Tertipu Membayar ShopeePay dengan Scan QR Code yang Dikirim lewat WhatsApp

Berdasarkan artikel berjudul “Cegah Penipuan Bersama Shopee” ini: https://seller.shopee.co.id/edu/article/5548 , bahwa pembeli tidak boleh memberikan kode OTP, PIN ShopeePay, Password, Nomor Rekening + Kode CVV kepada siapapun. Namun, meskipun pembeli tidak memberikan kode-kode tersebut, tetap saja pembeli bisa tertipu. Maka dari itu, pembeli harus berhati-hati, khususnya untuk para pengguna yang baru menggunakan suatu Olshop.

Saya Raden Fikri, saya sudah lama menggunakan Shopee. Namun, saya belum pernah mencoba sistem pembayaran ShopeePay. Saya tidak tahu, jika dengan scan QR Code di ShopeePay, pembeli bisa membayar dengan cepat dan dananya juga cepat terkirim.

Saya telah tertipu membayar ShopeePay via QR Code oleh kata-kata yang begitu rapi dan meyakinkan. Salah satu kalimat pelaku yang meyakinkan saya adalah kalimat “Saya berani bertanggung jawab jika terjadi masalah”. Selain itu, pelaku juga dapat menyebutkan nama dan alamat saya secara lengkap.

Ini dimulai ketika saya sedang mencari laptop bekas. Kemudian saya menemukan toko yang menyediakan barang tersebut. Berikut kronologinya:

  • Tanggal 27 Oktober 2021 sekitar pukul 18.30 WIB, saya melakukan pesanan di toko @galaksicell_iq dan membayar lewat metode pembayaran bank. Sebelumnya saya sudah membaca deskripsinya, dan sesuai dengan apa yang saya inginkan. Penjual juga menuliskan garansi barang yang membuat saya yakin dengan toko tersebut. Barang tersebut juga diskon sebesar 60%. Nomor pesanan: 2110270UX0AKFR.
  • Kemudian penjual meminta nomor WhatsApp saya. Karena barang yang saya beli adalah bekas, maka saya berpikir wajar jika penjual meminta nomor telepon pembeli. Ini kesalahan pertama saya bahwa pembeli disarankan tidak memberikan nomor telepon ke penjual dan kontak/transaksi tidak boleh dilakukan di luar Shopee

  • Sekitar pukul 22.07 WIB, dia menelepon saya dan memberikan saya QR Code. Nomor pelaku +62 852-9867-8878, dengan nama “Seller Shopee”, dan gambar profilnya juga logo Shopee
  • Dia berkata “Karena barang ini diskon, pembeli harus melakukan konfirmasi pesanan lewat ShopeePay”. Ini kesalahan kedua saya, yaitu jika pembeli sudah memesan barang, maka tidak perlu lagi namanya konfirmasi pesanan, apalagi lewat ShopeePay.
  • Dia menginstruksikan saya ke ShopeePay. Ternyata pelaku sedang membatalkan pesanan, sehingga saldo ShopeePay saya yang tadinya nol, terisi otomatis dan saya tidak tahu itu. Pembatalan pesanan terjadi pukul 22.15 WIB, dan ini masih dalam keadaan menelepon, sehingga saya tidak sempat fokus ke notifikasi.
  • Pelaku menyuruh saya untuk melakukan pembayaran. Transaksi terjadi pada pukul 22.16 WIB dengan nomor transaksi 000360379890022324. Ini kesalahan fatal saya atau istilahnya kesalahan ultimate saya, karena tidak fokus melihat apa yang tertera di layar dan langsung saja meng-iyakan kata-kata pelaku.
  • Perlu diketahui, saya tidak memberikan kode OTP, PIN ShopeePay, Password, nomor rekening/kode CVV saya ke pelaku, sehingga saya tidak berpikir bahwa saya sedang ditipu.
  • Setelah menelepon, saya baru sadar bahwa pesanan saya sudah dibatalkan alias hilang, sedangkan uang sudah terkirim ke pelaku. Saya tidak tahu saldo di ShopeePay tersebut malah terkirim ke tempat lain, bukan toko penjual.
  • Tanggal 28 Oktober 2021 pukul 14.20 WIB, pelaku menelepon saya lagi dan mengatakan “Barang sudah sampai logistik”. Mendengar kalimat itu, hati saya sempat tenang.
  • Kemudian pelaku meminta saya untuk membayar biaya pengesahan sebagai “perlindungan konsumen” sebesar Rp1.150.000 ke rekening pelaku dan mengatakan “5 menit setelah pembayaran akan dikembalikan”. Hati saya down, lagi karena itu sudah pasti penipuan. Nomor rekening Bank BTPN pelaku degan nomor: 90130138949 a.n. Lia Amelia
  • Sudah jelas tidak saya bayarkan. Saya hanya menjawab “Iya” saja karena sudah malas meladeni pelaku. Kemudian saya mencoba apakah kalimat “Saya berani bertanggung jawab” itu benar dengan menanyakan apakah barang saya bisa dibatalkan. Tentu saja pelaku tidak merespon.

Saya sudah melaporkan hal ini ke Shopee lewat Chat Live Agent berkali-kali (karena respon lama dan kalau kita gak ngomong beberapa detik saja, padahal lagi ngetik panjang, langsung ditutup). Sudah saya laporkan lewat e-mail dan kemudian dihubungi lewat telepon.

