Kurir Berani Bongkar Barang Penjual dan Paket Dikembalikan

Hari ini saya komplain tentang SiCepat dengan nomor pengaduan: 4152429325. Yang mana barang saya diretur dalam keadaan diganti bungkusnya. Di gambar Anda bisa melihat barang saya cuma dibungkus bubble ulang, padahal selama ini saya kirim selalu pake lakban fragile seperti di gambar.

Lalu otomatis pas dibalikin saya foto dan komplain melalui kurir di sini. Dia bantu komplain ke CS SiCepat pusat. Namun setelah 2 minggu kasus saya gak ada kabar. Lalu saya tanya ke kurir Cianjur, dia bilang tidak ada kabar dari pusatnya. Lalu saya minta nomor telepon CS pusat untuk meminta tanggung jawab. Namun CS beralasan bahwa saya tidak tebal bubble wrap-nya.

Halo, kasus saya itu, barang saya ditukar bungkusnya. Kenapa jawabannya malah saya ngebungkusnya tidak tebal? Jadi gak nyambung. Yang lucunya jawabannya baru dibuat per hari itu. Berarti selama ini gak diurus dong. Pertanyaan saya, apakah ini kualitas CS pusat SiCepat yang tidak meladeni kasus di Cianjur? Harus konsumennya komplain langsung dan baru Anda ketik jawaban per hari itu? Jadi CS kerjaannya apa, nganggur ya? Barang konsumen rusak, Anda malah bikin alasan konyol. Kurir main ganti bungkus barang, apakah aturannya begitu?

Kasus terakhir, dan saya buang sial. Saya sering kirim paket oli +oli gardan. Yang lucunya, oli gardan saya sering hilang, paket sampai dalam keadaan dus bolong. Ini nomor resi dan gambar pas sampai:

Kejadian ini sudah kali kelima. Biasanya saya suruh konsumen buat pengaduan ke marketplace Lazada. Cuma untuk yang terakhir saya kesal juga, karena saya yang dituduh.

Kepada pihak Media Konsumen, mohon buat surat ini biar pembaca di sini tidak mengalami kejadian seperti saya. Bukti sudah jelas, saya lampirkan semua. Trims.

Dicky Tanuwijaya
Cianjur, Jawa Barat

Artikel ini adalah buatan pengguna dan menjadi tanggung jawab penulisnya.
Berikan penilaian mengenai SiCepat Ekspres:
[Total:293    Rata-Rata: 1.5/5]
Tanggapan SiCepat Ekspres atas Surat Bapak Dicky Tanuwijaya

Dengan Hormat, Sehubungan dengan surat Bapak Dicky Tanuwijaya dengan judul “Kurir Berani Bongkar Barang Penjual dan Paket Dikembalikan” pada tanggal...
Baca Selengkapnya

33 komentar untuk “Kurir Berani Bongkar Barang Penjual dan Paket Dikembalikan

    • 7 Januari 2023 - (05:15 WIB)
      Permalink

      mau komen apa yah…dari banyak kasus yg terjadi….. masih amankah kita membeli online kalo kasus seperti ini berulang2 terjadi ?????

      10
      4
  • 6 Januari 2023 - (19:17 WIB)
    Permalink

    Tergantung kurir atau petugas sortir sih, kalau yang kambuhan ya “mana tahan” apalagi barangnya bisa laku cepat. Setiap pohon ada buah yang busuk.

    Jika rantai permasalahannya (baca: tindakan kriminal) ada di area Cianjur, lebih baik ya gunakan ekspedisi lain. Jika penanganan kasus bertele-tele, kedepannya gunakan ekspedisi lain, meskipun dari semua keluhan di MK menyangkut jasa ekspedisi, hampir seluruhnya punya kinerja CS dan penanganan kasus yang setali tiga uang.

    Semoga ada penyelesaian terbaik atas kasusnya.

