Karena Pengalaman ini, Saya “Off-kan” Anteraja dari Toko Saya

Saya adalah penjual di Shopee. Dengan tulisan ini saya akan menjelaskan bagaimana kelas layanan Anteraja yang saya anggap kelas teri. Ketika ada order masuk ke saya sejumlah 70 biji bumbu kemasan sachet senilai 1.189.000 langsung saya proses dibungkus bubble wrap dan kardus dan didapatkan kurir yang sudah ditetapkan Shopee yaitu Anteraja reguler dengan nomor resi 10006166709210 dari Surabaya ke Tasikmalaya dengan ongkir 184.000.

Produk sudah di-pickup kurir, namun barang tidak sampai sampai selama beberapa hari. Dan akhirnya pembeli mencari dan menelpon Anteraja, bahwa dikatakan produk rusak dan tidak bisa dikirim ke pembeli. Ini yang ingin saya tekankan jika Anteraja kelas teri. Mereka tanpa bukti apapun dikatakan rusak dan produk saya entah kemana. Tanpa proses ganti rugi dikatakan produk makanan dan tidak bisa dapat pengganti. Sudah jelas itu adalah bumbu kemasan sachet yang aman dan bisa tahan lebih dari 2 tahun.

Jikalau memang rusak, mohon dikembalikan lagi ke kami, sebagai bukti kalau produk tsb rusak. Jangan asal bilang rusak tidak mau mengganti tapi semua barang tidak dikembalikan. Saya berikan contoh JNE, ketika ada produk yang sama dikatakan bocor, maka produk dikembalikan ke pengirim lagi (bukti tanggung jawab expedisi).

Juga saya lampirkan juga bukti screenshoot dari cs Anteraja ketika produk yang sama mengalami kerusakan, tapi jumlahnya hanya 30000 rupiah bersedia mengganti. Tapi ketika nilainya mencapai lebih dari satu juta. Mereka lepas tangan dan tidak bertanggung jawab. Artinya memang Anteraja ini hanya kelas teri, ketika 30 ribu bertanggung jawab, sejuta lebih lepas tangan.

Saya juga kecewa dengan Shopee, kok dengan mudahnya dikadali Anteraja dikatakan rusak. Apakah tidak meminta bukti foto produknya. Atau diminta untuk mengembalikan ke penjual. Hanya percaya saja? Wah sungguh bodoh sekali kalau seperti itu Shopee-nya.

Semoga pembaca bisa menilai sendiri terhadap tulisan saya ini mengenai Anteraja dan Shopee. Yang pasti Anteraja sudah saya off-kan, dan jika ke depan saya bisa menemukan marketplace yang bisa menjadi andalan saya kelak, insyaallah Shopee juga akan saya offkan.

Semoga tulisan ini bisa menjadi masukan buat para penjual di market place. Dan saya ucapkan terima kasih kepada media konsumen yang telah menayangkan tulisan saya.

Marisa
Surabaya, Jawa Timur

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian Anda!
[Total:256    Rata-Rata: 3.5/5]

Surat pembaca ini belum mendapatkan tanggapan dari pelaku usaha terkait. Jika Anda adalah pelaku usaha yang terkait dengan pertanyaan/permohonan/keluhan di atas, silakan berikan tanggapan resmi melalui tautan di bawah ini:

Kirimkan Tanggapan

50 komentar untuk “Karena Pengalaman ini, Saya “Off-kan” Anteraja dari Toko Saya

  • 22 November 2022 - (22:05 WIB)
    Permalink

    Sope x entaraja duet maut, ayo siapa lgi yg mau aktifin itu kurir anggep aja sedekah klo barang rusak/hilang

    32
    4
  • 22 November 2022 - (22:35 WIB)
    Permalink

    Speechless sama kurir ini terutama via shopee. Sophee jg n’dableg ga pernah mah evaluasi partner kurirnya.