Pertanyaan saya sederhana, apakah masih bisa saldo ShopeePay saya balik lagi? Mengingat transfer ShopeePay ini mudah sekali. Jika tidak bisa, bukankah si penerima harus mengisi identitas/KTP terlebih dahulu untuk menarik dananya, sehingga bisa dilacak? Tapi sudah saya prediksi, bahwa pihak Shopee pasti tidak bisa menyelesaikan masalah ini atau memberikan solusi yang sekiranya terbaik untuk saya.

Saya bertanya lagi, apakah identitas pelaku benar-benar tidak bisa dilacak oleh Shopee? Pihak Shopee juga tidak bisa menjawab pertanyaan tersebut.

Jika kalian para pembaca punya saran mengenai apa yang harus saya lakukan sekarang, boleh sekali. Apakah saya harus membuat surat keterangan di Kepolisian atau lainnya? Mengingat ada nomor telepon dan nomor rekening pelaku. Jujur, saya tidak tahu harus ngapain.

Terima kasih atas perhatiannya.

Raden Fikri
Jakarta Timur


Update (2 November 2021): Terkait surat pembaca di atas, penulis memberikan klarifikasi bahwa pihak Shopee telah menghubunginya dan menyarankan untuk membuat laporan kepolisian sbb:

 

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai ShopeePay:
[Total:114    Rata-Rata: 2.1/5]

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pelaku usaha yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Kirimkan Tanggapan

73 komentar untuk “Tertipu Membayar ShopeePay dengan Scan QR Code yang Dikirim lewat WhatsApp

  • 31 Oktober 2021 - (09:26 WIB)
    Permalink

    Itu kan posisinya agan lagi terima WhatsApp call, bagaimana caranya scan QR code? 🤔

    BTW itu scan QR code nya ke DANA, harusnya agan lapor ke DANA jg, minimal biar diblokir akunnya si pelaku.

    6
    1
    • 31 Oktober 2021 - (09:44 WIB)
      Permalink

      Nelpon sambil main HP emang bisa, gan. Saya kalau nelpon biasa pake earphone juga. Untuk soal DANA, nanti akan saya coba laporkan. Terima kasih ya.

        • 31 Oktober 2021 - (14:13 WIB)
          Permalink

          Gimana caranya, gan? Saya sudah tanyakan ini ke Shopee. tapi mereka tidak bisa memberikan informasi si penerima/merchant tersebut. Saya juga udah laporin ini lewat e-mail ini DANA, tapi belum ada jawaban.

          • 31 Oktober 2021 - (15:25 WIB)
            Permalink

            Telpon langsung brow, buat laporan nantinya akan dimintai keterangan. Meski tetap butuh proses, kalau keterangan lo (transaksi benar terjadi), nomor rekening/akun dan nominal sesuai/benar mereka akan bekukan sementara rekening pelaku. Selain nomor laporan, lo juga akan dikasih tau kapan bisa menelpon kembali untuk mengetahui perkembangannya. Kalau masih rizki pasti balik itu uang.

          • 31 Oktober 2021 - (16:42 WIB)
            Permalink

            Pihak shopee atau DANA gak bisa balikin itu uang gan, harus kesadaran sendiri si penipu caranya kita paksa jg, 1. Lapor ke kantor polisi yg ada police cyber nya…. contoh polrestabes bandung (tergantung agan mau bikin laporan kemana ajj) nanti dapet surat laporan. Ceritaain ajj kronologinya ke pak polisi gratisss
            2. Bikin email ke DANA isinya kasih identitas agan, tujuannya pingin ngeblokir akun dana si penipu… kasih lampiran QR code si penipu ini, barengin surat laporan dari polisi…. nanti klo dokumen nya kurang…pihak dana pasti konfirm lagi…. nanti setelah akun di blokir si penipu pasti ngontak lagi ke agan…. supaya akunnya d normalin….nah kesempatan buat agan suruh dia trf dulu uang agan….baru laporannya d cabut….gitu

            8
            1
          • 31 Oktober 2021 - (16:53 WIB)
            Permalink

            Kalau si penipu udah terlanjur tarik saldo dana nya ke rekening, coba agan minta ke pihak DANA via email/tlpn biar cepet isinya minta informasi (nama bank dan nomor rekening pelaku ) transaksi terakhir setelah transferan agan, bilang ajj saya punya surat laporan dari polisi…. kalau pihak dana ngasih data nya…. agan langsung ke bank yang sama dengan pelaku….ke CS minta nomor rekening si pelaku d bekukan, jangan lupa bawa surat laporan dari polisi sama KTP…. nanti si pemilik rekening kelabakan saldo d rekening nya gak bisa d ambil….dia pasti minta agan buat normalain lagi rekeningnya…. kesempatan… suruh dia trf dulu baru agan cabut laporan….. sukur2 polisi gerak cepet, bisa langsung d bekuk…. tp apalah daya rakyat jelata mah selalu d akhirkan gak kayak selebriti atay pejabat…. semangat berjuang gan!

            7
            1
          • 1 November 2021 - (00:31 WIB)
            Permalink

            sudah coba bikin laporan lewat WA official DANA.??