    23
    • 7 Januari 2023 - (00:26 WIB)
      Permalink

      Fix ada maling yg nyambi jd kurir…tggl c cepat mau ngurus atau ngga…kl bs pas ketangkep jgn cm dipecat,tp jeblosin ke penjara…biar kapok

      26
      1
    • 10 Januari 2023 - (17:05 WIB)
      Permalink

      Melihat kasus seperti ini saya hanyaenyaranlan baik seller maupun buyer pastikan yang namanya video unboxing atau packing di buat , kalau seller saya sarankan apalagi seller besar gunakan CCTV saat karyawan andak melakukan packing , kita dalam hal ini tidak bisa menyalahkan siapa2 kalau dari sisi kita sendiri dalam hal pembuktian lemah hanya berupa foto , seiring perkembangan zaman dan tekhnologi mau tidak mau kita harus repot sedikit timbang nanti malah komplain seperti ini

      • 11 Januari 2023 - (06:06 WIB)
        Permalink

        Kalau orderan masih 10 per hari, mungkin bisa. Kalau orderan sudah > 50 perhari, seller kelimpungan juga jika per paket dibuat video. Apalagi kalau sampai 100 paket per hari.

        Btw, toko saya dah ga pakai siCepat lagi sejak awal desember lalu. Komplainnya konsumen bikin pusing. Bubble wrap udah tebel sampai 4 lapis, pakai tambahan dus pula, sampe dikonsumen bisa penyet, padahal fragile itu dan ada stickernya. Ditimpa apaan? Mesin genset?

        Sejak ga ada siCepat komplain barang rusak, jauh berkurang. Paling banyak, ya lama (AnterAja), update pengiriman delay (J&T). Yg blum ada komplain sejak toko saya buka 2020 adalah JNE. Toko saya ga ada namanya kiriman Instan, Sameday, Nexday dsb. Adanya hanya regular.

        • 10 Januari 2023 - (01:50 WIB)
          Permalink

          Sayangnya kronologisnya kuranv lengkap.
          Kalau barg diretur trs packaging berubah harusnya wajar .
          Kecuali alasan returnya krn alamat ga jelas .

          Berikutnya buat yg kritik penjual masalah pelit bubble , kalau emang dasarnya sicepat cianjur itu ada malingnya , mau tebel sprti apapun jg pasti dibuka.

          buat seller , biasakan membuat dokumentasi saat pengemasan sebelum pengiriman yg lengkap dengan watermark tanggal dll.

          Buat si cepat dan semua expedisi2 ” Anak kemarin sore ” Ky anter , si cepat dl, jnt., nama u udah smkin rusak dimata masyarakat , dan tggal masalah waktu b marketplace bikin armada sendiri drpd bermitra sm pihak k3 yg ga becus nanganin dan selesaiin masalah..
          kalau ga mampu ngasih kualitas service premium min penanganan masalah jgn lelet , jd setidkanya msh ada nilai plus.

    • 8 Januari 2023 - (12:36 WIB)
      Permalink

      Csny ga peduli pengaduan. Ktika kita bertindak, baru aja mereka urus. Ini sy baru dpt wa dr sicepat. Mau diurus. Dr kmrn kemana aja woii

  • 7 Januari 2023 - (05:24 WIB)
    Permalink

    Sudah stop dan matikan kurir sicepat nya biar ente gak merasa terzolimin, sbg seller juga kalau butuh packing yg Buble yg tebel dan jgn pelit2 bublenya atau minta buyer suruh order lagi packing tambahan jika seller nya pelit perhitungan Buble wrap, tambah packing pakai karton kardus bekas, saya seller aja kirim brg elektronik selalu saya ksh Buble wrap tebal sama kardus bekas buat kotaknya, sama saya gak pernah mau pickup kalau gak kenal sama karyawan nya lebih baik anter sendiri ke gerai langsung dokumentasi brg divideokan/foto sambil nunggu petugas nya cetak resi, sama tulis nama barang sejujurnya2 jgn bilang krm brg yg gak boleh via udara misal berbahan aerosol / Powerbank tp pas bilang nya krm baju atau krm sepatu auto di bongkar pas gak lolos CT-scan nya paket tsb Krn membahayakan penerbangan udara, ganti kurir yg bisa kirim brg2 berbahaya via darat tp resiko nya jd lama pengiriman nya,

    14
    2
    • 8 Januari 2023 - (12:38 WIB)
      Permalink

      Bro paket sy dikirim pake dus juga. Dililit. Aman slama ini. Dan ktika diretur. Bungkusny uda acak kadut., diganti sama petugas y setelah merusak paketny. Ga ada lakban fragile.
      Kira2 apakah anda mau terima seandainy anda kirim barang, trus di balikin dalam keadaan bungkus diganti oleh pihak kurir? Ga ada salahnya toh gw memberi surat ini buat warning dan penundaan managemen sicepat agar lebih baik.