    22
    • 24 November 2022 - (06:27 WIB)
      Permalink

      saya udah lama nonaktifkan anteraja reguler . bener2 busuk ancur seancur2nya . barang dikatakan rusak tidak diganti tidak ada konfirmasi , ga bakal dihubungi sampai ada komplain dari penjual/pembeli, barang rusak sampai 3x tanpa ganti rugi. gatau ilang gatau rusak wkwk. ternyata ga cuma jakarta depok aja, sampe ke surabaya juga .

      tapi saya masih pake anteraja sameday, soalnya beda ama anteraja reguler karna konter reguler dan sameday beda

  • 23 November 2022 - (03:03 WIB)
    Permalink

    Sebagai pembeli & penjual Di toped sering dapet secara acak anteraja (atau sicepat) krn 2 ekpedisi itu ongkir gratis, blm pernah dapet kendala. Kok di shopee sering bermasalah ya. Apa krn di shopee gk ada asuransinya makanya pelayanan anteraja asal2an?

    29
    • 23 November 2022 - (03:36 WIB)
      Permalink

      Anteraja di toped sama sopi emang beda.
      Karena di sopi mereka punya klausul khusus barang apa saja yang dilarang dikirim, dalam arti tidak akan mendapatkan klaim & barang tidak akan di retur.
      Salah satu kategori itu produk makanan.
      Kalau di toped semua kategori di ganti sama mereka. Cuma mentoknya 10x ongkir kalau asuransi off.

      • 23 November 2022 - (07:06 WIB)
        Permalink

        Saya juga kemarin sempat beli mainan mobil2an anak di merchant tokoijo untuk dianter same day karena butuh cepat untuk hadiah. sampai hari ke 2 tidak dikirim, ternyata kendalanya di kurir anteraja yang belum mempick-up dari toko sejak kemarinnya. Rencana kado mainan tepat waktu jadi berantakan gara2 kurir anteraja malas mengambil barang. Kapok dah pake anteraja.

        22
        1
        • 23 November 2022 - (09:45 WIB)
          Permalink

          Mau tanya kak.. itu yakin kurirnya atau dari tokonya yg barangnya TDK ada? Cb crosscek kak.. klo barangnya TDK ada kemungkinan kurir pending ambilnya..

          2
          5
          • 23 November 2022 - (11:27 WIB)
            Permalink

            Saya ada screenshot bukti toko siap di pickup barangnya di aplikasi toko ijo, tapi memang seharian tidak di pick up. Setelah saya chat toko tsb, Ternyata karena belum di pick up oleh kurir anter aja nya. Kalau tau ternyata Same Day nya pake anter aja, saya mungkin ganti kurir. Karena pengalaman pribadi sebelumnya saya pernah mau kirim barang, dan request pickup sameday anteraja, tapi bisa sampe 2 hari ga di pick up oleh kurirnya.

          • 24 November 2022 - (18:25 WIB)
            Permalink

            Yg ggak bagus saya off kan jasa kirimnya

        • 23 November 2022 - (20:04 WIB)
          Permalink

          Halo kak
          Problemnya sama persis seperti yg saya alami bulan lalu. Saya jg seller. Menjual makanan. Suatu ketika ada customer beli senilai 130rb, tapi 1 minggu lebuh ga sampe. Tertulis paket rusak ketika saya tracking. Sy telpon anteraja, minta paket saya dikembalikan kalo rusak. Tp cs anteraja blg itu kewenangan shopee, paket diteruskan ke shopee. Lalu sy tlpn shopee, nah lo dipingpong suruh nelpon anteraja. Krn kata anteraja ke shopee, paket yg saya kirim adl makanan basah/frozen food jd tdk bisa di klaim ganti rugi. Makanan basah dr hongkong, org saya kirim coklat kok. Saya suruh ngirimin buktinya, ga mau. Kalo ga bisa kirim paket balik ke saya, kirimin aja bukti fotonya tunjukin paket sy rusak mananya. Yg mana nunjukin makanan basah/frozen food, jangan asal nuduh. Saya ga jual frozen food. Saya marahin dua duanya. Saya bentak2 itu CS both shopee dan anteraja. Saya ancam bakal sebarin ke medsos dan ke semua circle saya bahkan ke grup2 expat saya. Saya marah, kalo 1×24 jam tdk ada kabar saya teror terus kalian. Beberapa hari saya telpon dua2nya saya marah2in. Masih lanjut di chat CS shopee juga saya chat marah2in pake capslock semua tiap hari 🙈 alhamdulillah sekitar beberapa hari kemudian ,uang senilai paket saya dikembalikan kak.
          Kejar terus kak
          Jangan cm di media konsumen aja. Telpon terus. Marah2in. Mintain tanggung jawabnya.