          • 1 November 2021 - (22:42 WIB)
            Permalink

            Saya juga pernah kena tipu 2,5 juta di tokopedia. Saat saya chat ke seller menanyakan barang ready, seller pun siap dan memberikan link virtual account pembayaran. Saya disuruh buka link lalu melakukan pembayaran dengan virtual account bri, tanpa saya sadar saya melakukan pembayaran dan baru ngeh kena tipu. Jadi modusnya si penipu punya 2 akun di tokped, saat kita masuk link yg diberikan lewat chat ternyata kita membayarkan akunya yg satu lagi untuk membayar akun yg lain jadi bukan masuk ke akun saya. Lalu saya lapor ke tokped respon sangat lambat butuh 1/2 jam baru tanggap dan hasilnya ternyata uang sudah ditarik si penipu. Tokped gak bisa berbuat apa2 hanya disarankan melapor ke polisi lalu besoknya saya lapor ke polisi dan menyampaikan ke pihak tokped tapi sayang uang tetap melayang. Harap berhati2 penipuan makin canggih

          • 1 November 2021 - (23:20 WIB)
            Permalink

            Buat laporan ke polisi.

        • 31 Oktober 2021 - (22:19 WIB)
          Permalink

          Ini persis yg saya alami ,saya kehilangan 13.5jt,yg sangat saya bikin jengkel setelah saya datangi ke kantor shoope pusat di Jakarta dgn bukti2 dan laporan ke polisi,pihak shoope tdk mau mengasih alamat lengkap penipu tersebut,pdhl sdh jelas2 pemesan awal atas nama saya dan saya ada laporan resmi dr pihak kepolisian,bahkan mereka hanya kasih nama penipu itu tp no.rek Bank-nya kita tdk dikasih tau apalagi alamat dr KTP penipu itu….

          • 31 Oktober 2021 - (22:22 WIB)
            Permalink

            Hati2 kalau mau bertransaksi di Shoope krn banyak penjual online yg sengaja utk menjebaknya dan memanfaatkan Shoope utk melakukan kejahatan ini..berhatap pihak shoope bisa meningkatkan keamanan dlm usahanya…..sudah terlalu banyak konsumen tertipu di online shoope

    • 1 November 2021 - (03:32 WIB)
      Permalink

      Itu gak bisa di lacak, qr nya emang punya dana, tapi itu atas nama perusahaan bukukas aplikasi tokko setelah aku cek, dimana kalo jualan di tokko dan akses pembayaran qris/VA tanpa kyc/verif

  • 31 Oktober 2021 - (09:33 WIB)
    Permalink

    No rek beserta ATM, Shopeepay dll bisa dibeli atas nama orang lain. Kalau penipu udah niat biasanya ya berani modal beli norek atas bana orang lain, nomer tlpon pun bnyk yg jual langsung aktif.
    Setidaknya lapor ke kepolisian, teruskan ke pihak bank dan Shopee. Siapa tahu rek pelaku ditutup, walaupun bkn milik pelaku sebenarnya. Terima kasih juga infonya, bisa buat pelajaran untuk yang baru beli di ecommerce, jgn transaksi diluar ecommerce tersebut

    • 31 Oktober 2021 - (10:06 WIB)
      Permalink

      Iya ini penting banget buat para pembeli, apalagi yang baru pemula supaya tidak melakukan kesalahan besar seperti saya. Modus penipu ini sebenernya saya akui emang pinter, dia tidak nanya2 tentang kode-kode seperti kode OTP, Pin, dan lain-lain.

      1
      1
      • 12 November 2021 - (20:54 WIB)
        Permalink

        Sepertinya Shopee sengaja memberi peluang kepada penjual untuk meretas akun pembeli. Hal tsb terjadi karena kelemahan aplikasi shopee. Kalau shopee mengatakan bahwa tidak memberi peluang kepada penjual untuk meretas akun pembeli,seharusnya shope memperbaiki aplikasinya dan kalau perlu merombak total aplikasinya. Sehingga tidak ada peluang bagi penjual untuk meretas akun pembeli.

    • 31 Oktober 2021 - (10:36 WIB)
      Permalink

      Barang bekas masalahnya, gan. Tapi bener juga sih, saya baru sadar barangnya emang murah banget dibanding barang bekas lain dengan tipe sama. Tapi tetep aja, jangan salahkan pembeli kalo emang tergiur barang murah. Lagipula ini Olshop, yang sering ada diskon gede-gedan, bukan beli langsung ke penjual. Yang penting jangan transaksi atau kontak di luar Olshop aja.

      4
      1
      • 31 Oktober 2021 - (14:00 WIB)
        Permalink

        Buat pengalaman,
        Di market place banyak bgtu
        Dengan alasan cuci gudang lah, promo buka toko baru lah
        Dll,
        Berrti anda sekarang berjuang ke aplikasi” dana” nya

  • 31 Oktober 2021 - (12:59 WIB)
    Permalink

    Waduh, kesalahan buyer banyak sekali setelah saya baca ya gan, beberapa poin penting dilewatkan, contoh jgn lakukan trx selain dari aplikasi, dll. masa iya selama gunakan shopee tidak pernah tau shopeepay😊

    Semoga ada titik terang ya

    1
    1
    • 31 Oktober 2021 - (13:07 WIB)
      Permalink

      Tau ShopeePay sama pernah menggunakan ShopeePay itu beda loh ya. Saya beneran belum pernah make ShopeePay. Baru pernah daftar doang, tapi gak pernah make, jadi gak tau bentuk pas bayarnya itu gimana. Untuk poin lain seperti transaksi diluar aplikasi, saya tau itu murni kesalahan saya, makanya saya harap banget ini tidak terjadi ke pembeli lain. Saya juga tidak begitu menyalahkan Shopee.