      3
      1
  • 7 Januari 2023 - (07:02 WIB)
    Permalink

    Ini kayaknya yang salah penjual, coba deh dibaca lagi, itu packingnya yang rusak rembes, sehingga diganti, karena mungkin takut akan merusak packing yg lain, klo gak rusak ane yakin gak bakal diganti, nyari kerjaan apa.

    12
    3
  • 7 Januari 2023 - (07:26 WIB)
    Permalink

    Ini mah sellernya ga modal, udah tau pylox cuman di bubble, bubble kegencet otomatis tutup botolnya kegencet rembes deh.. kasih kerdus napa biar spraynya kaga kegencet baru dalemnya di bubble bro.. hari gini suka nyalahin orang lain kaga berkaca dari kesalahan sendiri..

    21
    2
  • 7 Januari 2023 - (07:39 WIB)
    Permalink

    Isi dalamnya hilang ga? Klo ga ilang berarti seharusnya anda berterima kasih udah di repack sama itu ekpedisi… Karna emang packingan anda awalnya ga aman… Dan tujuan mereka merepack adalah melindungi paket anda.. Bukan mengambil barang anda.

    18
    1
  • 7 Januari 2023 - (09:31 WIB)
    Permalink

    Ternyata siCepat bget nyolong barang penjual.Tapi proses investigasi nya siLambat bget,terkesan CS pusat siCepat “melindung”kurir nya yg gak beres

    1
    3
  • 7 Januari 2023 - (09:42 WIB)
    Permalink

    Padahal sudah ditempel poster jenis barang berbahaya (cairan, aerosol, baterai, gas) di ekspedisi, tapi masih aja ada yg ngeyel tetep ngirim, alhasil dibongkar deh sama pihak ekspedisi.
    Giliran udah dibongkar, ngamuk², nuduh maling. Masih mending bisa diretur ke penjual, sebagian besar barang tidak lolos xray dimusnahkan loh

    14
    1
  • 7 Januari 2023 - (15:55 WIB)
    Permalink

    Kejadian yang di komplain penjual ini saya juga sering banget cuma malas dan ga tau cara post di media konsumen ini, Selalu jawaban nya buble terlalu tipis padahal kita tanya ke customer service SOP nya buble minimal harus 3 lapis dan lapis dus serta tanda fragile, tapi tetap aja alasan nya terlalu tipis. Ga pernah ada tanggung jawab nya ga seperti jasa kirim yg lain , kalau paket rusak itu mereka akan cek cctv handling nya dan paket akan dinyatakan hilang di aplikasi lalu di ganti rugi sesuai angka penjualan.

    3
    2
  • 8 Januari 2023 - (00:01 WIB)
    Permalink

    Pikir sederhana aja, jangan menjadi manusia yang terlalu egois.

    1. Jangan terlalu lebay meng- agung agungkan stiker ‘FRAGILE’.

    Kalau paket aman hanya dengan menempel stiker, buat apa ada penjual lain yang serius mengemas paketnya dengan Kotak Kardus Berlapis. Bahkan dengan packing Kayu.

    Kalau Paket aman hanya dengan menempel stiker. Mending wadahin plastik aja kayak paket anda. Semua penjual akan seperti itu karena itu menghemat biaya kardus bubblewrap dll.

    2. Dengan paketan yang di kemas seadanya, hanya pastik transparan, sampai sampai isi paketan terlihat. Siapapun pasti tak yakin bahwa barang akan sangat mulus sampai di tujuan. Pembeli pun pasti menganggap anda asal asalan mengemas paket.

    3. Jangan menantang resiko dengan membanding bandingkan kualitas kurir jasa pengiriman lainnya. Beda Kurir, beda alamat, beda medan jalan, beda resiko.

    Lakukan saja pengemasan yang sesuai standar Pengemasan pada umumnya. Jangan Egois.