          20
          1
          • 23 November 2022 - (20:15 WIB)
            Permalink

            males mendingan di semua toko marketplace saya saya matiin biar rejekinya mampet introspeksi diri kurirnya ngecewin pembeli dan penjual adalah dosa besar

      • 23 November 2022 - (14:24 WIB)
        Permalink

        Masalahnya adalah, barang yg dinyatakan rusak, tidak dikembalikan ke penjual. Itu masalahnya. Kami sebagai seller tidak butuh penggantian 10XOngkir. Cukup berikan barang yg rusak tersebut ke pengirim. Contoh saya, kirim kapas ke bandung. Barang dinyatakan rusak (kapas mana bisa rusak, kecuali kantor anter aja kebakaran). Barang yg dinyatakan rusak, tidak dikembalikan ke penjual. Semoga YLKI bisa membaca masalah ini.

        • 24 November 2022 - (02:32 WIB)
          Permalink

          Alhamdulillah udah saya prediksi dari awal kemunculannya tapi saya ingin jajal kinerja nya ternyata sesuai dengan dugaan saya di awal di tambah banyak banget yang mengeluhkan dan akhirnya saya putus dari ekspedisi itu!

    • 23 November 2022 - (08:45 WIB)
      Permalink

      saya pernah beli hp merk strawberry di tokopedia dengan menggunakan antaraja ,, barang memang terkirim tapi yang menerima bukan adek saya .. hanya di foto dari luar kost ..
      setelah itu saya minta bukti siapa yang menerima hp tsb tapi tidak ada jawaban ..
      komplain cs via wa juga katanya mau diganti 14hr kerja , namun sampai skg tidak pernah diganti .. kejadian sekitar 4bulan yang lalu … kok ya untung hp harga 100rb an 😣

  • 23 November 2022 - (07:31 WIB)
    Permalink

    Wah brrti juga ada yg mengaamiy hal serupa seperti saya , saya beli barang dikirim anteraja Ampe seminggu gak Dateng” , dan seller bilang barang dibawa lari anteraja

    13
    • 23 November 2022 - (13:49 WIB)
      Permalink

      Saya sbg buyer,, dah lama sekali meninggalkan sopi,, beralih ke toped lazada n blibli

      • 23 November 2022 - (14:02 WIB)
        Permalink

        emang sopi salah apaan ditinggalin ? yang salah kurirnya bolak-balik ngirim paket pakai kurir itu barang ilang dituker, rusak pecah kalau gak percaya beli aja barang judul sama di toko sama pakai beda kurir pasti tahu sendiri jawabannya

        2
        3
    • 23 November 2022 - (20:06 WIB)
      Permalink

      Halo kak
      Problemnya sama persis seperti yg saya alami bulan lalu. Saya jg seller. Menjual makanan. Suatu ketika ada customer beli senilai 130rb, tapi 1 minggu lebuh ga sampe. Tertulis paket rusak ketika saya tracking. Sy telpon anteraja, minta paket saya dikembalikan kalo rusak. Tp cs anteraja blg itu kewenangan shopee, paket diteruskan ke shopee. Lalu sy tlpn shopee, nah lo dipingpong suruh nelpon anteraja. Krn kata anteraja ke shopee, paket yg saya kirim adl makanan basah/frozen food jd tdk bisa di klaim ganti rugi. Makanan basah dr hongkong, org saya kirim coklat kok. Saya suruh ngirimin buktinya, ga mau. Kalo ga bisa kirim paket balik ke saya, kirimin aja bukti fotonya tunjukin paket sy rusak mananya. Yg mana nunjukin makanan basah/frozen food, jangan asal nuduh. Saya ga jual frozen food. Saya marahin dua duanya. Saya bentak2 itu CS both shopee dan anteraja. Saya ancam bakal sebarin ke medsos dan ke semua circle saya bahkan ke grup2 expat saya. Saya marah, kalo 1×24 jam tdk ada kabar saya teror terus kalian. Beberapa hari saya telpon dua2nya saya marah2in. Masih lanjut di chat CS shopee juga saya chat marah2in pake capslock semua tiap hari 🙈 alhamdulillah sekitar beberapa hari kemudian ,uang senilai paket saya dikembalikan kak.
      Kejar terus kak
      Jangan cm di media konsumen aja. Telpon terus. Marah2in. Mintain tanggung jawabnya.

