami. Karena kami rasa bila bekerja sama dengan kurir yang tidak bisa profesional dalam menangani orderan mereka, saya rasa tidak layak digunakan.

Semoga ini menjadi pelajaran bagi kita semua dalam memilih partner kurir dalam kegiatan perdagangan kita yang dapat sama-sama menjaga profesionalisme kerja. Saya sarankan pihak Anteraja tidak perlu stereotype menjawab dengan jawaban robot. Yang kami butuhkan tindak lanjut. bukan janji manis kalian.

Atas perhatiannya, saya ucapkan terima kasih.

Fahmi M.R.
Depok, Jawa Barat

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai Kurir Anteraja di Tokopedia:
[Total:462    Rata-Rata: 1.6/5]
Tanggapan Anteraja atas Surat Bapak Fahmi M.R.

Dengan Hormat, Sehubungan dengan surat Bapak Fahmi M.R. yang berjudul: “Naas, HP Jualan di Tokopedia Dinyatakan Hilang oleh Kurir Anteraja...
Baca Selengkapnya

40 komentar untuk “Naas, HP Jualan di Tokopedia Dinyatakan Hilang oleh Kurir Anteraja dan Hanya Diganti 10 Kali Ongkir

  • 27 Oktober 2021 - (14:06 WIB)
    Permalink

    Tokopedia kan ada asuransi, apa tidak diwajibkan pakai asuransi?asuransi tokopedia kan menggunakan pihak ke 3 bukan ekspedisi. saya pernah rusak di ekspedisi senilai 8jutaan diganti penuh oleh asuransi tokopedia.
    Pernah beli laptop saya pakai asuransi tokopedia, dan pihak penjual pakai asuransi ekspedisi (biaya masuk di harga) jadi dobel asuransi.
    Anda berjualan HP seharusnya aktifkan wajib asuransi atau anda mengasuransikan sendiri ke pihak ekspedisi meski pembeli tidak pakai asuransi.

    26
    1
  • 27 Oktober 2021 - (14:20 WIB)
    Permalink

    Saya juga berjualan hape tapi sudah 2 bulanan terakhir saya aktifkan wajib asuransi. Kalau asuransi opsional dan terjadi keapesan kiriman hilang, sebagai penjual dipastikan rugi besar…..
    Sebaiknya aktifkan wajib asuransi untuk barang bernilai tinggi.

    16
    2
  • 27 Oktober 2021 - (15:14 WIB)
    Permalink

    Cari penyakit namanya kalau jualan handphone tapi asuransinya bersifat opsional. Meskipun resiko kehilangan bukan kesalahan penjual atau pembeli tapi tetap harus mawas diri apalagi kalau ada ketentuan cm diganti 10x ongkir kayak begitu.

    8
    1
  • 27 Oktober 2021 - (16:23 WIB)
    Permalink

    lagian masih ngasih kesempatan aja pake anteraja😂 barang2 mahal aja diganti 10x ongkir . kalo barang2 murah diabaikan tau gaa.. mau hilang mau rusak bodoamat.. mau dikomplain bodo amat. yg penting untuk gamau rugi gamau pusing.

    ANTERAJA BUSUK DARI SISTEM SAMA KURIR NYA

    kalo masih ngaktifin fitur anteraja mh siap2 aja kejadian lagi😂
    si cepat juga gratis kalo pake tokopedia gratis ongkir

    28
    5
      • 29 Oktober 2021 - (13:28 WIB)
        Permalink

        klo remuk kan resiko jualan online kak. tp klo hilg g dganti haduwh..kesalahan bukan di seller tp yg drugikan seller. hrsnya kan klo hilang di kurir hrs kurirnya yg nanggung. klo hilg di gerai ya semua anggota gerai yg nanggung. ada ekspedisi yg sistemnya kayak gtu. klo hilng di kurir ya kurir yg gabti sharga barang dan ongkir ke pembeli. nnti pembeli tetep klik trima pesanan. pembeli dpt gnti uang seller dpt saldo seller.

  • 27 Oktober 2021 - (16:40 WIB)
    Permalink

    masih sering ditemui pelapak yang ngasih info “apabila ada kehilangan menjadi tanggung jawab pembeli”. namun tidak semua penjual paham sebenarnya dengan atau tanpa tulisan tersebut, apabila tanpa wajib asuransi. pembeli tetap dapat pengembalian penuh kalau ada kehilangan dan penjual hanya dpt 10x ongkir atau kebijakan masing2 ekspedisi. kecuali pembelinya ntah niat baik atau kebanyakan duit, transfer langsung ke penjual nominal pembelian tersebut. ya tapi sapa tau setelah di jadikan SP ada keajaiban. turut berduka untuk TS, mudah2an diambil hikmahnya, rejeki tidak kemana.