      7
      1
      • 31 Oktober 2021 - (13:21 WIB)
        Permalink

        Baik, poin nya agar tidak terjadi kepada user lain. Jangan sekali kali bertransaksi dari luar aplikasi, itu jelas sangat salah apapun alasannya, verifikasi lah, atau apalah. Jelas itu sangat salah, semoga jadi pelajaran buat semua

      • 31 Oktober 2021 - (13:48 WIB)
        Permalink

        [Saya tidak tahu, jika dengan scan QR Code di ShopeePay, pembeli bisa membayar dengan cepat dan dananya juga cepat terkirim.]

        semua QR code memang langsung terkirim begitu discan dan verifikasi (pin, fingerprint)
        lebih berhati-hati saja nex time sesuatu jika tidak mengeri dan tidak tau mending jangan dilakukan

        • 31 Oktober 2021 - (14:05 WIB)
          Permalink

          Iya saya juga ngiranya ShopeePay itu buat mesan barang doang, tapi ternyata juga bisa transfer langsung ke orang di ShopeePay. Dan kenapa saya melakukan scan, ya karena pelaku bilangnya “khusus barang ini, harus buat konfirmasi pesanan dengan scan”. Dan ucapan dia itu meyakinkan banget. Ini pembeli lain yang masih pemula pasti bakal gampang ketipu juga seperti saya. Kita harus lebih berhati-hati lagi dalam berbelanja.

          • 31 Oktober 2021 - (14:17 WIB)
            Permalink

            iya 1 lagi pelajaran penting: beli di marketplace tidak perlu konfirmasi di luaran, mau via wa atau email atau apapun. mau barang baru atau bekas tetap gak perlu konfirmasi apapun. jika ada penjual minta itu 100% penipu,

        • 31 Oktober 2021 - (22:02 WIB)
          Permalink

          Kalau bayar di shopee biasanya aku pakai pin bro(6 digit), bukan qr, apalagi lewat wa (ini jelas penipuan). Untuk menggunakan shopeepay, pengguna diarahkan untuk registrasi dengan no.hp(operator seluler) yang digunakan untuk mendaftar akun shopee.Pastikan saldo shopeepay cukup untuk pembayaran saat check out(bisa beli di Alfa, Indomaret,dll)

  • 31 Oktober 2021 - (13:17 WIB)
    Permalink

    aduh abang ini, tidak budayakan membaca artikel di shopee ya.. cara menghindari penipuan,

    salah satunya tidak boleh melakukan chat atau transaksi diluar aplikasi shopeee .titik…

    apapun alasannya.. tidak boleh ya..
    mungkin kalau hanya chat sja masih bisa, tp kalau untuk melakukan pembayaran transaksi diluar shopee jgn pernah dilakukan.. terima kaish.. 😊😊

    2
    3
    • 31 Oktober 2021 - (13:24 WIB)
      Permalink

      Ya memang ini kesalahan saya. Saya memang mengakui itu. Maka dari itu, saya harap banget agar ini tidak terjadi ke pembeli yang lain. Saya sudah berikan artikel Shopee tersebut kok.

      6
      1
      • 31 Oktober 2021 - (15:19 WIB)
        Permalink

        sabar bang ya… semoga dijadikan pengalaman buat diri sendiri dan orang lain.. 😊😊

  • 31 Oktober 2021 - (13:29 WIB)
    Permalink

    Conto orang bodo ya gini.

    Uang mau balik?

    Shopee be like : dah tau jangan transaksi di luar masih saja di lakukan gobIok.

    2
    38
    • 31 Oktober 2021 - (13:39 WIB)
      Permalink

      Saya itu bertanya ke Shopee apakah uang bisa balik, kalo tidak, ya lanjut ke pertanyaan saya yang lain. Saya tidak nuntut sampe marah2 ke Shopee seperti “Woi, uang saya balikin gak mau tau”, karena saya tau ini kesalahan saya, dan sudah saya tulis disitu. Benar, saya memang goblok. Untuk itu, saya nulis ini juga biar bisa dibaca oleh calon pembeli lain apalagi yang masih pemula. Terima kasih.

      31
      3
      • 1 November 2021 - (21:38 WIB)
        Permalink

        Pengalaman yang sangat berharga sekali bg…..
        Trims telah berbagi…..
        Setahu saya, pembayaran melalui qr, tidak memerlukan pin…
        Karena bisa di atur untuk minimal limit untuk pembayaran nya….