    3
    1
  • 8 Januari 2023 - (00:53 WIB)
    Permalink

    Mknya udh th bnyk trjd penipuan knp msh aja mau beli dionline ingat y jgn tergiur dg murahnya dan masyrkt hrs cerdas menyikapinya dan pilih opsi lain yaitu beli ditoko offline aja spy trhndr dr penipuan shrsnya jg polisi turun tangan jg dlm mengatsi kasus penipuan

    1
    1
  • 8 Januari 2023 - (00:56 WIB)
    Permalink

    Kl udh th penipuan jgn lagi beli ditoko online beli aja ditoko offline kl ylki tdk turun tangan yg ada mslh penipuan akan trs trjd

  • 8 Januari 2023 - (03:29 WIB)
    Permalink

    Gua kerja di JNE , biasanya rwpack yg ga rapih bisa ketiban barang di mobil dan mengakibatkan bocor di mobil engkel , soalnya barang cairan riskan kalo cuma di repack menggunakan bubble wrap mau gamau harus di benahi kalo bocor atau rusak , dengan cara di lakban biar ga bocor terus di repack ulang , kalo menurut gua itu barang bocor di hub tujuan terus di benerin repack nya , ga mungki. Orang gudang berani ambil abarang , toh bersihin barang dari gudang aja udah cape banget , ga kepikiran buat nyolong , lagian juga ga perlu mas nya yg lapor , digudang cctv banyak. Kalo ada barang yg ilang di cskp pasti di cctv , kalo ada yg nyolong , bukan hanya di pecat. Tapi akan di polisikan , gitu si kalo di jne

    4
    1
  • 8 Januari 2023 - (15:37 WIB)
    Permalink

    Ya bgini2…. Merusak citra kerja kurir
    Sy kerja kurir jg gk sprti itu…..
    Ya mdh2an sgera mndpt solusi nya
    Dan tolong lah pihak xpedisi yg bersangkutan di usut ampe tuntas… Masa iya mau memperkerjakan seorang maling…. Bisa2 nanti malah maling yg lain
    Tq🙏

    1
    1
    • 9 Januari 2023 - (14:08 WIB)
      Permalink

      Br ditingak klo uda masuk ke media konsumen. Klo dalam batas wa. Anda ga akan dibalas. Yg balas cuma autoreply yg ga nyambung. Parah

  • 8 Januari 2023 - (21:25 WIB)
    Permalink

    wajar kalau ada indikasi rembesan spt itu… saya jg pernah (sbg pembeli) paket saya dibongkar krn ada rembes, saat itu beli hand sanitizer, tp sblm dibongkar pihak ekspedisi konfirmasi minta ijin ke saya sbg pembeli, dan hasil unboxing dikirim ke saya lwt WA, stlh aman paket dibungkus lg dan dilanjutkan dikirim kembali

    • 9 Januari 2023 - (14:06 WIB)
      Permalink

      Samoe skrg yg menghub sy cm yg mengurusi masalah pencurian oli. Sedangkan bagian yg mengurusi returan yg diganti seenaknya tanpa ijin lom ada yg ngurus ni. Mana ini pa Winda selaku orang yg menerima pengaduan dr cianjur, tapi mengabaikan laporan itu. Baru ktika sy wa. Dia lgs urus. Itu pun ga ada kabar sampe skrg.

      Kepada stock holder dan penanam saham sicepat. Hati2 terhadap unicorn ini, makin lama makin menurun kualitasny. Petugas y yg tidak ngurusin. Saling lempar tanggung jawab. Klo brg bocor, pasti bagian pusat nyalahin penjual yg paking, barang padahal petugas dilapangan sndiri yg kasar banting barang. Mo sy ganjel 5cm jg klo dibanting y bocor. Tolong di didik dong ini bagian klaim.

      Dan bagian pusat selalu bossy. Ktika ada masalah, lgs yg dilempar tanggung jawab sicepat kota asal kirim. Pdhl paket rusak pas sudah lama posisny di pusat. Y saya tau tujuanny, pusat ga mau ganti rugi walau salah, lempar ke bagian lain. Y begitulah jasa kirim ini.
      Hati2 saja masyarakat klo menggunakan jasa kirim ini.

 Apa Komentar Anda mengenai SiCepat Ekspres?

Ada 33 komentar sampai saat ini..

Kurir Berani Bongkar Barang Penjual dan Paket Dikembalikan

oleh Dicky dibaca dalam: 1 menit
33