    • 27 Oktober 2021 - (17:09 WIB)
      Permalink

      Betul bnyk yg kasih keterangan gitu di deskripsi dan catatan, pdhl yg bikin aturan ecommerce nya bukan pelapak. Banyak juga yg kasih catatan ” tidak terima retur/pengembalian barang ” juga. Bulan kemarin kejadian saya beli di Tokped dan barang cacat, sebelum saya komplain saya chat baik2 penjual. Ehhh malah marah dan ngancem2, silakan komplain ga bakal saya terima dan bayar sendiri ongkir returnya, nyampe sini saya tolak dll. Gitu malahan..
      Saya sih nyante aja, tau sistem Tokped seperti apa. Penjual tidak mau terima komplain tanpa alasan jelas ya duit saya kembali, barang yg cacat juga jadi milik saya. Akhirnya bisa retur dengan ongkir awal dan retur ditanggung asuransi. Jadi pelajaran bwt seller, pelajari sistem dan aturan tempat kita jualan.

      10
      2
      • 4 November 2021 - (19:39 WIB)
        Permalink

        Kelanjutannya gimana? Itu ga asuransi kan ya(?), apa diganti full?

        Buat pelajaran aja. Komen warga sini jadikan pelajaran.

  • 27 Oktober 2021 - (17:48 WIB)
    Permalink

    Mau pakai kurir apapun, meskipun bukan Anteraja, tetep aja cuma diganti 10x ongkir. Terus apa bedanya mau dinonaktifkan juga, toh kurir lain juga sama aja kalo lagi apes, ya HILANG. Kecuali pakai ASURANSI

    7
    1
  • 27 Oktober 2021 - (20:32 WIB)
    Permalink

    Seller wajib aktifkan fitur asuransi sudah banyak kasus dari kurir ini dan kurir lainnya

    3
    1
  • 27 Oktober 2021 - (23:20 WIB)
    Permalink

    Setahu saya semua kurir sama, penggantian max 10 kali ongkir. Jadi pakai kurir lain tetap cuman dapet 10 kali.

    Asuransilah utk keamanan

    1
    1
    • 29 Oktober 2021 - (13:25 WIB)
      Permalink

      iyakah?stahuq malah misal hilangnya di kurir nah kurir itu yg hrs nanggung sharga barang. klo yg hilang di gerai tanggung bareng2 smua anggota gerai. soalnya suami kerja di kurir tp bukan anteraja. kirain smua ekspedisi sistemnya sama kyk gtu. jd g ada yg drugikan. dia yg mghilangkan dia yg tggungjwb.

  • 28 Oktober 2021 - (00:28 WIB)
    Permalink

    Kedepannya wajibkan saja asuransi kepada pembeli untuk barang yang tergolong mahal. Asuransi nilainya sedikit tapi sangat membantu jika ada kasus ginian.

    2
    1
  • 28 Oktober 2021 - (05:52 WIB)
    Permalink

    Aneh juga bacanya. Katanya setiap bulan 30-40 unit HP tapi ga ngerti fitur asuransi. Apa pun kurirnya, tetap saja diganti 10× kalaubtanpa asuransi.

    Semoga keluar jalan terbaik yah.

    7
    2
    • 28 Oktober 2021 - (05:58 WIB)
      Permalink

      Mungkin mengejar harga termurah karna bnyk pembeli keberatan bayar asuransi, berarti seller yg mengambil resiko kalo Jne biasa ada surat persetujuan tanpa asuransi suruh ttd

      5
      1
  • 28 Oktober 2021 - (08:13 WIB)
    Permalink

    Ada juga pembeli nakal,saya jualan hp di Tokopedia, ada pembeli yg maksa minta fitur asuransi di hilangkan, saya sudah jelaskan fitur asuransi untuk kepentingan bersama,dia malah ngotot mempertahankan minta di hilangkan asuransi nya,akhirnya batalin aja deh,