  • 31 Oktober 2021 - (13:49 WIB)
    Permalink

    Menurut pengalaman ane, penggunaan shopeepay pasti membutuhkan pin yg seharusnya hanya diketahui oleh pemilik akun.. baik itu kita yg scan barcode penjual (diminta pin setelah konfirmasi nilai uang yg akan dikirim), ataupun kita yg memberikan barcode ke penjual (diminta pin sebelum barcode muncul).. tp yg aneh, penulis menyebutkan bahwa tidak pernah ada permintaan pin saat akan transaksi..
    Dan, menjawab pertanyaan penulis:
    1. Saldo shopeepay bisa kembali? Bisa, hanya jika ada laporan resmi ke pihak berwajib yg menyatakan bahwa terbukti dan benar ini tindak penipuan
    2. Penerima transfer wajib mengisi identitas sesuai KTP? Tidak! Yg wajib mengisi identitas hanya pihak yg “akan” melakukan transfer, karena sistem shopeepay Plus memang seperti itu,, akan ada fitur2 yg tidak dapat diakses jika belum verifikasi identitas.. kalaupun penerima transfer belum verifikasi identitas, saldo yg ditransfer akan tetap masuk, tp tidak dapat ditarik/ditransferkan ke akun lain, hanya akan bisa dipakai membeli barang dr shopee atau merchant offline yg menerima pembayaran via shopeepay..

    Mungkin dibawah ane bs nambahin..

    1
    1
    • 31 Oktober 2021 - (13:56 WIB)
      Permalink

      Terima kasih sekali atas informasinya. Untuk nomor 2, meskipun tidak bisa diketahui identitasnya, kita masih bisa minta pihak Shopee untuk memblokir akun Shopee si penerima, jadi dia tidak bisa melakukan transaksi.

    • 31 Oktober 2021 - (14:15 WIB)
      Permalink

      Ya ga aneh, yg melakukan pembayaran shopeepay itu murni si abang ini, atas instruksi atw bahasa lainnya sugesti/hipnotis si penipu. Jd ga perlu kasih pin ke si penipu, wong korban “dibimbing” via telp. Bukan begitu ts?
      Lalu masalah saldo, saya kira lebih baik lapor ke polisi. Karena jika dia bisa menerima pembayaran digital, berarti bisa ditelusuri dong data2nya sama pihak berwajib. Ditambah ada kasih no rek meskipun bisa jadi milik orang lain. Tp klw saldo bisa balik lagi, saya kira ngga bisa. Selain pasti sudah dicairkan/dipakai, juga kesalahan murni ada di korban.

      2
      1
      • 31 Oktober 2021 - (14:20 WIB)
        Permalink

        Baik, terima kasih sekali atas saran dan informasinya, gan.

  • 31 Oktober 2021 - (13:54 WIB)
    Permalink

    Ini pasti tergiur harga murah
    Trus pembeli coba chat penjual,
    Kebiasaan harga kelewat murah d market place manapun pasti minta lewat WhatsApp
    Dan akhirnya….

  • 31 Oktober 2021 - (14:22 WIB)
    Permalink

    Bismillah, terimakasih atas share pengalamannya, menjadi peringatan buat kami semua ,
    Mudah*n masalahnya segera Alloh selesaikan dan diganti dengan berlipat* ganda …

    Penipuan makin marak
    Lebih baik kita saling support untuk lebih hati*
    Dan untuk pelakunya muda*Han segera Alloh balikan hatinya ke arah yg benar

    15
    1
  • 31 Oktober 2021 - (14:52 WIB)
    Permalink

    Tidak pernah bayar dengan Shopeepay. Tapi, kamu pasti pernah bayar pakai Gopay atau Ovo kan?? Itu sama saja hanya beda merek. Kamu orang Jakarta mustahil tidak kenal dompet elektronik, kecuali kamu orang desa dari gunung.

    1
    1
    • 31 Oktober 2021 - (15:16 WIB)
      Permalink

      Belum pernah menggunakan sama belum kenal itu beda, gan.

      1
      1
      • 31 Oktober 2021 - (15:45 WIB)
        Permalink

        Kalo sudah pernah pakai E-wallet pasti tau tampilan layar saat proses pembayaran. Semua merek sama saja.

  • 31 Oktober 2021 - (14:56 WIB)
    Permalink

    Turut bersimpati atas apa yg Bro alami, dan terimakasih telah berbagi pengalaman yang berharga ini. Semoga menjadi pelajaran bagi kita semua para pembaca.

  • 31 Oktober 2021 - (16:54 WIB)
    Permalink

    Maling2 online ini lihai2 y caranya.. Sampe brp korban ini kalo gini caranya.. Yg jelas permainannya tetap sama, menarik minat dg harga discount dan barang murah, btw, apa buyer tidak melihat review seller nya gimana.. Penipuan yg terstruktur drpd sms blast undian dll kyaknya modus nya beralih k e-commerce dan koq sering bgt Shopee??

    • 31 Oktober 2021 - (17:08 WIB)
      Permalink

      Untuk masalah review, memang toko tersebut belum ada review. Yang jelas, toko tersebut menjual beberapa barang bekas dan deskripsinya pun jelas. Namanya juga barang bekas, sulit untuk mencari toko yang ada reviewnya. Lagian saya pikir, meskipun ada atau tidak adanya review, belum bisa kita jadikan adanya indikasi penipuan. Tapi yasudah, memang saya lagi bodoh aja dalam memilih barang. Untuk kedepannya, saya akan mengikuti saran agan. Terima kasih.

      Untuk kalimat agan yang terakhir, hmm.. mungkin Shopee perlu evaluasi lagi ya. Mengingat Shopee ini kan sering banget diskon gede2an. Iklannya pun ada dimana-mana dan bintang iklannya juga gak maen2.