  • 23 November 2022 - (07:35 WIB)
    Permalink

    Padahal ada jaminan 10x ongkir, tp krn ongkir nya 184rb yg artinya penggantian sama dengan 1,84jt makanya entar aja nolak bertanggung jawab. Asyik jg kl begitu ya. Kecil tgg jwb, gede bodo amat. Saya jg uda anti sm entar aja dan di lambat Ga dpake lg buat toko saya.

    12
  • 23 November 2022 - (08:15 WIB)
    Permalink

    Entaraja itu maling. Gregetan dg kurirnya, pernah debat dg kurirnya, sampai aku ancam baru takut dia

    9
    2
  • 23 November 2022 - (08:57 WIB)
    Permalink

    Emang parah entar aja, sy juga seller di MP Orange kalau dapat orderan dgn kurir entar aja agak deg2an. Pick up nya lama banget ampe berhari2. Trus kalau gak bisa pick up nulis alasan ditackingnya macem2, gak bisa dipick up krn barang belum siap atau seller di tlp gak diangkat, padahal barang sdh siap dari malem hari untuk besok dipick up dan dirumah juga ada orang trus bukan baru sekali dua kali juga pick up kerumah dan parahnya buyernya lacak status pengiriman yg belum terkirim dan screen shot ke seller. Lumayan Banyak batal transaksi gara2 lambat pick up… sy harap entar aja bisa memperbaiki layanannya dan MP Orange juga bisa mereview kembali mitranya jika terlalu banyak keluhan bisa menghilangkan kepercayaan orang nanti.

    • 23 November 2022 - (10:17 WIB)
      Permalink

      Saya pakai anter aja itu kalau gratis ongkir, karena di toko ijo sekarang di random.
      Dulu bisa pilih gratis ongkirnya pakai expedisi apa, saya selalu pilih sic**at.
      Soalnya yang saya rasa anter aja itu agak lama pengiriman nya, pernah sampai 1 minggu, padahal estimasi sistem di tokonya hanya 2-3 hari.
      Kalau barang rusak atau hilang Alhamdulillah belum pernah.
      Semoga anter aja nya cepat berbenah, supaya bisa bersaing dengan expedisi lainnya.

  • 23 November 2022 - (10:25 WIB)
    Permalink

    mending di off kan 😅 soalnya ada 2 kemungkinan ,barang hilang atau gak ,barang nyampe tapi lama ,imbas nya cust pun kapok belanja di kita ,apalagi sampe kasih ulasan barang lama nyampe ,cust yg baca ulasan sebelum CO rata” beranggapan toko nya yg gak beres 😅
    pengalaman aja.

  • 23 November 2022 - (10:27 WIB)
    Permalink

    Nyimak, pengguna Lazada, LEX ID (Lazada Express), belanja di Lazada pernah kecewa karena tapi tokonya pakai kurir sendiri yang gak taunya ternyata tokonya pake Anteraja(mungkin sudah kerjasama), karena biasanya kan Lazada LEX ID, Ninja atau JNE, paket hancur, berat 10kg dan ukuran besar dibawanya pakai sepeda motor, kalau LEX pasti sudah pakai yang motor roda tiga semacam bemo apalah namanya itu dan sudah langganan juga sama abang kurir LEXnya, sejak 2016 saya pakai Lazada belum pernah sih paket bermasalah di pengiriman dari Lazada terutama yang dikirim oleh LEX atau LEL, kalau ninja pernah paket hilang, tapi uang dikembalikan seluruhnya oleh Lazada cmiww, sharing aja pernah juga kecewa dengan Anteraja tapi lewat Lazada…

    3
    1
  • 23 November 2022 - (12:35 WIB)
    Permalink

    Gilaaa, baru 1 hari jualan di tokped, dapet pengalaman lumayan nyebelin jg dr anter aja.. barang2 lain yg pake sicepat udh dipickup, yg anteraja kaga nongol2 orangnya.. pas ditrack katanya seller ga bs dihubungin.. ada bukti foto dia nelpon kita, yg lucunya nomornya beda woooy.. kurir anter aja lu nelpon siapeee? Buat ngibul aja pake segala foto lg tlp yg gatau itu nomor siapa.. buat para seller mending kita ga usah aktifin anter aja, drpd kita yg rugi..