    4
    1
  • 28 Oktober 2021 - (09:22 WIB)
    Permalink

    Semua kurir kalau anda gak mengaktifkan asuransi ya cuma diganti 10x ongkir. Harusnya seller paham soal ginian kan bukan newbie kan? Di toped bisa harus pakai asuransi atau tergantung pilihan konsumen. Tergantung anda settingnya di produk anda. Kalau gak ya rugi sendiri

    3
    1
  • 28 Oktober 2021 - (10:39 WIB)
    Permalink

    Haduh, jadi seller kok bodoh sih ? Udah tau jualan hp tp gk aktifin fitur asuransi, mana perbulannya 30/40 kali lagi, hati2 coy kena masalah semua tu pesanan bankrut elunya, aktifin asuransinya

    6
    2
  • 28 Oktober 2021 - (12:54 WIB)
    Permalink

    Pada komen asuransi, bukan masalah asuransi, ini masalah anteraja yang tidak bertanggung jawab dengan menghilangkan paket, anteraja tidak ada rasa tanggung jawab, main lempar aja kali paketnya, nyasar kemana gak tau

    5
    6
    • 28 Oktober 2021 - (13:03 WIB)
      Permalink

      Lagi apes aja ,semua kurir ada resiko kehilangan. Makanya pada ngomong asuransi semua, jaga2 kl lagi apes. Tahun ini aja saya pakai Anteraja untuk usaha dan pribadi lebih 200X juga ga pernah hilang sekalipun. Asuransi penting untuk pembelian barang mahal, kurir apapun itu

      4
      1
    • 28 Oktober 2021 - (13:45 WIB)
      Permalink

      Asuransi ada gunanya. Memangnya siapa yg tau kapan apesnya. Barang kurir kan jg bisa hilang entah dirampok, dicuri, keteledoran, rusak dll. Asuransi jg gak mahal paling 5rb.

        • 28 Oktober 2021 - (19:33 WIB)
          Permalink

          Saya berterima kasih atas respon cepat dari Tokopedia Care. Pihak Tokopedia sudah membantu menyelesaikan masalah ini. Dana dikembalikan full minus biaya asuransi. Terima Kasih Tokopedia.

    • 28 Oktober 2021 - (17:17 WIB)
      Permalink

      jelas ini ada hubungan erat dgn asuransi. Bila ada asuransi kan bisa diganti full amount. ada jaminan duit ga hilang. yah seperti yg km tulis, paket bisa tersasar, hilang, dsb oleh kurir. itulah gunanya asuransi. sy sering kok nemuin belanja cuma 100rb an, oleh seller dipaksa pake asuransi, ya mau ga mau deh, murah juga kok tp barang terjamin ga kenapa2

  • 28 Oktober 2021 - (17:13 WIB)
    Permalink

    dulu pernah kirim nomor cantik hilang oleh J*E, krn ga diasuransikan hanya diganti 10x ongkir, waktu itu ongkir cuma Rp 9rb, jd dpt 90rb, ga sebanding dgn nomor cantik tsb. Untungnya, bisa diaktifkan kembali di indosat grapari, untungnya lg sudah terdaftar atas nama sy, jd msh bs balik. Entah bagaimana jadinya kalo blm registrasi. Stress kali ya sy juga hahaha

  • 28 Oktober 2021 - (17:34 WIB)
    Permalink

    kl cm diganti 10x ongkir sih yah pihak ekpedisi menang banyak. sering2 aja blg brangnya terindikasi ilang, yg harganya lumayan lalu cm ganti 10x ongkir. ini sih mafia ekspedisi. kasian seller2 nya.. patut dicurigai ada unsur kesengajaan.

    • 28 Oktober 2021 - (21:48 WIB)
      Permalink

      Saya berterima kasih atas respon cepat dari Tokopedia Care. Pihak Tokopedia sudah membantu menyelesaikan masalah ini. Dana dikembalikan full minus biaya asuransi. Terima Kasih Tokopedia.

      • 29 Oktober 2021 - (16:27 WIB)
        Permalink

        saya biasa menggunakan jasa Gosend dari gojek dan Grab Express dimana barang lebih terjamin

  • 28 Oktober 2021 - (21:11 WIB)
    Permalink

    AnterAja memang jelek, matikan aja.
    Paket ngga diambil ambil, yang kena penilaian penjual.

    Juga asuransi yang dibayar pembeli sebener buat penjual. Jadi kalo pembeli ngga pakai asuransi, yang dirugikan penjual. Karena pembeli akan dikembalikan dananya.