      1
      1
      • 31 Oktober 2021 - (22:17 WIB)
        Permalink

        Diskon gede-gedean tapi harga sudah dinaikkan dahulu baru di diskon 30%-90%.Kalau diteliti hari-hari atau bulan sebelum ada even diskon akbar, harga masih normal dan ini bertahan sampai even tersebut.Kesannya banting harga, padahal harga sedikit dibawah harga normal, diskon ini memberikan efek ke calon pembeli untuk segera check out sebelum kehabisan.Padahal gak mungkin barang tersebut tidak diproduksi lagi.Dari sini pula kita sebagai pembeli harus bisa membedakan mana harga yang wajar dan manipulatif.

  • 31 Oktober 2021 - (17:08 WIB)
    Permalink

    Cobain cara saya gan, up. Si penipu sampai melas2 minta rekening nya d bukain….hasil dia nipu belum sempat d nikmati karena rekeningnya udd d blokir.

  • 31 Oktober 2021 - (18:42 WIB)
    Permalink

    Pengalaman saya juga sama, waktu itu beli sepeda baru utk anak. Harga normal sepeda itu 2.3jt-an tp seller menjualnya dgn harga 500rb sekian sy lupa persisnya dgn alasan flash sale diskon 80%. Senang dong dpt harga murah.
    Kubayarlah dgn kartu kredit Dan berhasil. Saya pikir sdh selesai tinggal proses logistik..
    Tak lama seller menelpon dgn alasan untuk proses konfirmasi mereka mengirim QR code utk sy scan. Sy scan Dan tdk berhasil krn shopeepay sy tdk Ada saldo, untungnya sy pake kartu kredit jadi walau dibatalkan oleh seller uang Akan kembali ke limit kartu bukan ke shopeepay seperti saat kita bayar via bank..
    Pengalaman seperti ini berharga sekali terimakasih sdh berbagi pengalaman buat yg lain² agar lebih berhati hati

    • 31 Oktober 2021 - (18:56 WIB)
      Permalink

      Modusnya udah berkali2 sptnya.. Kalo gk di blow up di media spt MK bakalan banyak korbannya… Apalagi penipu2 online gini nich susah nangkapnya drpd copet ato maling yg bs keliatan.. Makin gendut tuh tukang tipu2nya kalo gk sgr ditangkap

  • 31 Oktober 2021 - (19:51 WIB)
    Permalink

    Itu adalah pembayaran yang sah menurut aplikasi, wajar saja jika aplikasi sulit merespon jika agan minta pengembalian pembayaran karena agan sendiri bertransaksi diluar aplikasi dan itu urusan agan dengan yang bersangkutan, dan aplikasi juga punya tanggung jawab untuk menjaga privasi penggunanya maka dari itu jika agan meminta informasi mengenai mereka saya rasa tidak mungkin bisa, ditambah lagi aplikasi hanya mengetahui agan membuat transaksi dan penjual membatalkan lalu uang dikembalikan ke Shopee Pay dan ini adalah perilaku yang sah menurut aplikasi.
    Jika agan meminta pembayaran uang dikembalikan dan aplikasi memprosesnya justru ini akan lebih bahaya, kenapa? Bagai mana jika ada orang yang berpura pura kesalahan transaksi lalu pihak aplikasi memprosesnya maka akan banyak orang yang kehilangan uang.

    • 31 Oktober 2021 - (21:07 WIB)
      Permalink

      Makanya jgn polos2 banget , biasakan ikuti update ttg modus penipuan. Klo dh gitu yg salah cuma ada pada anda yang LALAI , ga ada trx jual beli diluar aplikasi apalagi di suruh scan QR jelas2 ga masuk akal banget.

  • 31 Oktober 2021 - (20:58 WIB)
    Permalink

    Menurut pengalaman peribadi saya, setiap saya mencari (search) suatu barang yang harganya mahal, pasti di dalam hasil pencarian ada toko² yang menjual barang tersebut dgn harga yang super murah sekitar 90% lebih murah dari harga yang ditawarkan oleh toko² dengan lebel SuperSeller..

    Ternyata semua toko² tersebut setelah aku selidiki mempunyai ciri² khas yg sama, yaitu :

    1- Usia barang di toko tersebut masih baru ( baru di masukan ke toko dalam hitungan hari ataupun beberapa jam yg lalu).

    2- Usia tokonya juga baru, artinya baru join ke Shoppi hanya dalam hitungan hari ataupun beberapa jam yg lalu.

    Ini sangat mengkhawatirkan, apakah itu artinya akun shopee saya sudah diretas?
    Apa itu artinya emang server shopee adalah yg diretas hingga bisa ada hackers yg nongkrong memburu pembeli barang mahal?

    Ada gak yg punya pengalaman yang sama?