  • 23 November 2022 - (13:09 WIB)
    Permalink

    Seller yg baik itu adalah seller yg tidak menggunakan kurir ANTERAJA dan SICEPAT! OFF kan 2 kurir ini supaya toko anda lebih laris. Saya sering banget bermasalah sama 2 kurir ini sampai² kl mau belanja saya lihat kurir apa yg dipakai tokonya. Kl tokonya cm pakai 2 kurir ini ga akan saya belanja disitu.

  • 23 November 2022 - (14:09 WIB)
    Permalink

    Saya juga pernah 2x pengalaman buruk sama ntaraje. Pertama ngirim madu, botolnya pecah sama mereka, tapi diem aja ga ada konfirmasi apa pun sampe dikomplen pembeli. Saya coba hub CS nya ga bisa, akhirnya telpon ke no kantor. Saya sampe abis pulsa puluhan ribu karena SOP telponya panjang bener ditanyain macem2 ga langsung ke inti. Akhirnya mereka juga ga tanggung jawab. Jadi apes 2x.

    Terus kemaren kirim barang sameday 300k pake anteraja, barang ilang terus cuma diganti 10x ongkir. Kalo barang ilang harusnya mereka tanggung jawab penuh kan, malah kita yang rugi. Ntaraje emang ecek2 soal tanggung jawab.

  • 23 November 2022 - (15:06 WIB)
    Permalink

    Awal beli HP Infinix di Tokopedia pakai kurir AnterAja, kurir yang baru tumbuh. Saya pikir kurir yang baru tumbuh ini bakal cepat ekspedisinya dan ternyata paket saya nyangkut di Jakarta selama 1 minggu lebih, saat itu juga khawatir HP tersebut akan hilang, komplain sana sini hanya disuruh menunggu.

    Sekitar 1 minggu 5 harian lalu paket saya datang. Dan di situ alih-alih paket datang 3-5 hari paling lama, malah hampir 2 minggu paket sampai.

    Di situ juga saya lebih baik bayar pakai kurir lain selain AnterAja, daripada paket tidak jelas, lama dan lebih parahnya lagi. Paket hilang.

  • 23 November 2022 - (17:41 WIB)
    Permalink

    Klo dari status tracking itu kurir pickup nya salah tempel resi barcode di paketnya (cross label). Klo cross label lama proses penanganannya apalagi luar kota. Musti balikin paket ke first mile hub/gudang awal pickup. Tempel barcode yg bener baru dikirim ulang. Cuma mungkin karena kelamaan dan sudah lewat waktu sop penanganannya (SLA complain) maka biar gampang di laporkan paket rusak. Biar sla complain closed.
    Awalnya doang anteraja bagus kesininya makin bobrok, gimana gak bobrok, karyawan yg tadinya penggajian dengan gaji pokok, sekarang penggajian dihitung per-paket 1200 perak. Karyawan lama pada di cut biar gak ada pengangkatan karyawan tetap. Anteraja banyak disumpahin buruk sama buyer, seller dan kurirnya sendiri. Tinggal tunggu bangkrutnya aja.

  • 23 November 2022 - (19:19 WIB)
    Permalink

    Dulu sebelum pandemi padahal anter aja ok2 aja,terakhir pakai anter aja 2 bulan yg lalu dan paketan telat 1mggu….sejak saat itu g mau dan g akan pakai lagi anteraja…lebih nyaman ditoko ijo si

  • 23 November 2022 - (19:54 WIB)
    Permalink

    Saran saya pensiun pakai anteraja & shopeyy, pakai tokoijo, selama saya bertransaksi disana mungkin sdh mencapai ratusan juta alhamdulillah belum ada masalah yg merugikan pembeli & penjual.