    Jadi wajibna. Aja Asuransi disemua produknya

  • 29 Oktober 2021 - (03:13 WIB)
    Permalink

    Asuransi dalam sistem online dibayar konsumen tapi untuk kepentingan seller/penjual. Makanya banyak konsumen yg keberatan jika asuransi dibebankan pada mereka sebab itu melindungi barang penjual tp konsumen yg harus bayar! Jadi seyogyanya penjuallah yg hrs menanggung biaya asuransi krn itu utk melindungi barang meraka sendiri sebelum tiba ditangan konsumen!

  • 29 Oktober 2021 - (12:38 WIB)
    Permalink

    Masih aja ngak kapok sama Tokopedia ? Wkwkwk … e commerce terbesar dengan resiko minimal karena hanya menyediakan teknologi pasar jual beli . Yang beresiko penjual – pembeli . Posisi enak juga dari perusahaan kurir , barang mau pecah , hilang bodo amat . Itulah watak orang licik di negara ini ! Bagus aja nasib tokopedia sama perusahan kurir yang gigit jari konsumen . Dengan cara halal atau haram di halalkan segala cara . Pembeli pesan barang pakai uang halal janganlah jadi haram barang itu kalau sudah di pesan jangan seenak perut sendiri kalau niat mau jadi e commerce , barang pesanan jangan di hilangin bro … mau di bawa kemana dosamu

  • 30 Oktober 2021 - (08:06 WIB)
    Permalink

    MENDING DI NONAKTIFKAN SAJA ANTERAJA. AKU JUGA SELLER DI SEMUA MARKETPLACE. UDAH KAPOK SAMA ANTERAJA , HANYA PAKAI J&T , SICEPAT DAN ID EXPRES. DULU WAKTU KEHILANGAN PAKET PAKAI ANTERAJA ,KLAIM NYA SULIT SEKALI . MEREKA JAWABNYA PAKAI ROBOT SEMUA. SETELAH DI TULIS DI MEDIA KONSUMEN , BARU CS REAL MANUSIA NYA HUBUNGIN AKU. KRN NILAI BARANGNYA MURAH , DIA MAU GANTI TAPI UDAH RIBET DULUAN BIKIN MARAH AJA. KALAU KURIR LAIN PERNAH HILANG JUGA PAKAI J&T , TAPI SANGAT TANGGUNG JAWAB. MEREKA LANGSUNG HIBUNGI AKU DULU DAN MENTRANSFER NILAI HARGA BARANG HILANG TSB. MENURUTKU ANTERAJA INI AGAK RISKAN , KRN WAKTU PICK UP BARANG , KURIR PRINT RESI DAN DI RESI TSB TERTULIS JELAS ISI BARANGNYA. JADI KALAU ISINYA HP SANGAT RISKAN .

  • 7 November 2021 - (01:03 WIB)
    Permalink

    Ak udah nggak pernah aktifin anteraja…udah 3x ilang…entah di ganti atau nggak
    .nggak prnah cek.. pusing liat orderan yang masuk banyak..di tambah notiv ilang…gantinya beberapa hari kemudian..sampai lupa cek..nggak tahu juga kantor nya karna di ambil kurir.. kurir di tanya plonga plongo.. nggak hanya ilang.. slah nempel resi juga pernah 2x 😂😂😂…plonga plongo juga kurir nya di komplen. Lalu esoknya ganti kurir yang ambil.. di tanya lagi..nanti tak sampaikan ke kurirnya yang kemarin.. sampai ultramen jadi ultraflu.. 😂😂pembeli yang dapat harga lebih mahal bungkam..yang dapat lebih murah uring”an.. ah nggak lagi” pakai anteraja

  • 7 November 2021 - (03:43 WIB)
    Permalink

    Udah banyak kasus pencurian di Anteraja. Barang hilang, barang tertukar.. Dan tidak di ganti. Saya juga sudah kapok. Lapor csnya malah di sangka belum di pick up. Bener bener ancuraja, dan pickup nya entaraja lama.. Suruh di print di tempat malah nanti aja .. Dan akhirnya ilang.

 Apa Komentar Anda mengenai Kurir Anteraja di Tokopedia?

Ada 40 komentar sampai saat ini..

Naas, HP Jualan di Tokopedia Dinyatakan Hilang oleh Kurir Anteraja dan…

oleh Mona Studio dibaca dalam: 1 menit
40