    • 1 November 2021 - (03:55 WIB)
      Permalink

      Intinya belanja online yg aman itu:
      * BELI DI OFFICIAL STORE *
      Kalo di official gak ada, gak usah beli hehe
      Rumit mau njelasin dah
      Saya lebih suka dapat harga murah karena voucher dari marketplace bukan harga murah dari seller (kecuali kalo sellernya beramal 🤭)

      Tips dikit, cek review barang cek reputasi toko

  • 31 Oktober 2021 - (21:08 WIB)
    Permalink

    Ini murni MO (modus operandi) baru untuk melakukan penipuan karena mungkin pembeli sudah tahu untuk tidak memberikan pasword, OTP atau kode kode penting lainnya..

    dan ini adalah kasus ke 2 yang barusan saya baca.
    1. Penjual memberikan diskon khusus kepada pembeli (kasus pertama yg saya baca, dia sudah membuat pesanan, sudah muncul metode pembayaran bank A dg VA khusus.. tapi diinfokan VA lain yg bukan VA pesanan dia)
    2. Pembeli malah mentransfer VA lain yg bukan pesanan dia..
    3. Setelah VA lain terbayar (sepertinya ini masuk komplotannya) dan entah barang siapa yg dibayar, VA khusus pesanan pembeli tadi batal (karena tidak terkonfirmasi pembayarannya, karena memang tidak dibayar)
    4. Ya sudah, pembeli ini sudah tertipu dan tidak mendapatkan barangnya

    Jadi berhati-hati, ada Modus Operandi baru untuk melakukan penipuan

    • 1 November 2021 - (12:35 WIB)
      Permalink

      @Esa dulu modus begini, bayarin belanjaan orang sering terjadi di kaskus sebelum e commerce marak seperti sekarang ini. Modus lama. Meski pakai jasa rekber tetep saja kita ketipu.

      Masalahnya dibikin ribet itu regulasi pemerintah. Harus ada laporan kepolisian, harus ada surat pernyataan. System payment gateway sudah maju kedepan. Aturan masih jaman kolonial Prancis. Pas lapor dana sudah hilang.

  • 31 Oktober 2021 - (21:09 WIB)
    Permalink

    Saya juga ketipu kak ditanggal 26 bulan september 2021 Sama saya juga mau beli laptop dan saya juga scen code barkot disuruh penjual saya kena 1300000 saya juga udah lapor ke pihak shopee tidak bosa bantu dan nomer saya tanyakan lewat imail dana juga tidak ada apapun yang bosa menyelesaikan yang ada hanya ikhlaskan saja

  • 31 Oktober 2021 - (22:46 WIB)
    Permalink

    Saya kira gak bakal bisa balik. Kalau lapor shopee paling tokonya yg di banned. Ya paling itu jadi pelajaran aja. Kalau disuruh orang melakukan sesuatu ada baiknya jgn terburu buru. Kalau diburu buru oleh sih penelpon harus kembali ke logika dan berpikir jernih. Coba untuk memikirkan hal lain karna anda sedang dipengaruhi pikirannya untuk terjebak aksi penipuannya.

  • 1 November 2021 - (03:36 WIB)
    Permalink

    Berarti saldonya udah cair tuh ke rekening penipu, Dana Bisnis perlu setidaknya 24 jam untuk memproses saldo transaksi QR dari user non-DANA.

    Ini metode lama dengan sedikit upgrade (transaksi di luar sistem pake QR, alih² transfer bank). Karena dengan menggunakan QR, terlihat lebih meyakinkan apalagi untuk awam. “Menipu dengan gaya”.

    Jadi penipunya yg membatalkan pesanan saat telfon sedang berlangsung?

    Kalo yg sering pake sPay pasti tau sebelum ngeklik lanjut pembayaran: “lhoh kok bisa dibayar dan saldonya balik lagi…” Dari sini mulai curiga.
    Kok ya ngepas banget penipunya dapet target yg belum pernah belanja sPay.

    Sabar ya bro, semoga Allah memberi gantinya

  • 1 November 2021 - (08:33 WIB)
    Permalink

    Buat laporan polisi aja gan.

    Pengalaman saya di OVO, uang tidak kembali (uang sudah dicairkan/ditransfer lagi oleh pelaku), tapi minimal akun OVO penerima uang dibekukan

  • 1 November 2021 - (12:12 WIB)
    Permalink

    sayaturut prihatin atas kejadian yg menimpa TS…

    dari cerita diatas saya simpulkan TS 100% fix tertipu. mau komplain ke Shopee atau Dana uang tetap tidak akan kembali, karena kesalahan ada di TS.

    coba lapor ke pihak berwajib, prosedur nya lumayan ribet dan tidak menjamin 100% uang akan kembali.

    untuk kedepannya ikuti aja SOP pembayaran sesuai aturan pihak e-commerce, jgn mau membayar diluar e-commerce seperti WA, SMS, Tlp, dll.

    saya cuma bisa bilang ikhlaskan saja… memang tidak mudah buat mengikhlaskan sedikitnya hati pasti kesel, marah, dongkol, ahhh semua bercampur aduk. tapi mau bagaimana lagi? mudah2an bisa digantikan dengan yg lebih oleh maha kuasa, amin… 🙏🙏🙏

  • 1 November 2021 - (13:55 WIB)
    Permalink

    Kalau pihak shopee di minta data gak mungkin di kasih kk karena itu memang menyangkut privasi.. tapi jika yg minta pihak berwajib untuk keperluan penyelidikan pasti di kasih, kalau rekening bank itu biasanya bisa minta pemblokiran ke pihak bank dengan menyertakan bukti laporan penipuan dari kepolisian… Itu yg saya tau mudah” an bisa membantu.. dan ikut prihatin jg si atas kejadiannya…

  • 1 November 2021 - (14:36 WIB)
    Permalink

    Itu 100000000 % salah lo sendiri. Hari gini Qr code aja gak tau fungsi nya buat apa , aduh capedeh….