  • 23 November 2022 - (21:18 WIB)
    Permalink

    Saya sih ud 2 bulan terakhir ini ud mematikan pengiriman anteraja yah. Karena memang ada pengalaman yg menurut saya sangat fatal dari pihak anteraja dan tidak mau bertanggung jawab. Kyknya anteraja ud mulai kalah saing sama ekspedisi lain, sehingga kurirnya pun sepertinya kurang. Awal2 aja kenceng pas baru buka skrg sih berdasarkan pengalaman pribadi sicepat sama ninja mending. Yah mungkin pengalaman tiap org beda2 yah.

  • 24 November 2022 - (07:53 WIB)
    Permalink

    Saya sebagai konsumen toko ijo, kalau pas saya dapat ekspedisi nya anteraja (krn random) saya cukup perbanyak doa supaya barang saya bisa sampai dengan selamat…itu saja…kalau bisa sampe ontime itu bonus

  • 24 November 2022 - (15:52 WIB)
    Permalink

    Sama, saya sebagai seller di toko ijo juga pernah ngirim produk makanan. Dinyatakan rusak. Tapi diminta foto bukti kerusakan sama pengembalian sampe 2 tahun ini gak pernah ada kejelasan. Usaha kecil-kecilan niat ambil untung sedikit asal lancar malah dapet bintang kecil gegara anteraja. Yg ada saya harus rugi 2x barang gak kembali( lumayan bisa dimakan sendiri), buyer kasih bintang 🌟 1 gegara kehilangan uang ongkirnya dari anteraja. Dan gak diganti rugi pula.
    Sejak saat itu saya n semua teman gak pernah pake lagi ekspedisi pink ini.

  • 25 November 2022 - (08:48 WIB)
    Permalink

    Oo jadi anteraja itu sarangnya maling ya….
    jadi takut…pake jasa dia…klo kirim barang mewah seperti camera. Laptop atau hanphone bisa diganti pake garam bata donk…sm mereka.

  • 25 November 2022 - (10:09 WIB)
    Permalink

    Anteraja tuh kalo ga pake asuransi emang gitu kerja asal²an. Nah masalahnya di shopee ga ada fitur asuransi. Makanya saya ga mau jual barang yg harganya mahal di shopee

    Saya dulu pernah jualan di tokped. Saya lupa aktifkan wajib asuransi. Buyer order dan memilih anteraja (mungkin gratis ongkir dan dialihkan tokped ke anteraja)
    Saya cek tracking nomor resi kirain paket tsb criss cross (salah tujuan) karena buyer beralamat di bandung. Dan kalo emang criss cross kenapa harus sampe 5 hari berturut-turut itu paket hanya muter² jaktim-malang, jaktim-malang
    Begitu buyer komplain minta bantuan tokped investigasi pengiriman, baru kemudian paket dinyatakan hilang. Coba kalo ga ada yg komplain, apa sampe 1 bulan tuh paket hanya bolak balik malang-jaktim saja.

    Saya ambil kesimpulan kalo emang paket saya hilang ya mestinya paket tidak ada pergerakan alias stuck di jaktim/malang sampe berhari-hari. Kenapa update resinya kayak gitu ya. Bolak balik jaktim – malang melulu???
    Sampe saya ngotot ke admin tokpednya saya bilang “paket saya belum hilang, karena masih ada pergerakan. hanya salah tujuan saja”
    Jawaban admin “kami sudah melakukan investigasi dan konfirmasi dgn pihak anteraja. Dan paket Bapak sudah dinyatakan hilang”

    Karena tidak pakai asuransi, saya diganti hanya senilai 10x ongkir dimana saya masih mengalami kerugian
    Sejak saat itu saya non aktifkan anter aja dari semua marketplace jualan saya
    Kalo ada buyer maksa maunya anteraja, Mending skip ga usah transaksi
    Kalo saya belanja online dan terpaksa pake anteraja, ya saya tidak pernah lupa centang asuransi

 Apa Komentar Anda?

Ada 50 komentar sampai saat ini..

Karena Pengalaman ini, Saya “Off-kan” Anteraja dari Toko S…

oleh cheese dibaca dalam: 1 menit
50