    Ngaku ngaku nya pengguna lama shopee tapi shopeepay aja gak pernah pakai.
    Lah jadi selama ini shopee bakar bakar uang elu ga pernah ke bagian sama sekali ?

    Lu pasti ga beda jauh sama orang yang suka belanja COD tapi minta barang nya di buka dulu dan udah gitu ga mau bayar jadi bikin susah kurir nya.

    Mereka mereka termasuk lo adalah contoh orang bego yang malas membaca.

    3
    2
  • 1 November 2021 - (16:55 WIB)
    Permalink

    Sebetulnya dr awal si penjual menghubungi lewat WA itu sdh ketauan klo dia itu penipu, ketauannya darimana? ya dari foto profil WA nya jawabannya. Karena rata2 semua penipu di e-commerce apapun pasti menggunakan logo dr e-commerce tsb tergantung dr e-commerce mana dia mendapatkan korbannya. Klo emang bknnya penipu pasti foto profil WA dr penjualnya itu adalah foto toko ataupun foto logo tokonya dan bknlah logo e-commerce. Lapor polisi bknlah jalan terbaik utk mengatasinya karena kepolisian kita blm bnr2 serius dlm menangani hal2 seperti ini (penipuan online), laporan sih emang sdh pasti diterima tp utk tindak lanjutnya ya jgn berharap banyak lah apalagi sampai berharap uangnya bakal bs kembali lg. Jadikan ini pelajaran aja agar dikemudian hari tdk tertipu lg. Klo berharap bnyk ke pihak Shopee nya jg pasti akan percuma karena sdh bnyk kejadian seperti ini yg bahkan sampai ada yg Shopeepaylater nya dipakai hingga berjuta-jutaan oleh si penipu tp pihak Shopee nya tetap tdk mau tau dan tetap mewajibkan si korbannya hrs tetap membayar cicilannya..

  • 1 November 2021 - (18:23 WIB)
    Permalink

    waduh ngeri banget ya ternyata
    poin pertama kesalahan buyer yaitu bertransaksi di luar apk
    btw itu qr code tokko, cari di play store aplikasi tokko nantii ada dan ketemu , karena saya salah satu penjual di tokko , tau banget dengan QR code nya itu

  • 1 November 2021 - (20:28 WIB)
    Permalink

    Saya pernah gitu , laporan ke pihak shoope cuman uang ga balik lagi cuman di kasih vocher cashback dengan nominal sama nominal nya pas saya ketipu oleh pihak shoope

  • 1 November 2021 - (22:27 WIB)
    Permalink

    Silahkan lapor ke pihak DANA ya kak, karna penyedia qris-nya dari DANA, kalo bisa langsung telp cs-nya, jgn lupa simpan semua bukti transaksi, semoga membantu 🙂

  • 2 November 2021 - (12:00 WIB)
    Permalink

    jujur aja saya bingung mesti ngomong apa. Jaman dulu sebelum ada pihak ke-3 (Shopee, tokped dll) rawan penipuan, akhirnya pake jasa rekber. Jaman sekarang udah ada shopee dkk, masih bisa kena tipu toh, sy jd bingung, selemah itu kah kita dalam menghadapi penipu? Namanya juga marketplace, ya kita bayar sesuai nominal dgn berbagai pilihan metode pembayaran seperti virtual account, indomaret/alfamart, shopeepay, kartu debit/credit, dll. Masa iya kita bayar sesuai petunjuk seller, lalu buat apa ada shopee dkk? disitu saya bingung, SDM kita sudah sebegitu darurat kah yang gampang sekali ditipu? Cmon guys, jgn kasi ruang buat penipu

  • 27 November 2021 - (10:23 WIB)
    Permalink

    ane juga hampir saja kena jonk, ketika ane udah checkout di shopee. bbrpa menit kemuadian ada wa atas nama shopee seller bahwa sya harus : “Scan QR Code untuk proses pengiriman”

    ini isi chat wa nya ane copas:

    Halo kk ( Doni) untuk pesanan nya
    (Dell Latitude E7240)
    Sekarang akan kami proses
    ke alamat kk (…………)

    inikan kk membeli dengan Harga
    promo Discount mencapai 50% jadi harus
    melakukan pengaktifan kode
    QR promo supaya pesanan nya
    ON proses dan terkirim hari ini

    Apakah kk Sudah tau cara aktifkan
    Kode QR Promo Nya?

    ……lahh ini mah udah gak jelas, langsung ane batalin pesanan di shopee, uang langsung kembali lg ke akun shopeepay sendiri. jadi intinya gini klo ada transaksi di luar shoppe dari mereka udah jelas itu PENIPUAN mending langsung aja batalin pesanan. cari lagiseller yg bersih. semoga bermanfaat, lebih hati2 lagi kawan dalam bertransaksi di era digital sekarang, harus lebih selektif.

    hikmah yg ane ambil adalah jgn tergiur harga murah, karena intinya ada uang ada kualitas. mending beli di reseller resminya langsung saran mah. wassallam.

 Apa Komentar Anda mengenai ShopeePay?

Ada 73 komentar sampai saat ini..

Tertipu Membayar ShopeePay dengan Scan QR Code yang Dikirim lewat What…

oleh Raden Jachfikri Sumabrata dibaca dalam: 3 menit
73